Djadoeg Djajakoesoema

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

D. Djajakoesoema
Djajakusuma Parfini brochure-restoration.JPG
Djajakoesoema, ca. 1950-an
LahirDjadoeg Djajakoesoema
(1918-08-01)1 Agustus 1918
Temanggung, Jawa Tengah, Hindia Belanda
Meninggal28 Oktober 1987(1987-10-28) (umur 69)
Jakarta, Indonesia
Sebab meninggalStrok
MakamTaman Pemakaman Umum Karet Bivak
Almamater
Pekerjaan
  • Sutradara
  • produser
  • kritikus budaya
Tahun aktif1952–87

Djadoeg Djajakusuma[a] ([dʒaˈdʊʔ dʒajakuˈsuma]; 1 Agustus 1918 – 28 Oktober 1987) adalah seorang sutradara film dan promotor seni tradisional asal Indonesia. Lahir dari seorang bangsawan dan istrinya di Temanggung, Jawa Tengah, Djajakusuma tertarik dengan kesenian sejak masih muda, dan lalu memilih untuk berkarier dalam teater. Selama pendudukan Jepang mulai tahun 1943 hingga 1945, ia menjadi seorang penerjemah dan aktor, dan sepanjang revolusi nasional selama empat tahun berikutnya, ia bekerja untuk divisi pendidikan militer, sejumlah kantor berita, dan dalam drama.

Pada tahun 1951, Djajakusuma bergabung dengan Perusahaan Film Nasional (Perfini) atas undangan dari Usmar Ismail. Setelah memulai karier penyutradaraannya dengan Embun, Djajakusuma merilis sebelas film lain sebelum kemudian keluar dari perusahaan tersebut pada tahun 1964. Ia lalu kembali ke teater tradisional Indonesia, termasuk wayang. Walaupun ia tetap menyutradarai sejumlah film di luar Perfini, sebagian besar energinya didedikasikan untuk mempromosikan seni tradisional dan mengajar sinematografi. Setelah lebih dari satu dekade kesehatannya memburuk dan tekanan darahnya meninggi, Djajakusuma pingsan pada sebuah upacara dan akhirnya meninggal. Jenazahnya lalu dimakamkan di Taman Pemakaman Umum Karet Bivak.

Djajakusuma dikenal sebagai sosok yang berdedikasi tinggi, tetapi mudah marah. Ia juga dipengaruhi oleh pandangan realis Ismail, walaupun ia lebih fokus pada aspek tradisional dari kehidupan. Pertunjukan teatrikalnya berusaha memodernisasi bentuk-bentuk tradisional agar dapat lebih diterima di dunia modern. Ia dipuji karena merevitalisasi bentuk teater Betawi, lenong, dan telah menerima berbagai penghargaan atas film buatannya, termasuk penghargaan pencapaian seumur hidup pada Festival Film Indonesia.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Masa muda[sunting | sunting sumber]

Djajakusuma lahir pada tanggal 1 Agustus 1918 di Parakan, Temanggung, Jawa Tengah, Hindia Belanda,[1] dari seorang ayah priayi, Raden Mas Aryo Djojokoesomo, dan istrinya Kasimah. Djajakusuma adalah anak kelima dari enam bersaudara, yang hidup nyaman dengan gaji Djojokoesomo sebagai pejabat pemerintah.[2] Semasa muda, ia gemar menonton pertunjukan panggung, seperti wayang kulit dan tari tradisional tayuban;[3] terkadang ia diam-diam meninggalkan rumahnya di malam hari untuk dapat menonton pertunjukan-pertunjukan tersebut. Bersama teman-temannya, ia lalu memerankan cerita pengantar tidur yang diceritakan oleh ibunya kepadanya.[4] Ketika film-film impor Hollywood mulai diputar di Indonesia, ia menjadi penonton setia, menonton film-film Barat dan karya-karya yang dibintangi oleh Charlie Chaplin.[5]

Berkat kedudukannya sebagai anak seorang bangsawan, Djajakusuma pun dapat mengenyam pendidikan. Ia menyelesaikan studinya di Semarang, Jawa Tengah,[6] lulus dari program ilmu alam di sebuah sekolah menengah atas di sana pada tahun 1941.[5] Meskipun keluarganya berharap ia akan menjadi pegawai pemerintah seperti ayahnya, Djajakusuma memutuskan untuk berkarier dalam seni pertunjukan.[4] Ia sempat kembali ke kampung halamannya, tetapi ia kemudian menyadari bahwa ia hanya memiliki sedikit kesempatan untuk berkarya di Parakan. Oleh karena itu, pada awal tahun 1943, hampir setahun setelah Hindia Belanda diduduki oleh Kekaisaran Jepang, Djajakusuma pindah ke Jakarta untuk mencari pekerjaan.[7]

