Daulatabad, Maharashtra

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Daulatabad
Dewagiri
Kota
Pemandangan kota Daulatabad
Pemandangan kota Daulatabad
NegaraIndia
Negara bagianMaharashtra
RegionMarathwada
DistrikAurangabad
DemonimDaulatabadi, Dewagirikar
Bahasa
 • ResmiMarathi
Zona waktuIST (UTC+5:30)
PIN431002
Plat kendaraanMH-20

Daulatabad, juga dikenal sebagai Dewagiri, merupakan sebuah kota benteng abad ke-14 d negara bagiani Maharashtra, India, sekitar 16 kilometer (9,9 mi) barat laut Aurangabad.[1][2][3][4] Tempat ini awalnya bernama Devagiri [5][6] ketika itu adalah sebuah kota dataran tinggi yang penting di sepanjang rute kafilah (sekitar abad ke-6 M), tetapi abad-abad berikutnya telah mereduksinya menjadi sebuah desa. Namun itu juga dianggap sebagai salah satu dari tujuh keajaiban Maharashtra dan tempat wisata berkembang.[7][8][9][10]

Benteng segitiga bersejarah Daulatabad dibangun oleh raja Yadava, Bhillama V pada tahun 1187.[11]

Mulai tahun 1327, kota ini tetap menjadi ibu kota dinasti Tughlaq, di bawah Muhammad bin Tughluq (bertakhta 1325-1351), yang juga mengubah namanya, dan secara paksa memindahkan seluruh penduduk Delhi selama dua tahun sebelum ditinggalkan karena kekurangan air dan Tughluq secara konstan diketahui memindahkan ibu kota dari Delhi ke Daulatabad dan Daulatabad ke Delhi.[12]

Ada keyakinan bahwa Devagiri dibangun pada tahun 1203 M oleh seorang Dhangar atau gembala yang memperoleh kekayaan besar dengan nasib baiknya. Dia memiliki seorang saudara laki-laki yang adalah seorang gembala bernama 'Raja Ram' dan berkorelasi dengan itu ia mengambil pangkat Raja.[13]

Asal Mitologi[sunting | sunting sumber]

Dewa Siwa diyakini telah tinggal di perbukitan di sekitar wilayah ini. Oleh karena itu benteng awalnya dikenal sebagai Devagiri, secara harfiah (Bukit Dewa).[14][15]

Benteng Dewagiri[sunting | sunting sumber]

Dewagiri-Benteng Daulatabad -- Dewagiri (Deogiri).

Daerah kota benteng-benteng Devagiri (kadang-kadang Latinised ke Deogiri). Ia berdiri di bukit berbentuk kerucut, tingginya sekitar 200 meter. Sebagian besar lereng yang lebih rendah dari bukit telah dipotong oleh penguasa Dinasti Yadava untuk meninggalkan 50 meter sisi vertikal untuk meningkatkan pertahanan. Benteng adalah tempat kekuatan luar biasa. Satu-satunya sarana akses ke puncak adalah dengan jembatan sempit, dengan bagian untuk tidak lebih dari dua orang sejajar, dan galeri panjang, digali di batu, yang sebagian besar memiliki kemiringan ke atas yang sangat gradual..[16]

Sekitar pertengahan galeri ini, galeri akses memiliki tangga curam, bagian atasnya ditutupi oleh kisi-kisi yang ditakdirkan pada saat perang untuk membentuk perapian api besar yang terus menyala oleh garnisun di atas.[17] Di puncak, dan pada interval di lereng, adalah spesimen dari meriam tua besar yang menghadap ke daerah pedesaan sekitarnya. Juga di tengah jalan, ada pintu masuk gua yang dimaksudkan untuk membingungkan musuh.[18]

Benteng ini memiliki spesialisasi berikut yang terdaftar bersama dengan kelebihannya:

  1. Tidak ada jalan keluar terpisah dari benteng, hanya satu pintu masuk / keluar - Ini dirancang untuk membingungkan tentara musuh untuk berkendara jauh ke dalam benteng untuk mencari jalan keluar, dengan resiko mereka sendiri.
  2. Tidak ada gerbang paralel - Ini dirancang untuk memecahkan momentum tentara yang menyerang. Juga, tiang bendera ada di bukit sebelah kiri, yang musuh akan coba untuk bermodalkan, sehingga akan selalu belok kiri. Tapi gerbang benteng yang sebenarnya berada di sebelah kanan & yang palsu di sebelah kiri, sehingga membingungkan musuh.
  3. Paku di gerbang - Di era sebelum bubuk mesiu, gajah yang mabuk digunakan sebagai pemukul untuk membuka gerbang. Kehadiran paku memastikan bahwa gajah mati karena cedera.
  4. Susunan rumit pintu masuk, dinding lengkung, pintu palsu - Dirancang untuk membingungkan musuh, palsu, tetapi gerbang yang dirancang dengan baik di sisi kiri memikat tentara musuh di & menjebak mereka di dalam, akhirnya memberi mereka makan untuk buaya.
  5. Bukit ini berbentuk seperti kura-kura yang halus di belakang - ini mencegah penggunaan kadal gunung sebagai pendaki, karena mereka tidak bisa menaatinya.

Kota[sunting | sunting sumber]

Dewagiri (190 57' N; 750 15' E) terletak pada jarak 15 km barat laut Aurangabad, markas distrik dan di tengah-tengah grup gua Ellora.[19] Ibu kota luas yang asli sekarang sebagian besar kosong dan telah berkurang menjadi desa. Sebagian besar kelangsungan hidupnya tergantung pada wisatawan ke kota tua dan benteng yang berdekatan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Para Tentara Mughal menangkap Dewagiri.
Penangkapan Benteng Dewagiri pada tahun 1633.

Situs ini telah ditempati semenjak sedikitnya sejak tahun 100 SM, dan sekarang memiliki kuil-kuil Hindu & Budha yang mirip dengan yang ada di Ajanta dan Ellora.

Kota ini dikatakan telah didirikan pada sekitar tahun 1187 oleh Bhillama V, pangeran Yadava yang meninggalkan kesetiaannya kepada Chalukya dan mendirikan kekuatan dinasti Yadava di barat.[20] Selama kekuasaan raja Yadava, Ramachandra, Alauddin Khalji dari Kesultanan Delhi menyerbu Dewagiri pada tahun 1296, memaksa Yadava untuk membayar upeti yang besar.[21] Ketika pembayaran upeti berhenti, Alauddin mengirim ekspedisi kedua ke Dewagiri pada tahun 1308, memaksa Ramachandra menjadi vasalnya.[22]

Pada tahun 1328, Muhammad bin Tughluq dari Kesultanan Delhi memindahkan ibu kota kerajaannya ke Dewagiri, dan menamainya Daulatabad. Beberapa ahli berpendapat bahwa gagasan di balik transfer modal itu rasional, karena letaknya lebih atau kurang di pusat kerajaan, dan secara geografis mengamankan ibu kota dari serangan perbatasan barat laut.

Di benteng Daulatabad, ia menemukan daerah itu kering & kering. Oleh karena itu ia membangun waduk besar untuk penyimpanan air & menghubungkannya dengan sungai yang jauh. Dia menggunakan sistem siphon untuk mengisi waduk. Namun, strategi perpindahan modalnya gagal total karena kurangnya aplikasi & faktor lainnya. Oleh karena itu ia bergeser kembali ke Delhi & membuatnya mendapatkan julukan "Raja Gila".

Peristiwa penting berikutnya dalam garis waktu Fort Daulatabad adalah pembangunan Chand Minar oleh penguasa Bahmani Hasan Gangu Bahmani, juga dikenal sebagai Ala-ud-Din Bahman Shah (r. 3 Agustus 1347 - 11 Februari 1358).

