Mata uang kripto

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Cryptocurrency)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Mata uang kripto adalah aset digital yang dirancang untuk bekerja sebagai media pertukaran yang menggunakan kriptografi yang kuat untuk mengamankan transaksi keuangan, mengontrol penciptaan unit tambahan, dan memverifikasi transfer aset.

Mata uang kripto yang paling terkenal adalah bitcoin, selain bitcoin masih ada ribuan mata uang kripto, di antaranya ehtereum, litecoin, ripple, stellar, dogecoin, cardano, eos, tron. Mata uang kripto menggunakan kontrol terdesentralisasi sebagai lawan dari mata uang digital terpusat dan sistem perbankan sentral.[1]

Beberapa Logo Mata Uang Kripto.

Kontrol desentralisasi dari masing-masing mata uang kripto bekerja melalui teknologi ledger terdistribusi, biasanya blockchain, yang berfungsi sebagai basis data transaksi keuangan publik.[2] Bitcoin, pertama kali dirilis sebagai perangkat lunak sumber terbuka pada tahun 2009, umumnya dianggap sebagai mata uang digital terdesentralisasi pertama.[3] sejak rilis bitcoin, lebih dari 4.000 altcoin (varian alternatif bitcoin, atau cryptocurrency lainnya) telah dibuat.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1983, ahli kriptografi dari Amerika David Chaum menggunakan uang elektronik kriptografi yang disebut e-cash.[4][5] Kemudian, pada tahun 1995, ia mengimplementasikannya melalui Digicash,[6] bentuk awal pembayaran elektronik kriptografi yang memerlukan perangkat lunak pengguna untuk menarik catatan dari bank dan menunjuk kunci terenkripsi tertentu sebelum dapat dikirim ke penerima. Hal ini memungkinkan mata uang digital tidak dapat dilacak oleh bank penerbit, pemerintah, atau pihak ketiga mana pun.

Pada tahun1996, NSA menerbitkan sebuah makalah berjudul How to Make a Mint: the Cryptography of Anonymous Electronic Cash, menggambarkan sistemMata uang kripto yang pertama menerbitkannya di milis MIT[7] an kemudian pada tahun 1997, in The American Law Review (Vol. 46, Issue 4).[8]

Pada tahun 1998, Wei Dai menerbitkan deskripsi "b-money", yang dicirikan sebagai sistem kas elektronik terdistribusi.[9] tak lama kemudian, Nick Szabo menggambarkan bit gold.[10] seperti bitcoin dan mata uang kripto lain yang akan mengikutinya, bit gold digambarkan sebagai sistem mata uang elektronik yang mengharuskan pengguna untuk melengkapi bukti fungsi kerja dengan solusi yang secara kriptografi disatukan dan diterbitkan. Sistem mata uang berdasarkan bukti kerja yang dapat digunakan kembali kemudian dibuat oleh Hal Finney yang mengikuti karya Dai dan Szabo.

Mata uang kripto terdesentralisasi pertama, bitcoin, diciptakan pada 2009 oleh pengembang Satoshi Nakamoto. ini menggunakan SHA-256, fungsi hash kriptografi, sebagai skema pembuktian kerjanya.[11] Pada April 2011, Namecoin diciptakan sebagai upaya untuk membentuk DNS terdesentralisasi, yang akan membuat sensor internet sangat sulit. Segera setelah itu, pada Oktober 2011, Litecoin dibebaskan. itu adalah mata uang kripto yang sukses pertama yang menggunakan scrypt sebagai fungsi hash SHA-256. Cryptocurrency terkenal lainnya, Peercoin adalah yang pertama menggunakan hybrid proof-of-work / proof-of-stake.[12]

Inggris mengumumkan Departemen Keuangan yang ditugaskan untuk melakukan studi mata uang kripto, dan peran apa, jika ada, yang dapat mereka mainkan dalam ekonomi Inggris. Studi ini juga melaporkan apakah regulasi harus dipertimbangkan.[13]

Definisi Formal[sunting | sunting sumber]

Menurut Jan Lansky, cryptocurrency adalah sistem yang memenuhi enam syarat:[14]

  1. Sistem tidak memerlukan otoritas pusat, negaranya dikelola melalui konsensus terdistribusi.
  2. Sistem menyimpan ikhtisar unit mata uang kripto dan kepemilikannya.
  3. Sistem menentukan apakah unit mata uang kripto baru dapat dibuat. Jika unit mata uang kripto baru dapat dibuat, sistem mendefinisikan keadaan asal mereka dan bagaimana menentukan kepemilikan unit baru ini.
  4. Kepemilikan unit mata uang kripto dapat dibuktikan secara eksklusif secara kriptografis.
  5. Sistem ini memungkinkan transaksi dilakukan di mana kepemilikan unit kriptografi diubah. Pernyataan transaksi hanya dapat dikeluarkan oleh entitas yang membuktikan kepemilikan saat ini dari unit-unit ini.
  6. Jika dua instruksi berbeda untuk mengubah kepemilikan unit kriptografi yang sama dimasukkan secara bersamaan, sistem melakukan paling banyak salah satunya.

Pada bulan Maret 2018, kata mata uang kripto ditambahkan ke Kamus Merriam-Webster.[15]

Altcoin[sunting | sunting sumber]

Istilah altcoin memiliki berbagai definisi serupa. Stephanie Yang dalam The Wall Street Journal mendefinisikan altcoin sebagai "mata uang digital alternatif,"[16] sementara Paul Vigna, juga dalam The Wall Street Journal, menggambarkan altcoin sebagai versi alternatif bitcoin.[17] Aaron Hankins dari MarketWatch mengacu pada mata uang kripto selain bitcoin sebagai altcoin.[18]

Token Kripto[sunting | sunting sumber]

akun blockchain dapat menyediakan fungsi selain melakukan pembayaran, misalnya dalam aplikasi terdesentralisasi atau kontrak pintar. Dalam kasus ini, unit atau koin kadang-kadang disebut sebagai token kripto .

