Dewa Agung Istri Kanya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Ida I Dewa Agung Istri Kanya (meninggal 1868) adalah ratu yang memimpin Bali dari tahun 1814 sampai dengan tahun 1850; ia dikenal sebagai "Ratu Perawan Klungkung."[1][2]

Dewa Agung Istri Kanya dikenal karena memimpin perlawanan rakyat Klungkung menentang invasi Belanda di Desa Kusamba. Bersama Mangkubumi Dewa Agung Ketut Agung, Dewa Agung Istri Kanya mengarsiteki penyerangan balasan terhadap Belanda di Kusanegara yang berujung pada gugurnya pimpinan ekspedisi Belanda, Mayor Jenderal A.V. Michiels.[3] Dewa Agung Istri Kanya dijuluki Belanda sebagai "wanita besi" karena telah mampu membunuh jenderal Belanda.

Dewa Agung Istri Kanya dikenal menjalani pilihan melajang sepanjang hidupnya. Karena pilihan itu pula dia diberi nama Istri Kanya (kanya berarti melajang atau tidak kawin).

Puisi mengenai dirinya, bertajuk "Dewa Agung Istri Kanya", berada dalam buku Feminist Poems oleh Nancy Quinn Collins, diterbitkan tahun 2016.[4]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Dewa Agung Istri Kanya merupakan putri dari Ida I Dewa Agung Putra[5] yang dikenal juga dengan nama Ida I Dewa Agung Putra Kusamba (karena berkeraton di Kusamba).[6] Ibunya berasal dari Karangasem, I Gusti Ayu Karang (I Gusti Ayu Pelung).[7] Gusti Ayu Karang menemukan kondisi baru bagi Dewa Agung Istri Kanya untuk menjadi "Ratu Perawan Klungkung" di kemudian hari.[1]

Dewa Agung Istri Kanya memiliki seorang adik laki-laki, Dewa Agung Putra yang juga dikenal dengan nama Ida I Dewa Agung Putra Balemas. Nama ini diberikan karena adiknya ini tinggal di Balemas, salah satu bagian lokasi Istana Smarapura yang dianggap sebagai lokasi yang penting dan menempati status setingkat lebih rendah dari kamar raja (pesaren gede). Dewa Agung Istri Kanya juga tinggal di Balemas sehingga dia juga kerap dinamai Dewa Agung Istri Balemas.[8]

Setelah wabah penyakit, Dewa Agung Istri Kanya dan adik laki-lakinya melakukan restorasi istana tua Klungkung, dan juga mendukung pura-pura negara.[1] Dia mendukung para pendeta untuk menulis puisi, dan menulis beberapa buku untuk dirinya sendiri.[1]

Ratu Kerajaan Klungkung[sunting | sunting sumber]

Kendati seorang wanita, Dewa Agung Istri Kanya diberi kepercayaan untuk memegang tampuk kepemimpinan Kerajaan Klungkung. Namun, belum ditemukan kata sepakat di antara para peneliti kapan sejatinya Dewa Agung Istri Kanya naik takhta. Ada yang menyebut Dewa Agung Istri Kanya naik takhta pada tahun 1809, setelah wafatnya Dewa Agung Putra Kusamba, ada juga yang menyebut Istri Kanya naik takhta tahun 1822, setelah wafatnya Dewa Agung Putra Balemas. Namun, ada juga yang menyebut sebetulnya terjadi kompromi setelah wafatnya Dewa Agung Putra Kusamba. Dewa Agung Putra Balemas diangkat sebagai raja dibantu oleh Dewa Agung Istri Kanya.[9]

Perang Kusamba[sunting | sunting sumber]

Di tahun 1849, Belanda menderita luka berat saat dia melakukan serangan malam terhadap kerajaan tersebut di Kusamba, membunuh komandan Belanda Mayor Jenderal Michiels.[10] Belanda dipaksa mundur dengan tergesa-gesa ke kapal mereka, dihadapkan pada kekuatan 33,000 rakyat Bali dari Badung, Gianyar, Tabanan dan Klungkung.[10] Hal ini mengakibatkan kebuntuan.[10][11] Selain Michels, Kapten H. Everste dan tujuh orang tentara Belanda juga dilaporkan tewas termasuk 28 orang luka-luka.