Hasan Gangu membangun Chand Minar sebagai replika Qutb Minar di Delhi, di mana dia adalah penggemar berat. Dia mempekerjakan arsitek Iran untuk membangun Minar yang menggunakan Lapis Lazuli & Red Ochre untuk diwarnai. Saat ini, Minar berada di luar batas bagi para wisatawan, karena kasus bunuh diri.

Ketika kita bergerak lebih jauh ke dalam benteng, kita dapat melihat Chini Mahal, sebuah penjara VIP yang dibangun oleh Aurangzeb. Di penjara ini, ia menjaga Abul Hasan Tana Shah dari Dinasti Qutb Shahi di Hyderabad. Anteseden Abul Hasan Tana Shah, raja Qutub Shahi terakhir diselimuti misteri. Meskipun seorang kerabat dari raja-raja Golconda, ia menghabiskan tahun-tahun formatifnya sebagai murid suci Sufi terkenal Shah Raju Qattal, memimpin kehidupan yang sederhana jauh dari kebangsawanan dan kemegahan. Shah Raziuddin Hussaini, yang dikenal sebagai Shah Raju, dijunjung tinggi oleh bangsawan dan rakyat jelata di Hyderabad. Abdullah Qutub Shah, raja ketujuh Golconda adalah salah satu pengikutnya yang paling gigih. Dia meninggal di penjara tanpa meninggalkan pewaris takhta laki-laki.

Di Chini Mahal ini, Sambhaji maharaj, putra Shivaji maharaj disimpan.

Sebagian besar benteng masa kini dibangun di bawah Bahmanis dan Nizam Shahs of Ahmadnagar.[23] Gubernur Mughal Deccan di bawah Shah Jahan, merebut benteng pada tahun 1632 dan memenjarakan pangeran Nizam Shahi, Husain Syah.[24]

Monumen[sunting | sunting sumber]

Dinding luar, 2,75 mil (4,43 km) di lingkar, pernah tertutup kota kuno Devagiri dan antara ini dan dasar benteng atas adalah tiga garis pertahanan.

Bersama dengan benteng pertahanan, Devagiri memiliki beberapa monumen yang terkenal, di antaranya kepala suku Chand Minar dan Chini Mahal.[25] Chand Minar adalah menara 210 kaki (64 m). tinggi dan 70 kaki (21 m). di lingkar di dasar, dan pada awalnya ditutupi dengan ubin glasir persia yang indah. Itu didirikan pada 1445 oleh Ala-ud-din Bahmani untuk memperingati penangkapannya atas benteng. The Chini Mahal (secara harfiah: Istana Tiongkok), adalah reruntuhan bangunan yang dulunya sangat indah. Di dalamnya Abul Hasan Tana Shah, raja terakhir Qutb Shahi dari Golconda, dipenjarakan oleh Aurangzeb pada tahun 1687.

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Transportasi Jalan[sunting | sunting sumber]

Dewagiri berada di pinggiran Aurangabad, dan berada di jalan Aurangabad - Ellora (National Highway 2003). Aurangabad terhubung baik melalui jalan darat dan 20 km dari Dewagiri.[26]

Transportasi Kereta Api[sunting | sunting sumber]

Stasiun kereta Daulatabad terletak di bagian Manmad-Purna dari South Central Railways[27] dan juga di bagian Mudkhed-Manmad dari Nanded Division dari South Central Railway. Sampai reorganisasi pada tahun 2005, itu adalah bagian dari Hyderabad Division Aurangabad adalah stasiun utama di dekat Dewagiri. Devagiri Express secara teratur beroperasi antara Mumbai dan Secunderabad melalui Aurangabad, Maharashtra