Arsitektur[sunting | sunting sumber]

Mata uang kripto terdesentralisasi diproduksi oleh seluruh sistem cryptocurrency secara kolektif, pada tingkat yang ditentukan ketika sistem dibuat dan yang diketahui publik. Dalam sistem perbankan dan ekonomi terpusat seperti Federal Reserve System, dewan perusahaan atau pemerintah mengendalikan pasokan mata uang dengan mencetak unit uang fiat atau meminta tambahan pada buku besar perbankan digital. Dalam hal mata uang digital terdesentralisasi, perusahaan atau pemerintah tidak dapat menghasilkan unit baru, dan sejauh ini tidak memberikan dukungan untuk perusahaan lain, bank atau entitas perusahaan yang memiliki nilai aset yang diukur di dalamnya. Sistem teknis mendasar yang mendasari cryptocurrency terdesentralisasi dibuat oleh kelompok atau individu yang dikenal sebagai Satoshi Nakamoto.[19]


Pada Mei 2018, lebih dari 1.800 spesifikasi mata uang digital tersedia.[20] Dalam sistem cryptocurrency, keamanan, integritas, dan keseimbangan buku besar dikelola oleh komunitas pihak yang saling curiga yang disebut sebagai penambang: yang menggunakan komputer mereka untuk membantu memvalidasi dan mencatat waktu transaksi, menambahkannya ke buku besar sesuai dengan skema cap waktu tertentu.[21]

Sebagian besar cryptocurrency dirancang untuk mengurangi produksi mata uang secara bertahap, membatasi jumlah total mata uang yang akan beredar.[22] Dibandingkan dengan mata uang biasa yang dipegang oleh lembaga keuangan atau disimpan sebagai uang tunai, cryptocurrency bisa lebih sulit untuk disita oleh penegak hukum. Kesulitan ini berasal dari memanfaatkan teknologi kriptografi.

Blockchain[sunting | sunting sumber]

Validitas masing-masing mata uang cryptocurrency disediakan oleh blockchain. Blockchain adalah daftar catatan yang terus tumbuh, disebut blok, yang dihubungkan dan diamankan menggunakan cryptography.[23] Setiap blok biasanya berisi hash pointer sebagai tautan ke blok sebelumnya,,[23] cap waktu dan data transaksi.[24] Secara desain, blockchains secara inheren tahan terhadap modifikasi data. Ini adalah "buku besar yang terbuka dan terdistribusi yang dapat mencatat transaksi antara dua pihak secara efisien dan dengan cara yang dapat diverifikasi dan permanen".[25] Untuk digunakan sebagai buku besar yang didistribusikan, blockchain biasanya dikelola oleh jaringan peer-to-peer secara kolektif mengikuti protokol untuk memvalidasi blok baru. Setelah direkam, data dalam suatu blok tertentu tidak dapat diubah secara surut tanpa perubahan semua blok berikutnya, yang membutuhkan kolusi mayoritas jaringan.

Blockchains aman dengan desain dan merupakan contoh dari sistem komputasi terdistribusi dengan toleransi kesalahan Bizantium yang tinggi. Karenanya, konsensus yang terdesentralisasi telah dicapai dengan blockchain.[26] menyelesaikan masalah pengeluaran ganda tanpa memerlukan otoritas tepercaya atau server pusat, dengan asumsi tidak ada serangan 51% (yang telah bekerja melawan beberapa cryptocurrency).

Timestamping[sunting | sunting sumber]

Cryptocurrency menggunakan berbagai skema timestamping untuk "membuktikan" validitas transaksi yang ditambahkan ke buku besar blockchain tanpa perlu pihak ketiga yang tepercaya.

Skema cap waktu pertama yang ditemukan adalah skema proof-of-work. Skema proof-of-work yang paling banyak digunakan didasarkan pada SHA-256 dan scrypt. Beberapa algoritma hashing lain yang digunakan untuk proof-of-work termasuk CryptoNight, Blake, SHA-3, dan X11.

Bukti kepemilikan adalah metode untuk mengamankan jaringan mata uang kripto dan mencapai konsensus terdistribusi melalui permintaan pengguna untuk menunjukkan kepemilikan sejumlah mata uang tertentu. Ini berbeda dari sistem proof-of-work yang menjalankan algoritma hashing yang sulit untuk memvalidasi transaksi elektronik. Skema ini sebagian besar tergantung pada koin, dan saat ini tidak ada bentuk standar untuk itu. Beberapa cryptocurrency menggunakan skema proof-of-work / proof-of-stake gabungan.

Pertambangan[sunting | sunting sumber]

Tambang Hashcoin

Dalam jaringan cryptocurrency, penambangan adalah validasi transaksi. Untuk upaya ini, penambang yang berhasil mendapatkan cryptocurrency baru sebagai hadiah. Hadiah mengurangi transaction fees dengan menciptakan insentif pelengkap untuk berkontribusi pada kekuatan pemrosesan jaringan. Tingkat menghasilkan hash, yang memvalidasi transaksi apa pun, telah meningkat dengan menggunakan mesin khusus seperti FPGA dan ASICs yang menjalankan algoritma hashing kompleks seperti SHA-256 dan Scrypt.[27] Perlombaan senjata untuk mesin yang lebih murah namun efisien ini telah berlangsung sejak hari pertama cryptocurrency, bitcoin, diperkenalkan pada tahun 2009.[27] Dengan semakin banyak orang yang terjun ke dunia mata uang virtual, menghasilkan hash untuk validasi ini menjadi jauh lebih kompleks selama bertahun-tahun, dengan para penambang harus menginvestasikan sejumlah besar uang untuk menggunakan beberapa ASIC kinerja tinggi. Jadi nilai mata uang yang diperoleh untuk menemukan hash sering tidak membenarkan jumlah uang yang dihabiskan untuk mendirikan mesin, fasilitas pendingin untuk mengatasi sejumlah besar panas yang mereka hasilkan, dan listrik yang diperlukan untuk menjalankannya..[27][28]

Beberapa penambang mengumpulkan sumber daya, berbagi kekuatan pemrosesan mereka melalui jaringan untuk membagi hadiah secara merata, sesuai dengan jumlah pekerjaan yang mereka kontribusikan pada kemungkinan menemukan blok. "Bagian" diberikan kepada anggota kelompok penambangan yang menunjukkan bukti kerja parsial yang sah..

