Dinasti Lê

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kerajaan Đại Việt
Đại Việt Quốc (大越國)
Kekaisaran
1427–1527
1533–1789
Đại Việt pada puncak kekuasaannya di bawah pemerintahan Kaisar Lê Thánh Tông. Wilayah berwarna cerah mewakili area yang ditaklukkan secara singkat dari tahun 1478–1480, warna biru mewakili negara vasal Champa.
Ibu kota Đông Kinh
Bahasa Bahasa Vietnam
Agama Neo-Konfusianisme, Buddhisme, Taoisme
Bentuk pemerintahan Monarki
Kaisar
 -  1428–1433 Lê Lợi (pertama)
 -  1522–1527 Lê Cung Hoàng (kesepuluh)
 -  1786–1789 Lê Chiêu Thống (terakhir)
Sejarah
 -  Penobatan Lê Lợi 15 Maret 1427
 -  Mạc Đăng Dung merebut takhta 15 Juni 1527
 -  Kemenangan Kỷ Dậu Januari 1789
Mata uang Văn (Sapèque)
Pendahulu
Pengganti
Dominasi Tiongkok keempat di Vietnam
Dinasti Mạc
Sekarang bagian dari Vietnam
Laos
Kamboja
Tiongkok

Dinasti Lê Akhir (bahasa Vietnam: Nhà Hậu Lê; Chu Hán: 後黎朝), terkadang disebut sebagai dinasti Lê (Dinasti Lê sebelumnya memerintah hanya untuk periode singkat (980-1009)), merupakan dinasti yang paling lama memerintah Vietnam, memerintah negara itu dari tahun 1428 hingga 1788, dengan interupsi singkat selama enam tahun dari para perampas Dinasti Mạc (1527-1533). Sejarawan Vietnam biasanya membedakan Dinasti Lê primitif (1428 hingga 1527) dari kaisar boneka 256 tahun dari Dinasti Lê yang dipulihkan (1533 hingga 1789) setelah restorasi dinasti oleh panglima perang yang kuat.[a]

Dinasti secara resmi dimulai pada 1428 dengan penobatan Lê Lợi setelah ia mengusir tentara Ming dari Vietnam. Pada 1527, Dinasti Mạc merebut takhta; ketika Dinasti Lê dipulihkan pada tahun 1533, mereka masih harus bersaing untuk mendapatkan kekuasaan dengan Dinasti Mạc selama periode yang dikenal sebagai Dinasti utara dan selatan. Kaisar Lê yang dipulihkan tidak memiliki kekuatan nyata, dan pada saat dinasti Mạc hanya terbatas pada wilayah kecil pada tahun 1592 dan akhirnya diberantas pada tahun 1677, kekuasaan yang sebenarnya ada di tangan penguasa Nguyễn di Selatan dan Trịnh di Utara, keduanya memerintah atas nama kaisar Lê sambil saling bertarung. Pemerintahan mereka secara resmi berakhir pada tahun 1788, ketika pemberontakan petani bersaudara Tây Sơn saudara mengalahkan baik Trịnh dan Nguyễn, ironisnya untuk mengembalikan kekuasaan ke dinasti Lê.

Pemerintahan Dinasti Lê melihat teritori Vietnam tumbuh dari sebuah negara kecil di Vietnam utara pada saat penobatan Lê Lợi menjadi hampir seukuran sekarang pada saat saudara Tây Sơn mengambil alih. Ia juga melihat perubahan besar pada masyarakat Vietnam: negara yang sebelumnya merupakan negara Budha menjadi Konfusianisme setelah 20 tahun memerintah Ming. Kaisar Lê melembagakan banyak perubahan yang meniru sistem Tiongkok, termasuk pamong praja dan undang-undang. Aturan jangka panjang mereka dikaitkan dengan popularitas kaisar awal. Pembebasan Lê Lợi atas negara dari 20 tahun pemerintahan Ming dan Lê Thánh Tông yang membawa negara ini ke zaman keemasan diingat oleh orang-orang. Bahkan ketika pemerintahan kaisar Lê yang dipulihkan ditandai oleh perselisihan sipil dan pemberontakan petani yang terus-menerus, hanya sedikit yang berani menentang kekuasaan mereka secara terbuka, setidaknya dalam nama, karena takut kehilangan dukungan rakyat. Ketika Dinasti Mạc mencoba melakukannya, mereka tidak berhasil dan dianggap sebagai perampas kekuasaan dan tidak dicatat dalam sejarah resmi oleh dinasti-dinasti selanjutnya.

