Dasharatha Maurya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Dasharatha Maurya
Kaisar Maurya ke-4
Berkuasaskt. 232 - 224 SM
PendahuluAsoka
PenerusSamprati
Lahir252 SM
Wafat224 SM
Nama lengkap
Dasharatha Maurya
AgamaBuddha

Dasarata (IAST: Daśaratha) merupakan seorang kaisar Maurya dari tahun 224 hingga 232 SM. Dia adalah cucu Asoka dan umumnya dianggap telah menggantikannya sebagai penguasa kekaisaran India. Dasharatha memimpin imperium merosot dan beberapa wilayah kekaisaran memisahkan diri dari pemerintahan pusat selama pemerintahannya. Dia melanjutkan kebijakan agama dan sosial Asoka. Dasarata adalah penguasa terakhir dari dinasti Maurya yang telah mengeluarkan prasasti kekaisaran—sehingga Kaisar Mauryan terakhir dapat diketahui dari sumber-sumber epigrafis.

Dasarata meninggal pada tahun 224 SM dan digantikan oleh sepupunya Samprati.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Dasarata adalah cucu dari penguasa Maurya, Asoka.[1] Dia umumnya dianggap telah menggantikan kakeknya sebagai penguasa kekaisaran di India meskipun beberapa sumber termasuk Vayu Purana telah memberikan nama dan nomor yang berbeda dari Kaisar Maurya setelah Asoka. Dari cucu-cucu Asoka, dua yang paling sering disebut adalah Samprati dan Dasarata.[2] Yang terakhir ini dijelaskan dalam Wisnupurana sebagai putra dan penerus kekaisaran Suyashas (putra Asoka). Telah disarankan bahwa Suyashas adalah nama alternatif putra Asoka dan pewaris dugaan Kunala.

Administrasi[sunting | sunting sumber]

Sejarawan Vincent Smith dan Romila Thapar memajukan teori populer tentang pembagian Kekaisaran Maurya di antara Kunala dan Dasarata setelah kematian Asoka.[3] Di beberapa sumber, divisi ini tercatat berada di antara Samprati dan Dasharatha, yang terakhir memegang bagian timur dengan ibu kota di Pataliputra dan bekas kekaisaran bagian barat dengan ibu kota di Ujjain.[4] Namun, Smith juga menulis bahwa "tidak ada bukti yang jelas untuk mendukung hipotesis tersebut."[5]

Vayu dan Brahmanda Purana menyebut tiga penguasa Maurya —Bandhupalita, Indrapalita dan Dasona—yang identifikasinya agak sulit. Telah disarankan bahwa mereka mungkin telah menjadi anggota garis cabang dinasti Maurya yang telah ditunjuk Dasarata sebagai gubernur regional untuk kemudahan administrasi.

Kesatuan politik Kekaisaran Maurya tidak lama bertahan dari kematian Asoka. Salah satu paman Dasharatha, Jalauka, mendirikan kerajaan independen di Kashmir. Menurut Taranatha, pangeran Maurya lainnya, Virasena menyatakan dirinya sebagai raja Gandhara. Vidarbha juga memisahkan diri. Bukti dari sumber-sumber Yunani mengkonfirmasi hilangnya provinsi barat laut yang kemudian diperintah oleh penguasa Maurya Sophagasenus (Subhagasena, mungkin penerus Virasena). Ada juga banyak spekulasi modern tentang kemungkinan pembagian barat-timur kekaisaran yang melibatkan Dasharatha dan penguasa Mauryan lainnya. Bukti epigrafik menunjukkan bahwa Dasharatha mempertahankan kekuatan kekaisaran di Magadha.[6]

Berbagai dinasti di selatan termasuk Satavahana adalah feudatories dari Kekaisaran Maurya. Kerajaan-kerajaan ini disebutkan dalam dekrit Asoka (256 SM) dan dianggap sebagai bagian dari lingkaran luar imperium--tunduk pada kekuasaan Kaisar Maurya, meskipun tidak diragukan lagi menikmati tingkat otonomi yang cukup di bawah penguasa setempat mereka. Kematian Asoka mulai merosotnya kekuatan kekaisaran di selatan. Dasharatha mampu mempertahankan beberapa komando provinsi asal, tetapi pemerintah yang jauh, termasuk wilayah di selatan, memisahkan diri dari pemerintahan kekaisaran dan menegaskan kembali kemandirian mereka. Dinasti Mahameghavahana di Kalinga di India bagian timur tengah juga memisahkan diri dari pemerintahan kekaisaran setelah kematian Asoka.