Pada Februari 2018, Pemerintah Cina menghentikan perdagangan mata uang virtual, melarang penawaran koin awal dan menghentikan penambangan. Beberapa penambang Tiongkok sejak itu pindah ke Kanada.[29] Satu perusahaan mengoperasikan pusat data untuk operasi penambangan di lokasi ladang minyak dan gas Kanada, karena harga gas yang rendah.[30] Pada Juni 2018, Hydro Quebec mengusulkan kepada pemerintah provinsi untuk mengalokasikan 500 MW untuk perusahaan kripto untuk penambangan.[31] Menurut laporan Februari 2018 dari Fortune,[32] Islandia telah menjadi surga bagi penambang cryptocurrency sebagian karena listriknya yang murah. Harga terkandung karena hampir semua energi negara itu berasal dari sumber terbarukan, mendorong lebih banyak perusahaan pertambangan untuk mempertimbangkan membuka operasi di Islandia

Pada bulan Maret 2018, sebuah kota di Upstate New York memberlakukan moratorium 18 bulan pada semua penambangan cryptocurrency dalam upaya untuk melestarikan sumber daya alam dan "karakter dan arah" kota..[33]

Kenaikan Harga GPU[sunting | sunting sumber]

Peningkatan penambangan cryptocurrency meningkatkan permintaan kartu grafis (GPU) pada 2017.[34] Favorit populer penambang cryptocurrency seperti kartu grafis Nvidia GTX 1060 dan GTX 1070, serta GPU AMD RX 570 dan RX 580, dua kali lipat atau tiga kali lipat harga - atau kehabisan stok.[35] A GTX 1070 Ti yang dirilis dengan harga $ 450 terjual sebanyak $ 1100. Kartu 6 GB model GTX 1060 populer lainnya dirilis dengan MSRP sebesar $ 250, dijual seharga hampir $ 500. Kartu RX 570 dan RX 580 dari AMD kehabisan stok selama hampir setahun. Penambang secara teratur membeli seluruh stok GPU baru segera setelah tersedia..[36]

Nvidia telah meminta pengecer untuk melakukan apa yang dapat mereka lakukan ketika menjual GPU ke gamer alih-alih penambang. "Gamer datang pertama untuk Nvidia," kata Boris Böhles, manajer PR untuk Nvidia di wilayah Jerman.[37]

Dompet Mata Uang Kripto[sunting | sunting sumber]

Contoh kertas dompet bitcoin yang dapat dicetak yang terdiri dari satu alamat bitcoin untuk menerima dan kunci pribadi terkait untuk pengeluaran

Dompet cryptocurrency menyimpan "kunci" publik dan pribadi atau "alamat" yang dapat digunakan untuk menerima atau menghabiskan cryptocurrency. Dengan kunci pribadi, dimungkinkan untuk menulis di buku besar publik, secara efektif menghabiskan mata uang kripto terkait. Dengan kunci publik, orang lain dapat mengirim mata uang ke dompet.

Anonimitas[sunting | sunting sumber]

Bitcoin adalah nama samaran dan bukan anonim karena cryptocurrency dalam dompet tidak terikat dengan orang, melainkan dengan satu atau lebih kunci tertentu (atau "alamat")..[38] Dengan demikian, pemilik bitcoin tidak dapat diidentifikasi, tetapi semua transaksi tersedia untuk umum di blockchain. Namun, pertukaran mata uang kripto sering diharuskan oleh hukum untuk mengumpulkan informasi pribadi penggunanya.

Penambahan seperti Zerocoin, Zerocash dan CryptoNote telah disarankan, yang akan memungkinkan anonimitas dan kesepadanan tambahan..[39][40]

Kesepadanan[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar token cryptocurrency adalah sepadan dan dapat dipertukarkan. Namun, token non-sepadan unik juga ada. Token seperti itu dapat berfungsi sebagai aset dalam game seperti CryptoKitties

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Cryptocurrency digunakan terutama di luar perbankan dan lembaga pemerintah yang ada dan dipertukarkan melalui Internet.

Biaya Transaksi[sunting | sunting sumber]

Biaya transaksi untuk cryptocurrency tergantung terutama pada pasokan kapasitas jaringan pada saat itu, dibandingkan permintaan dari pemegang mata uang untuk transaksi yang lebih cepat. Pemegang mata uang dapat memilih biaya transaksi tertentu, sementara entitas jaringan memproses transaksi dalam urutan biaya tertinggi yang ditawarkan hingga terendah. Pertukaran Cryptocurrency dapat menyederhanakan proses bagi pemegang mata uang dengan menawarkan alternatif prioritas dan dengan demikian menentukan biaya mana yang kemungkinan akan menyebabkan transaksi diproses dalam waktu yang diminta.

Untuk ether, biaya transaksi berbeda dengan kompleksitas komputasi, penggunaan bandwidth, dan kebutuhan penyimpanan, sedangkan biaya transaksi bitcoin berbeda berdasarkan ukuran transaksi dan apakah transaksi menggunakan SegWit. Pada bulan September 2018, biaya transaksi rata-rata untuk eter sesuai dengan $ 0,017, [44] sedangkan untuk bitcoin itu sesuai dengan $ 0,55..[41]

Pertukaran[sunting | sunting sumber]

Pertukaran Cryptocurrency memungkinkan pelanggan untuk berdagang cryptocurrency untuk aset lain, seperti uang fiat konvensional, atau untuk berdagang antara berbagai mata uang digital..

Pergantian Atom[sunting | sunting sumber]

Pergantian atom adalah mekanisme di mana satu mata uang kripto dapat ditukar secara langsung dengan mata uang kripto lainnya, tanpa perlu pihak ketiga yang tepercaya seperti penukaran.

