Dji Sam Soe

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Dji Sam Soe
Dji Sam Soe.jpg
Jenis produkRokok kretek
ProdusenPT HM Sampoerna Tbk.
Negara Indonesia
Diluncurkan1913
Surabaya, Jawa Timur
PasarIndonesia
Merek dagang terdaftar diIndonesia
12672
Situs webwww.djisamsoe.id

Dji Sam Soe adalah merek rokok kretek pertama di Indonesia. Merek ini diluncurkan pada tahun 1913 di Surabaya, Jawa Timur. Pada tahun 2005, pemilik merek ini, PT HM Sampoerna Tbk., dimiliki oleh salah satu grup perusahaan asal Amerika Serikat, Altria Group, pemilik perusahaan rokok Philip Morris USA, produsen Marlboro dan L&M. Merek ini dijual dalam kemasan yang direnggangkan, dua rokok panjang dan sepuluh rokok lebar, sedangkan batangnya digulung dengan kertas berwarna putih.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Rokok kretek diperkenalkan oleh Haji Jamhari pada tahun 1880. Tembakau dicampur dengan cengkih yang akan menghasilkan bunyi "kretek, kretek" jika dibakar dengan api. Cengkih mengandung eugenol yang dapat meningkatkan kadar tar dan nikotin ketika dicampur dengan tembakau.

Pada tahun 1913, Handel Matschappij Liem Seeng Tee NV berdiri sebagai cikal bakal Dji Sam Soe, yang mana kata tersebut berasal dari dialek Hokkien. Dji Sam Soe diperkenalkan oleh Liem Seeng Tee pada tahun 1913 dan diproduksi melalui pabrik di Surabaya, Jawa Timur.

Sebenarnya, setahun kemudian, di Kudus, Jawa Tengah, sudah muncul produk rokok seperti "Tjap Kodok Mangan Ulo" dan "Bal Tiga". Namun, sayangnya kedua produk tersebut tidak bertahan lama.

Menurut Garda Maeswara (2010 : 109), pada tahun 1916, Liem Seeng Tee sempat membeli tembakau dari seorang pedagang tembakau yang bangkrut. Menurutnya, pada tahun 1940, penjualan Dji Sam Soe tumbuh pesat dengan hasil produksi mencapai 3 juta batang, sehingga jumlah pekerja untuk melinting rokok Dji Sam Soe ditingkatkan menjadi 1.300 orang.[1]

Pada tahun 1956, Liem Seeng Tee wafat dan digantikan oleh anaknya, Liem Swee Ling (Aga Sampoerna). Perseroan didirikan pada tahun 1963 dengan mengganti nama Belanda tersebut menjadi PT Hanjaya Mandala (HM) Sampoerna. PT HM Sampoerna mengembangkan berbagai produk dengan meluncurkan Sampoerna Hijau pada tahun 1968, namun Sampoerna Hijau sempat kurang terkenal dibanding Minak Djinggo, produk asal Kudus dengan kemasannya yang tahan air.

Pada tahun 1990-an, Dji Sam Soe mengembangkan alternatif produk melalui sigaret kretek mesin, Dji Sam Soe Fatsal-9, dengan menurunkan kadar tar sebanyak 6 miligram menjadi 33 miligram. Menurut majalah Asiaweek (6 September 1996 : 52-53), beberapa tahun setelah PT HM Sampoerna memasuki bursa saham, PT HM Sampoerna mendirikan anak perusahaan di luar negeri yaitu Transmarco di Singapura[2].

Dji Sam Soe juga memperluas jaringan ekspor secara agresif di Malaysia dan Myanmar pada tahun 1995. Distribusi dan ekspor dilakukan secara intensif. Apalagi, ketika itu, Putera Sampoerna sedang meninjau kegiatan usaha PT Astra International (otomotif) di Myanmar.

Menurut George Junus Aditjondro (2006 : 136-137), pengusaha rekan dekat Soeharto yang memiliki saham di PT Astra International adalah Putera Sampoerna dan Bob Hasan. Menurutnya, keduanya sempat memiliki sebagian saham di PT Astra International. (Gatra, 8 Juli 1995; Info Bisnis, 30 Juli 1996, hal. 29)[3]

Pada periode 2000-an, Dji Sam Soe memperkuat dan mengembangkan produk, terutama segmen menengah ke atas dengan memperkenalkan Dji Sam Soe Super Premium dan Magnum Filter pada tahun 2004. Pada tahun 2005, Altria Group mengambil alih 97% total saham PT HM Sampoerna Tbk. melalui proses tender strategic private placement.

