Epidermolisis bulosa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
بیماری پروانه ای یا بیماری ای بی در کودکان مناطق محروم جنوب کرمان- ایران 06.jpg
بیماری پروانه ای یا بیماری ای بی در کودکان مناطق محروم جنوب کرمان- ایران 11.jpg

Epidermolisis bulosa (EB) adalah sekelompok penyakit jaringan ikat warisan yang menyebabkan lecet pada kulit dan membran mukosa, dengan kejadian 20 bayi yang baru lahir per 1 juta lahir dengan itu di Amerika Serikat. Ini adalah hasil dari cacat pada penahan antara epidermis dan dermis, sehingga gesekan dan kulit kerapuhan. Beratnya berkisar dari ringan sampai mematikan. Kondisi tersebut dibawa ke perhatian publik pada tahun 2004 di Inggris melalui Channel 4 dokumenter The Boy siapa Kulit Fell Off, mencatat kehidupan dan kematian Jonny Kennedy, seorang Inggris dengan EB. Di Amerika Serikat, sama bisa mengatakan dari HBO dokumenter My Daging dan Darah dari 2003. "Butterfly Children" adalah istilah yang sering digunakan untuk menggambarkan pasien yang lebih muda (karena kulit dikatakan serapuh sayap kupu-kupu), "Cotton Wool Babies", atau (di Amerika Selatan) sebagai "Crystal Skin Children". Klasifikasi Epidermolisis bulosa mengacu pada sekelompok kelainan bawaan yang melibatkan pembentukan lepuh berikut trauma sepele. Lebih dari 300 mutasi telah diidentifikasi dalam kondisi ini Mereka telah diklasifikasikan ke dalam jenis berikut:.:596 Epidermolisis bulosa simpleks Artikel utama: Epidermolisis bulosa simpleks Epidermolisis bulosa simpleks adalah bentuk epidermolisis bulosa yang menyebabkan lecet di lokasi menggosok. Ini biasanya mempengaruhi tangan dan kaki, dan biasanya diwariskan secara autosomal dominan, yang mempengaruhi gen keratin KRT5 dan KRT14. Junctional epidermolisis bulosa Artikel utama: Junctional epidermolisis bulosa (obat) Junctional epidermolisis bulosa adalah penyakit yang diturunkan mempengaruhi laminin dan kolagen. Penyakit ini ditandai dengan pembentukan blister dalam lamina lucida dari zona membran basement [9]: 599 dan diwariskan secara autosomal resesif. Hal ini juga menyajikan dengan lecet di situs gesekan, terutama pada tangan dan kaki, dan memiliki varian yang dapat terjadi pada anak-anak dan orang dewasa. Kurang dari satu per juta orang diperkirakan memiliki bentuk epidemolysis bulosa. Distrofik epidermolisis bulosa Artikel utama: distrofik epidermolisis bulosa Distrofik epidermolisis bulosa merupakan varian mewarisi mempengaruhi kulit dan organ lain. "Anak-anak Butterfly" adalah istilah yang diberikan untuk mereka yang lahir dengan penyakit, seperti kulit mereka dipandang sebagai halus dan rapuh seperti sayap kupu-kupu. Distrofik epidermolisis bulosa disebabkan oleh cacat genetik (mutasi atau) dalam gen COL7A1 manusia pengkodean jenis protein kolagen VII (kolagen VII). DEB-menyebabkan mutasi dapat berupa autosomal dominan atau resesif autosomal. Lain genetik OMIM Nama Locus Gene 609.638 epidermolisis bulosa, acantholytic mematikan 6p24 DSP Patofisiologi Kulit manusia terdiri dari dua lapisan: lapisan terluar disebut epidermis dan lapisan di bawahnya yang disebut dermis. Pada individu dengan kulit yang sehat, ada jangkar protein antara dua lapisan ini yang mencegah mereka dari bergerak secara independen satu sama lain (geser). Pada orang yang lahir dengan EB, dua lapisan kulit kekurangan jangkar protein yang menahan mereka bersama-sama, sehingga sangat rapuh gesekan mekanis kulit bahkan minor (seperti menggosok atau tekanan) atau trauma akan memisahkan lapisan kulit dan bentuk lecet dan luka menyakitkan . Penderita EB telah membandingkan luka dengan luka bakar tingkat tiga. Selanjutnya, sebagai komplikasi dari kerusakan kulit kronis, orang yang menderita EB memiliki peningkatan risiko keganasan (kanker) pada kulit. Pengobatan Pengobatan yang bulosa epidermolisis oleh transplantasi sel induk laminin5 dimodifikasi Penelitian terbaru telah