Cumi-cumi kolossal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Cumi-cumi kolosal
Calmarcolossal.jpg
Ukuran cumi-cumi kolossal dibandingkan dengan seorang manusia
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Animalia
Filum: Mollusca
Kelas: Cephalopoda
Ordo: Teuthida
Famili: Cranchiidae
Subfamili: Taoniinae
Genus: Mesonychoteuthis
Robson, 1925
Spesies: M. hamiltoni
Nama binomial
Mesonychoteuthis hamiltoni
Robson, 1925
Mesonychoteuthis map.svg
Global range of M. hamiltoni

Mesonychoteuthis hamiltoni atau biasa di sebut cumi-cumi kolossal, Mempunyai mata sebesar piring makan. Spesies ini di ketahui cumi-cumi terbesar yang pertama di temukan. Pertama kali di foto setelah hewan ini terjebak di sebuah jaring perahu pencari ikan. Hewan ini lebih besar dan lebih agresif di banding cumi-cumi yang menyerang kapten nemo nautilus di karangan jules verne dalam novel “twenty thousand lagues under the sea”. Cumi-cumi betina setengah dewasa yang di teliti di laboratorium wellington, selandia baru , mempunyai ukuran lebih dari 18 kaki dan berat 230 kg. jika sampai pada ukuran dewasa hewan ini bisa mencapai 40 kaki. habitanya di wilayah laut selatan dan Samudra Antartika

Morfologi[sunting | sunting sumber]

Berbeda dengan cumi-cumi raksasa, yang tangannya dan tentakel hanya telah pengisap berjajar dengan gigi kecil, anggota badan cumi-cumi kolosal ini juga dilengkapi dengan kait yang tajam. Beberapa berputar, lain tiga-menunjuk [3] Tubuhnya lebih lebar dan gemuk, dan karena itu lebih berat, dibandingkan dengan cumi-cumi raksasa. Cumi kolosal diyakini memiliki mantel lebih panjang dari Cumi-cumi raksasa, tapi tentakel lebih pendek.

Paruh M. hamiltoni adalah yang terbesar diketahui cumi apapun, dan lebih kuat daripada Cumi-cumi raksasa. Cumi-cumi kolosal juga memiliki mata terbesar didokumentasikan dalam kerajaan hewan; spesimen sebagian runtuh diukur 27 cm (11 in) dengan diameter, dengan 9 cm (3,5 in) .

Ekologi dan gaya hidup[sunting | sunting sumber]

sebuah ilustrasi Mesonychoteuthis hamiltoni (cumi-cumi kolossal)

Sedikit yang diketahui tentang kehidupan makhluk ini, tetapi diyakini memakan mangsa seperti Chaetognatha, ikan besar seperti Dissostichus eleginoides, dan cumi-cumi lainnya di laut dalam menggunakan bioluminescence. Berdasarkan kedalaman penangkapan beberapa spesimen, dan paruh ditemukan dalam perut Paus sperma , cumi-cumi kolosal dewasa berkisar setidaknya hingga kedalaman 2,2 km (7.200 kaki), dan remaja dapat pergi sedalam 1 km (3.300 kaki). Hal ini diyakini dimorfik seksual, dengan betina dewasa umumnya menjadi jauh lebih besar daripada jantan dewasa, seperti umum di banyak spesies Invertebrata. Metode cumi reproduksi belum diamati, meskipun beberapa data pada reproduksi mereka dapat disimpulkan dari anatomi. Sejak laki-laki kurang organ disebut hectocotylus (lengan digunakan dalam cumi lain untuk mentransfer spermatophore ke perempuan), mereka mungkin menggunakan penis sebaliknya, yang akan digunakan untuk sperma langsung implan ke betina.

Banyak Paus sperma memiliki bekas luka di punggung mereka, diyakini disebabkan oleh kait cumi-cumi kolosal. Cumi kolosal adalah makanan utama paus sperma di Antartika; 14% dari paruh cumi-cumi yang ditemukan dalam perut ikan paus sperma ini adalah dari cumi-cumi kolosal, yang menunjukkan bahwa cumi-cumi kolosal membentuk 77% dari biomassa dikonsumsi oleh ikan paus ini [9] Banyak hewan lain juga memakan cumi-cumi kolosal., termasuk paus berparuh (seperti lumba ikan paus selatan), Paus pilot , gajah laut selatan, Dissostichus eleginoides, hiu tidur (Somniosus antarcticus), dan elang laut (misalnya, mengembara dan elang laut jelaga). Namun, paruh dari orang dewasa yang matang hanya telah pulih dari predator besar (yaitu paus sperma dan hiu tidur), sedangkan predator lain hanya makan remaja atau dewasa muda

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Aldridge, A.E. (2009). "Can beak shape help to research the life history of squid?". New Zealand Journal of Marine and Freshwater Research. 43 (5): 1061–1067. doi:10.1080/00288330.2009.9626529. 
  • (Rusia) Klumov, S.K. & V.L. Yukhov 1975. Mesonychoteuthis hamiltoni Robson, 1925 (Cephalopoda, Oegopsida). Antartika Doklady Komission 14: 159–189. [English translation: TT 81-59176, Al Ahram Center for Scientific Translations]
  • McSweeny, E.S. (1970). "Description of the juvenile form of the Antarctic squid Mesonychoteuthis hamiltoni Robson". Malacologia. 10: 323–332. 
  • Rodhouse, P.G.; Clarke, M.R. (1985). "Growth and distribution of young Mesonychoteuthis hamiltoni Robson (Mollusca: Cephalopoda): an Antarctic squid". Vie Milieu. 35 (3–4): 223–230. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]