Cornell Paper

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
A Preliminary Analysis of the October 1, 1965, Coup in Indonesia
Cover book of A Preliminary Analysis.jpg
Pengarang Benedict Anderson dan Ruth McVey
Negara Amerika Serikat
Bahasa Inggris
Subjek Sejarah politik
Penerbit Cornell Modern Indonesia Project
Tanggal rilis 1971
Jenis media Cetak (paperback)
Halaman 162 pp
Nomor OCLC 210798

A Preliminary Analysis of the October 1, 1965, Coup in Indonesia (bahasa Indonesia: Analisis Awal Kudeta 1 Oktober 1965 di Indonesia), atau lebih umum dikenal sebagai Cornell Paper, adalah publikasi ilmiah yang mengungkapkan kegagalan kudeta [1] oleh Gerakan 30 September dengan sangat rinci. Artikel ini dipublikasikan pada tanggal 10 Januari 1966. Studi paper ini ditulis oleh Benedict Anderson and Ruth Mcvey, dengan pertolongan Frederick Burnell, dengan menggunakan informasi dari berbagai sumber berita Indonesia pada saat itu. Pada saat paper ini ditulis, ketiga orang ini adalah anggota dari Ikatan Alumni Universitas Cornell dan adalah ahli dalam bidang sejarah Asia Tenggara.

Dalam paper ini Anderson dan Mcvey memaparkan teori bahwa PKI maupun Sukarno tidak terlibat dalam gerakan kudeta ini; bahkan mereka adalah korban dari gerakan ini. Berdasarkan informasi dan dokumen-dokumen yang Anderson dan McVey gunakan, mereka memberikan teori bahwa kudeta adalah sebuah masalah internal dalam tentara yang bertujuan menggeser beberapa jenderal yang dikatakan bekerja sama dengan CIA [2]. Dalam waktu seminggu Gerakan 30 September diberantas oleh Mayor Jenderal Suharto, yang mengambil alih pertanggung jawaban untuk menggalakkan keamamanan. Paper ini juga mengajukan alternative teori yang akhirnya ditolak. Salah satu diantaranya adalah teori yang didukung secara resmi oleh pemerintah Indonesia sampa saat ini yaitu PKI adalah dalang dari kudeta ini.

Publikasi ini awalnya dirahasiakan, tetapi bocor pada tanggal 5 Maret 1966 dengan munculnya artikel di Koran The Washington Post oleh jurnalis Joseph Kraft. Sampai tahun 1971, Cornell menolak aksess ke publikasi ini dan artikel ini banyak disalah gunakan atau diinterpretasikan tidak benar. Permintaan kepada pemerintah Indonesia untuk menyumbangkan dokument-dokument tambahan yang berhubungan dengan kejadian kudeta ditolak oleh pemerintah Indonesia. Akhirnya paper ini dipublikasikan pada tahun 1971 tanpa tambahan apa-apa. Sejak publikasi resmi, paper ini menjadi bahan analisis dan juga bahan koreksi.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Markas Besar Radio Republik Indonesia di Jakarta

Sekitar pukul 7:15 pagi waktu Indonesia bagian barat tanggal 1 Oktober 1965, Radio Republik Indonesia di Jakarta mengumumkan bahwa Gerakan 30 September yang dikatakan beroperasi sendiri telah melakukan operasi dengan tujuan menghindari kudeta yang direncanakan oleh kumpulan jenderal. Kumpulan jenderal ini dikatakan mempunyai niat yang kontroversial dan disponsori oleh CIA. Dipimpin oleh Letnan Kolonel Untung Syamsuri dari Tjakrabirawa, pasukan keamanan presiden [3], gerakan ini menahan beberapa jenderal and mengatakan telah mengontrol media dan pers. Juga dikatakan telah mengamankan presiden Sukarno [2] Untung kemudian mendeklarasikan pendirian Badan Revolusi Indonesia yang terdiri dari anggota sipil dan militer dan bertugas membantu gerakan ini dengan tujuan “mengamankan Indonesia dari Dewan Jendral dan oknum-oknumya yang licik”.[4]

George McTurnan Kahin, seorang ahli terkemuka dalam sejarah Asia Tenggara dan direktur dari Project Modern Indonesia Cornell University, memberikan kesaksian sebagai berikut ketika ia mendengar berita gerakan kudeta ini.

Saya menerima kabar ini (interview dengan radio Boston di bulan september 1965), dan perhatian saya yang waktu itu ditujukan kepada perang Vietnam dengan tiba-tiba perhatian saya ditujukan ke Indonesia[…]. Saya terkejut ketika mendengar berita dari awak radio sebelum dia meninggalkan posnya […] ada berita datang bahwa ada kudeta militer di Indonesia […] Saya tidak sepenuhnya mengikuti perkembangan di Indonesia, tetapi bila pun saya mengikuti dengan saksama, saya akan tetap terkejut atas kejadian di negara yang saya kira saya tahu betul.

— George McTurnan Kahin, "Southeast Asia: A testament, halaman 178."