Djajakusuma lalu bekerja di Pusat Kebudayaan[b] sebagai penerjemah dan aktor di bawah Armijn Pane.[8] Karya yang ia terjemahkan antara lain, sejumlah karya dari dramawan Swedia, August Strindberg dan dramawan Norwegia, Henrik Ibsen,[c][9] serta sejarah Jepang dan sejumlah drama panggung kabuki.[7] Saat bekerja di Pusat Kebudayaan, Djajakusuma juga menulis sejumlah sandiwara panggungnya sendiri.[10] Di waktu senggangnya, Djajakusuma pun membantu mendirikan perusahaan teater amatir Maya, bersama seniman seperti HB Jassin, Rosihan Anwar, dan Usmar Ismail. Kelompok tersebut, dibentuk sebagai tanggapan terhadap keinginan akan kebebasan artistik yang lebih besar, menampilkan terjemahan dari karya-karya Eropa dan karya asli dari Ismail dan El Hakim.[d] Untuk meningkatkan rasa nasionalisme Indonesia selagi tetap mengikuti aturan dari biro sensor Jepang, sejumlah lakon Maya tidak secara eksplisit mempromosikan Jepang, tetapi lebih mempromosikan Lingkungan Kemakmuran Bersama Asia Timur Raya. Sementara tema-tema yang mendukung gerakan nasionalis Indonesia tetap ditampilkan secara implisit di dalam karya-karya tersebut. Bersama Maya, Djajakusuma pun melakukan perjalanan dari desa ke desa untuk mengadakan pertunjukan.[11]

Revolusi Nasional Indonesia[sunting | sunting sumber]

Presiden Soekarno memproklamasikan kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945, beberapa hari setelah pemboman Hiroshima dan Nagasaki. Khawatir pemerintah kolonial Belanda kembali, Djajakusuma dan Ismail lalu membantu pendirian Seniman Merdeka sebagai bentuk perlawanan. Kelompok tersebut melakukan perjalanan ke seantero kota dan menyebarkan berita tentang proklamasi kemerdekaan Indonesia sembari tampil di atas truk terbuka. Setelah Pemerintahan Sipil Hindia Belanda datang, kelompok tersebut terkadang berusaha untuk memata-matai orang Eropa atau menyembunyikan informasi yang dianggap berguna bagi pasukan Belanda. Karena pekerjaannya cukup berbahaya, Djajakusuma pun mulai membawa pistol, dan bahkan pergi ke Banten untuk meminta seorang kiai agar membuatnya kebal peluru.[12]

Pada awal tahun 1946, karena pasukan kolonial Belanda berhasil menguasai Jakarta, Djajakusuma lalu melarikan diri ke ibu kota Indonesia yang baru, Yogyakarta.[13] Di sana, ia bekerja di kantor berita nasional Antara,[14] sebelum kemudian bergabung ke divisi pendidikan militer, hingga berpangkat kapten.[15] Selama bertugas di militer, Djajakusuma juga menjadi editor untuk koran mingguan Tentara; ia juga menulis artikel untuk majalah budaya milik Ismail, Arena.[16] Terlepas dari keterlibatannya di bidang pers, ia tidak meninggalkan teater; bersama Surjo Sumanto, ia mendirikan sebuah kelompok yang tampil di hadapan tentara untuk mengangkat moral mereka, terkadang juga bepergian ke garis depan pertempuran.[17]

Djajakusuma lalu dipekerjakan oleh Departemen Penerangan pada tahun 1947 untuk mengajar di sebuah sekolah seni pertunjukan, yakni Stichting Hiburan Mataram.[18] Melalui Hiburan Mataram, ia dan Ismail lalu dikenalkan kepada sineas Andjar Asmara, Huyung, dan Sutarto; ia dan Ismail pun belajar dari tiga orang yang telah lebih dulu berkecimpung di bidang pembuatan film tersebut. Sementara itu, Djajakusuma juga ditugaskan untuk menyensor siaran radio di daerah-daerah yang dikuasai oleh Republik, sebuah tugas yang ia emban hingga Belanda merebut Yogyakarta pada tanggal 19 Desember 1948. Djajakusuma lalu melarikan diri dari Yogyakarta, dan kemudian bertemu dengan pasukan Republik. Dengan menggunakan radio tua dan generator bertenaga sepeda, Djajakusuma lalu mendengarkan siaran berita internasional dan menuliskannya.[19] Informasi dari siaran tersebut kemudian dicetak di surat kabar bawah tanah.[20]

Usmar Ismail, yang mengajak Djajakusuma ke Perfini pada tahun 1951.

