Dinasti Mạc

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kerajaan Đại Việt
Đại Việt Quốc (大越國)
Kerajaan
1527–1677
Mạc (hijau) masih mengendalikan timur laut Vietnam dan Dinasti Lê kemudian merebut kembali seluruh wilayah setelah tahun 1592
Ibu kota Đông Kinh
(1527–1592)

Cao Bằng
(1592–1677)
Bahasa Bahasa Vietnam
Agama Neo-Konfusianisme, Agama Buddha, Taoisme
Bentuk pemerintahan Monarki dan negara otonom
Kaisar
 -  1527–1541 Mạc Đăng Dung (pertama)
 -  1638–1677 Mạc Kính Vũ (terakhir)
Sejarah
 -  Didirikan 1527
 -  Dibubarkan 1677
Mata uang Văn
Pendahulu
Pengganti
Kemudian Dinasti Lê
Kebangkitan Dinasti Lê

Dinasti Mạc (bahasa Vietnam: Nhà Mạc; Hán Việt: , Mạc triều), seperti yang dikenal sebagai klan Mạc atau Wangsa Mạc memerintah seluruh Đại Việt antara tahun 1527 dan 1533 dan bagian utara negara itu dari tahun 1533 hingga 1592, ketika mereka kehilangan kendali atas ibu kota Đông Kinh untuk terakhir kalinya.[a] Kemudian perwakilan Mạc memerintah provinsi Cao Bằng (dengan dukungan langsung dari Dinasti Ming dan Qing) sampai tahun 1677.

Mạc Đăng Dung[sunting | sunting sumber]

Pendiri dinasti Mạc adalah seorang pria yang memiliki hubungan dengan seorang cendekiawan Konfusianisme asal Dinasti Trần yang bernama Mạc Đĩnh Chi. Kolaborator etnis Vietnam Ming termasuk Mac Thuy yang kakeknya adalah Mạc Đĩnh Chi yang merupakan leluhur langsung dari Mạc Đăng Dung.[1][2] Tidak seperti leluhurnya, Mạc Đăng Dung memilih untuk masuk militer dan naik pangkat menjadi jenderal senior di pasukan Vietnam. Kemudian ia merebut kekuasaan dalam kudeta dan memerintah Vietnam dari tahun 1527 hingga kematiannya pada tahun 1541. Secara resmi ia mengundurkan diri dari jabatannya sebagai Kaisar demi putranya, tetapi kenyataannya, ia terus memerintah.[3]

Kepala naga Dinasti Mạc yang terbuat dari batu

Mạc Đăng Dung, terkenal karena kekuatan dan kelicikannya, memulai kariernya sebagai pengawal Kaisar yang kejam – Lê Uy Mục (sekitar tahun 1506). Seiring waktu, meskipun kematian beberapa kaisar, Mạc Đăng Dung meningkatkan kekuatannya dan mendapatkan banyak pendukung. Namun, ia juga mendapatkan permusuhan dari saingan lain atas kekuasaan.

Pada sekitar tahun 1520, perang saudara dimulai. Perang ini akan berlangsung, dengan istirahat sesekali, selama 150 tahun ke depan. Tampaknya karena takut akan ambisi Mạc Đăng Dung yang tumbuh, Kaisar muda, Lê Chiêu Tông, melarikan diri ke selatan. Pemberontakan dimulai dengan wangsa-wangsa Trịnh dan Nguyễn yang mengaku mendukung Kaisar melawan kekuatan Mạc Đăng Dung. Mạc Đăng Dung menanggapi dengan menyatakan bahwa adik lelaki Kaisar, Pangeran Xuan, sekarang adalah Kaisar yang sebenarnya dan diangkat sebagai Kaisar dengan nama Lê Cung Hoàng. Pemberontakan berakhir, sementara, ketika pasukan Mạc Đăng Dung menangkap dan mengeksekusi Lê Chiêu Tông bersama dengan para pemimpin pemberontakan.

Pada tahun 1527 Mạc Đăng Dung melepaskan boneka Kaisar yang telah dia pasang sebelumnya dan menyatakan dirinya sebagai Kaisar baru dengan gelar Minh Đức. Perebutan takhta dari Kaisar Lê yang sah ini tidak diterima dengan baik oleh para pejabat di pemerintahan. Beberapa tewas, beberapa bunuh diri, beberapa melarikan diri ke selatan untuk bergabung dengan pemberontakan baru oleh Trịnh dan Nguyễn melawan Kaisar Mạc.

