Dataran Niniwe

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Dataran Niniwe
ܦܩܥܬܐ ܕܢܝܢܘܐ
سهل نينوى
Map of the three districts which constitute Nineveh plains overlaid over the Ninawa Governorate map.
Map of the three districts which constitute Nineveh plains overlaid over the Ninawa Governorate map.
Kota terbesarBakhdida
Pemerintahan
• Gubernur Hamdaniya
Nisan Karromi
• Gubernur Tel Keppe
Basim Bello
• Gubernur Al-Shikhan
Hasu Narmu
Area
 - Total
4197 km2 (1620 sq mi)
Penduduk
 - Perkiraan 2012
500.000
 - Sensus Penduduk 1987
281.829
117/km2 (303,0/sq mi)

Dataran Niniwe (bahasa Suryani klasik: ܦܩܥܬܐ ܕܢܝܢܘܐ‎, dan bahasa Suryani: ܕܫܬܐ ܕܢܝܢܘܐ ; bahasa Arab: سهل نينوى, translit. Sahl Naynawā‎; bahasa Kurdi: Deşta Neynewa) adalah sebuah wilayah di Kegubernuran Ninawa, Irak di utara dan timur dari kota Mosul, dan oleh karenanya juga dikenal sebagai Dataran Mosul. Dataran ini sebelumnya dikenal sebagai Dataran Sanjar atau Sinjar karena permukiman besar abad pertengahan. Dataran ini merupakan lokasi penentuan suatu derajat oleh Muḥammad bin Mūsā al-Khawārizmī selama pemerintahan khalifah Ma'mun Ar-Rasyid.

Merupakan bagian dari tanah air orang Asiria, daerah ini juga meliputi reruntuhan kota-kota Asiria kuno di Niniwe, Nimrud, dan Dur-Sharrukin serta berbagai situs keagamaan kuno seperti Biara Mar Mattai, Biara Rabban Hormizd, Makam Nahum, dan Lalish Yazidi.[1]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Dataran Niniwe terletak di sebelah timur, timur laut kota Mosul di Provinsi Ninawa, Irak. Kota kuno Niniwe berdiri di daerah pinggiran timur kota Mosul saat ini, di tepi sungai Tigris. Desa-desa di bagian timur dataran dihuni oleh kelompok agama minoritas yang merupakan non-Muslim. Sebagian besar penduduk ini adalah orang Asiria Kristen.

Dataran Niniwe bukan hanya merupakan tanah air historis orang-orang Asiria dan sebuah tempat meleburnya peradaban pra-Arab dan Mesopotamia pra-Islam Kurdi, tetapi merupakan sebuah provinsi di mana mayoritas penduduknya saat ini berasal dari minoritas, sekitar setengahnya adalah orang-orang Asiria.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Singara dalam detail dari Peta Peutinger, sebuah salinan asli Romawi abad pertengahan.
Sebuah peta provinsi-provinsi "Jazira" pada abad pertengahan.

Peta Peutinger mengenai dunia yang dihuni yang dikenal oleh ahli geografi Romawi menggambarkan Singara terletak di sebelah barat Trogoditi Persi (bahasa Latin: Troglodytae Persiae, "Troglodit Persia") yang mendiami wilayah sekitar Pegunungan Sinjar. Oleh orang-orang Arab abad pertengahan, sebagian besar dataran ini diperhitungkan sebagai bagian dari provinsi Diyar Rabi'a, "tempat tinggal suku Rabīʿa". Dataran ini merupakan tempat penentuan derajat oleh Muḥammad bin Mūsā al-Khawārizmī dan para astronom lainnya pada masa pemerintahan khalifah Ma'mun Ar-Rasyid.[3] Sinjar juga membanggakan sebuah katedral Asiria terkenal pada abad ke-8.[4]

Populasi[sunting | sunting sumber]

Dataran Niniwe adalah satu-satunya wilayah di Irak di mana kemajemukan penduduk yang menganut Kekristenan Siria. Sebelum NIIS menyerbu Niniwe, orang Asiria membentuk sekitar 40% dari populasi di dataran ini.[5]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ http://abcnews.go.com/International/wireStory/iraq-hangs-26-convicted-terror-charges-21606806
  2. ^ Mardean Isaac (2010-12-30). "The desperate plight of Iraq's Assyrians and other minorities | Mardean Isaac | Comment is free | guardian.co.uk". Guardian. Diakses tanggal 2012-08-17. 
  3. ^ Abul Fazl-i-Ạllámí (1894), "Description of the Earth", The Áin I Akbarí, Vol. III, Translated by H.S. Jarrett, Calcutta: Baptist Mission Press for the Asiatic Society of Bengal, hlm. 25–27 .
  4. ^ A short history of Syriac literature. Diakses tanggal 23 December 2014. 
  5. ^ http://rudaw.net/english/middleeast/iraq/24012014

Referensi[sunting | sunting sumber]

Koordinat: 36°37′N 43°7′E / 36.617°N 43.117°E / 36.617; 43.117