Lê Thái Tổ dan Pendirian Dinasti Lê[sunting | sunting sumber]

Pendiri dinasti Lê adalah pahlawan-Kaisar Vietnam, Lê Lợi (memerintah 1428-1433). Lê Lợi adalah putra seorang pemimpin desa di Provinsi Thanh Hóa, provinsi paling selatan di Vietnam saat itu. Ketika ia lahir, Vietnam merdeka dan berada di bawah kekuasaan Dinasti Trần. Namun, Kaisar Trần melemah selama beberapa dekade dan tetangga kuat di utara, Tiongkok sekarang bersatu dan di bawah pemerintahan pendiri energik Dinasti Ming, Kaisar Hongwu. Seperti biasa dalam sejarah Vietnam, suksesi yang disengketakan adalah alasan bagi Tiongkok untuk menegaskan kembali kendali atas Vietnam (Lihat Dinasti Hồ. untuk perincian lebih lanjut). Orang Tionghoa, sekarang di bawah Kaisar Yongle menaklukkan dan memerintah Vietnam mulai tahun 1407. Mereka segera mencoba mengubahnya menjadi provinsi lain Kekaisaran Ming. Banyak, jika tidak semua bea cukai dan hukum Vietnam dinyatakan tidak valid. Ciri khas kehidupan Vietnam yang secara alami muncul selama hampir 500 tahun kemerdekaan dari Tiongkok ditekan. Semua perlawanan terhadap upaya ini diperlakukan sebagai pemberontakan dan ditangani sesuai dengan metode Kekaisaran Tiongkok yang normal (desa-desa dibakar, orang-orang disiksa dan dieksekusi).

Lê Lợi memulai pemberontakan melawan penguasa Dinasti Ming pada tahun 1418. Pemberontakan ini berlangsung selama 10 tahun di mana banyak terjadi pertumpahan darah dan banyak kekalahan. Namun, Tiongkok secara bertahap dikalahkan dan akhirnya Lê Lợi menang. Dia menyatakan dirinya sebagai Kaisar Vietnam yang baru, menamakan dirinya Lê Thái Tổ (Kaisar Pendiri), dan diakui oleh Kaisar Xuande baru di Tiongkok. Namun, setelah hanya lima tahun di atas takhta, Lê Lợi jatuh sakit dan meninggal.

Lê Thái Tông[sunting | sunting sumber]

Aula Kính Thiên (敬天殿), di mana Lê Lợi diproklamirkan sebagai kaisar

Lê Thái Tông (memerintah 1433–1442) adalah pewaris resmi Lê Lợi, tetapi usianya baru 11 tahun. Sebagai hasilnya, seorang sahabat dekat Lê Lợi, Lê Sát, mengambil alih wilayah kerajaan. Tidak lama setelah ia mengambil gelar resmi sebagai Kaisar Vietnam pada tahun 1438, Lê Thái Tông menuduh Lê Sát telah melakukan penyalahgunaan kekuasaan dan memerintahkan agar ia dieksekusi.

Menurut versi MạcTrịnh dari Complete Annals of Đại Việt, Kaisar baru memiliki kelemahan terhadap wanita. Skandal besar adalah perselingkuhannya dengan Nguyễn Thị Lộ, istri kepala penasihat ayahandanya Nguyễn Trãi. Perselingkuhan dimulai pada awal tahun 1442 dan berlanjut ketika Kaisar melakukan perjalanan ke rumah Nguyễn Trãi, yang dihormati sebagai sarjana agung Konfusianisme.

Tak lama setelah Kaisar meninggalkan rumah Trai untuk melanjutkan perjalanannya ke provinsi barat, ia jatuh sakit dan meninggal. Pada saat itu para bangsawan yang kuat di istana berpendapat bahwa Kaisar telah tewas diracuni. Nguyễn Trãi dieksekusi sebagaimana tiga keseluruhan hubungannya (hukuman normal untuk pengkhianatan).