Pemberontakan baru dimulai, dan kedua belah pihak mencoba menarik sekutu, terutama Dinasti Ming, tetapi juga dari Raja Potisarat I dari Lan Xang (Laos modern). Mạc Đăng Dung, melalui diplomasi yang tunduk dan suap besar-besaran, meyakinkan Ming untuk tidak menyerang pada tahun 1528. Dia kemudian turun tahta posisinya sebagai Kaisar demi putranya, Mạc Thái Tông setahun kemudian. Namun, ini dilakukan murni untuk memperkuat gugatan putranya untuk memerintah setelah dia tiada. Pada kenyataannya Mạc Đăng Dung terus memerintah dengan gelar Kaisar Senior (Viet: Thái thượng hoàng).

Sekembalinya Mạc Đăng Dung[sunting | sunting sumber]

Patung Bodhisattva Avalokiteshvara, berwarna merah dan terbuat dari kayu berlapis emas (abad ke-16)

Pemberontakan di selatan mengumpulkan kekuatan dan selama tiga tahun berikutnya semua provinsi di selatan Sungai Merah ditangkap oleh tentara Nguyễn dan Trịnh. Pada tahun 1533 boneka Kaisar Lê, Lê Trang Tong, secara resmi dimahkotai di ibu kota barat yang baru direbut kembali.

Pada titik ini, Mạc Đăng Doanh meninggal dan ayahandanya merebut kembali takhta. Ming mengancam Mạc Đăng Dung dengan serangan 110.000 orang yang siap menyerbu Vietnam dari Guangxi pada tahun 1540. Mac menyerah dan menyerah pada tekanan Tiongkok dan menerima tuntutan pahit yang dibuat oleh Tiongkok, termasuk merangkak tanpa alas kaki di depan orang Tionghoa, menyerah mendarat ke Tiongkok, menurunkan status pemerintahannya dari sebuah negara menjadi kepala suku dan menyerahkan dokumen resmi seperti daftar pajak ke Ming.[4][5][6] Posisi resmi Ming adalah bahwa Mạc harus memerintah atas bagian utara Vietnam, sedangkan Lê harus memerintah atas bagian selatan (dengan kata lain, di bawah Sungai Merah). Kemudian Ming kembali ke rumah. Nguyễn dan Trịnh menolak untuk menerima pembagian negara ini dan perang berlanjut.

Pada tahun 1541 Mạc Đăng Dung meninggal dan digantikan oleh cucunya Mạc Phúc Hải.

1541-92: Pertempuran Lê–Mạc[sunting | sunting sumber]

Mạc Hiến Tông memerintah hanya selama enam tahun, di mana ia dikalahkan oleh pasukan Trịnh dan kehilangan lebih banyak wilayah. Ia digantikan oleh Mạc Phúc Nguyên (1545–61) yang harus berperang dengan saudaranya Trung.

Mạc Mậu Hợp memerintah dari tahun 1561 hingga 1592. Ia adalah penguasa Mạc terakhir yang signifikan. Pada tahun 1572 ibu kota ditangkap oleh tentara Trịnh tetapi kemudian ia merebutnya kembali setahun kemudian. Kemudian, pada tahun 1592, Trịnh Tùng melepaskan serangan besar-besaran ke utara dan menaklukkan Hanoi bersama dengan provinsi-provinsi utara lainnya. Mạc Mậu Hợp ditangkap ketika mundur dan dipotong-potong selama tiga hari.

80 tahun terakhir[sunting | sunting sumber]

Mạc sekarang kehilangan seluruh Vietnam kecuali untuk daerah-daerah di sekitar Provinsi Cao Bằng yang berada di bawah perlindungan resmi tentara Ming. Pemimpin Mạc yang baru adalah Mạc Kinh Chi. Ia berhasil mengumpulkan pasukan besar yang mengalahkan pasukan Trịnh Tùng tetapi setahun kemudian, dia dan pasukannya dihancurkan oleh pasukan Trịnh baru di bawah Trịnh Tùng.

Mạc Kinh Cung memerintah selama lebih dari dua puluh tahun (1593–1616). Berbasis di Van Ninh (Quang Ninh?) Pasukan Mạc melakukan banyak serangan terhadap Trịnh. Trịnh meminta dan menerima bantuan dari Nguyễn dan pasukan gabungan (dengan Nguyễn Hoàng) mengalahkan Mạc.

Pada tahun 1598, komisi resmi Ming lainnya menyatakan Mạc sebagai penguasa atas provinsi Cao Bằng sehingga penguasa Mạc tetap tinggal di daerah yang dilindungi ini, kadang-kadang melancarkan serangan ke Vietnam yang dikendalikan Trịnh.

Selama masa kekuasaannya, Tuan Trịnh, Trịnh Tráng membuat beberapa serangan terhadap Mạc tanpa banyak keberhasilan. Dia juga memulai Pertempuran Trịnh–Nguyễn yang mulai buruk baginya setelah bencana di perang Vietnam, Truong Tan pada tahun 1648.

