Eirene Doukaina

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Irene Doukaina
Segel Eirene
Pasangan Alexius I Komnenus
Keluarga bangsawan Doukas
Bapak Andronikos Doukas
Ibu Mariya dari Bulgaria
Lahir skt. 1066
Konstantinopel
Meninggal 19 Februari 1138

Eirene Doukaina atau Ducaena (bahasa Yunani: Εἰρήνη Δούκαινα, Eirēnē Doukaina; skt. 1066 1066 – 19 Februari 1138) merupakan seorang permaisuri Bizantium melalui pernikahannya dengan kaisar Bizantium Alexius I Komnenus, dan ibunda kaisar Ioannes II Komnenos dan sejarahwati Anna Comnena.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Eirene lahir pada tahun 1066 dengan Andronikos Doukas dan Mariya dari Bulgaria, cucu Ivan Vladislav dari Bulgaria. Andronikos adalah keponakan Kaisar Konstantinos X dan sepupu Mikhael VII.

Suksesi Alexios[sunting | sunting sumber]

Eirene menikah dengan Alexius pada tahun 1078, ketika dia masih sebelas tahun. Untuk alasan ini wangsa Doukas mendukung Alexius pada tahun 1081, ketika perjuangan untuk takhta meletus setelah Nikephoros III Botaneiates turun takhta. Ibunda Alexius, Ánna Dalassiní, musuh seumur hidup keluarga Doukas, menekan putranya untuk menceraikan Eirene muda dan menikahi Maria dari Alania, mantan istri kedua Mikhael VII dan Nikephoros III. Eirene sebenarnya dilarang dari upacara penobatan, tetapi keluarga Doukas meyakinkan Patriark Konstantinopel, Kosmas I, untuk memahkotainya juga, yang dilakukannya satu minggu kemudian. Anna Dalassene menyetujui ini tetapi memaksa Kosmas untuk mengundurkan diri segera setelah itu, dia digantikan oleh Efstrátios Garidás.

Permaisuri[sunting | sunting sumber]

Ibunda Alexius, Anna terus tinggal di istana kekaisaran dan ikut campur dalam urusan putranya sampai kematiannya 20 tahun kemudian; Maria dari Alania mungkin juga tinggal di istana, dan ada rumor bahwa Alexius berzinah dengannya. Anna Komnene menyangkal ini, meskipun dia sendiri tidak lahir sampai tanggal 1 Desember 1083, dua tahun kemudian.

Anna mungkin telah mengapur sejarah keluarganya; dia tidak memiliki apapun selain pujian untuk kedua orang tuanya. Dia menggambarkan ibundanya dengan sangat rinci:

"Dia berdiri tegak seperti anak pohon muda, tegak dan hijau, semua anggota tubuhnya dan bagian lain tubuhnya benar-benar simetris dan harmonis satu sama lain. Dengan penampilannya yang indah dan suara yang menawan dia tidak pernah berhenti mempesona semua orang yang melihat dan mendengarnya. Wajahnya bersinar dengan cahaya lembut bulan; itu bukan wajah bulat dari seorang wanita Asyur, atau panjang, seperti wajah Skithia, tetapi hanya sedikit berbentuk oval. Ada bunga mawar di pipinya, terlihat sangat jauh. Matanya yang biru muda sejenis dan keras: pesona dan kecantikan mereka tertarik, tetapi ketakutan yang mereka sebabkan membuat para pengamat begitu silau sehingga dia tidak bisa melihat atau berpaling.. Umumnya dia menemani kata-katanya dengan gerakan anggun, tangannya terbuka untuk Pergelangan tangan, dan Anda akan mengatakan itu adalah gading yang diubah oleh beberapa pengrajin menjadi bentuk jari dan tangan. Pupil matanya, dengan warna biru cemerlang dari ombak yang dalam, mengenang laut yang tenang, masih, sementara putih di sekeliling mereka bersinar kontras, sehingga seluruh mata memperoleh kilau yang aneh dan pesona yang tidak dapat diungkapkan."

Itu "tidak akan begitu tidak pantas," Anna menulis, untuk mengatakan bahwa Irene adalah "Athena dimanifestasikan kepada umat manusia, atau bahwa dia telah tiba-tiba turun dari langit dalam kemuliaan surgawi dan kemegahan yang tidak bisa didekati."