Setelah Revolusi Nasional Indonesia berakhir dengan pengakuan Belanda atas kemerdekaan Indonesia pada tahun 1949, Djajakusuma tetap bekerja sebagai jurnalis untuk Patriot (sebelumnya bernama Tentara) dan majalah Kebudajaan Nusantara.[6] Hiburan Mataram lalu dibuka kembali, sehingga Djajakusuma juga mulai kembali mengajar di sana, sambil mengelola bioskop Soboharsono dan menulis sejumlah sandiwara panggung.[21] Sementara itu, Ismail kembali ke Jakarta dan mendirikan Perusahaan Film Nasional (Perfini).[22] Produksi pertama Perfini, Darah dan Doa, yang merupakan versi fiksi dari perjalanan Divisi Siliwangi dari Yogyakarta ke Jawa Barat pada tahun 1948, disutradarai oleh Ismail dan dirilis pada tahun 1950.[23]

Karier dengan Perfini[sunting | sunting sumber]

Untuk film keduanya, Enam Djam di Jogja, Ismail memanggil Djajakusuma ke Jakarta. Untuk film tersebut, Djajakusuma membantu Ismail dalam mengadaptasi Serangan Umum 1 Maret 1949. Produksi film tersebut lalu dapat diselesaikan dengan biaya yang rendah; Djajakusuma kemudian mengingat kembali bahwa kamera mereka harus ditenagai dengan baterai mobil.[24] Terlepas dari berbagai tantangan yang dihadapi, Djajakusuma tetap bekerja di Perfini setelah film tersebut selesai, dan kemudian menyelesaikan karya lain untuk Perfini, Dosa Tak Berampun, pada akhir tahun itu. Ismail berperan sebagai sutradara untuk film tersebut, yang menceritakan seorang pria yang meninggalkan keluarganya setelah ia terpesona oleh senyuman seorang pelayan.[25]

Saat Ismail, yang masih menjadi pimpinan Perfini, pergi ke luar negeri untuk belajar sinematografi di Sekolah Teater, Film, dan Televisi di Universitas California, Los Angeles, Djajakusuma pun mulai mengambil peran yang lebih besar di Perfini. Ia lalu memulai karier penyutradaraannya pada tahun 1952 dengan Embun, yang menceritakan tekanan psikologis yang dihadapi oleh para tentara setelah kembali ke desa mereka pasca revolusi.[26] Film tersebut direkam di Wonosari, yang saat itu sedang mengalami kekeringan, untuk memberikan metafora visual mengenai jiwa para pejuang yang mengering.[27] Karena menggambarkan takhayul tradisional, film tersebut lalu dipermasalahkan oleh lembaga sensor dan para kritikus, sebab takhayul dianggap tidak sesuai dengan kebutuhan modernisasi dari republik yang baru.[28] Perilisan Embun menjadikan Djajakusuma sebagai salah satu dari empat sutradara yang bekerja untuk Perfini; selain Ismail, Nya Abas Akup, dan Wahyu Sihombing.[29]

Produksi Djajakusuma berikutnya, Terimalah Laguku (1952), adalah sebuah musikal mengenai seorang musisi tua miskin yang menjual saksofonnya untuk membantu karier mantan muridnya.[30] Meskipun kualitas teknis dari film tersebut buruk, ketika kembali ke Indonesia pada tahun 1953, Ismail tetap puas dengan film tersebut, menyatakan bahwa film tersebut telah disunting dengan baik. Dalam tahun berikutnya, Ismail memberikan semua informasi yang ia dapat di UCLA kepada para pegawai Perfini, termasuk Djajakusuma.[31] Perfini lalu merilis Harimau Tjampa pada tahun 1953, sebuah film mengenai seorang pria yang mencoba untuk membalas kematian ayahnya. Dengan latar belakang budaya Minang,[32] film tersebut juga menjadi film buatan dalam negeri pertama yang menampilkan sejumlah adegan telanjang[33] dan merupakan sebuah kesuksesan kritis yang signifikan.[31]

Djajakusuma menaiki kapal untuk pergi ke Sumatra untuk syuting Arni, ca. 1955.

Pada tahun 1954, Djajakusuma menyutradarai dua film komedi, Putri dari Medan dan Mertua Sinting. Film pertama menceritakan tiga pria muda yang memutuskan untuk tidak menikah, tetapi keyakinan mereka kemudian goyah setelah bertemu dengan sejumlah wanita dari Medan,[34] sedangkan film kedua menceritakan seorang pria yang menolak calon istri dari putranya, karena perempuan tersebut tidak memiliki darah bangsawan, tetapi kemudian ia tanpa sadar memilih perempuan yang sama untuk menjadi istri dari putranya.[35] Setahun kemudian, Djajakusuma membantu pendirian Persatuan Artis Film Indonesia (PARFI).[4] Satu-satunya film karya Djajakusuma pada tahun itu, drama Arni, menceritakan seorang pria yang menikahi wanita lain, saat istrinya pergi ke Padang, Sumatra, untuk berobat.[36]

Djajakusuma lalu belajar sinematografi di Amerika Serikat, awalnya di Universitas Washington di Seattle, dan kemudian di Sekolah Seni Sinematik Universitas California Selatan, mulai tahun 1956 hingga 1957.[4] Ketika kembali ke Indonesia, ia bekerja bersama Ismail dan sesama karyawan Perfini, Asrul Sani, untuk mendirikan Akademi Teater Nasional Indonesia, yang mempromosikan realisme; dramawan Indonesia, Putu Wijaya, menggambarkan realisme yang dipromosikan oleh akademi tersebut lebih condong ke Indonesia daripada ke Barat,[37] sementara Djajakusuma dianggap terinspirasi oleh pergerakan neorealis Italia.[38] Djajakusuma menjadi dosen di akademi tersebut hingga tahun 1970, dan mahasiswanya menganggapnya sebagai sosok yang humoris dan mudah didekati.[39]