ATMs[sunting | sunting sumber]

ATM Bitcoin

Jordan Kelley, pendiri Robocoin, meluncurkan ATM bitcoin pertama di Amerika Serikat pada 20 Februari 2014. Kios yang dipasang di Austin, Texas mirip dengan ATM bank tetapi memiliki pemindai untuk membaca identifikasi yang dikeluarkan pemerintah seperti SIM atau paspor. untuk mengkonfirmasi identitas pengguna.[42]

Penawaran Koin Awal[sunting | sunting sumber]

Penawaran koin awal (ICO) adalah cara kontroversial untuk mengumpulkan dana untuk usaha cryptocurrency baru. ICO dapat digunakan oleh startup dengan tujuan menghindari regulasi. Namun, regulator sekuritas di banyak yurisdiksi, termasuk di AS, dan Kanada telah mengindikasikan bahwa jika koin atau token adalah "kontrak investasi" (misalnya, di bawah uji Howey, yaitu, investasi uang dengan ekspektasi yang wajar atas laba berdasarkan secara signifikan pada upaya kewirausahaan atau manajerial orang lain), itu adalah keamanan dan tunduk pada peraturan sekuritas. Dalam kampanye ICO, persentase cryptocurrency (biasanya dalam bentuk "token") dijual kepada pendukung awal proyek dengan imbalan tender hukum atau cryptocurrency lainnya, sering bitcoin atau ether.[43][44][45]

Menurut PricewaterhouseCoopers, empat dari 10 penawaran koin awal yang diusulkan terbesar telah menggunakan Switzerland sebagai pangkalan, di mana mereka sering terdaftar sebagai yayasan nirlaba. Badan pengatur Swiss FINMA menyatakan bahwa mereka akan mengambil "pendekatan seimbang" untuk proyek-proyek ICO dan akan memungkinkan "inovator yang sah untuk menavigasi lanskap pengaturan dan meluncurkan proyek mereka dengan cara yang konsisten dengan undang-undang nasional yang melindungi investor dan integritas sistem keuangan . " Menanggapi berbagai permintaan oleh perwakilan industri, kelompok kerja ICO legislatif mulai mengeluarkan pedoman hukum pada tahun 2018, yang dimaksudkan untuk menghilangkan ketidakpastian dari penawaran cryptocurrency dan untuk membangun praktik bisnis yang berkelanjutan.[46]

Legalitas[sunting | sunting sumber]

Status hukum cryptocurrency bervariasi secara substansial dari satu negara ke negara dan masih belum terdefinisi atau berubah di banyak dari mereka. Sementara beberapa negara secara eksplisit mengizinkan penggunaan dan perdagangan mereka,,[47] yang lain telah melarang atau membatasi itu. Menurut Library of Congress,"larangan absolut" pada perdagangan atau penggunaan cryptocurrency berlaku di delapan negara: Aljazair, Bolivia, Mesir, Irak, Maroko, Nepal, Pakistan, dan Uni Emirat Arab. "Larangan implisit" berlaku di 15 negara lain, yang meliputi Bahrain, Bangladesh, Cina, Kolombia, Republik Dominika, Indonesia, Iran, Kuwait, Lesotho, Lithuania, Makau, Oman, Qatar, Arab Saudi, dan Taiwan. [48] Di Amerika Serikat dan Kanada, regulator sekuritas negara bagian dan provinsi, yang dikoordinasikan melalui Asosiasi Administrator Sekuritas Amerika Utara, sedang menyelidiki "penipuan bitcoin" dan ICO di 40 yurisdiksi..[49]

Berbagai lembaga pemerintah, departemen, dan pengadilan mengklasifikasikan bitcoin secara berbeda. Bank Sentral Tiongkok melarang penanganan bitcoin oleh lembaga keuangan di China pada awal 2014.

Di Rusia, meskipun cryptocurrency adalah legal, ilegal untuk benar-benar membeli barang dengan mata uang apa pun selain rubel Rusia.[50] Regulasi dan larangan yang berlaku untuk bitcoin mungkin meluas ke sistem cryptocurrency serupa..[51]

Cryptocurrency adalah alat potensial untuk menghindari sanksi ekonomi misalnya terhadap Russia, Iran, atau Venezuela. Pada bulan April 2018, perwakilan ekonomi Rusia dan Iran bertemu untuk membahas cara memintas sistem SWIFT global melalui teknologi blockchain yang didesentralisasi.[52] Rusia juga diam-diam mendukung Venezuela dengan penciptaan petro (El Petro), mata uang digital nasional yang diprakarsai oleh pemerintah Maduro untuk memperoleh pendapatan minyak yang berharga dengan menghindari sanksi AS[53]

Pada bulan Agustus 2018, Bank of Thailand mengumumkan rencananya untuk membuat cryptocurrency sendiri, Mata Uang Digital Bank Sentral (CBDC)[54]

Larangan Iklan[sunting | sunting sumber]

Bitcoin dan iklan cryptocurrency lainnya sementara waktu dilarang di Facebook,[55] Google, Twitter,[56] Bing,[57] Snapchat, LinkedIn dan MailChimp.[58] Platform internet China Baidu, Tencent, dan Weibojuga telah melarang iklan bitcoin. Platform Jepang Line dan platform Rusia Yandex memiliki larangan serupa

Status Pajak di Amerika[sunting | sunting sumber]

Pada 25 Maret 2014 United States Internal Revenue Service (IRS) memutuskan bahwa bitcoin akan diperlakukan sebagai properti untuk keperluan pajak. Ini berarti bitcoin akan dikenakan pajak capital gain..[59] Dalam sebuah makalah yang diterbitkan oleh para peneliti dari Oxford dan Warwick, ditunjukkan bahwa bitcoin memiliki beberapa karakteristik lebih seperti pasar logam mulia daripada mata uang tradisional, maka dalam perjanjian dengan keputusan IRS bahkan jika didasarkan pada alasan yang berbeda[60]

Kekhawatiran hukum dari ekonomi global yang tidak diatur[sunting | sunting sumber]

Karena popularitas dan permintaan mata uang online telah meningkat sejak awal bitcoin pada tahun 2009,,[61] demikian juga ada kekhawatiran bahwa orang yang tidak diatur secara ekonomi ekonomi global yang ditawarkan cryptocurrency dapat menjadi ancaman bagi masyarakat. Kekhawatiran berlimpah bahwa altcoin dapat menjadi alat bagi penjahat web Kebanyakan.[62]

Jaringan Cryptocurrency menunjukkan kurangnya peraturan yang telah dikritik sebagai memungkinkan penjahat yang berusaha menghindari pajak dan pencucian uang.

