Distrik Batang Alai

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Distrik Alaij[1]/Batang Alai adalah bekas distrik (kedemangan) yang merupakan bagian dari wilayah administratif district Alaij en Amandit Afdeeling Amonthaij, kemudian menjadi Onderafdeeling Batang Alai dan Labuan Amas pada zaman kolonial Hindia Belanda dahulu. Distrik Batang Alai pernah dipimpin oleh

Tahun Districtshoofd Panghoeloe
1861 Kiai Soeta Samie[1] [2][3] Hadji Saaloedin[3]
1863 Kiai Demang IJoeda Negara/[4]

Kiai Demang Yoeda Negara/[5]
Kiai Demang Joeda Negara[6][7]

Hadji Abdoel Kapi/[4][5][6]

Hadji Abdoe 'l-kapi[7]

1899 Kiai Duwahit[8]


Dewasa ini wilayah distrik ini termasuk dalam wilayah Kabupaten Hulu Sungai Tengah.

Penduduk[sunting | sunting sumber]

Ekspedisi Penaklukan Tumanggung Tatah Jiwa dari Negara Dipa[sunting | sunting sumber]

Penduduk asli Batang Alai merupakan penduduk yang menghuni daerah aliran sungai (DAS) Batang Alai yang telah ditaklukan oleh Datok Bentara Kiri (menteri sebelah kiri) yang disebut mantri pangiwa dalam bahasa Banjar yaitu Tumanggung Tatah Jiwa atas perintah maharaja Negara Dipa yaitu Ampu Jatmaka yang bergelar Maharaja di Candi. Hikayat Banjar dan Kotawaringin menyebutkan :

Hikayat Banjar dan Kotawaringin menyebutkan pula:

Batang Alai Kedatangan Pengungsi dari Negara Daha[sunting | sunting sumber]

Perang Banjar-Negara Daha menyebabkan DAS Batang Alai kedatangan pengungsi rakyat Pangeran Tumanggung dari Kerajaan Negara Daha.

Hikayat Banjar dan Kotawaringin menyebutkan:

Pangeran Tumanggung menetap di Batang Alai[sunting | sunting sumber]

Perang Banjar-Negara Daha berakhir dengan perdamaian, dimana Pangeran Tumanggung bersedia menyerahkan tahta kerajaan kepada keponakannya, Pangeran Samudera. Pangeran Tumanggung mendapatkan wilayah kekuasaan di Batang Alai dan Amandit.

Hikayat Banjar dan Kotawaringin menyebutkan:

Suku Bangsa[sunting | sunting sumber]

Suku Banjar yang menganut agama Islam mendiami wilayah bekas distrik ini disebut Orang Alai (Puak Alai), sedangkan suku Dayaknya yang masih menganut agama leluhur atau Kristen merupakan bagian dari Suku Dayak Meratus yang disebut Dayak Alai terdiri atas beberapa kampung yaitu :

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1861). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar 34. Lands Drukkery. p. 133. 
  2. ^ (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1862). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar 35. Lands Drukkery. p. 136. 
  3. ^ a b (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1862). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar 36. Lands Drukkery. p. 140. 
  4. ^ a b (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1863). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar 37. Lands Drukkery. p. 147. 
  5. ^ a b (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1868). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar 41. Lands Drukkery. p. 138. 
  6. ^ a b (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1870). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar 43. Lands Drukkery. p. 180. 
  7. ^ a b (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1871). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar 44. Lands Drukkery. p. 197. 
  8. ^ Saleh, Idwar; SEJARAH DAERAH TEMATIS Zaman Kebangkitan Nasional (1900-1942) di Kalimantan Selatan, Depdikbud, Jakarta, 1986.
  9. ^ a b c d (Melayu)Ras, Johannes Jacobus (1990). Hikayat Banjar diterjemahkan oleh Siti Hawa Salleh. Malaysia: Percetakan Dewan Bahasa dan Pustaka. ISBN 9789836212405. ISBN 983-62-1240-X
  10. ^ Good News LABUHAN People/Language Movie Trailer (Bahasa Labuhan/Bahasa Dayak Bukit di Labuhan)
  11. ^ FACEBOOK BOEBOEHAN BOEKIT LABUHAN
  12. ^ DAYAK MERATUS MENJAGA HUTAN, NEGARA MERUSAKNYA
  13. ^ http://www.youtube.com/watch?v=3ZQrz3zQGic
  14. ^ http://www.youtube.com/watch?v=LJyvd5LH0mQ
  15. ^ http://www.youtube.com/watch?v=rpZ7s4WT1o8

Pranala luar[sunting | sunting sumber]