Sekembalinya ke Indonesia, Djajakusuma juga mulai mengerjakan Tjambuk Api (1958), sebuah kritik terhadap maraknya korupsi di Indonesia; tema tersebut pun menyebabkan film tersebut ditahan oleh lembaga sensor selama hampir satu tahun.[32] Sang sutradara lalu lanjut dengan merilis drama Pak Prawiro, yang disponsori oleh Bank Tabungan Pos dan dimaksudkan untuk menyampaikan pentingnya memiliki tabungan.[40] Selama periode ini, ia juga mempelajari teater tradisional India, dengan bepergian ke Calcutta, Madras, dan New Delhi; Ia berharap bahwa kunjungannya tersebut akan menginspirasinya untuk memproduksi film bertema cerita tradisional Indonesia.[41]

Pada tahun 1960, Djajakusuma merilis film pertamanya yang didasarkan dari cerita wayang tradisional, yakni Lahirnja Gatotkatja;[42] wayang telah membuatnya terpesona saat masih kecil, dan ia juga sangat menikmati karakter Gatotkaca.[43] Direkam di Yogyakarta, film tersebut menampilkan aktor tersohor dari Jakarta dan aktor lokal dari Yogyakarta sebagai pemeran pendukung.[44] Namun, film tersebut menuai kontroversi: para dalang dan orang-orang yang berpengalaman dalam pewayangan berpendapat bahwa ia telah mengabaikan terlalu banyak aspek tradisional dari pewayangan.[45] Pada tahun yang sama, Djajakusuma menjabat sebagai manajer produksi dari Pedjuang karya Ismail[45] dan menyutradarai Mak Tjomblang, sebuah film komedi yang diadaptasi dari drama karya Nikolai Gogol tahun 1842, yakni Pernikahan.[46]

Pada tahun 1963, Djajakusuma merilis komedi lain, yakni Masa Topan dan Badai, yang menceritakan tentang dinamika keluarga seorang ayah yang konservatif, ibu yang liberal, dan dua putri remaja mereka.[47] Setahun kemudian, Djajakusuma menyutradarai film terakhirnya dengan Perfini, Rimba Bergema, yang dimaksudkan untuk mempromosikan industri karet nasional.[48] Pada tahun itu ia juga membantu mendirikan Persatuan Karyawan Film dan TV,[4] sebagai tanggapan terhadap Liga Film Indonesia yang disponsori oleh Lekra.[49] Seperti halnya Ismail dan sebagian besar pegawai Perfini, Djajakusuma juga sangat menentang Lekra yang terafiliasi dengan komunis; kelompok budaya tersebut pun juga sangat agresif terhadap orang-orang yang terafiliasi dengan Perfini.[50]

Karier selanjutnya[sunting | sunting sumber]

Sebuah penampilan wayang orang
Sebuah penampilan lenong
Modernisasi wayang orang (atas) dan revitalisasi lenong (bawah).

Menjelang akhir waktunya bersama Perfini, Djajakusuma kembali aktif dalam kesenian tradisional. Ia mencurahkan banyak waktu untuk promosi wayang. Pada tahun 1967, ia menyelenggarakan Festival Wayang Nasional,[14] yang dihentikan tak lama kemudian karena kekurangan dana.[51] Pada tahun yang sama ia menyutradarai film yang terinspirasi oleh wayang, Bimo Kroda untuk Pantja Murti Film,[52] yang menggunakan latar penghancuran Pandawa – saudara laki-laki dalam epos Hindu Mahābhārata – untuk menggambarkan penculikan dan pembunuhan berikutnya terhadap lima jenderal angkatan darat selama Gerakan 30 September 1965.[32] Keterlibatan Djajakusuma dalam wayang berlanjut hingga awal 1970-an; ia menyelenggarakan dua Pekan Wayang, pada tahun 1970 dan 1974, serta sebuah festival wayang nasional pada tahun 1977.[14] Selanjutnya, ia mendirikan dua kelompok wayang orang, Jaya Budaya (1971) dan Bharata (1973), dengan harapan untuk dapat menyelamatkan medium tradisional tersebut yang kurang diminati dengan memodernisasinya.[53]

Sementara itu, Djajakusuma membantu mempromosikan bentuk seni seperti lenong Betawi dan ludruk Jawa selama beberapa tahun.[54] Ia secara khusus dikenal karena merevitalisasi budaya lenong.[e] Mulai tahun 1968, Djajakusuma muncul di televisi untuk mempromosikan lenong, yang saat itu terbatas di desa-desa dan terancam punah. Ia meningkatkan pengetahuan populer tentang budaya lenong sambil mendukung gaji yang ideal bagi para pemeran.[55] Selama 1970-an lenong dipertunjukkan di Taman Ismail Marzuki, menarik banyak penonton,[56] dan beberapa pemain lenong menerima pengakuan arus utama di industri film.[57]