Transaksi yang terjadi melalui penggunaan dan pertukaran altcoin ini independen dari sistem perbankan formal, dan karenanya dapat membuat penghindaran pajak lebih mudah bagi individu. Karena memetakan penghasilan kena pajak didasarkan pada apa yang dilaporkan penerima ke layanan pendapatan, menjadi sangat sulit untuk memperhitungkan transaksi yang dilakukan dengan menggunakan cryptocurrency yang ada, suatu mode pertukaran yang rumit dan sulit dilacak.[62]

Sistem anonimitas yang ditawarkan sebagian besar cryptocurrency juga dapat berfungsi sebagai cara yang lebih sederhana untuk mencuci uang. Daripada mencuci uang melalui jaring yang rumit dari aktor keuangan dan rekening bank luar negeri, mencuci uang melalui altcoin dapat dicapai melalui transaksi.[62]

Kehilangan, Pencurian, dan Penipuan[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Februari 2014, pertukaran bitcoin terbesar di dunia, Mt. Gox, dinyatakan bangkrut. Perusahaan menyatakan bahwa mereka telah kehilangan hampir $ 473 juta dari bitcoin pelanggan mereka karena pencurian. Ini setara dengan sekitar 750.000 bitcoin, atau sekitar 7% dari semua bitcoin yang ada. Harga bitcoin turun dari tertinggi sekitar $ 1.160 di bulan Desember menjadi di bawah $ 400 di bulan Februari.[63]

Dua anggota Gugus Tugas Jalur Sutra — satuan tugas federal multi-lembaga yang melakukan investigasi A.S. terhadap Jalan Sutra — mengambil bitcoin untuk digunakan sendiri dalam proses penyelidikan.[64]Agent DEA Carl Mark Force IV, yang berusaha memeras pendiri Silk Road, Ross Ulbricht ("Dread Pirate Roberts"), mengaku bersalah atas pencucian uang, menghalangi keadilan, dan pemerasan dengan warna hak resmi, dan dijatuhi hukuman 6,5 tahun di federal. penjara. Agen Layanan Rahasia AS Shaun Bridges mengaku bersalah atas kejahatan yang berkaitan dengan pengalihan bitcoin senilai $ 800.000 ke akun pribadinya selama penyelidikan, dan juga secara terpisah mengaku bersalah atas pencucian uang sehubungan dengan pencurian mata uang kripto; dia dijatuhi hukuman hampir delapan tahun di penjara federal.

Pasar Darknet[sunting | sunting sumber]

Properti cryptocurrency memberi mereka popularitas dalam aplikasi seperti tempat berlindung yang aman dalam krisis perbankan dan alat pembayaran, yang juga menyebabkan penggunaan cryptocurrency dalam pengaturan kontroversial dalam bentuk pasar gelap online, seperti Silk Road..[62] Jalur Sutra yang asli ditutup pada Oktober 2013 dan ada dua versi lagi yang digunakan sejak saat itu. Pada tahun setelah penutupan Silk Road awal, jumlah pasar gelap yang menonjol meningkat dari empat menjadi dua belas, sementara jumlah daftar obat-obatan meningkat dari 18.000 menjadi 32.000.[62]

Pasar Darknet menghadirkan tantangan dalam hal legalitas. Bitcoin dan bentuk cryptocurrency lain yang digunakan di pasar gelap tidak jelas atau secara hukum diklasifikasikan di hampir semua bagian dunia. Di A.S., bitcoin diberi label sebagai "aset virtual". Jenis klasifikasi yang ambigu ini memberikan tekanan pada lembaga penegak hukum di seluruh dunia untuk beradaptasi dengan perdagangan obat-obatan terlarang di pasar gelap[65]

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Cryptocurrency telah dibandingkan dengan skema Ponzi, skema piramida[66] dan economic bubbles,[67] seperti housing market bubbles.[68] Howard Marks dari Oaktree Capital Management menyatakan pada tahun 2017 bahwa mata uang digital "hanyalah iseng-iseng yang tidak berdasar (atau mungkin bahkan skema piramida), berdasarkan pada kesediaan untuk menganggap nilai sesuatu yang memiliki sedikit atau tidak ada yang melebihi apa yang akan dibayar orang untuk itu" , dan membandingkannya dengan tulip mania (1637), South Sea Bubble (1720), dan dot-com bubble (1999) (1999).[69]

Sementara cryptocurrency adalah mata uang digital yang dikelola melalui teknik enkripsi canggih, banyak pemerintah telah mengambil pendekatan yang hati-hati terhadap mereka, takut kurangnya kontrol pusat dan efek yang dapat mereka miliki terhadap keamanan finansial.[70] Regulator di beberapa negara telah memperingatkan terhadap cryptocurrency dan beberapa telah mengambil langkah-langkah pengaturan konkret untuk menghalangi pengguna.[71] Selain itu, banyak bank tidak menawarkan layanan untuk cryptocurrency dan dapat menolak untuk menawarkan layanan kepada perusahaan mata uang virtual.[72] Gareth Murphy, seorang pejabat bank sentral senior telah menyatakan "penggunaan luas [cryptocurrency] juga akan membuat lebih sulit bagi lembaga statistik untuk mengumpulkan data tentang kegiatan ekonomi, yang digunakan oleh pemerintah untuk mengarahkan ekonomi". Dia mengingatkan bahwa mata uang virtual menimbulkan tantangan baru bagi kendali bank sentral atas fungsi penting kebijakan moneter dan nilai tukar..[73] Sementara produk keuangan tradisional memiliki perlindungan konsumen yang kuat, tidak ada perantara dengan kekuatan untuk membatasi kerugian konsumen jika bitcoin hilang atau dicuri.[74] Salah satu fitur yang tidak dimiliki cryptocurrency dibandingkan dengan kartu kredit, misalnya, adalah perlindungan konsumen terhadap penipuan, seperti tolak bayar.

Sejumlah besar energi masuk ke dalam penambangan cryptocurrency yang terbukti bekerja, meskipun para pendukung cryptocurrency mengklaim bahwa penting untuk membandingkannya dengan konsumsi sistem keuangan tradisional.[75]

Ada juga elemen teknis murni untuk dipertimbangkan. Sebagai contoh, kemajuan teknologi dalam cryptocurrency seperti bitcoin menghasilkan biaya di muka yang tinggi untuk para penambang dalam bentuk perangkat keras dan software.[76] Transaksi Cryptocurrency biasanya tidak dapat diubah setelah sejumlah blok mengkonfirmasi transaksi. Selain itu, kunci privat cryptocurrency dapat hilang secara permanen dari penyimpanan lokal karena malware, kehilangan data, atau kehancuran media fisik. Ini mencegah cryptocurrency dibelanjakan, menghasilkan penghapusan efektif dari pasar.[77]

