Emma Morano

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Emma Morano
Emma Morano.jpg
Lahir Emma Martina Luigia Morano
29 November 1899[1]
Civiasco (Vercelli), Italia
Meninggal 15 April 2017
(umur 117 tahun, 137 hari)
Pallanza (Verbano-Cusio-Ossola), Italia
Dikenal karena Orang tertua
(13 Mei 2016 – 15 April 2017)
Orang Italia tertua yang pernah ada dan telah terverifikasi
Orang hidup terakhir yang lahir pada tahun 1800-an
Pasangan Giovanni Martinuzzi (1901–1978) (m. 1926; suami meninggal 1978)[2]
Anak Satu anak (1937–1937)[3]
Orang tua Giovanni Morano dan Matilde Bresciani[4]

Emma Martina Luigia Morano (lahir di Civiasco, Vercelli, Kerajaan Italia, 29 November 1899 – meninggal di Pallanza, Verbano-Cusio-Ossola, Italia, 15 April 2017 pada umur 117 tahun) adalah seorang supercentenarian Italia yang sebelum kematiannya di usia 117 tahun, 137 hari adalah merupakan orang tertua di dunia dan orang terakhir yang lahir pada tahun 1800-an.

Dia adalah orang Italia tertua, orang tertua kedua di Eropa yang pernah ada setelah Jeanne Calment[5] dan salah satu dari sepuluh orang tertua yang pernah ada dan telah terverifikasi.[6]

Biografi[sunting | sunting sumber]

Awal kehidupan[sunting | sunting sumber]

Emma Martina Luigia Morano lahir pada 29 November 1899 di Civiasco, Vercelli, Piedmont, Italia, dari pasangan Giovanni Morano dan Matilde Bresciani, ia merupakan anak sulung dari delapan anak: lima anak perempuan dan tiga anak laki-laki. Dia memiliki keluarga yang berumur panjang: ibunya, seorang bibi dan beberapa saudara-saudaranya mencapai umur 90 tahunan, dan adiknya, Angela Morano (1908-2011), meninggal pada usia 102.

Ketika ia masih kecil, ia pindah dari Lembah Sesia ke Ossola, tapi iklim di sana sangat tidak sehat, dan ada dokter yang menyarankan keluarganya untuk tinggal di suatu tempat dengan iklim yang lebih ringan, jadi dia pindah ke Pallanza, dekat Danau Maggiore. Pada bulan Oktober 1926, ia menikah dengan Giovanni Martinuzzi (1901-1978), dan pada tahun 1937 anak satu-satunya lahir, tetapi meninggal ketika ia baru berusia enam bulan. Pernikahannya tidak berjalan bahagia,[3] sehingga pada tahun 1938 Morano berpisah dari suaminya, mendorongnya keluar dari rumah; meskipun pasangan tersebut berpisah, namun mereka tetap mempertahankan perkawinan sampai kematian Giovanni pada tahun 1978.

Sampai tahun 1954, Morano adalah seorang pekerja untuk Maioni Industry, pabrik goni di kotanya. Lalu ia punya pekerjaan lain, di dapur Collegio Santa Maria, sebuah sekolah asrama di Pallanza, sampai dia berusia 75 tahun, ketika ia pensiun.

Kehidupan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

Morano masih tinggal sendirian di rumahnya pada hari ulang tahunnya yang ke-115.[7] Ketika ditanya tentang rahasia umur panjangnya, dia mengatakan bahwa dia tidak pernah menggunakan obat-obatan, makan tiga butir telur per hari, minum segelas brendi buatan sendiri, dan kadang-kadang menikmati sebuah cokelat, dan dia selalu berpikir positif tentang masa depan.[8]

Pada tahun 2011, Morano dikunjungi sebagai bagian dari studi seluruh dunia yang dilakukan oleh George Church dari Harvard Medical School Boston, untuk mempelajari rahasia umur panjangnya.[9]

Pada Desember 2011, dia dianugerahi gelar kehormatan Cavaliere Ordine al merito della Repubblica italiana oleh Presiden Giorgio Napolitano.[10]

Morano menjadi orang tertua di Italia dan Eropa setelah kematian Maria Redaelli pada 2 April 2013. Pada kesempatan ulang tahun ke-114, dia memberikan wawancara pendek di TV untuk acara RAI.[11] Pada hari ulang tahunnya yang ke-116, Morano menerima ucapan selamat dari Paus Fransiskus.[12]

Dia melampaui usia Venere Pizzinato pada bulan Agustus 2014 dan Dina Manfredini (meninggal di Amerika Serikat) pada bulan Agustus 2015, untuk menjadi orang Italia tertua yang pernah ada.[13][14] Pada tanggal 13 Mei 2016, setelah kematian wanita Amerika, Susannah Mushatt Jones, Morano menjadi orang tertua di dunia dan juga orang hidup terakhir yang lahir pada tahun 1800-an.[15]