Tentara Kerajaan Hindia Belanda di bawah arahan Mayor Michiels

Pertempuran tersebut bermula dari terdamparnya dua skoner (perahu) milik G.P. King, seorang agen Belanda yang berkedudukan di Ampenan, Lombok di pelabuhan Batulahak, di sekitar daerah Pesinggahan. Kapal ini kemudian dirampas oleh penduduk Pesinggahan dan Dawan. Raja Klungkung sendiri menganggap kehadiran kapal yang awaknya sebagian besar orang-orang Sasak itu sebagai pengacau sehingga langsung memrintahkan untuk membunuhnya. Oleh Mads Lange, seorang pengusaha asal Denmark yang tinggal di Kuta yang juga menjadi agen Belanda dilaporkan kepada wakil Belanda di Besuki. Residen Belanda di Besuki memprotes keras tindakan Klungkung dan menganggapnya sebagai pelanggaran atas perjanjian 24 Mei 1843 tentang penghapusan hukum Tawan Karang. Kegeraman Belanda bertambah dengan sikap Klungkung membantu Buleleng dalam Perang Jagaraga, April 1849. Karenanya, timbullah keinginan Belanda untuk menyerang Klungkung.[11]

Penyerangan rakyat Bali di Kusamba

Perang menegangkan pun pecah di Pura Goa Lawah. Namun, karena jumlah pasukan dan persenjatan yang tidak berimbang, laskar Klungkung pun bisa dipukul mundur ke Kusamba. Sore hari itu juga, Kusamba jatuh ke tangan Belanda. Laskar Klungkung mundur ke arah barat dengan membakar desa-desa yang berbatasan dengan Kusamba untuk mencegah serbuan tentara Belanda ke Istana Klungkung. Jatuhnya Kusamba membuat geram Dewa Agung Istri Kanya. Malam itu juga disusun strategi untuk merebut kembali Kusamba yang melahirkan keputusan untuk menyerang Kusamba 25 Mei 1849 dini hari.[10]

Beberapa jam kemudian, dipimpin Anak Agung Ketut Agung, sikep dan pemating Klungkung menyergap tentara Belanda di Kusamba. Kontan saja tentara Belanda yang sedang beristirahat itu kalang kabut. Dalam keadaaan kacau balau itu, Jenderal Michels berdiri di depan puri. Untuk mengetahui keadaan tentara Belanda menembakkan peluru cahaya ke udara. Keadaan pun menjadi terang benderang. Justru keadaan ini dimanfaatkan laskar pemating Klungkung mendekati Jenderal Michels. Saat itulah, sebuah meriam — yang dalam mitos Klungkung dianggap sebagai senjata pusaka dengan nama "I Selisik", konon bisa mencari sasarannya sendiri — ditembakkan dan langsung mengenai kaki kanan Michels. Sang jenderal pun terjungkal. Kondisi ini memaksa tentara Belanda mundur ke Padangbai. Jenderal Michels sendiri yang sempat hendak diamputasi kakinya akhirnya meninggal dunia. Dua hari berikutnya, jasadnya dikirim ke Batavia.[12]

Klungkung sendiri kehilangan sekitar 800 laskar Klungkung termasuk 1000 orang luka-luka. Namun, Perang Kusamba tak pelak menjadi kemenangan gemilang karena berhasil membunuh seorang jenderal Belanda. Sangat jarang terjadi Belanda kehilangan panglima perangnya apalagi Michels tercatat sudah memenangkan perang di tujuh daerah.[13]

Karya sastra[sunting | sunting sumber]

Selain memegang tampuk pemerintahan, Ida I Dewa Agung Istri Kanya mengisi waktu sebagai sastrawan dengan menggubah dan membuat kidung-kidung. Dewa Agung Istri Kanya tersohor sebagai salah seorang ratu yang sangat mencintai sastra. Pada masanya, seni makekawin atau mebebasan berkembang pesat. Dewa Agung Istri Kanya bukan semata seorang penikmat karya sastra, dia juga seorang pengarang besar (pengawi) pada zamannya. Karenanya, Dewa Agung Istri Kanya kerap dijuluki sebagai raja kawi (rakawi).