Komunitas cryptocurrency mengacu pada pra-penambangan, peluncuran tersembunyi, ICO atau hadiah ekstrem untuk para pendiri altcoin sebagai praktik penipuan.[78] Ini juga dapat digunakan sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari desain cryptocurrency.[79] Pra-penambangan berarti mata uang dihasilkan oleh para pendiri mata uang sebelum dirilis ke publik[80]

Paul Krugman, pemenang Hadiah Nobel dalam Ilmu Ekonomi tidak menyukai bitcoin, telah berulang kali mengulangi bahwa itu adalah gelembung yang tidak akan bertahan [81] dan menghubungkannya dengan Tulip mania.[82] Tokoh bisnis Amerika Warren Buffett berpikir bahwa cryptocurrency akan berakhir buruk. .[83] pada Oktober 2017, BlackRock CEO Laurence D. Fink menyebut bitcoin sebagai 'indeks pencucian uang''.[84] "Bitcoin hanya menunjukkan berapa banyak permintaan untuk pencucian uang di dunia," katanya

Studi Akademik[sunting | sunting sumber]

Pada bulan September 2015, pembentukan jurnal akademik peer-review Ledger (ISSN 2379-5980) diumumkan. Ini mencakup studi cryptocurrency dan teknologi terkait, dan diterbitkan oleh University of Pittsburgh.[85]