Pada 29 Juli 2016, ia mendapatkan sertifikat dari Guinness World Records yang mengakui dirinya sebagai orang tertua yang masih hidup.[16][17] Pesta perayaan ulang tahunnya yang ke-117 pada 29 November 2016 disiarkan langsung di Italia.[18]

Meninggal[sunting | sunting sumber]

Morano meninggal dunia di rumahnya di Verbania, Italia, pada 15 April 2017, di usia 117.[19][20] Pada saat itu, ia adalah orang tertua di dunia dan salah satu dari lima orang tertua yang tercatat dalam sejarah.[21] Pada saat kematiannya, ia diakui sebagai orang hidup terakhir yang lahir di tahun 1800-an yang usianya telah diverifikasi secara independen.[22][23] Setelah kematian Morano, Violet Brown menjadi orang tertua di dunia.[24][25]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Oldest Validated Living Supercentenarians". Gerontology Research Group. Diakses tanggal 29 November 2016. 
  2. ^ "Auguri alla nonna d'Italia che ha visto 10 Papi" (dalam bahasa Italia). Sanfrancescopatronoditalia.it. 
  3. ^ a b "Emma Morano, 112 anni: ha visto dieci Papi. Il segreto? Tre uova al dì" (dalam bahasa Italia). 45.9215067,8.5515597: Blitzquotidiano.it. 
  4. ^ "La centenaria a caccia dei parenti locarnesi" (dalam bahasa Italia). Caffe.ch. 
  5. ^ "Longevity tips from the world's oldest person". The New Daily. 17 Mei 2016. 
  6. ^ "La biografia per la valsesiana più vecchia del mondo" (dalam bahasa bahasa Italia). La Sesia. 3 Januari 2017. 
  7. ^ "Emma Morano compie 115 anni" (dalam bahasa Italia). ogginotizie.it. Diakses tanggal 2014-12-03. 
  8. ^ "Nacque sotto re Umberto I. Era il 1899 Emma Morano é nata a Civiasco 112 anni fa. Oggi vive a Verbania e abita ancora da sola "Martedì ho festeggiato con torta e vino bianco". Mangia tre uova al giorno e beve la "sua" grappa" (dalam bahasa Italia). Civiasco.netweek.it. 1987-07-16. Diakses tanggal 2013-05-05. 
  9. ^ "Ricercatori Statunitensi E Troupe Rai Da Nonna Emmm" (dalam bahasa Italia). verbaniamilleventi.org. 2007-03-27. Diakses tanggal 2013-05-05. [pranala nonaktif]
  10. ^ "Le onorificenze della Repubblica italiana" (dalam bahasa Italia). Quirinale.it. Diakses tanggal 2013-05-05. 
  11. ^ "Emma Morano compie 114 anni" (dalam bahasa Italia). ogginotizie.it. Diakses tanggal 2013-11-30. 
  12. ^ "I 116 anni di Emma Morano". Eco Risveglio. 2015-11-29. 
  13. ^ Emma Morano, è italiana la nonnina del mondo Retrieved May 16, 2016.
  14. ^ "Nonna Emma compie 115 anni". 29 November 2014. Diakses tanggal 31 January 2016. 
  15. ^ "This woman is the only person left born in the 1800s". USA Today. 13 May 2016. 
  16. ^ Ronchi, Sergio (2 Agustus 2016). "Emma Morano Sul Libro Del Guinness World Records" (dalam bahasa bahasa Italia). verbaniamilleventi.org. 
  17. ^ Ronchi, Sergio (2 Agustus 2016). "Guinness e marianisti premiano Emma Morano". La Stampa (dalam bahasa bahasa Italia). 
  18. ^ Povoledo, Elisabetta (29 November 2016). "Emma Morano, World’s Oldest Person, Turns 117". The New York Times. 
  19. ^ "Italy's Emma Morano, the world's oldest person, dies at 117". ABC News. 15 April 2017. 
  20. ^ D'Emilio, Frances (15 April 2017). "Emma Morano, the world's oldest person, dies in Italy at 117". The Chicago Tribune. 
  21. ^ Jenkins, Lin (15 April 2017). "Emma Morano, world's oldest person, dies aged 117". The Guardian (London). ISSN 0261-3077. 
  22. ^ Ronchi, Sergio (15 April 2017). "Verbania, morta a 117 anni Emma Morano: era la più anziana del mondo". La Stampa (dalam bahasa bahasa Italia). 
  23. ^ "World's oldest person Emma Morano dies at 117". BBC News. 15 April 2017. 
  24. ^ D'Emilio, Frances (15 April 2017). "Italy's Emma Morano, the world's oldest person, dies at 117". The Washington Post. 
  25. ^ "Italy’s Emma Morano, the world’s oldest person, dies at 117". STAT News. 15 April 2017 – via Associated Press. 
Didahului oleh:
Susannah Mushatt Jones
Orang tertua di dunia
12 Mei 2016–15 April 2017
Diteruskan oleh:
Violet Brown