Distributed Common Ground System

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Distributed Common Ground System (DCGS) adalah sistem jaringan komputer yang menghasilkan intelijen militer untuk beberapa cabang militer.

Program DCGS

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Sistem ini menghasilkan kecerdasan yang dikumpulkan oleh U-2 Dragonlady, RQ-4 Global Hawk, MQ-9 Reaper dan MQ-1 Predator. Sistem yang digunakan sebelumnya adalah Deployable Ground Station (DGS), yang pertama kali digunakan pada bulan Juli 1994. Versi DGS berikutnya dikembangkan dari tahun 1995 sampai 2009.

Meskipun secara resmi dinamakan sebagai "sistem senjata", ia terdiri dari perangkat keras dan perangkat lunak komputer yang terhubung bersama dalam jaringan komputer, yang ditujukan untuk pemrosesan dan penyebaran informasi seperti gambar. 480th Intelligence, Surveillance and Reconnaissance Wing dari Komando Tempur Udara mengoperasikan dan memelihara sistem USAF.

Sebuah rencana yang direncanakan pada tahun 1998 adalah mengembangkan sistem interoperabilitas untuk Angkatan Darat dan Angkatan Laut, di samping Angkatan Udara. Pada tahun 2006, versi 10.6 dikerahkan oleh Angkatan Udara, dan sebuah versi yang dikenal sebagai DCGS-A dikembangkan untuk Angkatan Darat. Setelah sebuah laporan oleh General Michael T. Flynn pada tahun 2010, program ini dimaksudkan untuk menggunakan komputasi awan dan semudah digunakan sebagai iPad, yang beberapa tahun kemudian digunakan prajurit selama beberapa tahun. Pada bulan April 2011, manajer proyek Kolonel Charles Wells mengumumkan versi 3 dari sistem Angkatan Darat (kode bernama "Griffin") sedang digunakan dalam perang AS di Afghanistan. Pada bulan Januari 2012, Pusat Penelitian, Pengembangan dan Teknik Komunikasi Angkatan Darat Amerika Serikat menyelenggarakan sebuah pertemuan berdasarkan pengalaman awal DCGS-A. Ini membawa bersama penyedia teknologi dengan harapan dapat mengembangkan sistem yang lebih terintegrasi dengan menggunakan komputasi awan dengan arsitektur terbuka, dibandingkan dengan sistem custom-built khusus sebelumnya.

Kontraktor utama adalah Lockheed Martin, dengan komputer yang disediakan oleh Silicon Graphics International dari kantor Chippewa Falls, Wisconsin. Perangkat lunak yang dikenal sebagai Analyst's Notebook, yang awalnya dikembangkan oleh i2 Limited, disertakan dalam DCGS-A. IBM mengakuisisi i2 pada tahun 2011.

Beberapa personil Angkatan Darat AS melaporkan penggunaan produk Palantir Technologies untuk meningkatkan kemampuan mereka dalam memprediksi lokasi alat peledak improvisasi. Laporan April 2012 merekomendasikan studi lebih lanjut setelah kesuksesan awal. Perangkat lunak Palantir dinilai mudah digunakan, namun tidak memiliki fleksibilitas dan jumlah sumber data DCGS-A yang luas. Pada bulan Juli 2012, anggota Kongres Duncan D. Hunter (dari California, negara tempat Palantir berada) mengeluhkan hambatan Departemen Pertahanan AS untuk penggunaan yang lebih luas. Meskipun tes terbatas pada bulan Agustus 2011 oleh Komando Uji dan Evaluasi telah merekomendasikan penerapan, masalah operasi DCGS-A termasuk sistem baseline "tidak efektif secara operasional" dengan rata-rata reboot setiap 8 jam. Satu set perbaikan telah diidentifikasi pada bulan November 2012. Pers melaporkan beberapa kekurangan yang ditemukan oleh Jenderal Genaro Dellarocco dalam tes tersebut. Tujuan ambisius untuk mengintegrasikan 473 sumber data untuk 75 juta laporan terbukti menantang, setelah menghabiskan sekitar $ 2,3 miliar untuk sistem Angkatan Darat saja.

Pada bulan Mei 2013 Politico melaporkan bahwa pelobi Palantir dan beberapa veteran yang tidak dikenal kembali terus menganjurkan penggunaan perangkat lunaknya, terlepas dari batasan interoperabilitasnya. Secara khusus, anggota pasukan khusus dan Marinir AS tidak diharuskan menggunakan sistem resmi Angkatan Darat. Kisah serupa muncul di publikasi lain, dengan perwakilan Angkatan Darat (seperti Mayor Jenderal Mary A. Legere) dengan alasan keterbatasan berbagai sistem. Anggota Kongres Hunter adalah anggota Komite Armed Services House yang meminta peninjauan ulang program tersebut, setelah dua anggota kongres lainnya mengirim surat terbuka kepada Menteri Pertahanan Leon Panetta. Subkomite Alokasi Pertahanan Senat termasuk kesaksian dari Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal Ray Odierno. Brigade Engineer 130 (Amerika Serikat) telah menemukan bahwa sistem tersebut "tidak stabil, lamban, tidak ramah dan merupakan hambatan utama dalam operasi".

Sistem setara untuk Angkatan Laut Amerika Serikat direncanakan untuk penempatan awal pada tahun 2015, dan dalam jaringan kapal yang disebut Consolidated Afloat Networks and Enterprise Services (CANES) pada tahun 2016. Beberapa pengujian awal diumumkan pada tahun 2009 di atas kapal induk USS Harry Truman.

