Diet paleo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Buah liar menjadi bagian penting dari diet.

Diet Paleolitik, Paleo diet, diet manusia gua, atau diet zaman batu [1] adalah sebuah mode diet modern [2] yang mensyaratkan makan yang dikonsumsi hanya makanan yang dianggap telah tersedia bagi manusia pada era Paleolitikum . [3]

Akan tetapi, kemampuan pencernaan manusia modern secara anatomis berbeda dari manusia Paleolitik, yang merongrong premis inti diet. [4] Selama era Paleolitik selama 2,6 juta tahun, iklim yang sangat bervariasi dan penyebaran populasi manusia di seluruh dunia berarti bahwa manusia, karena kebutuhan, dapat beradaptasi secara nutrisi. Pendukung diet keliru mengandaikan bahwa pencernaan manusia pada dasarnya tetap tidak berubah dari waktu ke waktu. [4] [5]

Meskipun ada variabilitas luas dalam cara diet paleo ditafsirkan, [6] diet tersebut biasanya mencakup sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan, akar, dan daging dan biasanya tidak termasuk makanan seperti produk susu, biji-bijian, gula, kacang-kacangan, minyak olahan, garam, alkohol, atau kopi . [1]   Diet ini didasarkan pada menghindari tidak hanya makanan olahan, tetapi juga makanan yang mulai dimakan manusia setelah Revolusi Neolitik ketika manusia beralih dari gaya hidup pemburu-pengumpul ke pertanian menetap. [3] Ide-ide di balik diet dapat ditelusuri ke Walter Voegtlin, [7] :38 dan dipopulerkan di buku-buku terlaris Loren Cordain . [8]

Diet paleo dipromosikan sebagai cara untuk meningkatkan kesehatan. [2] Ada beberapa bukti bahwa mengikuti diet ini dapat menyebabkan perbaikan dalam hal komposisi tubuh dan efek metabolik dibandingkan dengan diet Barat yang khas [6] atau dibandingkan dengan diet yang direkomendasikan oleh pedoman nutrisi nasional. [9] Tidak ada bukti yang baik bahwa diet membantu penurunan berat badan, selain melalui mekanisme normal pembatasan kalori . [10] Mengikuti diet paleo dapat menyebabkan defisiensi nutrisi seperti asupan kalsium yang tidak memadai, dan efek samping dapat termasuk kelemahan, diare, dan sakit kepala . [3] [10]

Sejarah dan terminologi[sunting | sunting sumber]

-10   —
-9   —
-8   —
-7   —
-6   —
-5   —
-4   —
-3   —
-2   —
-1   —
0   —




</br> P



</br> l



</br> e



</br> saya



</br> s



</br> t



</br> Hai



</br> c



</br> e



</br> n



</br> e




</br> P



</br> l



</br> saya



</br> Hai



</br> c



</br> e



</br> n



</br> e




</br> M.



</br> saya



</br> Hai



</br> c



</br> e



</br> n



</br> e




</br> H



</br>



</br> Hai



</br>



</br> m



</br>



</br> saya



</br>



</br> n



</br>



</br> saya



</br>



</br> d



</br>



</br> s

Menurut Adrienne Rose Johnson, gagasan bahwa diet primitif lebih unggul daripada kebiasaan diet saat ini berasal dari tahun 1890-an dengan penulis seperti Dr.   Emmet Densmore dan Dr.   John Harvey Kellogg . Densmore menyatakan bahwa " roti adalah staf kematian", sementara Kellogg mendukung diet makanan bertepung dan berbahan dasar gandum. [11] Gagasan diet Paleolitik dapat ditelusuri ke buku 1975 oleh ahli gastroenterologi Walter L. Voegtlin, [7] :41 yang pada tahun 1985 dikembangkan lebih lanjut oleh Stanley Boyd Eaton dan Melvin Konner, dan dipopulerkan oleh Loren Cordain dalam bukunya tahun 2002 The Paleo Diet [8] Istilah diet manusia gua dan diet zaman batu juga digunakan, [12] seperti halnya Paleo Diet, merek dagang dari Cordain. [13]