Jurnal ini mendorong para penulis untuk menandatangani secara digital file hash dari makalah yang dikirimkan, yang kemudian akan dicampurkan ke dalam blockchain bitcoin. Penulis juga diminta untuk memasukkan alamat bitcoin pribadi di halaman pertama makalah mereka..[86]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Allison, Ian (8 September 2015). "If Banks Want Benefits of Blockchains, They Must Go Permissionless". International Business Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 September 2015. Diakses tanggal 15 September 2015. 
  2. ^ Matteo D'Agnolo. "All you need to know about Bitcoin". timesofindia-economictimes. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 October 2015. 
  3. ^ Sagona-Stophel, Katherine. "Bitcoin 101 white paper" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 13 August 2016. Diakses tanggal 11 July 2016. 
  4. ^ "Archived copy" (PDF). Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 18 December 2014. Diakses tanggal 26 October 2014. 
  5. ^ "Archived copy" (PDF). Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 3 September 2011. Diakses tanggal 10 October 2012. 
  6. ^ Pitta, Julie. "Requiem for a Bright Idea". Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 August 2017. Diakses tanggal 11 January 2018. 
  7. ^ "How To Make A Mint: The Cryptography of Anonymous Electronic Cash". groups.csail.mit.edu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 October 2017. Diakses tanggal 11 January 2018. 
  8. ^ Laurie, Law; Susan, Sabett; Jerry, Solinas (11 January 1997). "How to Make a Mint: The Cryptography of Anonymous Electronic Cash". American University Law Review. 46 (4). Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 January 2018. Diakses tanggal 11 January 2018. 
  9. ^ Wei Dai (1998). "B-Money". Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 October 2011. 
  10. ^ "Bitcoin: The Cryptoanarchists' Answer to Cash". IEEE Spectrum. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 June 2012. Around the same time, Nick Szabo, a computer scientist who now blogs about law and the history of money, was one of the first to imagine a new digital currency from the ground up. Although many consider his scheme, which he calls "bit gold", to be a precursor to Bitcoin 
  11. ^ Bitcoin developer chats about regulation, open source, and the elusive Satoshi Nakamoto Diarsipkan 3 October 2014 di Wayback Machine., PCWorld, 26 May 2013
  12. ^ Wary of Bitcoin? A guide to some other cryptocurrencies Diarsipkan 16 January 2014 di Wayback Machine., ars technica, 26 May 2013
  13. ^ "UK launches initiative to explore potential of virtual currencies". The UK News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 November 2014. Diakses tanggal 8 August 2014. 
  14. ^ Lansky, Jan (January 2018). "Possible State Approaches to Cryptocurrencies". Journal of Systems Integration. 9/1: 19–31. doi:10.20470/jsi.v9i1.335. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 February 2018. Diakses tanggal 11 February 2018. 
  15. ^ "The Dictionary Just Got a Whole Lot Bigger". Merriam-Webster. March 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 March 2018. Diakses tanggal 5 March 2018. 
  16. ^ Yang, Stephanie (31 January 2018). "Want to Keep Up With Bitcoin Enthusiasts? Learn the Lingo". The Wall Street Journal. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 June 2018. Diakses tanggal 8 June 2018. 
  17. ^ Vigna, Paul (19 December 2017). "Which Digital Currency Will Be the Next Bitcoin?". The Wall Street Journal. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 June 2018. Diakses tanggal 8 June 2018. 
  18. ^ Hankin, Aaron (4 June 2018). "Bitcoin begins the week with a stumble; SEC announces adviser for digital assets". MarketWatch. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 June 2018. Diakses tanggal 6 June 2018. 
  19. ^ "Blockchains: The great chain of being sure about things". The Economist. 31 October 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 July 2016. Diakses tanggal 18 June 2016. 
  20. ^ Badkar, Mamta (14 May 2018). "Fed's Bullard: Cryptocurrencies creating 'non-uniform' currency in US". Financial Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 May 2018. Diakses tanggal 14 May 2018. 
  21. ^ Jerry Brito and Andrea Castillo (2013). "Bitcoin: A Primer for Policymakers" (PDF). Mercatus Center. George Mason University. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 21 September 2013. Diakses tanggal 22 October 2013. 
  22. ^ "How Cryptocurrencies Could Upend Banks' Monetary Role". Diarsipkan 27 September 2013 di Wayback Machine., American Banker. 26 May 2013
  23. ^ a b Narayanan, Arvind; Bonneau, Joseph; Felten, Edward; Miller, Andrew; Goldfeder, Steven (2016). Bitcoin and cryptocurrency technologies: a comprehensive introduction. Princeton: Princeton University Press. ISBN 978-0-691-17169-2. 
  24. ^ "Blockchain". Investopedia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 March 2016. Diakses tanggal 19 March 2016. Based on the Bitcoin protocol, the blockchain database is shared by all nodes participating in a system. 
  25. ^ Iansiti, Marco; Lakhani, Karim R. (January 2017). "The Truth About Blockchain". Harvard Business Review. Harvard University. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 January 2017. Diakses tanggal 17 January 2017. The technology at the heart of bitcoin and other virtual currencies, blockchain is an open, distributed ledger that can record transactions between two parties efficiently and in a verifiable and permanent way. 
  26. ^ Raval, Siraj (2016). &pg=PA1 "What Is a Decentralized Application?" Periksa nilai |chapter-url= (bantuan). Decentralized Applications: Harnessing Bitcoin's Blockchain Technology. O'Reilly Media, Inc. hlm. [//books.google.com/books?id=fvywDAAAQBAJ&pg=PA1 1]–[//books.google.com/books?id=fvywDAAAQBAJ&pg=PA2 2]. ISBN 978-1-4919-2452-5. OCLC 968277125. Diakses tanggal 6 November 2016 – via Google Books.  line feed character di |pages= pada posisi 49 (bantuan)
  27. ^ a b c Krishnan, Hari; Saketh, Sai; Tej, Venkata (2015). "Cryptocurrency Mining – Transition to Cloud". International Journal of Advanced Computer Science and Applications. 6 (9). doi:10.14569/IJACSA.2015.060915. ISSN 2156-5570. 
  28. ^ Hern, Alex (17 January 2018). "Bitcoin's energy usage is huge – we can't afford to ignore it". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 January 2018. Diakses tanggal 23 January 2018. 
  29. ^ "China's Crypto Crackdown Sends Miners Scurrying to Chilly Canada". Bloomberg L.P. 2 February 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 March 2018. Diakses tanggal 3 March 2018. 
  30. ^ "Cryptocurrency mining operation launched by Iron Bridge Resources". World Oil. 26 January 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 January 2018. 
  31. ^ "Bitcoin and crypto currencies trending up today - Crypto Currency Daily Roundup June 25 - Market Exclusive". marketexclusive.com. Diakses tanggal 27 June 2018. 
  32. ^ "Iceland Expects to Use More Electricity Mining Bitcoin Than Powering Homes This Year". Fortune. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 April 2018. Diakses tanggal 25 March 2018. 
  33. ^ "Bitcoin Mining Banned for First Time in Upstate New York Town". Bloomberg L.P. 16 March 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 March 2018. Diakses tanggal 20 March 2018. 
  34. ^ "Bitcoin mania is hurting PC gamers by pushing up GPU prices". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 February 2018. Diakses tanggal 2 February 2018. 
  35. ^ "Graphics card shortage leads retailers to take unusual measures". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 February 2018. Diakses tanggal 2 February 2018. 
  36. ^ "AMD, Nvidia must do more to stop cryptominers from causing PC gaming card shortages, price gouging". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 February 2018. Diakses tanggal 2 February 2018. 
  37. ^ "Nvidia suggests retailers put gamers over cryptocurrency miners in graphics card craze". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 February 2018. Diakses tanggal 2 February 2018. 
  38. ^ Lee, Justina (13 September 2018). "Mystery of the $2 Billion Bitcoin Whale That Fueled a Selloff". Bloomberg. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 December 2018. 
  39. ^ "What You Need To Know About Zero Knowledge". TechCrunch. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 February 2019. Diakses tanggal 19 December 2018. 
  40. ^ Greenberg, Andy (25 January 2017). "Monero, the Drug Dealer's Cryptocurrency of Choice, Is on Fire". Wired. ISSN 1059-1028. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 December 2018. Diakses tanggal 19 December 2018. 
  41. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 October 2018. Diakses tanggal 25 October 2018. 