Sebagian dari perangkat lunak, kerangka data terdistribusi untuk tulang punggung integrasi DCGS (DIB) versi 4, diajukan ke gudang perangkat lunak sumber terbuka dari Yayasan Codice di GitHub. Kerangka ini baru untuk versi DIB 4, menggantikan portal DIB warisan dengan antarmuka Kerangka Widget Ozon. Itu ditulis dalam bahasa pemrograman Java.[1][2][3][4][5][4][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Factsheet, Air Force Distributed Common Ground System". Air Force ISR Agency Public Affairs. December 9, 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 30, 2012. Diakses tanggal November 18, 2015. 
  2. ^ Lance Menthe; Amado Cordova; Carl Rhodes; Rachel Costello; Jeffrey Sullivan (February 10, 2012). The Future of Air Force Motion Imagery Exploitation: Lessons from the Commercial World (PDF). Technical Report 1133. Rand Corporation. hlm. 3–4. ISBN 978-0-8330-5964-2. Diakses tanggal September 28, 2013. 
  3. ^ "Air Force Intelligence, Surveillance and Reconnaissance Agency". Fact sheet. US Air Force. August 10, 2007. Diakses tanggal September 28, 2013. 
  4. ^ a b Greg Slabodkin (October 1, 2012). "Distributed common ground system comes under fire". Defense Systems Magazine. Diakses tanggal September 29, 2013. 
  5. ^ "Distributed Common Ground System (DCGS)". Defense Update. 2007. Diakses tanggal September 28, 2013. 
  6. ^ George I. Seffers (July 2012). "Making Battlefield Intelligence "iPad Easy"". SIGNAL Online. Armed Forces Communications and Electronics Association. Diakses tanggal September 28, 2013. 
  7. ^ Barry Rosenberg (April 4, 2011). "Army harnesses full power of intelligence assets". Defense Systems. Diakses tanggal September 28, 2013. 
  8. ^ Kristen Kushiyama (February 1, 2012). "Cloud computing to integrate with current Army system". US Army. Diakses tanggal September 28, 2013. 
  9. ^ Rick Barrett. "State companies helping Army with cloud computing". Milwaukee Journal Sentinel. Diakses tanggal September 29, 2013. 
  10. ^ "Army continues use of i2 software". UPI. August 17, 2011. Diakses tanggal September 29, 2013. 
  11. ^ Joab Jackson (August 31, 2011). "IBM acquiring i2 for criminal mastermind software: The company will use i2's Analyst's Notebook and other products in its own criminal data analysis systems". Info World. Diakses tanggal February 1, 2017. 
  12. ^ US Army Operational Test Command (April 5, 2012). "Palantir Operational Assessment Report" (PDF). Wired. Diakses tanggal September 29, 2013. 
  13. ^ Rowan Scarborough (July 16, 2012). "Military has to fight to purchase lauded IED buster". The Washington Times. Diakses tanggal September 29, 2013. 
  14. ^ "Distributed Common Ground System – Army (DCGS-A)" (PDF). United States Army Test and Evaluation Command. December 27, 2012. Diakses tanggal September 29, 2013. 
  15. ^ Noah Shachtman (August 8, 2012). "Brain, Damaged: Army Says Its Software Mind Is 'Not Survivable'". Wired Danger Room. Diakses tanggal September 29, 2013. 
  16. ^ Noah Shachtman (November 30, 2012). "No Spy Software Scandal Here, Army Claims". Wired Danger Room. Diakses tanggal September 29, 2013. 
  17. ^ Noah Shachtman (August 1, 2012). "Spy Chief Called Silicon Valley Stooge in Army Software Civil War". Wired Danger Room. Diakses tanggal September 29, 2013. 
  18. ^ Robert Draper (June 19, 2013). "Boondoggle Goes Boom: A demented tale of how the Army actually does business". The New Republic. Diakses tanggal September 30, 2013. 
  19. ^ Darrell Issa & Jason Chaffetz (August 1, 2012). "Open Letter to Leon E. Panetta, Secretary, US Department of Defense" (PDF). Diakses tanggal September 29, 2013. 
  20. ^ Austin Wright (May 29, 2013). "The Army's multibillion dollar 'money pit'". Politico. Diakses tanggal September 29, 2013. 
  21. ^ McCaney, Kevin (7 February 2014). "Army units give thumbs-down to battlefield intelligence system". defensesystems.com. 1105 Media, Inc. Diakses tanggal 7 February 2014. 
  22. ^ Robert K. Ackerman (December 2009). "Seaborne Intelligence Comes Aboard". SIGNAL Online. Diakses tanggal September 29, 2013. 
  23. ^ David Perera (June 24, 2013). "Major part of DCGS now open source". Fierce Government IT. Diakses tanggal September 30, 2013. 
  24. ^ "Codice Foundation". GitHub projects. Diakses tanggal September 30, 2013. 
  25. ^ "DCGS Integration Backbone (DIB) v4.0 Overview" (PDF). The DCGS MET Office. March 13, 2012. Diakses tanggal September 30, 2013. 
  26. ^ "Frequently Asked Questions". Distributed Data Framework. Codice Foundation. Diakses tanggal September 30, 2013. 
  27. ^ UPI. "Army continues use of i2 software". UPI. Diakses tanggal 25 September 2012. 
  28. ^ Kushiyama, Kristen. "Cloud computing to integrate with current Army system". U.S. Army. Diakses tanggal 25 September 2012. 
  29. ^ Barrett, Rick (3 May 2012). "State companies helping Army with cloud computing". Milwaukee Journal Sentinel. Diakses tanggal 17 July 2012. 
  30. ^ "No spy software scandal here, Army claims. Wired Aug. 2012"