Pada 2012 diet Paleolitik digambarkan sebagai salah satu "tren terbaru" dalam diet, berdasarkan popularitas buku diet tentang hal itu; [14] pada 2013 diet adalah Google metode penurunan berat badan yang paling dicari. [15]

Seperti kebanyakan diet lainnya, diet paleo dipromosikan sebagai bentuk kembali ke alam dengan tambahan narasi teori konspirasi tentang bagaimana penelitian nutrisi dikendalikan oleh industri makanan jahat. [2] [16] Gaya hidup dan ideologi Paleo telah dikembangkan di seputar diet. [17] [18]

Makanan[sunting | sunting sumber]

Diet ini menyarankan hanya makan makanan yang dianggap tersedia bagi manusia Paleolitik, tetapi ada banyak variasi dalam pemahaman orang tentang makanan apa ini, dan perdebatan yang sedang berlangsung. [3]

  • 55% kalori harian terbelah dua antara makanan laut dan daging tanpa lemak
  • 45% kalori harian terbagi dalam tiga di antara buah-buahan, sayuran, dan kacang-kacangan dan biji-bijian
  • Tidak ada produk susu, hampir tidak ada biji-bijian (yang disebut Cordain sebagai "makanan kelaparan" bagi orang-orang Paleolitik), tidak ada garam tambahan, tidak ada gula tambahan

Diet didasarkan pada menghindari tidak hanya makanan olahan modern, tetapi juga makanan yang manusia mulai makan setelah Revolusi Neolitik . [3]

Literatur ilmiah umumnya menggunakan istilah "pola nutrisi Paleo", yang telah banyak digambarkan sebagai:

  • "sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan, akar, daging, dan daging organ"; [3]
  • "sayuran (termasuk sayuran akar), buah (termasuk minyak buah, mis., minyak zaitun, minyak kelapa, dan minyak sawit), kacang-kacangan, ikan, daging, dan telur, dan itu tidak termasuk susu, makanan berbahan dasar biji-bijian, kacang-kacangan, gula tambahan, dan produk nutrisi industri (termasuk lemak olahan dan karbohidrat olahan) "; [9] dan
  • "Menghindari makanan olahan, dan menekankan makan sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan dan biji-bijian, telur, dan daging tanpa lemak". [6]

Efek kesehatan[sunting | sunting sumber]

Biji seperti kenari dimakan sebagai bagian dari makanan.

Aspek-aspek diet paleo yang menyarankan makan lebih sedikit makanan olahan dan lebih sedikit gula dan garam konsisten dengan nasihat umum tentang diet. [1] Diet dengan pola nutrisi paleo memiliki beberapa kesamaan dengan diet etnis tradisional seperti diet Mediterania yang telah ditemukan lebih sehat daripada diet Barat . [3] [6] Mengikuti diet paleo, bagaimanapun, dapat menyebabkan kekurangan nutrisi seperti vitamin   D dan kalsium, yang pada gilirannya dapat menyebabkan kesehatan tulang terganggu; [1] [19] ini juga dapat menyebabkan peningkatan risiko menelan racun dari konsumsi ikan yang tinggi. [3]

Penelitian tentang efek penurunan berat badan dari diet paleolitik umumnya berkualitas buruk. [10] Satu percobaan wanita pascamenopause yang obesitas menemukan peningkatan dalam penurunan berat badan dan lemak setelah enam bulan, tetapi manfaatnya telah berhenti dalam 24 bulan; efek samping di antara peserta termasuk "kelemahan, diare, dan sakit kepala". [10] Penurunan berat badan yang disebabkan oleh diet hanyalah hasil dari pembatasan kalori, dan bukan fitur khusus dari diet itu sendiri. [10]