Lê Nhân Tông[sunting | sunting sumber]

Dengan kematian mendadak Kaisar pada usia muda, ahli warisnya adalah seorang bayi laki-laki bernama Bang Co. Ia adalah putra kedua ayahandanya tetapi putra sulungnya Nghi Dân telah secara resmi dilewati karena status sosial ibundanya yang rendah. Bang Co berganti nama menjadi Lê Nhân Tông (bahasa Vietnam: Lê Nhân Tông; memerintah: 1442-1459) tetapi para penguasa sesungguhnya adalah Trịnh Khả dan ibunda anak itu, Permaisuri muda Nguyễn Thị Anh. 17 tahun berikutnya adalah tahun yang baik bagi Vietnam – tidak ada masalah besar baik secara internal maupun eksternal. Dua hal yang perlu diperhatikan: pertama, orang Vietnam mengirim pasukan ke selatan untuk menyerang Kerajaan Champa pada tahun 1446; kedua, Janda Permaisuri memerintahkan pengeksekusian Trịnh Khả, karena alasan yang hilang dari sejarah, pada tahun 1451.

Dua tahun kemudian (1453), pada usia 12 tahun, Lê Nhân Tông secara resmi diberi gelar Kaisar. Ini tidak biasa karena menurut adat lama, anak muda tidak dapat naik takhta sampai usia 16 tahun. Mungkin dilakukan untuk menyingkirkan kekuasaan Janda Permaisuri Nguyễn Thi Anh, tetapi gagal jika itu adalah alasannya, dan ibunda kaisar muda masih mengendalikan pemerintah hingga kudeta tahun 1459.

Pada tahun 1459, kakanda Lê Nhân Tông, Nghi Dân, berkomplot dengan sekelompok pengikut untuk membunuh Kaisar. Pada tanggal 28 Oktober, komplotan dengan sekitar 100 "pria tak bergerak" menyusup ke istana dan membunuh Kaisar (ia baru berusia 18). Hari berikutnya, menghadapi eksekusi tertentu, Janda Permaisuri melakukan bunuh diri. Pemerintahan Nghi Dân singkat, dan ia tidak pernah secara resmi diakui sebagai penguasa oleh cendekiawan Vietnam kemudian. Pemberontakan melawan pemerintahannya dimulai segera dan pemberontakan kedua, yang terjadi pada tanggal 24 Juni 1460, berhasil. Para pemberontak, dipimpin oleh yang terakhir dari mantan penasihat Lê Lợi (Nguyễn Xí dan Dinh Liêt), menangkap dan membunuh Nghi Dân bersama para pengikutnya. Para pemberontak kemudian memilih putra bungsu Lê Thái Tông untuk menjadi Kaisar baru. Nama anumerta nya adalah Lê Thánh Tông dan dia baru berusia 17 tahun saat itu.

Lê Thánh Tông[sunting | sunting sumber]

Wilayah ini diperintah oleh Đại Việt (Vietnam) pada masa pemerintahan Lê Thánh Tông. (1460-1497), termasuk penaklukan di Muang Phuan dan Champa. Warna merah tua mewakili wilayah yang ditaklukkan secara singkat selama perang Dai Viet-Lan Xang (1478-1480). Warna biru adalah wilayah tiga kerajaan Champa.

Lê Thánh Tông (memerintah 1460-1497) adalah yang paling menonjol dari semua penguasa Lê dan salah satu Kaisar terbesar dalam sejarah Vietnam. Kekuasaannya adalah salah satu titik tertinggi dalam sejarah Vietnam, masa "Banjir Kebajikan" (Hồng Duc), dan ia disebut sebagai Hammurabi Vietnam. Ia melembagakan berbagai reformasi pemerintah, reformasi hukum, dan reformasi pertanahan. Ia memulai kembali sistem pemeriksaan untuk memilih laki-laki untuk posisi penting pemerintah. Dia mengurangi kekuatan keluarga bangsawan dan mengurangi tingkat korupsi dalam pemerintahan. Ia membangun kuil Konfusius di seluruh provinsi Vietnam. Dalam hampir semua hal, reformasinya mencerminkan reformasi Dinasti Song.

Ia memimpin pasukan besar dan efektif melawan Champa dan merebut ibu kota Cham, mengakhiri kekuatan Champa selamanya. Ia menciptakan provinsi baru dari bekas tanah Champa dan mengizinkan pemukim untuk pergi ke tanah baru.