Galeri[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sohoni, Pushkar (2015). Aurangabad with Daulatabad, Khuldabad and Ahmadnagar.Sadashivrao's first military achievement was in 1760 in Carnatic region with Mahadjipant Purandare and Sakharam Bappu as his political advisers. He conquered from the Nawab of Savanur and subsequently annexed the cities of Kittur, Parasgad, Gokak, Yadwad, Bagalkot, Badami, Navalgund, Umbal, Giri, Torgal, Haliyal, Harihar and Basavapatna. He crushed the revolt of Yamaji Shivdev.[3] Mahadjipant Purandare was Diwan of Peshwa during that period. Sadashivrao was Diwan of Bhosale of Nagpur. After the death of Chhattrapati Shahu, Ramchandrababa Shenvi suggested to Sadashivrao to take Peshwai of Kolhapur, but Nanasaheb Peshwa opposed this idea. Mahadjipant Purandare resigned and Sadashivrao became the Diwan of Peshwa. He successfully led the Battle of Udgir which weakened the Nizam of Hyderabad.[4] He won the fort of Daulatabad. The news of Ahmad Shah Abdali's march towards Delhi and the subsequent death of Dattaji Scindia at the battle of Burari Ghat had arrived. Therefore, Sadashivrao was called back from Udgir to Partur where the Council of war was held. It was decided that Sadashivrao would go north to resist the Afghans. Mumbai: Jaico. ISBN 9788184957020. 
  2. ^ "Devagiri-Daulatabad Fort". Maharashtra Tourism Development Corporation (dalam bahasa English). Maharashtra, India. Diakses tanggal 12 May 2015. Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link)
  3. ^ "मध्यकालीन भारत में सबसे ताकतवर था दौलताबाद किला" [Madhyakālīn Bhārat Mēṁ Sabsē Tākatavar Thā Daulatābād Kilā]. Aaj Tak (dalam bahasa Hindi). India. 22 August 2012. Diakses tanggal 16 November 2018. 
  4. ^ "देवगिरी – दौलताबाद" [Dēvagirī - Daulatābād]. www.majhapaper.com (dalam bahasa Marathi). Maharashtra. 9 September 2012. Diakses tanggal 16 November 2018. 
  5. ^ "Daulatabad Fort". 
  6. ^ Gopal, Madan (1990). K.S. Gautam, ed. India through the ages. Publication Division, Ministry of Information and Broadcasting, Government of India. hlm. 174. 
  7. ^ "ऑक्टोबरपासून हॉट बलून सफारी" [Octoberpāsūn Hot Balloon Safari]. Maharashtra Times (dalam bahasa Marathi). Khultabad. 25 May 2015. Diakses tanggal June 5, 2015. 
  8. ^ Neha Madaan (22 March 2015). "Virtual walks through tourist spots may be a reality". The Times of India. Pune. Diakses tanggal 16 November 2018. 
  9. ^ "રાજ્યના 'સેવન વંડર્સ'માં અજંતા, સીએસટી, દૌલતાબાદ, લોનાર" [Rājyanā 'Seven Wonders'māṁ Ajantā, Sī'ēsaṭī, Daulatābād, Lōnār]. Divya Bhaskar (dalam bahasa Gujarati). India. November 2013. Diakses tanggal May 2015.  Periksa nilai tanggal di: |access-date= (bantuan)Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link)
  10. ^ "स्वरध्यास फाउंडेशनच्या कलावंतांनी स्वच्छ केला दौलताबाद किल्ला" [Svaradhyās Foundationcyā Kalāvantānnī Svacch Kēlā Daulatābād Killā]. Divya Marathi. Aurangabad. 18 November 2014. Diakses tanggal June 5, 2015. 
  11. ^ Bajwa, Jagir Singh; Kaur, Ravinder (2007). Tourism Management (dalam bahasa Inggris). APH Publishing. hlm. 249. ISBN 9788131300473. Diakses tanggal Jul 3, 2016. 