Pada 2016 ada data terbatas tentang efek metabolik pada manusia yang makan diet paleo, tetapi data didasarkan pada uji klinis yang terlalu kecil untuk memiliki signifikansi statistik yang cukup untuk memungkinkan gambar generalisasi. [3] [6] [19]   Uji coba pendahuluan ini telah menemukan bahwa partisipan yang makan pola nutrisi paleo memiliki ukuran kesehatan kardiovaskular dan metabolisme yang lebih baik daripada orang yang makan diet standar, [3] [9] meskipun bukti tidak cukup kuat untuk merekomendasikan paleo diet untuk pengobatan sindrom metabolik . [9] Pada 2014 tidak ada bukti diet paleo efektif dalam mengobati penyakit radang usus . [20]

Dasar pemikiran dan kontra-argumen[sunting | sunting sumber]

Ukiran paleolitik mamut .

Alasan untuk diet Paleolitik berasal dari klaim pendukung terkait dengan kedokteran evolusi . [21] :594 Pendukung diet menyatakan bahwa manusia secara genetik beradaptasi untuk makan secara khusus makanan yang tersedia bagi mereka di lingkungan lokal mereka. Makanan-makanan ini karenanya membentuk kebutuhan nutrisi manusia Paleolitik. Mereka berpendapat bahwa fisiologi dan metabolisme manusia modern telah berubah sedikit sejak era Paleolitik. [21] :594–95 Seleksi alam adalah proses yang panjang, dan perubahan budaya dan gaya hidup yang diperkenalkan oleh budaya barat telah terjadi dengan cepat. Argumennya adalah bahwa manusia modern karenanya tidak dapat beradaptasi dengan keadaan baru. [22] Revolusi pertanian membawa penambahan biji-bijian dan susu ke dalam makanan. [23]

Menurut model dari hipotesis ketidaksesuaian evolusi, "banyak penyakit kronis dan kondisi degeneratif yang tampak pada populasi Barat modern muncul karena ketidakcocokan antara gen Zaman Batu dan gaya hidup modern." [24] Pendukung diet paleo modern telah membentuk rekomendasi diet mereka berdasarkan hipotesis ini. Mereka berpendapat bahwa manusia modern harus mengikuti diet yang secara nutrisi lebih dekat dengan leluhur Paleolitik mereka.

Ketidaksesuaian evolusi tidak lengkap, karena didasarkan terutama pada pemahaman genetik dari makanan manusia dan model unik dari diet leluhur manusia, tanpa memperhitungkan fleksibilitas dan variabilitas dari perilaku diet manusia dari waktu ke waktu. [25] Studi dari berbagai populasi di seluruh dunia menunjukkan bahwa manusia dapat hidup sehat dengan berbagai macam diet dan bahwa manusia telah berevolusi menjadi pemakan yang fleksibel. [26] Toleransi laktosa adalah contoh bagaimana beberapa manusia beradaptasi terhadap pemasukan susu ke dalam makanan mereka. Sementara pengenalan biji-bijian, susu, dan polong-polongan selama revolusi Neolitikum mungkin memiliki beberapa efek buruk pada manusia modern, jika manusia tidak dapat beradaptasi secara nutrisi, perkembangan teknologi ini akan hilang. [27]

Ahli biologi evolusi, Marlene Zuk menulis bahwa gagasan bahwa susunan genetis kita hari ini cocok dengan leluhur kita salah paham, dan bahwa dalam perdebatan Cordain "terkejut" ketika diberi tahu bahwa 10.000 tahun adalah "banyak waktu" untuk perubahan evolusi dalam kemampuan pencernaan manusia telah terjadi. [4] :114 Atas dasar ini Zuk menolak klaim Cordain bahwa diet paleo adalah "satu-satunya diet yang sesuai dengan susunan genetik kita". [4]

