Dinasti Đinh

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kerajaan Đại Cồ Việt
Đại Cồ Việt Quốc (大瞿越國)
Kekaisaran
968–980
Ibu kota Hoa Lư
Bahasa Bahasa Tionghoa Kuno
Agama Buddhisme, Taoisme
Bentuk pemerintahan Monarki
Kaisar
 -  968–979 Đinh Bộ Lĩnh (pertama)
 -  979–980 Đinh Phế Đế (terakhir)
Kanselir
 -  968–979 Adipati Định
Sejarah
 -  Anarki 12 Panglima Perang 944–968
 -  Penyatuan Vietnam 968
 -  Đinh Bộ Lĩnh diumumkan sebagai kaisar Vietnam 968
 -  Đinh Bộ Lĩnh menamakan negara sebagai Đại Cồ Việt dan memindahkan ibukotanya ke Hoa Lư 968
 -  Đinh Bộ Lĩnh dan putranya Đinh Liễn dibunuh 979
 -  Dinasti Song bersiap-siap menyerang Đại Cồ Việt 980
 -  Jenderal Lê Hoàn menggantikan Đinh Phế Đế 980
 -  Dinasti Đinh jatuh 980
Mata uang Koin paduan tembaga
(Thái Bình Hưng Bảo)
Pendahulu
Pengganti
Dinasti Ngô
Dinasti Lê Awal
Sekarang bagian dari  Vietnam
 Tiongkok

Dinasti Đinh (bahasa Vietnam: Nhà Đinh) merupakan sebuah dinasti kekaisaran Vietnam mulai dari tahun 968 ketika Đinh Bộ Lĩnh menaklukkan pergolakan Dua Belas panglima perang dan berakhir ketika putra Đinh Tiên Hoàng, Đinh Phế Đế, menyerahkan takhta ke Lê Hoàn pada tahun 980.[1][2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Hoa Lư – ibu kota negara Đại Việt

Sebelumnya, sejak pemerintahan Đinh Bộ Lĩnh (bertakhta 968-979), negara tersebut telah secara resmi disebut "Đại Cồ Việt" (wikt:大瞿越); cồ () atas nama Buddha Gautama (瞿曇·喬達摩). Istilah "Việt" serumpun dengan kata Tionghoa "Yue", nama yang diterapkan pada zaman kuno untuk berbagai kelompok non-Tionghoa yang tinggal di tempat yang sekarang disebut Tiongkok selatan dan Vietnam utara; jadi itu berarti "Buddha Agung Viet".

Penyatuan Vietnam[sunting | sunting sumber]

Đinh Tiên Hoàng[sunting | sunting sumber]

Ayahanda Đinh Bộ Lĩnh adalah Đinh Công Trứ, seorang jenderal di bawah pemerintahan Ngô Quyền (939-944) dan Ngô Xương Văn (950–954). Đinh Công Trứ meninggal ketika Bộ Lĩnh masih sangat muda. Ibundanya kemudian membawanya kembali ke desanya untuk tinggal bersama keluarganya. Di sana Đinh Bộ Lĩnh menghadiri sekolah desa dan di waktu luangnya naik di atas kerbau dan bermain-main dengan anak-anak lain. Ketika ia mencapai usia dewasa ia bergabung dengan Trần Minh Công (Trần Lãm), salah satu dari Dua Belas Panglima Perang (Thập Nhị Sứ Quân), yang menjadikannya jenderal karena keterampilan dan bakatnya.[3]

Satu demi satu, Đinh Bộ Lĩnh (924–979) mengalahkan atau menaklukkan 11 penguasa lainnya. Kemenangannya yang banyak atas tuan-tuan lain memberinya gelar Vạn Thắng Vương, yang berarti "Raja Sepuluh Ribu Kemenangan." Setelah menyatukan negara pada tahun 968 dan membawa perdamaian kembali ke negeri itu, ia menyatakan dirinya Đinh Tiên Hoàng Đế. Ia mengganti nama negara menjadi "Dai Cồ Việt." Khawatir negaranya masih lemah (di mana pengaruh dari luar bisa dengan mudah dibuat), dia berusaha memperkuat pemerintah dengan mengangkat orang-orang militer ke posisi-posisi penting. Di antara para jenderal teratasnya adalah Nguyễn Bạc, putra sulungnya Đinh Liễn, Lê Hoàn, dll. Yang terakhir ini menjadi tokoh utama bagi suksesi Dinasti Đinh dan kebangkitan Dinasti Lê Awal.

Akhir dari pemerintahan Đinh Tien Hoàng ditandai oleh peristiwa-peristiwa berikut yang berurutan.

  • Dia menghapus putra sulungnya Đinh Liễn dari takhta karena dia telah memutuskan untuk menjadikan putra keduanya, Đinh Hang Lng, sebagai penggantinya. Putranya yang masih bocah, Đinh Tuệ, akan menjadi pengganti yang berikutnya.
  • Suatu malam pada tahun 980, ketika Đinh Tiên Hoàng dan putranya Đinh Liễn mengadakan pesta, seorang pejabat mandarin menyelinap ke istana dan membunuh ayah dan anak itu. Karena itu, takdir menetapkan bahwa putra bocah Đinh Tuệ akan mewarisi kerajaan.

Đinh Phế Đế (980)[sunting | sunting sumber]

Ketika Đinh Tuệ menjadi kaisar, karena usianya, ibundanya Janda Permaisuri Dương Vân Nga berperan sebagai pemangku takhta. Gejolak suksesi Đinh Tiên Hoàng di perbatasan selatan mereka memberi Song Tiongkok dalih untuk mencampuri dan mencampuri urusan Vietnam, menyerang negara dan menaklukkannya kembali ke kekuasaan mereka.

Aksesi Lê Hoàn ke atas takhta[sunting | sunting sumber]

Terkejut dengan ancaman baru ini, Janda Permaisuri Dương Vân Nga memberikan dukungannya kepada Lê Hoàn yang sekarang menjadi panglima militer. Untuk menghadapi pasukan Song yang telah tiba di perbatasan, Janda Permaisuri setuju untuk mengakui Lê Hoàn dan membiarkannya naik takhta sebagai raja baru. Dengan penobatan Lê Hoàn, Dinasti Lê Awal didirikan. Ketika Lê Hoàn dinobatkan sebagai Kaisar, pasukan Song mendekati perbatasan kedua negara.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ J. Wills Burke Origines: the streets of Vietnam: a historical companion 2001– Page 16 "Though short-lived, the Đinh Dynasty was important to the formation of the Vietnamese nation. Following the death of Ngỏ Quyển, who had driven the Chinese from Vietnam after a thousand years of domination, the Ngô Dynasty disintegrated."
  2. ^ Renowned Vietnamese intellectuals prior to the 20th century – Page 11 2004 "For the sake of the nation's interests, Queen Mother Dương Vân Nga decided to hand the throne to Le Hoãn (980–1005), Comrnander-in-Chief of the Army of the Đinh Dynasty. Le Hoàn led the army to defeat the Song troops."
  3. ^ Hữu Ngọc Wandering through Vietnamese culture 2004– Page 393 "Nguyễn Bặc... and statesman who helped Đinh Bộ Lĩnh put an end to the period of anarchy of the Twelve Warlords before the Đinh Dynasty."