Dji Sam Soe pernah mengeluarkan kemasan khusus yang terbuat dari alumunium, yaitu "Dji Sam Soe Masterpiece" pada tahun 2008 dan "Dji Sam Soe Citarasa Legendaris" pada tahun 2012. Dji Sam Soe meningkatkan kompetensi di bidang sigaret kretek tangan melalui Dji Sam Soe Gold, namun merek tersebut juga terhenti di tengah jalan.

Dji Sam Soe meluncurkan sigaret kretek mesin baru yang rendah tar dan rendah nikotin (LTLN), yaitu Magnum Blue yang kemudian berganti nama menjadi Magnum Mild, untuk terus membangun keunggulan dan memperkuat kompetensi utama PT HM Sampoerna Tbk. di bidang sigaret kretek mesin LTLN sejak kehadiran A Mild pada tahun 1990 dan U Mild pada tahun 2004.

Filosofi[sunting | sunting sumber]

Logo Dji Sam Soe terdiri dari 9 buah bintang berujung 9, tulisan "DJI SAM SOE" yang terdiri dari 9 huruf sebagaimana tulisan "SAMPOERNA", serta angka 2, 3, dan 4 yang mana apabila dijumlahkan menjadi 9. "Fatsal-5" di sini diartikan sebagai "racikan kelima", dan "Fatsal-9" pada varian sigaret kretek mesin diartikan sebagai "racikan kesembilan." Oleh karena itu, PT HM Sampoerna Tbk. menetapkan jumlah pekerja untuk memproduksi sigaret kretek tangan Dji Sam Soe adalah 234 (dua ratus tiga puluh empat) orang, tidak kurang dan tidak lebih.

Proses produksi[sunting | sunting sumber]

Menurut kemasannya, Dji Sam Soe terbuat dari tembakau-tembakau terbaik yang terdiri dari tembakau lokal yang didatangkan dari Surabaya, Pasuruan, dan Madura. Selain itu, Dji Sam Soe juga menggunakan tembakau Turki dan tembakau Amerika, serta cengkih terpilih. Untuk sigaret kretek tangan, jumlah pekerja untuk melinting produk ini adalah 234 (dua ratus tiga puluh empat) orang, tidak boleh kurang dan tidak boleh lebih, serta mesin otomatis yang telah digunakan sejak 1990 dengan kapasitas produksi 6.000 batang per menit.

Untuk menjaga kualitas dalam manajemen, proses produksi Dji Sam Soe telah memenuhi standar ISO 9001:2000 dan ISO 14001:2004. Ditambahkan oleh Garda Maeswara (2010 : 110), selain entitas anak usaha PT HM Sampoerna Tbk. di Singapura, Transmarco (Asiaweek, 6 September 1996 : 52-53), PT HM Sampoerna Tbk. telah menyelesaikan pembangunan mirroring IT system melalui Integrated Business Solution of Asia (IBSA) yang merupakan layanan teknologi informasi (IT) dan konsultan manajemen dengan klien dari Indonesia dan Singapura guna memperkuat kelangsungan usaha PT HM Sampoerna Tbk., khususnya dalam proses produksi Dji Sam Soe, dan meminimalisasi risiko operasional. Menurutnya, IBSA telah tumbuh menjadi salah satu industri IT terkuat di Asia Tenggara.[1]

Produk[sunting | sunting sumber]

Nama produk Jenis produk Isi produk Diluncurkan Dihentikan Tar Nikotin
Dji Sam Soe Sigaret kretek tangan 10 batang 1913 1998 39 mg 2.3 mg
12 batang
16 batang
20 batang 1998
Dji Sam Soe Super Premium 12 batang 2004
Dji Sam Soe Gold 2009 2013
Dji Sam Soe Fatsal-9
(Dji Sam Soe Filter, 2005)
Sigaret kretek mesin 1990 2010 33 mg 2.3 mg
Magnum Filter 2005
Magnum Blue
(Magnum Mild, 2017)
16 batang 2014 16 mg 1.0 mg

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

  • Experimental & Emotional Marketing (2001)
  • Indonesian Best Brand Award (IBBA) (2001-2003), kategori rokok full-flavoured
  • Indonesian Customer Satisfaction Award (ICSA) (2001-2003), kategori rokok
  • Superbrands Indonesia 2003/2004

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]