Kemerosotan Dinasti Lê[sunting | sunting sumber]

Dengan kematian Lê Thánh Tông, Dinasti Lê jatuh dengan cepat (1497–1527).

Lê Hiến Tông (memerintah 1497-1504)[sunting | sunting sumber]

Pangeran Lê Tăng, putra sulung dari 14 putra Lê Thánh Tông, menggantikan ayahandanya sebagai Lê Hiến Tông. Ia berusia 38 tahun pada saat kematian ayahandanya. Ia adalah orang yang ramah, lemah lembut dan sopan. Karena masa pemerintahannya yang singkat dan bahwa ia tidak melewati banyak reformasi penting, pemerintahannya dianggap sebagai perpanjangan dari pemerintahan Lê Thánh Tông.

Lê Túc Tông (memerintah 1504-1505)[sunting | sunting sumber]

Lê Hiến Tông memilih putra ketiganya, Lê Túc Tông untuk menjadi penggantinya. Lê Túc Tông yang berusia 17 tahun digambarkan oleh penulis sejarah istana sebagai seorang kaisar bijak yang menjaga kerukunan di istana. Namun, ia jatuh sakit parah dan meninggal hanya enam bulan setelah naik takhta.

Lê Uy Mục (memerintah 1505-1509)[sunting | sunting sumber]

Kakandanya menggantikan Lê Túc Tông sebagai Lê Uy Mục. Hal pertama yang dilakukan kaisar baru adalah membalas dendam terhadap mereka yang telah melarangnya naik takhta dengan cara membunuh mereka. Di antara korbannya adalah ibu mantan kaisar - yang dianggap – Peragaan perilaku jahat yang mengejutkan. Lê Uy Mục digambarkan sebagai seorang yang kejam, sadis, dan bejat, yang menghambur-hamburkan uang serta keuangan istana untuk memuaskan keinginannya. Sadar bahwa ia dibenci oleh rakyatnya, Lê Uy Mục melindungi dirinya dengan mempekerjakan sekelompok pengawal elit untuk mengelilinginya setiap saat. Di antara mereka adalah Mạc Đăng Dung, yang menjadi sangat dekat dengan kaisar dan akhirnya naik ke pangkat jenderal. Terlepas dari tindakan pencegahannya, pada tahun 1509 seorang sepupu, yang dimasukkan ke penjara oleh Lê Uy Mục, melarikan diri dan merencanakan dengan orang dalam istana untuk membunuh kaisar. Pembunuhan itu berhasil dan si pembunuh memproklamirkan dirinya sebagai kaisar dengan nama Lê Tương Dực.

Lê Tương Dực (memerintah 1510-1516)[sunting | sunting sumber]

Lê Tương Dực terbukti sebagai penguasa yang sama buruknya dengan Lê Uy Mục. Ia memerintah dari tahun 1510 hingga 1516, sambil menghabiskan kas kerajaan, dan tidak melakukan apa pun untuk memperbaiki negara. Ia lalai dengan reaksi yang disebabkan pajaknya di seluruh negeri. Pemerintahannya berakhir pada tahun 1516 ketika sekelompok pejabat dan jenderal menyerbu istana dan membunuhnya.

Perang saudara[sunting | sunting sumber]

Pada usia hampir 14 tahun, keponakan Lê Tương Dực, pangeran Lê Y, dinobatkan sebagai kaisar Lê Chiêu Tông. (memerintah 1516-1522). Seperti biasa ketika seorang Kaisar muda naik takhta, faksi-faksi di istana bersaing satu sama lain untuk mengendalikan pemerintah. Kekuatannya yang semakin besar dibenci oleh para pemimpin dua wangsa bangsawan di Vietnam: Nguyễn, di bawah Nguyễn Hoàng Dụ dan Trịnh, di bawah Trịnh Duy Đại dan Trịnh Duy Sản. Setelah beberapa tahun ketegangan meningkat, Nguyễn dan Trịnh meninggalkan ibu kota Hanoi (kemudian disebut Đông Đô) dan melarikan diri ke selatan, dengan Kaisar "di bawah perlindungan mereka".