  42. ^ First U.S. Bitcoin ATMs to open soon in Seattle, Austin Diarsipkan 19 October 2015 di Wayback Machine., Reuters, 18 February 2014
  43. ^ Commission, Ontario Securities. "CSA Staff Notice 46-307 Cryptocurrency Offerings". Ontario Securities Commission. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 September 2017. Diakses tanggal 20 January 2018. 
  44. ^ "SEC Issues Investigative Report Concluding DAO Tokens, a Digital Asset, Were Securities". sec.gov. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 October 2017. Diakses tanggal 20 January 2018. 
  45. ^ "Company Halts ICO After SEC Raises Registration Concerns". sec.gov. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 January 2018. Diakses tanggal 20 January 2018. 
  46. ^ R Atkins (Feb. 2018). Switzerland sets out guidelines to support initial coin offerings Diarsipkan 27 May 2018 di Wayback Machine.. Financial Times. Retrieved 26 May 2018.
  47. ^ Kharpal, Arjun (12 April 2017). "Bitcoin value rises over $1 billion as Japan, Russia move to legitimize cryptocurrency". CNBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 March 2018. Diakses tanggal 19 March 2018. 
  48. ^ "Regulation of Cryptocurrency Around the World" (PDF). Library of Congress. The Law Library of Congress, Global Legal Research Center. June 2018. hlm. 4–5. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 14 August 2018. Diakses tanggal 15 August 2018. 
  49. ^ Fung, Brian (21 May 2018). "State regulators unveil nationwide crackdown on suspicious cryptocurrency investment schemes". The Washington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 May 2018. Diakses tanggal 27 May 2018. 
  50. ^ Bitcoin's Legality Around The World Diarsipkan 16 September 2017 di Wayback Machine., Forbes, 31 January 2014
  51. ^ Tasca, Paolo (7 September 2015). "Digital Currencies: Principles, Trends, Opportunities, and Risks". Social Science Research Network. SSRN 2657598alt=Dapat diakses gratis. 
  52. ^ Samburaj Das (May 2018). Iran and Russia Consider Using Cryptocurrency to Evade US Sanctions: ReportCCN-Altcoin News. Retrieved 23 May 2018.
  53. ^ R Esteves (April 2018). Russia In Talks With Venezuela to Use ‘El Petro’. News BTC. Retrieved 23 May 2018.
  54. ^ Thompson, Luke (24 August 2018). "Bank of Thailand to launch its own crypto-currency". Asia Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 August 2018. Diakses tanggal 27 August 2018. 
  55. ^ Matsakis, Louise (30 January 2018). "Cryptocurrency scams are just straight-up trolling at this point". Wired. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 April 2018. Diakses tanggal 2 April 2018. 
  56. ^ Weinglass, Simona (28 March 2018). "European Union bans binary options, strictly regulates CFDs". The Times of Israel. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 April 2018. Diakses tanggal 2 April 2018. 
  57. ^ Alsoszatai-Petheo, Melissa (14 May 2018). "Bing Ads to disallow cryptocurrency advertising". Microsoft. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 May 2018. Diakses tanggal 16 May 2018. 
  58. ^ French, Jordan (2 April 2018). "3 Key Factors Behind Bitcoin's Current Slide". theStreet.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 April 2018. Diakses tanggal 2 April 2018. 
  59. ^ Rushe, Dominic (25 March 2014). "Bitcoin to be treated as property instead of currency by IRS". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 June 2016. Diakses tanggal 8 February 2018. 
  60. ^ On the Complexity and Behaviour of Cryptocurrencies Compared to Other Markets Diarsipkan 8 May 2017 di Wayback Machine., 7 November 2014
  61. ^ Iwamura, Mitsuru; Kitamura, Yukinobu; Matsumoto, Tsutomu (28 February 2014). "Is Bitcoin the Only Cryptocurrency in the Town? Economics of Cryptocurrency and Friedrich A. Hayek". doi:10.2139/ssrn.2405790. hdl:10086/26493. SSRN 2405790alt=Dapat diakses gratis. 
  62. ^ a b c d e ALI, S, T; CLARKE, D; MCCORRY, P; Bitcoin: Perils of an Unregulated Global P2P Currency [By S. T Ali, D. Clarke, P. McCorry Newcastle upon Tyne: Newcastle University: Computing Science, 2015. (Newcastle University, Computing Science, Technical Report Series, No. CS-TR-1470)
  63. ^ Mt. Gox Seeks Bankruptcy After $480 Million Bitcoin Loss Diarsipkan 12 January 2015 di Wayback Machine., Carter Dougherty and Grace Huang, Bloomberg News, 28 February 2014
  64. ^ Sarah Jeong, DEA Agent Who Faked a Murder and Took Bitcoins from Silk Road Explains Himself Diarsipkan 29 December 2017 di Wayback Machine., Motherboard, Vice (25 October 2015).
  65. ^ Raeesi, Reza (23 April 2015). "The Silk Road, Bitcoins and the Global Prohibition Regime on the International Trade in Illicit Drugs: Can this Storm Be Weathered?". Glendon Journal of International Studies / Revue d'Études Internationales de Glendon. 8 (1–2). ISSN 2291-3920. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 December 2015. 
  66. ^ Polgar, David. "Cryptocurrency is a giant multi-level marketing scheme". Quartz. Quartz Media LLC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 March 2018. Diakses tanggal 2 March 2018. 
  67. ^ Analysis of Cryptocurrency Bubbles Diarsipkan 24 January 2018 di Wayback Machine.. Bitcoins and Bank Runs: Analysis of Market Imperfections and Investor Hysterics. Social Science Research Network (SSRN). Retrieved 24 December 2017.
  68. ^ McCrum, Dan (10 November 2015), "Bitcoin's place in the long history of pyramid schemes", Financial Times, diarsipkan dari versi asli tanggal 23 March 2017 
  69. ^ Kim, Tae (27 July 2017), Billionaire investor Marks, who called the dotcom bubble, says bitcoin is a 'pyramid scheme', CNBC, diarsipkan dari versi asli tanggal 5 September 2017 
  70. ^ Cryptocurrency and Global Financial Security Panel at Georgetown Diplomacy Conf Diarsipkan 15 August 2014 di Wayback Machine., MeetUp, 11 April 2014
  71. ^ Schwartzkopff, Frances (17 December 2013). "Bitcoins Spark Regulatory Crackdown as Denmark Drafts Rules". Bloomberg. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 December 2013. Diakses tanggal 29 December 2013. 
  72. ^ Sidel, Robin (22 December 2013). "Banks Mostly Avoid Providing Bitcoin Services. Lenders Don't Share Investors' Enthusiasm for the Virtual-Currency Craze". The Wall Street Journal. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 November 2015. Diakses tanggal 29 December 2013. 
  73. ^ decentralized currencies impact on central banks Diarsipkan 4 March 2016 di Wayback Machine., RTÉ News, 3 April 2014
  74. ^ Four Reasons You Shouldn't Buy Bitcoins Diarsipkan 23 August 2017 di Wayback Machine., Forbes, 3 April 2013
  75. ^ Experiments in Cryptocurrency Sustainability Diarsipkan 11 March 2014 di Wayback Machine., Let's Talk Bitcoin, March 2014
  76. ^ Want to make money off Bitcoin mining? Hint: Don't mine Diarsipkan 5 May 2014 di Wayback Machine., The Week, 15 April 2013
  77. ^ Keeping Your Cryptocurrency Safe Diarsipkan 12 July 2014 di Wayback Machine., Center for a Stateless Society, 1 April 2014
  78. ^ "Scamcoins". August 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 February 2014. 
  79. ^ Bradbury, Danny (25 June 2013). "Bitcoin's successors: from Litecoin to Freicoin and onwards". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 January 2014. Diakses tanggal 11 January 2014. 
  80. ^ Morris, David Z (24 December 2013). "Beyond bitcoin: Inside the cryptocurrency ecosystem". Fortune. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 January 2018. Diakses tanggal 27 January 2018. 
  81. ^ "PAUL KRUGMAN: Bitcoin is a more obvious bubble than housing was". Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 March 2018. Diakses tanggal 16 March 2018. 
  82. ^ Krugman, Paul (26 March 2018). "Opinion - Bubble, Bubble, Fraud and Trouble". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 June 2018. Diakses tanggal 17 March 2018. 
  83. ^ "Warren Buffett: Cryptocurrency will come to a bad ending". CNBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 March 2018. Diakses tanggal 18 March 2018. 
  84. ^ Imbert, Fred (13 October 2017). "BlackRock CEO Larry Fink calls bitcoin an 'index of money laundering'". Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 October 2017. Diakses tanggal 19 November 2017. 
  85. ^ "Introducing Ledger, the First Bitcoin-Only Academic Journal". Motherboard. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 January 2017. 
  86. ^ "Editorial Policies". ledgerjournal.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 December 2016. 

Bacaan tambahan[sunting | sunting sumber]

  • Chayka, Kyle (2 July 2013). "What Comes After Bitcoin?". Pacific Standard. Diakses tanggal 18 January 2014. 
  • Guadamuz, Andres; Marsden, Chris (2015). "Blockchains and Bitcoin: Regulatory responses to cryptocurrencies". First Monday. 20 (12). doi:10.5210/fm.v20i12.6198.