Djajakusuma juga mempromosikan kegiatan-kegiatan budaya non-tradisional, baik modern maupun asing. Pada tahun 1968 ia menjadi ketua Dewan Kesenian Jakarta, jabatan yang dijabatnya hingga tahun 1977,[4] dan pada tahun 1970 ia mengadakan sebuah festival musik keroncong.[58] Ia menjadi dosen di Institut Pendidikan Kesenian Jakarta, kemudian Institut Kesenian Jakarta (IKJ) sejak pendiriannya pada tahun 1970, mengajar sinematografi. Untuk lebih memahami teater dunia, ia pergi ke Jepang dan Cina pada tahun 1977 untuk mempelajari tradisi mereka.[59] Ia kemudian memimpin para siswa dalam berbagai pertunjukan panggung, termasuk adaptasi dari karya Jepang noh dan opera Cina;[60] beberapa dari pertunjukan ini diadakan di Aula Ismail Marzuki.[6] Pada 1970-an Djajakusuma memegang berbagai posisi di organisasi film, termasuk sebagai anggota Dewan Film (1974–76), anggota dewan pengawas Siaran Radio dan TV (1976), dan anggota Biro Pengembangan Film Nasional (1977–78).[61]

Namun, produktivitas Djajakusuma dalam industri perfilman justru menurun. Pada tahun 1971 ia menyutradarai film-film terakhirnya, Api di Bukit Menoreh dan Malin Kundang (Anak Durhaka). Yang pertama, dirilis untuk Penas Film Studio dan didasarkan dari novel karya Singgih Hadi Mintardja, mengikuti tentara dari Kerajaan Pajang dalam upaya mereka untuk menaklukkan tentara dari kerajaan saingan Jipang.[62] Film kedua adalah adaptasi dari cerita rakyat Melayu dengan nama yang sama.[4] Dibintangi oleh Rano Karno dan Putu Wijaya sebagai karakter utama, film tersebut mengikuti seorang anak muda yang melupakan akarnya setelah menghabiskan sebagian besar masa kecilnya di laut.[63] Peran terakhirnya sebagai pembuat film adalah pada tahun 1977, ketika ia membantu memproduksi komedi Fritz G. Schadt Bang Kojak (1977).[45]

Tahun-tahun terakhir dan kematian[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1977 Djajakusuma menjadi juri Festival Film Indonesia (FFI).[f] Saat membacakan putusan tersebut, ia pingsan dan dilarikan ke rumah sakit, sedangkan Rosihan Anwar menyelesaikan pembacaannya.[64] Tetangga Djajakusuma dan kolaboratornya Taufiq Ismail mengatakan kepada wartawan bahwa itu bukan pertama kalinya Djajakusuma pingsan.[65] Djajakusuma terus menderita kelemahan selama sisa hidupnya,[66] disebabkan oleh tekanan darah tinggi.[14]

Meskipun kesehatannya menurun dengan cepat, Djajakusuma tetap aktif dalam seni. Pada tahun 1980 ia membuat penampilan film terakhirnya, dan satu-satunya perannya di layar lebar, berakting di Perempuan dalam Pasungan karya Ismail Soebardjo.[67] Ia dan Sofia WD memerankan orang tua yang secara teratur menempatkan putri mereka di pasung untuk menghukumnya karena tidak patuh;[68] dalam sebuah wawancara dengan Suara Karya, Soebardjo mengingat bahwa, sejak ia menulisnya, ia hanya mempertimbangkan Djajakusuma untuk peran tersebut.[69] Perempuan dalam Pasungan memenangkan Penghargaan Citra untuk Film Terbaik pada Festival Film Indonesia 1981,[39] dan Djajakusuma menyatakan minatnya untuk membuat beberapa film lainnya. Namun, hal tersebut tidak pernah terealisasi.[51] Pada tahun 1983, Djajakusuma menjabat sebagai dekan Fakultas Seni Rupa di IKJ,[70] dan pada tahun 1984, ia datang ke Festival Tiga Benua di Nantes, Prancis, di mana dua filmnya ditayangkan menuju pujian kritis.[32]

Pada awal tahun 1987 dokter Djajakusuma mendiagnosisnya dengan penyakit jantung, yang menyebabkan Djajakusuma mulai berdiet dan berhenti merokok.[14] Ia tetap dihormati di kalangan perfilman Indonesia, namun tidak senang dengan kondisi industri film tanah air, yang ia anggap di ambang kehancuran. Ia menyalahkan imperialisme budaya Amerika Serikat, dimana sebagian besar bioskop lebih suka memutar film asing, terutama yang dari Hollywood, dan bahwa pemuda Indonesia tidak lagi menciptakan karya dengan identitas Indonesia yang unik.[71]