Pendukung diet berpendapat bahwa peningkatan penyakit kemakmuran setelah fajar pertanian disebabkan oleh perubahan dalam diet, tetapi yang lain berpendapat bahwa mungkin pemburu-pengumpul pra-pertanian tidak menderita penyakit kemakmuran karena mereka melakukan tidak hidup cukup lama untuk mengembangkannya. [28] Berdasarkan data dari populasi pemburu-pengumpul masih ada, diperkirakan pada usia   15, harapan hidup adalah tambahan 39   tahun, dengan total usia yang diperkirakan 54 tahun   tahun. [29] Pada umur   45, diperkirakan rata-rata harapan hidup adalah tambahan 19   tahun, dengan total usia yang diharapkan dari 64   tahun. [30] [31] Dengan kata lain, dalam masyarakat semacam itu, sebagian besar kematian terjadi pada masa kanak-kanak atau dewasa muda; dengan demikian, populasi lansia  –  dan prevalensi penyakit kemakmuran  –  jauh berkurang. Asupan energi makanan berlebih relatif terhadap energi yang dikeluarkan, daripada konsumsi makanan tertentu, lebih cenderung mendasari penyakit kemakmuran. "Masalah kesehatan dunia industri, di mana makanan berkalori tersedia, tidak berasal dari penyimpangan dari diet tertentu tetapi dari ketidakseimbangan antara energi yang dikonsumsi manusia dan energi yang dihabiskan manusia." [32]

Sejarah Diet[sunting | sunting sumber]

Brassica oleracea, tanaman liar yang dapat dimakan.

Adopsi diet Paleolitik berasumsi bahwa manusia modern dapat mereproduksi diet pemburu-pengumpul. Ahli biologi molekuler Marion Nestle berpendapat bahwa "pengetahuan tentang proporsi relatif dari makanan hewani dan nabati dalam diet manusia purba adalah tidak langsung, tidak lengkap, dan dapat diperdebatkan dan bahwa ada data yang tidak cukup untuk mengidentifikasi komposisi dari diet optimal yang ditentukan secara genetik. Bukti yang berkaitan dengan diet Paleolitik paling baik ditafsirkan sebagai mendukung gagasan bahwa diet yang sebagian besar didasarkan pada makanan nabati meningkatkan kesehatan dan umur panjang, setidaknya dalam kondisi kelimpahan makanan dan aktivitas fisik. " [33] Gagasan tentang diet dan nutrisi paleolitik paling-paling bersifat hipotesis. [34]

Data untuk buku Cordain hanya berasal dari enam kelompok pemburu-pengumpul kontemporer, terutama yang tinggal di habitat marginal. [35] Salah satu studi ada di ! Kung, yang dietnya tercatat selama satu bulan, dan satu lagi ada di Inuit . [35] [36] [37] Karena keterbatasan ini, buku ini dikritik sebagai lukisan gambar yang tidak lengkap dari diet manusia Paleolitik. [35] Telah dicatat bahwa alasan untuk diet tidak cukup menjelaskan fakta bahwa, karena tekanan seleksi buatan, sebagian besar tanaman dan hewan peliharaan modern berbeda secara drastis dari nenek moyang Paleolitik mereka; juga, profil nutrisi mereka sangat berbeda dari rekan-rekan kuno mereka. Sebagai contoh, almond liar menghasilkan tingkat sianida yang berpotensi fatal, tetapi sifat ini telah dikembangbiakkan dari varietas peliharaan menggunakan seleksi buatan. Banyak sayuran, seperti brokoli, tidak ada pada periode Paleolitik; brokoli, kol, kembang kol, dan kangkung adalah kultivar modern dari spesies kuno Brassica oleracea . [27]

Berusaha menyusun diet ideal dengan mempelajari pemburu-pengumpul kontemporer adalah sulit karena perbedaan besar yang ada; misalnya, persentase kalori yang berasal dari hewan berkisar dari 25% untuk orang - orang Gwi di Afrika Selatan hingga 99% untuk Nunamiut Alaska. [38] Keturunan populasi dengan diet berbeda memiliki adaptasi genetik yang berbeda dengan diet tersebut, seperti kemampuan untuk mencerna gula dari makanan bertepung. [38] Pengumpul-pemburu modern cenderung berolahraga jauh lebih banyak daripada pekerja kantoran modern, melindungi mereka dari penyakit jantung dan diabetes, meskipun makanan modern yang sangat diproses juga berkontribusi terhadap diabetes ketika populasi tersebut pindah ke kota. [38]

