Dirk V dari Holland

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Gambar Dirk V, Comte Belanda

Dirk V (1052 – 17 Juni, 1091) merupakan seorang Comte (yang disebut Frisia pada saat itu) dari tahun 1061 s/d tahun 1091.

Dirk V menggantikan ayahandanya, Floris I, dengan ibundanya, Gertrude Billung sebagai pemangku takhta. Wilhelm I, uskup Utrecht, mengambil kesempatan dari pemimpin cilik tersebut, untuk menguasai wilayah yang ia tuntut di Belanda. Tuntutan Wilhelm dikonfirmasi oleh 2 piagam Kaisar Heinrich IV. (30 April 1064 dan 2 Mei 1064). Dirk hanya menahan harta atas wilayah barat Vlie dan di sekitar pinggiranRhein.

Gertrude dan putranya mundur ke kepulauan Frisia (Zeeland), meninggalkan Wilhelm menguasai wilayah yang diperdebatkan itu. Pada tahun 1063 Gertrude menikahi Robert I dari Flandria (Robert si Frisia), putra kedua Baudouin V dari Flandria. Robert menyerahkan Dirk kekuasaan di Flandria sebagai seorang ahli waris - termasuk kepulauan Frisia barat dari Frisia Scheldt. Baudouin kemudian menjadi pemangku takhta anak tirinya, dan mendapatkan kekuasaan atas kepulauan barat Scheldt. Baudouin berusaha untuk menguasai Kennemerland (utara dari Belanda Utara), namun ia hanya dapat menguasainya sebentar saja.

Robert kemudian dengan haknya sendiri dan Dirk sekarang adalah pemimpin dari seluruh Frisia. Kematian kakandanya Baudouin VI dari Flandria pada tahun 1070 memicu terjadinya perang saudara di Flandria. Tuntutan Robert untuk menjadi pemangku takhta keponakannya, Arnoul III dari Flandria diperdebatkan oleh Richilde dari Hainaut, janda Baudouin VI dari Flandria. Masalah tersebut diputuskan oleh kemenangan Robert di Cassel (Februari 1071), di mana Arnulf terbunuh dan Richilda ditawan.

Perang di Belanda dan Frisia menjadi bagian dari konflik besar dari tahun 1075 dan seterusnya. Paus telah mengucilkan kaisar. Uskup dari Utrecht mendukung kaisar, dan comte Belanda mendukung Paus Gregorius VII dan Anti-raja Rudolf.

Sementara itu Robert yang sibuk di Flandria, untuk memulihkan Provinsi Belanda dan wilayah lainnya yang sekarang dipegang oleh Wilhelm dari Utrecht. Rakyat menyulut revolusi, namun mereka dibawa kembali di bawah pimpinan Episkopal oleh sebuah pasukan di bawah perintah Gottfried IV dari Lorraine (si Bungkuk), adipati Lorraine Hilir, oleh perintah kaisar (Heinrich IV). Pada tahun 1076, atas permintaan Wilhelm, Adipati Gottfried mengunjungi wilayahnya di perbatasan Frisia. Di Delft, adipati itu dibunuh oleh para pembela revolusi (26 Februari 1076). Wilhelm dari Utrecht meninggal pada tanggal 17 April 1076.

Dirk V, yang sekarang mengelola wilayah miliknya sendiri, dengan cepat mengambil kesempatan dari jeda yang baik ini. Dengan bantuan Robert (ayah tirinya) ia mengumpulkan pasukan dan mengepung Konrad dari Utrecht, ahli waris Wilhelm, di dalam kastil Ysselmonde, membawanya sebagai tahanan. Uskup tersebut membeli kebebasannya dengan menyerahkan seluruh tuntutan kepada wilayah yang diperdebatkan itu.

Dirk V digantikan oleh Floris II setelah kematiannya pada tahun 1091. Ia dimakamkan di Biara Egmond.

Didahului oleh:
Floris I
Comte Friesland Vlie Barat
1061–1091
Diteruskan oleh:
Floris II

Pranala luar[sunting | sunting sumber]