Demonstrasi Senin di Jerman Timur

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Demonstrasi Senin di Jerman Timur (bahasa Jerman: Montagsdemonstrationen) yang terjadi pada tahun 1989 sampai 1991 adalah serangkaian protes politik damai terhadap pemerintahan Republik Demokratik Jerman (GDR) yang berlangsung setiap Senin malam. Oleh karena gereja memainkan peran besar di dalamnya, demonstrasi Senin juga kadang disebut Protes Religius. Protes yang terjadi antara tahun 1989 dan 1991 dapat dipisahkan menjadi lima siklus. Demonstrasi pertama kali dimulai di Leipzig dan berlangsung spontan, yang berarti tidak direncanakan sebelumnya.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Warga Leipzig sangat bangga dengan fakta bahwa revolusi Jerman Timur tahun 1989 dimulai di kota mereka. Leipzig memiliki dua gereja terkenal di jantung kawasan lamanya. Salah satunya, Gereja St. Nicholas (Nikolaikirche) yang menjadi menjadi pusat demonstrasi pada tahun 1989 yang akhirnya menyebabkan jatuhnya Tembok Berlin dan rezim Komunis. Awal dari demonstrasi dimulai dengan doa. Dari pertemuan doa tersebut, terjadi demonstrasi di depan pintu Gereja Nikolai. "Dan kemudian pada tanggal 4 September, ada serangan oleh Stasi," Schleinitz terkait. "Mereka membawa para demonstran dan orang-orang yang keluar dari gereja dan meletakkannya di atas truk. Seiring demonstrasi bertumbuh, dari beberapa ratus awal September sampai lebih dari 300.000 orang pada akhir Oktober, keseluruhan penekanan mulai bergeser. Gerakan ini berlangusng dengan sangat aktif menjaga seluruh hal tanpa kekerasan dan damai. Mereka menggunakan lilin dan selotip dan apapun yang tersedia. yang menjadi satu-satunya pilihan untuk menjaga semuanya tetap damai dengan harapan yang sangat kuat bahwa sesuatu akan berubah di negara ini. Jadi kami ingin terlibat dalam demonstrasi dan doa dan diskusi. Kami juga berdiskusi dengan fungsionaris. Itu adalah usaha untuk mengubah sesuatu dengan membicarakannya, perubahan masyarakat, perubahan sistem. Itu juga melawan rekan-rekan partai korup dan politik partai korup. Kemudian slogan-slogan tersebut menjadi lebih individual: 'Saya menginginkan kebebasan saya. Aku ingin keluar. Saya juga menginginkan apa yang mereka miliki. "Hal-hal yang sangat besar dan luas sejak awal menjadi jauh lebih pribadi dan jauh lebih individual. Kupikir itu memalukan. " Setelah Tembok jatuh pada bulan November, kerumunan orang berhamburan.

Pada tanggal 9 Oktober 1989, orang-orang di Leipzig, sekitar 70.000 warga Jerman Timur secara terbuka menantang rezim komunis tersebut dengan turun ke jalan di Leipzig, menuntut kebebasan dan demokrasi. Beberapa hari sebelumnya, orang-orang turun ke jalan di Dresden dan Plauen untuk melampiaskan ketidakpuasan mereka terhadap para pemimpin Republik Demokratik Jerman (GDR) yang berkumpul untuk merayakan ulang tahun ke 40 negara komunis tersebut. Tapi Leipzig tetap menjadi pusat demonstrasi yang terorganisir secara massal. Pada awal musim gugur tahun 1989, sebuah gereja pusat Leipzig, Nikolaikirche, menyelenggarakan pertemuan doa untuk demokrasi dan keadilan setiap hari Senin. Demonstrasi "demonstrasi Senin" ini berlangsung selama tiga bulan dan dihadiri oleh pembangkang politik, calon calon emigran dan orang Jerman Timur biasa terjebak dalam gelombang pembangkangan yang terus berkembang.