  12. ^ Raj Goswami (May 2015). "UID યુનિક ઈન્ડિયન ડોન્કી!" [UID Unique Indian Delhi]. Mumbai Samachar (dalam bahasa Gujarati). India. Diakses tanggal May 2015.  Periksa nilai tanggal di: |access-date= (bantuan)Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link)
  13. ^ The Asiatic journal and monthly register for British and foreign India, pg 355. Published in 1827.
  14. ^ Vidya Shrinivas Dhoot (February 2012). "देवगिरी किल्ल्याच्या बुरुजावरून." [Dēvagirī Killyācyā Burujāvarūn..]. Divya Marathi (dalam bahasa Marathi). Aurangabad, Maharashtra. Diakses tanggal May 2015.  Periksa nilai tanggal di: |access-date= (bantuan)
  15. ^ Dayanand Pingale (February 2014). "अद्भुत देवगिरी" [Adbhut Dēvagirī]. Prahaar (dalam bahasa Marathi). Aurangabad, Maharashtra. Diakses tanggal May 2015.  Periksa nilai tanggal di: |access-date= (bantuan)
  16. ^ Gopal, Madan (1990). K.S. Gautam, ed. India through the ages. Publication Division, Ministry of Information and Broadcasting, Government of India. hlm. 176. 
  17. ^  Satu atau lebih kalimat sebelum ini menyertakan teks dari suatu terbitan yang sekarang berada pada ranah publikChisholm, Hugh, ed. (1911). "Daulatabad". Encyclopædia Britannica. 7 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 848–849. 
  18. ^ "दौलतीचे शहर दौलताबाद" [Daulatīcē śahar Daulatābād]. Maharashtra Times (dalam bahasa Marathi). Maharashtra. December 2007. Diakses tanggal May 2015.  Periksa nilai tanggal di: |access-date= (bantuan)
  19. ^ "Ticketed Monuments - Maharashtra Daulatabad Fort". Archaeological Survey of India (dalam bahasa English). Diakses tanggal May 2015.  Periksa nilai tanggal di: |access-date= (bantuan)Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link)
  20. ^ Qureshi, Dulari (2004). Fort of Daulatabad. New Delhi: Bharatiya Kala Prakashan. ISBN 978-81-8090-072-3. Diakses tanggal March 7, 2010. 
  21. ^ Kishori Saran Lal (1950). History of the Khaljis (1290-1320). Allahabad: The Indian Press. hlm. 55–57. OCLC 685167335. 
  22. ^ Banarsi Prasad Saksena (1992). "The Khaljis: Alauddin Khalji". Dalam Mohammad Habib and Khaliq Ahmad Nizami. A Comprehensive History of India: The Delhi Sultanat (A.D. 1206-1526). 5 (edisi ke-Second). The Indian History Congress / People's Publishing House. hlm. 192–193. OCLC 31870180. 
  23. ^ Sohoni, Pushkar (2015). Aurangabad with Daulatabad, Khuldabad and Ahmadnagar. Mumbai ; London: Jaico Publishing House ; Deccan Heritage Foundation. ISBN 9788184957020. 
  24. ^ Sen, Sailendra (2013). A Textbook of Medieval Indian History. Primus Books. hlm. 170. ISBN 978-9-38060-734-4. 
  25. ^ "अभेद्य थी दौलताबाद किले की सुरक्षा" [Abhēdya Thī Daulatābād Kilē Kī Surakṣā]. www.prabhasakshi.com (dalam bahasa Marathi). New Delhi. 22 May 2012. Diakses tanggal Aug 11, 2015. 
  26. ^ "Devgiri-Daultabad Fort". www.aurangabadcity.com (dalam bahasa English). Aurangabad, Maharashtra. Diakses tanggal May 2015.  Periksa nilai tanggal di: |access-date= (bantuan)Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link)
  27. ^ Hārd Samā. "ઐતિહાસિક સ્થળો" [Aitihāsik Sthaḷō]. www.gujaratcentre.com (dalam bahasa Gujarati). India. Diakses tanggal May 2015.  Periksa nilai tanggal di: |access-date= (bantuan)Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]