Djajakusuma pingsan pada tanggal 28 Oktober 1987 saat memberikan pidato peringatan Sumpah Pemuda di IKJ, kepalanya terbentur anak tangga batu. Setelah dilarikan ke Rumah Sakit Umum Cikini, ia dinyatakan meninggal pada pukul 10.05 waktu setempat (UTC+7). Ia dimakamkan di Taman Pemakaman Umum Karet Bivak malam itu, setelah upacara di IKJ yang dipimpin oleh penulis Sutan Takdir Alisjahbana dan doa di Masjid Amir Hamzah di Pendopo Ismail Marzuki yang dipimpin oleh penyair Taufiq Ismail.[72] Di antara para pelayat adalah mantan Menteri Penerangan Boediardjo, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Fuad Hassan, dan Wakil Gubernur Jakarta Anwar Umar.[66]

Djajakusuma tidak pernah menikah, tetapi meninggalkan beberapa keponakan yang dibesarkannya sebagai anak sendiri.[72] Setelah kematiannya, surat kabar di seluruh Jakarta memuat berita kematian oleh tokoh budaya dan film seperti Alisjahbana, produser Misbach Yusa Biran, dan juru kamera Perfini Soemardjono. Berita ini menekankan peran Djajakusuma dalam perkembangan industri film Indonesia dan pelestarian budaya tradisional. Saat upacara peringatan lima tahun wafatnya Djajakusuma, seluruh dokumen dan bukunya disumbangkan ke perpustakaan IKJ.[73]

Gaya[sunting | sunting sumber]

Di lokasi syuting film Djajakusuma tahun 1960 Lahirnja Gatotkatja; film ini adalah salah satu dari dua film yang disutradarainya yang banyak dipengaruhi oleh cerita wayang.

Seperti Usmar Ismail, Djajakusuma dipengaruhi oleh realisme. Namun, dibanding Ismail yang lebih memilih untuk fokus pada tema-tema tingkat nasional, Djajakusuma lebih tertarik pada alur cerita yang sederhana dan relevan secara lokal dengan pesan-pesan pendidikan.[32] Realisme ini terbawa ke dalam karya Djajakusuma dalam pewayangan. Latar belakang, digambar secara tradisional, dibuat seperti set tiga dimensi, termasuk pohon, batu, dan air.[74] Menurut Soemardjono, yang sering menyunting film-film Djajakusuma, sang sutradara senang bereksperimen dengan teknik-teknik baru untuk menyampaikan maksudnya dengan lebih baik.[32]

Djajakusuma sering memasukkan seni tradisional dalam film-filmnya,[22] dan dua di antaranya (Lahirnja Gatotkatja dan Bimo Kroda) didasarkan dari cerita wayang tradisional dan menggunakan kostum dan tempo yang terinspirasi oleh wayang.[75] Fokus pada aspek budaya tradisional ini kurang diminati setelah tahun 1965, digantikan oleh film-film mengenai kehidupan kota.[76] Produksi teater Djajakusuma bereksperimen dengan teknik bercerita baru, mengadaptasi gaya tradisional untuk dunia modern.[74] Sebagai dosen yang mengajar penulisan skenario dan sejarah teater, Djajakusuma fokus pada seni budaya Indonesia. Ia berpendapat bahwa orang Indonesia harus mengandalkan budaya lokal, tidak terus-menerus melihat ke Barat.[14] Dalam bidang lainnya ia kebanyakan apolitis.[77]

Sosiolog Indonesia Umar Kayam, yang pernah menjabat di Dewan Kesenian Jakarta bersama Djajakusuma, menyebut sang sutradara sangat disiplin. Biran menggambarkannya sebagai memiliki temperamen yang mudah marah secara tiba-tiba, namun cepat kembali tenang ketika pemicunya diselesaikan; sentimen ini diiakan oleh beberapa orang yang pernah bekerja sama dengan Djajakusuma.[66] Liputan di majalah film Djaja menggambarkannya sebagai pekerja keras dan berdedikasi tinggi pada karyanya, sampai-sampai meninggalkan hubungan romantis.[78]

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Film Djajakusuma, Harimau Tjampa, memperoleh Penghargaan Skenario Terbaik di Festival Film Asia 1954.[66] Filmnya kemudian Bimo Kroda diakui oleh Departemen Penerangan Indonesia karena mempromosikan budaya tradisional.[79] Pada tahun 1970 ia menerima Penghargaan Seni dari pemerintah Indonesia atas "jasa terhadap Negara sebagai Pembina Utama Drama Modern".[66] Pada Festival Film Indonesia 1987, ia menerima penghargaan khusus atas kontribusinya dalam industri film Indonesia,[51] dan pada November 2003 ia secara anumerta dianugerahi Penghargaan Budaya Parama Dharma oleh Presiden Megawati Soekarnoputri atas sumbangsihnya bagi perkembangan kebudayaan Indonesia.[g][80]

Penerimaan kritis bagi karyanya positif. Sutradara pemenang penghargaan Teguh Karya menyebut karya Djajakusuma, Usmar Ismail, dan Asrul Sani sebagai "legendaris" dan pengaruh terbesar untuknya.[81] Koreografer Bagong Kussudiardjo sangat menghormati Djajakusuma sehingga ia menamai putranya Djadoeg menurut nama sang sutradara.[82] Menurut sebuah memorial di surat kabar Kompas, Djajakusuma juga dijuluki sebagai "legenda hidup" selama kunjungannya ke Nantes.[32] Artikel Kompas selanjutnya mencatat Harimau Tjampa dan Tjambuk Api sebagai karya Djajakusuma yang paling diingat. Keduanya adalah yang paling sering ditampilkan, karena duplikatnya siap pakai dan disimpan di arsip Sinematek Indonesia; sedangkan film lainnya disimpan dalam bentuk negatif.[20]