Sebuah tinjauan 2018 tentang diet populasi pemburu-pengumpul menemukan bahwa ketentuan makanan dari diet palelothic didasarkan pada penelitian yang dipertanyakan, dan "sulit untuk didamaikan dengan studi etnografi dan nutrisi yang lebih rinci tentang diet pemburu-pengumpul". [39]

Para peneliti telah mengusulkan bahwa pati yang dimasak memenuhi tuntutan energi dari ukuran otak yang meningkat, berdasarkan variasi jumlah salinan gen yang mengkode amilase . [40] [41]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d "Top 5 Worst Celebrity Diets to Avoid in 2015". British Dietetic Association. 8 December 2014.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "bda" didefinisikan berulang dengan isi berbeda Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "bda" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  2. ^ a b c "Caveman fad diet". Choices. NHS. 9 May 2008. Diakses tanggal 25 December 2015. 
  3. ^ a b c d e f g h i j Tarantino, G; Citro, V; Finelli, C (2015). "Hype or reality: should patients with metabolic syndrome-related NAFLD be on the Hunter-Gatherer (Paleo) diet to decrease morbidity?". Journal of Gastrointestinal and Liver Diseases. 24 (3): 359–68. doi:10.15403/jgld.2014.1121.243.gta. ISSN 1841-8724. PMID 26405708. 
  4. ^ a b c d Zuk M (2013). Paleofantasy: What Evolution Really Tells Us about Sex, Diet, and How We Live. W.W. Norton & Co. ISBN 978-0-393-08137-4. 
  5. ^ Henry, Amanda; Brooks, Alison; Piperno, Dolores (2014). "Plant foods and the dietary ecology of Neanderthals and early modern humans". Journal of Human Evolution. 69: 44–54. doi:10.1016/j.jhevol.2013.12.014. PMID 24612646. 
  6. ^ a b c d e "Can we say what diet is best for health?". Annual Review of Public Health. 35: 83–103. 2014. doi:10.1146/annurev-publhealth-032013-182351. PMID 24641555. 
  7. ^ a b Fitzgerald, M (2014). Diet Cults: The Surprising Fallacy at the Core of Nutrition Fads and a Guide to Healthy Eating for the Rest of Us. Pegasus Books. ISBN 978-1-60598-595-4. 
  8. ^ a b "The modern take on the Paleo diet: is it grounded in science?". Environmental Nutrition (7). 2010. 
  9. ^ a b c d Manhiemer, Eric W; van Zuuren, Esther J; Fedorowicz, Zbys; Pijl, Hanno (12 August 2015). "Paleolithic nutrition for metabolic syndrome: systematic review and meta-analysis". The American Journal of Clinical Nutrition. 102 (4): 922–32. doi:10.3945/ajcn.115.113613. PMC 4588744alt=Dapat diakses gratis. PMID 26269362. 
  10. ^ a b c d e "Popular Weight Loss Strategies: a Review of Four Weight Loss Techniques". Current Gastroenterology Reports (Review). 19 (12): 61. 2017. doi:10.1007/s11894-017-0603-8. PMID 29124370. 
  11. ^ Johnson, Adrienne Rose (2016). "Paleo Diets and Utopian Dreams". Skeptic. 21 (3): 11–12. 
  12. ^ Shariatmadari, David (22 October 2014). "What language tells us about the roots of the stone age diet". The Guardian. Diakses tanggal 17 March 2015. 
  13. ^ Lowe, K (20 July 2014). "A dissenting view on the Paleo Diet". The Seattle Times. Diakses tanggal 17 March 2015. 
  14. ^ Cunningham, E (2012). "Are diets from paleolithic times relevant today?". Journal of the Academy of Nutrition and Dietetics. 112 (8): 1296. doi:10.1016/j.jand.2012.06.019. PMID 22818735. 