Tuan Trịnh berikutnya, Trịnh Tạc lebih sukses daripada ayahandanya. Dia mendorong Nguyễn kembali ke tanah asal mereka dan kemudian menghabiskan 15 tahun berikutnya membangun kembali negara dan pasukannya.

Sampai saat ini Trịnh telah dicegah menyelesaikan penghancuran terakhir dari Mạc karena Mạc dilindungi oleh Dinasti Ming. Tetapi sekarang Ming telah jatuh (tahun 1644) dan telah digantikan oleh Manchu. Akibatnya, Mạc tidak lagi menikmati hubungan yang sama dengan pemerintah Tiongkok. Pada awal tahun 1660-an, Mạc melakukan kesalahan berpihak pada gubernur yang tidak setia dan dengan demikian Kaisar Kangxi menarik perlindungannya dari Mạc. Mempelajari perubahan ini, pada tahun 1667, Trịnh Tạc menyerbu Cao Bằng, mengalahkan pasukan Mạc dan mengusir mereka dari provinsi dan ke Tiongkok.

Penyebutan terakhir dari Mạc terjadi pada tahun 1677 ketika pasukan Mạc menyerbu Vietnam utara dari tempat perlindungan mereka di Tiongkok selatan. Serangan ini dikalahkan oleh pasukan Kerajaan (Trịnh), masih di bawah komando Trịnh Tac.

Maka berakhirlah dinasti yang panjang namun tidak efektif yang didirikan oleh Mạc Đăng Dung. Perang saudara yang ia mulai berlanjut setelah keturunannya kehilangan kendali atas Hanoi dan berubah menjadi perang antara Trịnh dan Nguyễn. Perang saudara Vietnam akhirnya berakhir dengan kedamaian pada tahun 1672.

Vonis[sunting | sunting sumber]

Sementara sejarawan kontemporer dari dinasti feodal Le dan Nguyen menganggap penguasa Mac sebagai perampas, para sejarawan setelah tahun 1945 berdebat tentang dinasti kontroversial ini dengan sudut pandang yang lebih menguntungkan dan objektif. Peneliti modern mengakui bahwa selama masa pemerintahan Kaisar Mạc, para wanita menikmati lebih banyak kebebasan dan hak istimewa daripada di dinasti sebelumnya. Istana Mạc juga memungkinkan perdagangan dalam dan luar negeri untuk berkembang, menghasilkan peningkatan Đông Đô dan daerah sekitarnya seperti Chu Đậu di provinsi Hải Dương sebagai tautan penting dalam rute perdagangan maritim Timur-Barat.

Banyak tokoh penting dari istana Mạc, seperti pemangku takhta Pangeran Mạc Kính Điển, jenderal Nguyen Quyện, jenderal Mạc Ngọc Liễn dipuji baik oleh sahabat dan musuh karena kebajikan, bakat dan kesetiaan mereka yang luar biasa, yang memang jarang terlihat jauh dan luas.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ K. W. Taylor (9 May 2013). A History of the Vietnamese. Cambridge University Press. hlm. 232–. ISBN 978-0-521-87586-8. 
  2. ^ Bruce M. Lockhart; William J. Duiker (14 April 2010). The A to Z of Vietnam. Scarecrow Press. hlm. 229–. ISBN 978-1-4617-3192-4. 
  3. ^ Hodgkin 1981.
  4. ^ Dardess 2012, hlm. 5.
  5. ^ Yamazaki 2013.
  6. ^ http://www.eacrh.net/ojs/index.php/crossroads/article/view/43/Vol8_Yamazaki_html

Sumber[sunting | sunting sumber]

Catatan

  1. ^ (Lockhart & Duiker 2010, hlm. 437):
    • Mạc Dynasty:
    • Mạc Thái Tổ (Mạc Đăng Dung) (1527–30)
    • Mạc Thái Tông (Mạc Đăng Doanh) (1530–40)
    • Mạc Hiến Tông (Mạc Phúc Hải) (1540–46)
    • Mạc Tuyên Tông (Mạc Phúc Nguyên) (1546–64)
    • ruler without imperial titles: Mạc Mậu Hợp (1564–92)

Daftar pustaka

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Dinasti Lê akhir
Penguasa Vietnam
1527–1533
Diteruskan oleh:
Dinasti Lê akhir
Didahului oleh:
tidak ada
Penguasa Vietnam utara
1533–1592
Diteruskan oleh:
tidak ada
Didahului oleh:
tidak ada
Penguasa Cao Bằng
1592–1677
Diteruskan oleh:
tidak ada