Filmografi[sunting | sunting sumber]

Pemeran[sunting | sunting sumber]

Kru[sunting | sunting sumber]

  • Enam Djam di Jogja (1951) – sebagai penulis naskah
  • Embun (1951) – sebagai sutradara dan penulis naskah
  • Dosa Tak Berampun (1951) – sebagai penulis naskah
  • Terimalah Laguku (1952) – sebagai sutradara
  • Harimau Tjampa (1953) – sebagai sutradara dan penulis naskah
  • Mertua Sinting (1954) – sebagai sutradara
  • Putri dari Medan (1954) – sebagai sutradara
  • Arni (1955) – sebagai sutradara
  • Tjambuk Api (1958) – sebagai sutradara
  • Pak Prawiro (1958) – sebagai sutradara dan penulis naskah
  • Pedjuang (1960) – sebagai manajer produksi
  • Lahirnya Gatotkatja (1960) – sebagai sutradara dan penulis naskah
  • Mak Tjomblang (1960) – sebagai sutradara dan penulis naskah
  • Masa Topan dan Badai (1963) – sebagai sutradara
  • Rimba Bergema (1964) – sebagai sutradara
  • Bimo Kroda (1967) – sebagai sutradara
  • Malin Kundang (Anak Durhaka) (1971) – sebagai sutradara
  • Api di Bukit Menoreh (Gugurnya Tohpati) (1971) – sebagai sutradara
  • Bang Kojak (1977) – sebagai produser