  15. ^ "Top diets review for 2014". NHS. Diakses tanggal 24 November 2014. The paleo diet, also known as the caveman diet, was Google's most searched-for weight loss method in 2013. 
  16. ^ Hall, Harriet (2014). "Food myths: what science knows (and does not know) about diet and nutrition". Skeptic. 19 (4). hlm. 10. Fad diets and "miracle" diet supplements promise to help us lose weight effortlessly. Different diet gurus offer a bewildering array of diets that promise to keep us healthy and make us live longer: vegan, Paleo, Mediterranean, low fat, low carb, raw food, gluten-free ... the list goes on.  (perlu berlangganan)
  17. ^ Goldstein, Joseph (January 8, 2010). "The New Age Cavemen and the City". The New York Times. 
  18. ^ Wilson, Jason (March 16, 2015). "Paleo isn't a fad diet, it's an ideology that selectively denies the modern world". The Guardian. Diakses tanggal February 5, 2016. 
  19. ^ a b Pitt, Christopher E (January–February 2016). "Cutting through the Paleo hype: The evidence for the Palaeolithic diet". Royal Australian College of General Practitioners. 45 (1–2): 35–38. 
  20. ^ "Diet and inflammatory bowel disease: review of patient-targeted recommendations". Clinical Gastroenterology and Hepatology (Review). 12 (10): 1592–600. October 2014. doi:10.1016/j.cgh.2013.09.063. PMC 4021001alt=Dapat diakses gratis. PMID 24107394. Even less evidence exists for the efficacy of the SCD, FODMAP, or Paleo diets. Furthermore, the practicality of maintaining these interventions over long periods of time is doubtful. 
  21. ^ a b Konner, M.; Eaton, S. Boyd (2010). "Paleolithic Nutrition: Twenty-Five Years Later". Nutrition in Clinical Practice. 25 (6): 594–602. doi:10.1177/0884533610385702. PMID 21139123. 
  22. ^ Carrera-Bastos, P.; Fontes-Villalba, M.; O’Keefe, J.; Lindeberg, S.; Cordain, L. (2011). "The western diet and lifestyle and diseases of civilization". Research Reports in Clinical Cardiology: 15. doi:10.2147/RRCC.S16919. 
  23. ^ Ramsden, C.; Faurot, K.; Carrera-Bastos, P.; Cordain, L.; De Lorgeril, M.; Sperling, L. (2009). "Dietary Fat Quality and Coronary Heart Disease Prevention: A Unified Theory Based on Evolutionary, Historical, Global, and Modern Perspectives". Current Treatment Options in Cardiovascular Medicine. 11 (4): 289–301. doi:10.1007/s11936-009-0030-8. PMID 19627662. 
  24. ^ Elton, S (2008). "Environments, Adaptation, and Evolutionary Medicine: Should We be Eating a Stone Age Diet?". In S. Elton, P. O'Higgins (ed.), Medicine and Evolution: Current Applications, Future Prospects. Boca Raton, FL: CRC Press. P. 9. ISBN 978-1-4200-5134-6.
  25. ^ Turner, BL; Thompson, AL (2013). "Beyond the Paleolithic prescription: incorporating diversity and flexibility in the study of human diet evolution". Nutrition Reviews (Review). 71 (8): 501–10. doi:10.1111/nure.12039. PMC 4091895alt=Dapat diakses gratis. PMID 23865796. 
  26. ^ Leonard, William R. (1 December 2002). "Food for Thought: Dietary change was a driving force in human evolution". Scientific American. Diakses tanggal 20 January 2016. ((Perlu berlangganan (help)). 