Namun demonstrasi di Leipzig, katanya, dipicu oleh perasaan mengabaikan saat terjadi ekonomi dan kemerosotan sosial negara Jerman Timur. "Leipzig mengalami kemunduran dan semakin jauh tertinggal dari Berlin," kata Eckert kepada Deutsche Welle. "Bagi orang-orang Leipzig yang sarat dengan warisan mereka sebagai kota perdagangan dan kota musik, ini membuat mereka marah dan membawa mereka akhirnya sampai pada kesimpulan bahwa ini tidak dapat berlanjut dan tiba saatnya untuk mengambil tindakan."

Tapi bergabung dalam demonstrasi yang berkembang tidak mudah atau aman. Ada kekhawatiran yang meluas bahwa pasukan keamanan akan menghancurkan demonstrasi dengan kebrutalan yang sama dengan pemrotes pro-demokrasi di sekitar Lapangan Tiananmen, Beijing, empat bulan sebelumnya. "Pada hari-hari Oktober itu, semuanya berada di ujung pisau ... orang harus mengharapkan yang terburuk karena ada ancaman yang jelas," kata Koehler dalam pidatonya. Pihak berwenang telah mengancam untuk menggunakan kekuatan untuk memecah demonstrasi tersebut. Tapi itu tidak pernah terjadi.

"Ada terlalu banyak orang yang harus ditekan, polisi telah memperhitungkan 30.000 orang - yang mungkin mereka hadapi. Tidak 70.000," Sejarawan menambahkan bahwa pasukan keamanan juga berada dalam posisi dilematis mengingat pencurahan spontan terhadap ketidakpuasan dan tantangan di antara masyarakat. Mereka menemukan diri mereka dalam situasi di mana mereka tidak berdiri melawan imperialisme atau fasisme Jerman tapi melawan keluarga dan kolega dan anak mereka sendiri dan tentu saja mereka tidak ingin menembak orang-orang ini.

Pengekangan oleh pihak berwenang ini menunjukkan bahwa kemauan politik dan kemampuan untuk menekan ketidakpuasan publik memudar di kalangan elit penguasa Jerman Timur, terutama karena demonstrasi terus bertambah besar.

Eckert mengatakan bahwa demonstrasi 9 Oktober juga menjelaskan bahwa rezim GDR berada di kaki terakhirnya. 9 Oktober adalah prekursor dan alasan jatuhnya Tembok Berlin. Dengan kepercayaan publik yang didukung oleh keberhasilan demonstrasi damai tersebut, 120.000 orang hadir dalam putaran berikutnya demonstrasi "demonstrasi Senin di Leipzig". Sekali lagi, pihak berwenang tidak melakukan intervensi. Tak lama kemudian, ada juga pemrotes di jalanan Berlin. Pada tanggal 9 November 1989, satu bulan setelah demonstrasi besar pertama di Leipzig, Tembok Berlin runtuh, dan reunifikasi Jerman mengikutinya pada bulan Oktober 1990.

Gereja[sunting | sunting sumber]

Gereja di Jerman Timur telah menjadi tempat yang relatif aman bagi orang-orang yang tidak konformis dari aktivis perdamaian sampai rocker punk dan tempat berlindung yang aman, masyarakat akan memberi dukungan, dan terkadang juga tempat perlindungan. Ada rasa solidaritas yang kuat. Rasanya seperti rumah kedua. Ada struktur keluarga yang sangat mirip. Paroki gereja bukanlah badan hukum berdasarkan undang-undang publik, menurut definisi hukum resmi, namun lebih mirip komunitas kehidupan. "

Siklus[sunting | sunting sumber]

  • Siklus Pertama (25 September 1989 hingga 18 Desember 1989) Total of 13 protests.
  • Siklus Kedua (8 Januari 1990 hingga 12 Maret 1990) Total of 10 protests.
  • Siklus Ketiga (10 September 1990 hingga 22 Oktober 1990) Total of 7 protests.
  • Siklus Keempat (21 Januari 1990 hingga 18 Februari 1990) Total of 5 protests.
  • Siklus Kelima (4 Maret 1991 hingga 22 April 1991) Total of 7 protests.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Lohmann, S. (1994). The Dynamics of Informational Cascades: The Monday Demonstrations in Leipzig, East Germany, 1989-91. World Politics, 47(1), 42-101.