difokuskan pada mengubah campuran keratin yang diproduksi di kulit. Ada 54 dikenal keratin gen-yang 28 milik tipe I gen filamen intermediate dan 26 untuk mengetik II-yang bekerja sebagai heterodimer. Banyak dari gen ini berbagi kesamaan struktural dan fungsional yang cukup besar, tetapi mereka khusus untuk jenis dan / atau kondisi di mana mereka biasanya diproduksi sel. Jika keseimbangan produksi bisa bergeser jauh dari bermutasi, gen keratin yang disfungsional menuju gen keratin utuh, gejala dapat dikurangi. Misalnya, sulforaphane, senyawa yang ditemukan dalam brokoli, ditemukan untuk mengurangi terik pada model tikus ke titik di mana anak anjing yang terkena tidak dapat diidentifikasi secara visual, ketika disuntikkan ke tikus hamil (5 umol / hari = 0,9 mg) dan dioleskan ke bayi baru lahir (1 umol / hari = 0,2 mg dalam minyak jojoba). Pada 2008 penelitian klinis di University of Minnesota sudah termasuk transplantasi sumsum tulang untuk anak 2 tahun yang merupakan salah satu dari 2 bersaudara dengan EB. Prosedur ini berhasil, sangat menunjukkan bahwa obat mungkin telah ditemukan. Sebuah transplantasi kedua juga telah dilakukan pada saudara anak yang lebih tua, dan transplantasi ketiga dijadwalkan untuk bayi California. Uji klinis akhirnya akan mencakup transplantasi untuk 30 mata pelajaran. Namun, imunosupresi parah yang membutuhkan transplantasi sumsum tulang menyebabkan risiko yang signifikan dari infeksi serius pada pasien dengan lepuh skala besar dan erosi kulit. Memang, setidaknya empat pasien telah meninggal dalam perjalanan baik persiapan atau lembaga transplantasi sumsum tulang untuk epidermolisis bulosa, dari hanya sekelompok kecil pasien yang diobati sejauh ini. Sebuah studi percontohan yang dilakukan pada tahun 2015 menunjukkan bahwa sistemik granulosit-colony stimulating factor (G-CSF) dapat mempromosikan peningkatan penyembuhan luka pada pasien dengan distrofi epidermolisis bulosa. Dalam studi ini tujuh pasien dengan distrofi epidermolisis bulosa diperlakukan setiap hari dengan subkutan G-CSF selama enam hari dan kemudian dievaluasi kembali pada hari ketujuh. Setelah enam hari pengobatan dengan G-CSF, ukuran lesi terbuka berkurang median 75,5% dan jumlah lecet dan erosi pada pasien berkurang median 36,6%. Ada akan perlu lebih banyak penelitian menggunakan G-CSF sebagai pengobatan di epidermolisis bulosa, dengan populasi pasien yang lebih besar dan lebih beragam dan kerangka waktu yang lebih lama, tetapi studi percontohan ini mendorong untuk perawatan ini baru yang potensial. Epidemiologi Diperkirakan 50 juta per kelahiran hidup didiagnosis dengan EB, dan 9 per juta orang dalam populasi umum memiliki kondisi tersebut. Dari kasus ini, sekitar 92% adalah epidermolisis bulosa simpleks (EBS), 5% adalah distrofi epidermolisis bulosa (DEB), 1% adalah junctional epidermolisis bulosa (JEB), dan 2% adalah unclassified. Frekuensi pembawa berkisar dari 1 di 333 untuk JEB, untuk 1 di 450 untuk DEB; frekuensi pembawa untuk EBS dianggap jauh lebih tinggi daripada JEB atau DEB. Gangguan tersebut terjadi pada semua kelompok ras dan etnis dan mempengaruhi kedua jenis kelamin. Pemantauan The epidermolisis bulosa Kegiatan dan indeks Parut (EBDASI) adalah sistem penilaian yang obyektif mengkuantifikasi tingkat keparahan epidermolisis bulosa. The EBDASI adalah alat untuk dokter dan pasien untuk memantau tingkat keparahan penyakit. Ini juga telah dirancang untuk mengevaluasi respon terhadap terapi baru untuk pengobatan EB. The EBDASI dikembangkan dan divalidasi oleh Profesor Dedee Murrell dan timnya dari mahasiswa dan rekan-rekan di Rumah Sakit St George, Universitas New South Wales, di Sydney, Australia. Itu disajikan di International Investigative Dermatology kongres di Edinburgh pada tahun 2013 dan versi berbasis kertas diterbitkan dalam Journal of American Academy of Dermatology pada tahun 2014.