Dhana Nanda

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Dhana Nanda
Kaisar Nanda terakhir
Berkuasakr. 329 BCE – kr. 321 BCE
PendahuluMahapadma Nanda
PenerusChandragupta Maurya (pendiri Kekaisaran Maurya)
AyahMahapadma Nanda
AnakDurdhara (menurut tradisi jain)

Menurut Mahabodhivamsa, Dhana Nanda adalah penguasa terakhir Dinasti Nanda. Dia adalah satu dari sembilan putra Mahapadma Nanda. Plutarch mengatakan bahwa Androkottos atau Chandragupta Maurya telah menyatakan bahwa Nanda dibenci dan dibenci oleh rakyatnya karena kejahatan watak dan kekejaman asalnya.[1][2][3]

Sumber[sunting | sunting sumber]

Informasi tentang Dhana Nanda tersedia dari karya Yunani Curtius, Diodorus dan Plutarch dan Justin.[4]

Nama[sunting | sunting sumber]

Dhana Nanda disebut sebagai Agrammes atau Xandrames oleh Diodorus (sejarawan Yunani).[5] Nama Agrammes mungkin merupakan bentuk terdistorsi dari bahasa Sansekerta Augrasainya (anak laki-laki atau keturunan Ugrasena).[5]

Hidup[sunting | sunting sumber]

Dhana Nanda mewarisi takhta dari ayahnya Mahapadma Nanda.[6] Meskipun dapat dikatakan bahwa pemerintahan Dhana Nanda sangat tidak populer di kalangan orang-orang dan negara-negara tetangga, kemungkinan penjelasan tentang ketidakpopuleran ini dapat menjadi pemerasan finansial.[7]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Dhana Nanda digambarkan sebagai raja yang berkuasa yang memerintah Parsi (Prachya, yaitu orang-orang timur) dan Gangaridai (orang-orang di lembah Gangga bawah di Benggala Selatan).[6][8] Selama masa pemerintahannya, Kekaisaran Nanda tersebar dari Bihar dan Bengal di timur sampai Punjab dan Sindh di barat. Ia memiliki empat menteri - Bandu, Subandu, Kubera dan Sakatala.[9] Sakatala mengosongkan perbendaharaan Dhana Nanda untuk membeli kedamaian dari penyerang Mleccha. Dia kemudian dihukum oleh Raja karena bertindak dengan melemparkan ke penjara bawah tanah bersama keluarganya dengan segenggam biji-bijian dan sedikit air. Makanan dan air yang cukup untuk hanya satu manusia, semua mati tapi Sakatala sendiri. Raja-raja asing menyerang lagi dan Nanda meminta bantuan Sakatala yang ditolaknya. Sakatala menemukan Chanakya untuk membalas dendamnya dari Dhana Nanda dengan mengakhiri kekuasaannya.[10]

Shaktar (395-319 SM) adalah Perdana Menteri Dhana Nanda - raja terakhir Dinasti Nanda, yang berasal dari wilayah Magadha di India kuno pada abad ke-5 dan ke-4 SM. Paling luas, Kekaisaran Nanda terbentang dari Bengal di timur, ke Punjab di barat dan sejauh selatan Vindhya Range.[11]

Hubungan dengan Kerajaan Kalinga[sunting | sunting sumber]

Meskipun hubungan Kerajaan Kalingga dan Dinasti Nanda tidak terlalu bersahabat, telah terjadi periode singkat di masa lalu di mana hubungan itu bersahabat, ketika Pangeran Shauryananda menikahi Damyanti dari Kalinga.[12] Namun, pencairan berumur pendek, seperti juga pernikahan itu sendiri. Orang-orang Kalinga membenci Nandas karena menjadi milik Shudra varna, dan mengkategorikannya sebagai biadab. Dhana Nanda memiliki keengganan serupa terhadap Kalinga dan putra mahkota Kharasala.

Tentara Nanda[sunting | sunting sumber]

Raja Dhana Nanda mewarisi kerajaan besar ayahnya. Tentara Kaisar Dhana Nanda terdiri dari sejumlah besar kavaleri, infanteri, kereta dan gajah. Seperti yang dijelaskan oleh Diodorus dan Quintus Curtius Rufus, tentara tersebut terdiri dari 200.000 infanteri, 20.000 kavaleri, 2.000 kereta perang dan 3.000 gajah perang.[6][13] Menurut Plutarch bagaimanapun, itu bahkan lebih besar lagi, berjumlah 200.000 infanteri, 80.000 kavaleri, 8.000 kereta perang, dan 6.000 gajah perang.[14]

Kekalahan dan kematian[sunting | sunting sumber]

Keadaan persis seputar kematian Dhana Nanda tidak jelas. Beberapa akun menunjukkan bahwa Dhanananda dibunuh oleh Chandragupta Maurya, pendiri Kekaisaran Maurya, setelah yang terakhir menangkap Pataliputra, ibu kota Nandas. Namun, akun lain menunjukkan bahwa setelah Pataliputra diam-diam ditangkap oleh Chanakya, Dhana Nanda dikirim ke pengasingan dan tidak pernah terdengar lagi. Menurut karya Jain Parishishtaparvan, Chandragupta Maurya mengizinkannya untuk meninggalkan Pataliputra bersama kedua istrinya, setelah mengizinkan putrinya Durdhara untuk menikah dengan Chandragupta.[15][13] Juga disarankan agar Dhana Nanda dibunuh atas perintah Chanakya saat pengasingan, sehingga membersihkan jalan bagi kerajaan Chandragupta.

Beberapa akun lain juga menyarankan bahwa saat Dhana Nanda membawa agama Buddha ke depan pembuangan, meninggalkan kehidupan sepenuhnya setelah klannya terbunuh dalam sebuah kudeta. Tidak menjadi ancaman bagi rencana Chanakya, karena itu dia diizinkan untuk tinggal.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Mahajan, V.D. (2010), "Chapter XVIII : The Rise of Magadha Section (h) The Nandas", Ancient India, S.Chand, hlm. 251–253, ISBN 8121908876 
  2. ^ Bongard-Levin, G. (1979), A History of India, Moscow: Progress Publishers, hlm. 264 
  3. ^ http://www.perseus.tufts.edu/cgi-bin/ptext?doc=Perseus%3Atext%3A1999.01.0243&layout=&loc=62.1
  4. ^ Mookerji 1988, hlm. 6-7.
  5. ^ a b Sastri 1988, hlm. 14.
  6. ^ a b c Upinder Singh 2016, hlm. 273.
  7. ^ Mahajan, V.D. (2010). "Chapter XVIII : The Rise of Magadha Section (h) The Nandas". Ancient India. S.Chand. hlm. 251–253. ISBN 8121908876. 
  8. ^ Sastri 1988, hlm. 16.
  9. ^ Rice 1889, hlm. 8.
  10. ^ Rice 1889, hlm. 9.
  11. ^ Radha Kumud Mookerji, Chandragupta Maurya and His Times, 4th ed. (Delhi: Motilal Banarsidass, 1988 [1966]), 31, 28–33.
  12. ^ Pillai, Rajat (2011). Chandragupta: Path Of A Fallen Demi-God. Cedar Books. hlm. 296. ISBN 8122312756. 
  13. ^ a b Mookerji 1988, hlm. 34.
  14. ^ Bongard-Levin, G. (1979). A History of India. Moscow: Progress Publishers. hlm. 264. 
  15. ^ Mookerji 1988, hlm. 14.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Dhana Nanda
Didahului oleh:
Mahapadma Nanda
Kaisar Nanda
329–321
Diteruskan oleh:
Chandragupta
(Dinasti Maurya)