Eirene pemalu dan lebih suka tidak tampil di depan umum, meskipun dia sangat kuat dan berat ketika bertindak resmi sebagai permaisuri (basileia). Dia lebih suka melakukan tugas-tugas rumah tangganya, dan menikmati membaca literatur hagiografi dan memberikan sumbangan amal kepada para biarawan dan pengemis. Meskipun Alexius mungkin telah memiliki Maria sebagai seorang wanita simpanan di awal pemerintahannya, selama bagian akhir masa pemerintahannya ia dan Eirene benar-benar jatuh cinta (setidaknya menurut putri mereka Anna). Eirene sering menemaninya dalam ekspedisinya, termasuk ekspedisi melawan Pangeran Bohemond I dari Antiokhia pada tahun 1107 dan Chersonesos pada tahun 1112. Pada kampanye ini ia bertindak sebagai perawat bagi suaminya ketika ia menderita pirai di kakinya. Menurut Anna dia juga bertindak sebagai semacam penjaga, karena ada konspirasi konstan melawan Alexius. Desakan Alexius bahwa Eirene menemaninya dalam kampanye mungkin menunjukkan bahwa dia tidak sepenuhnya memercayainya cukup untuk meninggalkannya di ibu kota. Ketika dia tetap tinggal di Konstantinopel, dia bertindak sebagai wali penguasa, bersama dengan Nikephoros Bryennios, suami Anna, sebagai kanselir.

Ibu Suri[sunting | sunting sumber]

Eirene sering menyarankan bahwa Alexius menamai Nikephoros dan Anna sebagai ahli warisnya, di atas putra mereka sendiri yang lebih muda Ioannes. Menurut Nikítas Choniátis, yang menggambarkannya lebih sebagai seorang wanita yang suka mengomel daripada seorang istri yang penuh kasih, dia "...melemparkan pengaruhnya penuh pada sisi putrinya Anna dan tidak kehilangan kesempatan untuk menyiksa putra mereka Ioannes... mengejeknya sebagai ruam, suka bersenang-senang, dan lemah dalam karakter. " Alexius, lebih memilih untuk menciptakan dinasti yang stabil melalui putranya sendiri, mengabaikannya, pura-pura sibuk dengan hal-hal lain, atau, akhirnya, kehilangan kesabaran dan menghukumnya karena menyarankan hal-hal semacam itu.

Eirene merawat Alexius di ranjang kematiannya pada tahun 1118, sementara pada saat yang sama masih berencana untuk membuat Nikephoros dan Anna menggantikannya. Alexius sudah menjanjikan takhta kepada Ioannes, dan ketika Ioannes mengambil cincin meterai ayahandanya, Eirene menuduhnya berkhianat dan mencuri. Ketika Alexius akhirnya meninggal, ia merasakan kesedihan yang tulus, dan mengenakan pakaian berkabung putrinya Eudokia, yang suaminya sendiri telah meninggal sebelumnya. Namun, dia segera bersekongkol dengan Anna melawan Ioannes, tetapi rencana mereka tidak berhasil dan kedua Eirene dan Anna kemudian dipaksa mengasingkan diri di biara Kecharitomene, yang didirikan Eirene beberapa tahun sebelumnya. Itu bukan pengasingan yang keras, dan Eirene hidup di sana dengan damai, membagikan makanan kepada orang miskin dan mendidik anak-anak yatim piatu muda. Eirene mungkin telah mengilhami sejarah yang ditulis oleh menantunya, Nikephoros Bryennios dan berkorespondensi dengan atau mendukung beberapa tokoh sastra penting, termasuk Theofýlaktos dari Ohrid dan Michaíl Italikós.

Dalam sastra[sunting | sunting sumber]

Pujangga Agung Yunani modern, Konstantínos P. Kaváfis memasukkan referensi ke Eirene Doukaina dalam puisinya "A Byzantine Nobleman in Exile Composing Verses", yang merujuk pada Doukaina sebagai "penipu itu Irini Doukaina" dan bahwa sebagai penyebab pengucilan tituler bangsawan, "semoga dia dikutuk". Ini adalah referensi yang jelas untuk reputasinya sebagai plotter.

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Eirene meninggal pada tanggal 19 Februari 1138. Dengan Alexius I Komnenus dia memiliki sembilan orang anak:

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • The Oxford Dictionary of Byzantium, Oxford University Press, 1991.
  • Anna Comnena, The Alexiad, trans. E.R.A. Sewter. Penguin Books, 1969.
  • Nicetas Choniates, O City of Byzantium: Annals of Niketas Choniates, trans. Harry J. Magoulias. Wayne State University Press, 1984.
  • Georgina Buckler, Anna Comnena: A Study. Oxford University Press, 1929.
  • Thalia Goumia-Peterson, "Gender and Power: Passages to the Maternal in Anna Komnene's Alexiad ", in Anna Komnene and Her Times, ed. Thalia Goumia-Peterson. Garland Publishing, 2000.
  • Warren Treadgold, A History of the Byzantine State and Society. Stanford University Press, 1997.
Eirene Doukaina
Lahir: skt. 1066 Wafat: 19 Februari 1138
Gelar penyandang kekuasaan
Didahului oleh:
Marta dari Alania
Permaisuri Bizantium
1081–1118
Diteruskan oleh:
Piroska dari Hongaria
Ibu Suri Kekaisaran Bizantium
1118–19 Februari 1138