Diotima dari Mantinea

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Jadwiga Łuszczewska, yang menggunakan nama pena Diotima, berpose sebagai cenayang kuno di sebuah lukisan oleh Józef Simmler, 1855

Diotima dari Mantinea (/ˌdəˈtmə/; bahasa Yunani: Διοτίμα; bahasa Latin: Diotīma) merupakan seorang filsuf[1] dan imam pada sekitar tahun 440 SM yang memainkan peranan penting di Simposium Plato. Ide-idenya adalah konsep asli dari Cinta platonik.

Identitas[sunting | sunting sumber]

Nama Diotima berarti Kehormatan Zeus, entah dalam perasaan aktif seorang wanita yang menghormati Zeus, atau dengan perasaan pasif seorang wanita yang dihormati oleh Zeus.[2]

Ia konon berasal dari kota Peloponnesia Mantineia, yang bersekutu dengan Sparta selama Perang Peloponnesos.Bentuk Yunani dari tempat ini, Mantinike, terutama tampaknya mengandung akar "mantis", yang berarti "nabi, cenayang", dan sangat menyarankan agar Diotima adalah seorang nabiah, atau setidaknya entah bagaimana dikaitkan dengan nubuat. Diotima Mantinike demikian akan terdengar seperti "Diotima dari nabi kemenangan". Socrates memberikan informasi penting tambahan untuk simposias sesama tentang Diotima Mantinike yang mengisyaratkan kekuatan kenabiannya yang menang.[2]

Karena satu-satunya sumber kontemporer tentangnya adalah Plato, keraguan muncul mengenai apakah ia adalah tokoh sejarah sejati atau hanya ciptaan fiksi; namun hampir semua karakter yang disebutkan di dalam dialog Plato ditemukan sesuai dengan orang-orang sungguhan yang tinggal di Athena kuno.[3]

Plato dipikirkan oleh sebagian besar ilmuwan abad ke-19 dan awal abad ke-20 yang berbasis Diotima di Aspasia, nyonya Perikles, sangat terkesan karena kecerdasan dan keberaniannya. Namun, Aspasia muncul atas namanya sendiri dalam dialog Plato Menexenus, dan beberapa ilmuwan dengan meyakinkan membantah bahwa Plato tidak menggunakan nama palsu: Oleh karena itu, Diotima dapat menjadi tokoh sejarah.[4]

Sebuah relief perunggu sekitar tahun 340 SM menggambarkan Diotima dan Socrates, serta tulisan-tulisan dari abad kedua sampai abad kelima masehi, mengacu Diotima sebagai orang sungguhan. Saran bahwa ia adalah ciptaan fiksi tidak diperkenalkan sampai abad ke-16, mungkin berdasarkan fakta bahwa ia adalah seorang wanita.[1]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Mary Ellen Waithe. "A History of Women Philosophers: Volume I: Ancient Women Philosophers, 600 BC–500 AD". Diakses tanggal November 17, 2012. 
  2. ^ a b Evans, Nancy. "Diotima and Demeter as Mystagogues in Plato's Symposium." Hypatia, vol. 21, no. 2, 2006, pp. 1–27. http://www.jstor.org/stable/3810989.
  3. ^ Ruby Blondell The Play of Character in Plato's Dialogues, Cambridge University Press, 2002, p.31
  4. ^ Wider, Kathleen. "Women philosophers in the Ancient Greek World: Donning the Mantle". Hypatia vol 1 no 1 Spring 1986. Part of her argument focuses on the point that all scholars who argued "for" a fictitious Diotima were male, and most used as a starting point Smith's uncertainty of her actual existence (Smith, Dictionary of Greek and Roman Biography and Mythology, 1870).

Referensi[sunting | sunting sumber]

Navia, Luis E., Socrates, the man and his philosophy, pp. 30, 171. University Press of America ISBN 0-8191-4854-7.

Evans, Nancy. “Diotima and Demeter as Mystagogues in Plato's Symposium.” Hypatia, vol. 21, no. 2, 2006, pp. 1–27.http://www.jstor.org/stable/3810989.