  27. ^ a b Jabr, Ferris (3 June 2013). "How to Really Eat Like a Hunter-Gatherer: Why the Paleo Diet Is Half-Baked". Scientific American. 
  28. ^ Ungar PS, Grine FE, Teaford MF (2006). "Diet in Early Homo: A Review of the Evidence and a New Model of Adaptive Versatility". Annual Review of Anthropology. 35 (1): 209–228. doi:10.1146/annurev.anthro.35.081705.123153. ISSN 0084-6570. 
  29. ^ Hillard Kaplan; Kim Hill; Jane Lancaster; A. Magdalena Hurtado (2000). "A Theory of Human Life History Evolution: Diet, Intelligence and Longevity" (PDF). Evolutionary Anthropology. 9 (4): 156–185. doi:10.1002/1520-6505(2000)9:4<156::AID-EVAN5>3.0.CO;2-7. Diakses tanggal 12 September 2010. 
  30. ^ Gurven, Michael; Kaplan, Hillard (2007). "Longevity Among Hunter- Gatherers: A Cross-Cultural Examination". Population and Development Review. 33 (2): 321–365. doi:10.1111/j.1728-4457.2007.00171.x. ISSN 0098-7921. 
  31. ^ Osborne, Daniel L.; Hames, Raymond (2014). "A life history perspective on skin cancer and the evolution of skin pigmentation". American Journal of Physical Anthropology. 153 (1): 1–8. doi:10.1002/ajpa.22408. ISSN 0002-9483. PMID 24459698. 
  32. ^ Leonard, William R. (December 2002). "Food for thought: Dietary change was a driving force in human evolution" (PDF). Scientific American. 287 (6): 106–15. doi:10.1038/scientificamerican1202-106. PMID 12469653. 
  33. ^ Nestle, Marion (March 2000). "Paleolithic diets: a sceptical view". Nutrition Bulletin. 25 (1): 43–7. doi:10.1046/j.1467-3010.2000.00019.x. 
  34. ^ Milton, Katharine (2002). "Hunter-gatherer diets: wild foods signal relief from diseases of affluence (PDF)" (PDF). Dalam Ungar, Peter S. Human Diet: Its Origins and Evolution. Westport, CT: Bergin and Garvey. hlm. 111–22. ISBN 978-0-89789-736-5. 
  35. ^ a b c Peter S. Ungar; Mark Franklyn Teaford (1 January 2002). Human Diet: Its Origin and Evolution. Greenwood Publishing Group. hlm. 67–. ISBN 978-0-89789-736-5. 
  36. ^ Lee, Richard (1969). "Kung Bushmen Subsistence: An Input-Output Analysis". Contributions to Anthropology: Ecological Essays. Ottawa: National Museums of Canada (230): 73–94. 
  37. ^ Eaton, M.D., S. Boyd; Shostak, Marjorie; Konner, M.D., Ph.D., Melvin (1988). The Paleolithic Prescription: A Program of Diet and Exercise and a Design for Living. Harper and Row. hlm. 79. ISBN 978-0060916350. 
  38. ^ a b c Gibbons, Ann (September 2014). "The Evolution of Diet". National Geographic. Diakses tanggal 4 September 2014. 
  39. ^ Pontzer, H.; Wood, B. M.; Raichlen, D. A. (2018-12-01). "Hunter-gatherers as models in public health". Obesity Reviews. 19 Suppl 1: 24–35. doi:10.1111/obr.12785. ISSN 1467-789X. PMID 30511505. 
  40. ^ "For Evolving Brains, a 'Paleo' Diet Full of Carbs". The New York Times. 13 August 2015. Diakses tanggal 14 August 2015. 
  41. ^ Hardy, Karen; Brand-Miller, Jennie; Brown, Katherine D.; Thomas, Mark G.; Copeland, Les (September 2015). "The Importance of Dietary Carbohydrate in Human Evolution". The Quarterly Review of Biology. 90 (3): 251–268. doi:10.1086/682587. JSTOR 682587. PMID 26591850. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]