Karena kecintaan dan perhatiannya yang besar pada sastra itu kemudian menempatkannya sangat istimewa di mata para pengawi. Karena itu dia mendapat nama Naranatha Kanya (dalam Astikayana), Wirya Kanya (dalam Babad Dalem), Nrpakanya (dalam Prthadharma), di samping Nrpatiwadhu, Rajadayita, juga Narendra Dayita.

Karya-karyanya yang terkenal antara lain: Pralambang Bhasa Wewatekan dan Kidung Padem Warak, yang mengisahkan peristiwa-peristiwa yang paling mengesankan dalam hidupnya.[14]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Vickers, A. (10 April 2012). Bali: A Paradise Created. Tuttle Publishing. hlm. 79–. ISBN 978-1-4629-0008-4. 
  2. ^ Collins, N. Q. (15 Februari 2017). Feminist Essays. Lulu.com. hlm. 22–. ISBN 978-1-365-75994-9. 
  3. ^ Sujaya, I. M. (25 Mei 2014). "Dewa Agung Istri Kanya, Perempuan Bali Pemimpin Perang Kusamba". Balisaja.com. Diakses tanggal 12 April 2015. 
  4. ^ Collins, N. Q. (1 Oktober 2016). Feminist Poems. Lulu.com. hlm. 10–. ISBN 978-1-365-43464-8. 
  5. ^ Vickers, A. (1989). Bali, A Paradise Created. Singapore: Periplus. hlm. 66. 
  6. ^ Dwinanto, D. (1989). Perang Kusamba. Jakarta: Balai Pustaka. ISBN 9789794072011. 
  7. ^ Anthropologica. M. Nijhoff. 1982. 
  8. ^ I Wayan Warna et al. (1986), Babad Dalem; Teks dan terjemahan. Denpasar: Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Propinsi Daerah Tingkat I Bali.
  9. ^ WA Hanna (2004), Bali chronicles. Singapore: Periplus, pp. 82-3, 94-9.
  10. ^ a b c d Pringle, R. A short history of Bali: Indonesia's Hindu realm. hlm. 98ff. 
  11. ^ a b Ring, T. International Dictionary of Historic Places: Asia and Oceania. hlm. 69. 
  12. ^ Sukiswanti, P. (18 Oktober 2014). "Perang Kusamba Memakan Korban Jenderal Belanda". Sindonews.com. Diakses tanggal 12 April 2015. 
  13. ^ Sujaya, I. M. (25 Mei 2014). "Perang Kusamba, Kemenangan Gemilang Laskar Klungkung di Bumi Ilalang". Balisaja.com. Diakses tanggal 12 April 2015. 
  14. ^ Sukiswanti, P. (3 November 2014). "Ida I Dewa Agung Istri Kanya, Wanita Besi dari Bali". Sindonews.com. Diakses tanggal 12 April 2015. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Pemerintah Dati II Klungkung (1989), Sejarah Klungkung (Dari Smarapura Sampai Puputan). Klungkung: Pemerintah Kabupaten Daerah Tingkat II Klungkung.
  • Ida Bagus Sidemen et al. (1983), Sejarah Klungkung. Klungkung: Pemerintah Kabupaten Daerah Tingkat II Klungkung.
  • R. Pringle (2004), A Short History of Bali: Indonesia's Hindu Realm. Crows Nest: Allen & Unwin.
  • H. Schulte Nordholt (1996), The Spell of Power: A History of Balinese Politics, 1650-1940. Leiden: KITLV Press.