Desain material

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Desain Material (nama kode ; quantum paper) / aslinya dalam bahasa inggris bernama Material Design[1] adalah bahasa desain yang dikembangkan Google dan diumumkan pada konferensi Google I/O pada 25 Juni 2014. Memperluas pada motif "kartu" yang pertama kali terlihat pada Google Now, adalah desain dengan peningkatan penggunaan layout berbasis grid, animasi dan transisi responsif, padding, dan efek kedalaman seperti pencahayaan dan bayangan. Desainer Matías Duarte menjelaskan bahwa "tidak seperti kertas nyata, Desain Material kami dapat memperluas dan melakukan reformasi yang cerdas. Material memiliki permukaan fisik dan tepi. Jahitan dan bayangan memberikan makna tentang apa yang dapat Anda sentuh."[2][3][4]Google menyatakan bahwa bahasa desain baru mereka didasarkan pada kertas dan tinta.

Desain material dapat digunakan di Android versi 2.1 dan setelahnya melalui v7 appcompat library, yang digunakan pada hampir semua perangkat Android yang dibuat setelah tahun 2009. Desain Material secara bertahap akan meluas ke seluruh berbagai produk web dan mobile Google, memberikan pengalaman yang konsisten di semua platform dan aplikasi. Google juga telah merilis antarmuka pemrograman aplikasi (API) untuk pengembang pihak ketiga untuk menggabungkan bahasa desain ke dalam aplikasi mereka.[5][6][7]

Hingga 2015, Desain Material yang tergabung dalam sebagian besar aplikasi mobile Google untuk Android termasuk Gmail, YouTube, Google Drive, Google Docs, Google Sheets, Google Slides, Google Maps, Inbox, dan semua aplikasi Google Play, dan sebagian kecil di Chrome Browser dan Google Keep; serta dalam antarmuka web desktop Google Drive, Docs, Sheets, Slide dan Inbox.

Implementasi kanonikal desain material untuk aplikasi web UIS disebut elemen kertas polimer.[8] Ini terdiri dari Polimer library, sebuah "shim" yang menyediakan Komponen Web API untuk browser yang tidak menerapkan standar natif, dan koleksi elemen kertas.[9][10]

Penggunaan Desain Material[sunting | sunting sumber]

Penggunaan Desain Material secara resmi adalah pada Android Lollipop, baik versi 5.0, 5.1 maupun sesudahnya.[11][12]

Lihat Juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Exclusive: Quantum Paper And Google's Upcoming Effort To Make Consistent UI Simple". Techcrunch. Diakses tanggal 11 Juni 2014. 
  2. ^ "Google's new 'Material Design' UI coming to Android, Chrome OS and the web". Engadget. Diakses tanggal 26 Juni 2014. 
  3. ^ "Google Reveals Details About Android L at Google IO". Anandtech. Diakses tanggal 26 Juni 2014. 
  4. ^ "Google's New, Improved Android Will Deliver A Unified Design Language". Co.Design. Diakses tanggal 26 Juni 2014. 
  5. ^ Chris Smith (30 Juli 2014). "Google's Material Design is about to change the way we look at the worldwide web". BGR. 
  6. ^ "We just played with Android's L Developer Preview". Engadget. AOL. Diakses tanggal 26 Juni 2014. 
  7. ^ "Google's next big Android redesign is coming in the fall". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal 26 Juni 2014. 
  8. ^ "Polymer paper elements". Google. 
  9. ^ "Mengenal Desain Material (Material Design)". WebKeren. WebKeren. Diakses tanggal 13 April 2015. 
  10. ^ "Material design with Polymer". Google. 
  11. ^ Kelebihan Android 5.0 Lollipop, WebKeren. diakses 13 April 2015
  12. ^ "Pembahasan Lengkap Sistem Operasi Android Lollipop 5.1". WebKeren. WebKeren. Diakses tanggal 13 April 2015. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]


Templat:Google-stub