Catatan penjelas[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ejaan lain dari nama depannya termasuk Djadug, Djadoek, dan Djaduk, sedangkan nama belakangnya mungkin juga dieja Djajakoesoema
  2. ^ Pusat Kebudayaan dikenal dengan nama Indonesia dan Jepang. Nama Indonesianya adalah Poesat Keboedajaan, sedangkan nama Jepangnya adalah Keimin Bunka Shidōsho (啓民文化指導所). Pusat Kebudayaan mempromosikan pertumbuhan berbagai bentuk seni, termasuk film dan drama, dengan tujuan akhir menyediakan propaganda untuk posisi politik Jepang (Hoerip 1995, hlm. 8).
  3. ^ Baik Norwegia maupun Swedia tidak sedang berperang dengan Jepang pada saat itu, sehingga terjemahannya dianggap dapat diterima oleh atasan Djajakusuma (Hoerip 1995, hlm. 9).
  4. ^ El Hakim adalah nama samaran Abu Hanifah (Hoerip 1995, hlm. 9–10).
  5. ^ Sarjana budaya Indonesia SM Ardan memuji Djajakusuma sebagai kekuatan pendorong di balik revitalisasi lenong (Ardan 1987, Djaduk Djajakusuma), dan penulis biografi Satyagraha Hoerip mendedikasikan beberapa halaman untuk keterlibatan Djajakusuma dalam lenong, tingkat detail yang hanya cocok dengan diskusinya tentang Peran Djajakusuma dalam modernisasi wayang orang. Seperti halnya Ardan, ia memuji Djajakusuma atas revitalisasi tersebut; tidak seperti Ardan, ia mencatat bahwa dua tokoh budaya lainnya (Soemantri Sastro Suwondho dan Ardan) juga membantu menyelamatkan bentuk dramatis budaya tersebut (Hoerip 1995, hlm. 69–73).
  6. ^ Djajakusuma kemudian beberapa kali menjadi juri (Panembahan 1987, Barangkali, 40 pCt Manusia).
  7. ^ Penerima penghargaan lainnya termasuk komedian Bing Slamet dan aktris Fifi Young (Unidjaja 2003, Megawati awards).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Setiawan 2009, National Film Month; Ardan 1987, Djaduk Djajakusuma
  2. ^ Hoerip 1995, hlm. 104.
  3. ^ Hoerip 1995, hlm. 2–3.
  4. ^ a b c d e f g Darmawi 1982, Djadoeg Djajakusuma.
  5. ^ a b Hoerip 1995, hlm. 4.
  6. ^ a b c Pemprov DKI Jakarta, Djaduk Djajakusuma.
  7. ^ a b Hoerip 1995, hlm. 8.
  8. ^ Pemprov DKI Jakarta, Djaduk Djajakusuma; Kompas 1987, Budayawan D. Djajakusuma
  9. ^ Biran 2009, hlm. 331.
  10. ^ Hoerip 1995, hlm. 10.
  11. ^ Hoerip 1995, hlm. 9–10.
  12. ^ Hoerip 1995, hlm. 17–19.
  13. ^ Biran 2009, hlm. 354.
  14. ^ a b c d e f Suara Karya 1987, D.Djajakusuma.
  15. ^ Said 1982, hlm. 139.
  16. ^ Hoerip 1995, hlm. 20–21.
  17. ^ Hoerip 1995, hlm. 22.
  18. ^ Biran 2009, hlm. 356.
  19. ^ Hoerip 1995, hlm. 22–24.
  20. ^ a b Kompas 1993, Pekan Film Djajakusuma.
  21. ^ Hoerip 1995, hlm. 24.
  22. ^ a b Setiawan 2009, National Film Month.
  23. ^ Said 1982, hlm. 51.
  24. ^ Hoerip 1995, hlm. 27.
  25. ^ Hoerip 1995, hlm. 36; Said 1982, hlm. 54; Film Indonesia, Filmografi
  26. ^ Pemprov DKI Jakarta, Djaduk Djajakusuma; Said 1982, hlm. 55
  27. ^ Hoerip 1995, hlm. 28.
  28. ^ Said 1982, hlm. 55.
  29. ^ Anwar 2004, hlm. 84.
  30. ^ Hoerip 1995, hlm. 39–40.
  31. ^ a b Hoerip 1995, hlm. 29.
  32. ^ a b c d e f g Marselli 1987, Mengenang D. Djajakusuma.
  33. ^ Imanjaya 2006, hlm. 107–108.
  34. ^ Film Indonesia, Putri dari Medan.
  35. ^ Film Indonesia, Mertua Sinting.
  36. ^ Film Indonesia, Arni.
  37. ^ National Library of Indonesia, Pandangan Tokoh: Putu Wijaya.
  38. ^ Biran 2009, hlm. 334.
  39. ^ a b Hoerip 1995, hlm. 31.
  40. ^ Film Indonesia, Pak Prawiro.
  41. ^ Berita Buana 1975, Djaduk Djajakusuma Mengenal Wayang; Hoerip 1995, hlm. 106
  42. ^ Suara Karya 1987, D.Djajakusuma; Film Indonesia, Filmografi
  43. ^ Berita Buana 1975, Djaduk Djajakusuma Mengenal Wayang.
  44. ^ Nasional 1960, (Tanpa judul).
  45. ^ a b c Hoerip 1995, hlm. 30.
  46. ^ Film Indonesia, Mak Tjomblang.
  47. ^ Film Indonesia, Masa Topan dan Badai.
  48. ^ Film Indonesia, Rimba Bergema.
  49. ^ Hoerip 1995, hlm. 58.
  50. ^ Said 1982, hlm. 65–68.
  51. ^ a b c Panembahan 1987, Barangkali, 40 pCt Manusia.
  52. ^ Hoerip 1995, hlm. 47.
  53. ^ Hoerip 1995, hlm. 32, 106.
  54. ^ Kompas 1987, Budayawan D. Djajakusuma; Kadarjono 1970, hlm. 25
  55. ^ Hoerip 1995, hlm. 69–71.
  56. ^ Ardan 1987, Djaduk Djajakusuma; Hoerip 1995, hlm. 71
  57. ^ Loven 2008, hlm. 78–79.
  58. ^ Dharyono 1987, Selamat Jalan Djadug Djajakoesoema.
  59. ^ Hoerip 1995, hlm. 69.
  60. ^ Hoerip 1995, hlm. 32.
  61. ^ Hoerip 1995, hlm. 106–107.
  62. ^ Hoerip 1995, hlm. 49–50.
  63. ^ Hoerip 1995, hlm. 52–53.
  64. ^ Ardan 1987, Djaduk Djajakusuma.
  65. ^ National Library of Indonesia, Pandangan Tokoh: Taufiq Ismail.
  66. ^ a b c d e Kompas 1987, Budayawan D. Djajakusuma.
  67. ^ Film Indonesia, Filmografi; Film Indonesia, Perempuan dalam Pasungan
  68. ^ Hoerip 1995, hlm. 55.
  69. ^ Iskandar 1983, Sebagia Besar Hidupnya.
  70. ^ Darmawi 1982, Djadoeg Djajakusuma; Kompas 1987, Budayawan D. Djajakusuma
  71. ^ Panembahan 1987, Barangkali, 40 pCt Manusia; Hoerip 1995, hlm. 59
  72. ^ a b Kompas 1987, Budayawan D. Djajakusuma; Suara Karya 1987, D.Djajakusuma
  73. ^ Hoerip 1995, hlm. 80–84.
  74. ^ a b Berita Buana 1975, Djaduk Djajakusuma Pencetus.
  75. ^ Suara Karya 1987, D.Djajakusuma; Berita Buana 1975, Djaduk Djajakusuma Mengenal Wayang
  76. ^ Sen & Hill 2000, hlm. 156.
  77. ^ Sen & Hill 2000, hlm. 163.
  78. ^ Kadarjono 1970, hlm. 25.
  79. ^ Biran 1979, hlm. 123.
  80. ^ Unidjaja 2003, Megawati awards.
  81. ^ National Library of Indonesia, Pandangan Tokoh: Teguh Karya.
  82. ^ Hoerip 1995, hlm. 83.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]