Menurut teks Jain, provinsi Surashtra, Maharashtra, Andhra, dan wilayah Mysuru memisahkan diri dari kekaisaran tak lama setelah kematian Asoka, tetapi direbut kembali oleh penerus Dasarata, Samprati (yang seharusnya mengerahkan prajurit menyamar sebagai rahib Jain).[7]

Agama[sunting | sunting sumber]

Pintu masuk Gua Gopika, dengan dinding granit yang dipoles, dibangun dan dipersembahkan oleh Dasarata Maurya.
Prasasti dedikasi dari Dasaratha Maurya di atas pintu masuk gua Vadathika.

Asoka telah menunjukkan dukungan ilahi dalam prasastinya; meskipun seorang penganut Buddha, ia disebut Devanampiya, yang berarti "Dicintai oleh para dewa" dalam bahasa Pali.[8] Gelar Devanampiya dan kepatuhan beragama penguasa Mauryan untuk agama Buddha dilanjutkan oleh Dasharatha.[9]

Dasarata diketahui telah mendedikasikan tiga gua di Bukit Nagarjuni ke Ajivikas. Tiga prasasti di gua menyebut dia sebagai "Devanampiya" dan menyatakan bahwa gua-gua itu didedikasikan olehnya tak lama setelah aksesinya.[10]

Gua prasasti Nagarjuni oleh Dasaratha Maurya[sunting | sunting sumber]

Dasaratha Maurya, cucu Asoka dan penerus pemerintahan, menulis prasasti dedikasi dalam tiga membentuk kelompok Nagarjuni (gua Gopika, Vadathi dan Vapiya) dari Gua Barabar.[11] Secara umum dianggap bahwa tanggal konstruksi mereka dari masa pemerintahannya .

Ketiga gua yang ditawarkan kepada Ajivikas atas aksesi takhta Dasaratha, yang menegaskan bahwa ini masih aktif sekitar 230 SM, dan bahwa agama Buddha bukanlah agama eksklusif Mauryas pada waktu itu .

Ketiga gua ini juga ditandai dengan lapisan granit yang sangat canggih di dalamnya, yang sekali lagi menegaskan bahwa teknik "polesan Maurya" tidak mati dengan pemerintahan Asoka.

Suksesi[sunting | sunting sumber]

Samprati, yang menggantikan Dasarata, sesuai dengan Hindu Purana, putra terakhir dan menurut sumber Buddha dan Jain, putra Kunala (membuatnya mungkin saudara laki-laki Dasharatha). Hubungan keluarga antara keduanya tidak jelas meskipun jelas mereka adalah anggota keluarga kekaisaran yang terkait erat.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Asha Vishnu; Material Life of Northern India: Based on an Archaeological Study, 3rd Century B.C. to 1st Century B.C. Mittal Publications. 1993.
  2. ^ Sailendra Nath Sen; Ancient Indian History And Civilization. New Age International. 1999.
  3. ^ Buddha Prakash; Studies in Indian history and civilization. Shiva Lal Agarwala. 1962. pg 148-154.
  4. ^ Rama Shankar Tripathi; History Of Ancient India. Motilal Banarsidass Publishers. 1942. pg 179.
  5. ^ Vincent A. Smith; The Early History of India. Atlantic Publishers & Dist. 1999.
  6. ^ Kenneth Pletcher; The History of India. The Rosen Publishing Group. 2010.
  7. ^ Moti Chandra (1977). Trade and Trade Routes in Ancient India. Abhinav Publications. hlm. 75–. ISBN 978-81-7017-055-6. 
  8. ^ Ram Sharan Sharma; Perspectives in social and economic history of early India. Munshiram Manoharlal Publishers. 1995.
  9. ^ Lal Mani Joshi; Studies in the Buddhistic Culture of India During the 7th and 8th Centuries A.D. Motilal Banarsidass Publishers. 1977.
  10. ^ Romila Thapar; Aśoka and the Decline of the Maurya. Oxford University Press. 2001.
  11. ^ Buddhist Architecture par Huu Phuoc Le p.102
Dasharatha Maurya
Didahului oleh:
Asoka
Kaisar Maurya
232–224 SM
Diteruskan oleh:
Samprati