Pakaian istana Dinasti Lê di Dong Kinh (sekarang Hanoi)

Ini adalah awal perang saudara dengan Mạc Đăng Dung dan pendukungnya di satu sisi dan Trịnh dan Nguyễn di sisi lain. Provinsi Thanh Hóa, rumah leluhur bagi Trịnh dan Nguyễn, adalah tempat pertempuran antara kedua belah pihak. Setelah beberapa tahun berperang, Kaisar Lê Chiêu Tông dibunuh pada tahun 1522 oleh pendukung Mạc Đăng Dung. Tidak lama kemudian, para pemimpin Nguyễn dan Trịnh dieksekusi. Mạc Đăng Dung sekarang menjadi orang yang paling kuat di Vietnam.

Di wilayah Hung Hoá, Tuyên Quang bersaudara Vũ Văn Mật, Vũ Văn Uyên atau Vu (penguasa Bầu) (Vietnam: Chúa Bầu) keluar dari kendali Trịnh dan menyebut diri mereka Tuan Bầu. Mereka menunjukkan dukungan kuat untuk Dinasti Lê dan menolak untuk menerima wangsa Trịnh pada tahap awal Perang Trịnh – Nguyễn. Kemudian, mereka bekerja sama dengan Trịnh. Raja-raja Bầu bertahan selama hampir 200 tahun dari tahun 1527 hingga 1699.

Mạc Đăng Dung merebut takhta[sunting | sunting sumber]

Peta Vietnam menunjukkan Mạc mengendalikan bagian utara dan tengah Vietnam sedangkan aliansi Nguyễn-Trịnh mengendalikan selatan.

Dinasti Lê yang mengalami kemunduran, yang bertahan di bawah enam penguasa antara 1497 dan 1527, pada akhirnya tidak lagi mampu mempertahankan kendali atas bagian utara negara itu, apalagi wilayah baru di selatan. Melemahnya monarki menciptakan kekosongan yang ingin diisi oleh berbagai wangsa bangsawan dari aristokrasi. Segera setelah Lê Chiêu Tông melarikan diri ke selatan dengan Trịnh dan Nguyễn pada tahun 1522, Mạc Đăng Dung memproklamasikan adik lelaki Kaisar, Le Xuan, sebagai Kaisar baru dengan nama Lê Cung Hoàng. Pada kenyataannya, Kaisar baru tidak memiliki kekuatan. Tiga tahun setelah pasukan Mạc membunuh kakandanya, Lê Chiêu Tông, Mạc Đăng Dung mengakhiri fiksi bahwa Lê Cung Hoàng benar-benar memerintah dengan membunuhnya (1527). Mạc Đăng Dung, menjadi pejabat-sarjana yang dengan efektif mengendalikan Lê selama satu dekade, kemudian menyatakan dirinya sebagai Kaisar Vietnam yang baru pada tahun 1527, mengakhiri (jadi dia pikir) Dinasti Lê (lihat Dinasti Mạc untuk rincian lebih lanjut).

Perebutan takhta Mạc Đăng Dung mendorong keluarga aristokrasi lain, terutama Nguyễn dan Trinh, untuk bergegas ke dukungan Lê. Dengan perebutan takhta, perang saudara pecah lagi. Sekali lagi Nguyễn dan Trịnh mengumpulkan pasukan dan berperang melawan Mạc Đăng Dung, kali ini di bawah kepemimpinan Nguyen Kim dan Trịnh Kiểm. Trịnh dan Nguyễn secara nominal bertarung atas nama kaisar Lê tetapi pada kenyataannya, demi kekuasaan mereka sendiri.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Ooi 2004, hlm. 780) 1533–1789 The Lê dynasty was one of the long-term dynasties of premodern Vietnam. It is usually divided into two terms — 1428 to 1527 and 1533 to 1789 — and is also called the Hau Le (latter Le) dynasty to distinguish it from the Ly [Le] dynasty of the tenth century.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Ooi, Keat Gin (2004). Southeast Asia: A Historical Encyclopedia, From Angkor Wat to East Timor. ABC-CLIO. ISBN 978-1576077702. 
Didahului oleh:
Dominasi Tiongkok keempat di Vietnam
Dinasti Vietnam
1428–1527
Diteruskan oleh:
Dinasti Mạc
Didahului oleh:
Dinasti Mạc
Dinasti Vietnam
1533–1788
Diteruskan oleh:
Dinasti Tây Sơn