Ketika Kahin kembali ke Cornell, mahasiswa pasca sarjana dan ahli ilmuwan bidang sejarah Indonesia Benedict Anderson dan Frederick Bunnell telah mulai bekerja sama dengan Ruth McVey, mahasiswi yang meraih gelar pada tahun 1961 dan juga ilmuwan yang bekerja di Universitas Cornell bagian hubungan internasional. Mereka bekerja sama untuk mengumpulkan informasi tentang berita kudeta. Dengan memanfaatkan koleksi-koleksi dari Universitas Cornell yang berupa koran-koran nasional dan daerah dan juga dengan mendengarkan siaran-siaran radio Indonesia, Anderson dan McVey mulai menulis penemuan-penemuan dan analisis mereka. Suatu versi yang bersifat "sementara" tercipta yang terdiri dari 162 halaman yang meringkas dan menganalisis kejadian-kejadian bersangkutan dengan kudeta. Versi ini diselesaikan pada tanggal 10 januari 1966 dan berjudul A Preliminary Analysis of the October 1, 1965, Coup in Indonesia (bahasa Indonesia: Analisis Awal Kudeta 1 Oktober 1965 di Indonesia).[5]

Ringkasan[sunting | sunting sumber]

Di dalam essay ini Anderson dan McVey membahas sebuah teori tentang terjadinya Gerakan 30 September. Teori ini dikenal sebagai teori "masalah internal militer" dan merupakan salah satu dari berbagai teori mengenai Gerakan 30 September. Teori internal militer mengungkapkan bahwa Gerakan 30 September adalah sepenuhnya berasal dari konflik di dalam tentara. Hal ini juga telah diutarakan oleh PKI. Anderson dan McVey berpendapat bahwa gerakan ini adalah inisiatif dari generasi muda di dalam militer yang tidak puas dengan situasti di dalam dunia militer. Kesempatan untuk naik pangkat sangat sulit dan ketidakpuasan ini juga ditujukan kepada jenderal-jenderal yang mereka anggap korupsi dan mempunyai gaya hidup yang dekaden.

Kelompok generasi muda di dalam tentara ini menyatakan bahwa PKI terlibat dalam gerakan ini dengan menyebutkan beberapa bukti, antara lain adanya pendeportasian Aidit ke Halim. Tuduhan ini cukup aneh dan membuat bukti lebih nyata bahwa sebenarnya militer adalah dalang dari Gerakan 30 September.

Anderson memperluas teori ini dengan menyatakan bahwa usaha kudeta ini adalah hampir sepenuhnya konflik internal di dalam tentara dan peran PKI sama sekali tidak berarti. Jenderal-Jenderal sayap kanan yang dibunuh pada tanggal 1 Oktober itu, menurut Anderson, adalah Dewan Jenderal yang berencana membunuh Sukarno dan kemudian mendirikan pemerintahan militer. Anderson berpendapat bahwa Gerakan 30 September didalangi oleh oknum militer yang setia terhadap Sukarno dan berusaha melindungi pemerintahan Sukarno, jadi bukan untuk menggulingkan Sukarno. Versi yang lebih radikal dari teori ini adalah bahwa Suharto sebenarnya mengetahui akan adanya gerakan ini sebelumnya.

Teori Anderson ini berpusat dari suatu analisis terhadap seorang tokoh militer yang tidak banyak dikenal, Kolonel Abdul Latief. Latief mempunyai karier yang cukup lama di tentara, sangat setia kepada Sukarno dan juga teman Suharto. Setelah penculikan dan pembunuhan jenderal-jenderal, Latief dipenjara akibat keterlibatannya dalam Gerakan 30 September dan dituduh sebagai pengkhianat negara. Ketika ia diadili di dalam pengadilan militer pada tahun 70-an, Latief membuat suatu klaim bahwa Suharto terlibat di dalam Gerakan 30 September dan telah mengkhianati tokoh lainnya yang terlibat di dalam gerakan ini dengan tujuan untuk melindungi kepentingannya sendiri.

Menurut Anderson, Suharto sendiri telah dua kali mengaku bertemu Latief di rumah sakit tanggal 30 september 1965. Kedua pengakuan dari Suharto ini tidak konsekuen. Ketika di wawancara oleh jurnalis Amerika Arnold Brackman, Suharto menyatakan bahwa kunjungan Latief ke rumah sakit untuk mencek keadaan Suharto, karena waktu itu anaknya mengalami luka bakar dan dirawat di rumah sakit. Ketika setelah itu Suharto diwawancara oleh Der Spiegel, Suharto menyatakan bahwa Latief ke rumah sakit untuk membunuhnya, tetapi kemudian Latif hilang nyali. Menurut Anderson, pada wawancara pertama, Suharto tidak terus terang dan pada wawancara kedua Suharto bohong.

Untuk memperkuat teorinya Anderson menyebutkan beberapa bukti yang tidak langsung bahwa Suharto terlibat dalam gerakan 30 september. Bukti-bukti ini antara lain:

  1. Hampir semua tokoh militer yang berpartisipasi dalam gerakan 30 september adalah bawahan dekat Suharto. Letnan Kolonel Untung, Kolonel Latief, dan Brigadir Jenderal Supardjo di Jakarta dan Kolonel Suherman, Major Usman, dan rekan-rekannya dari divisi Diponegoro di Semarang.
  2. Hubungan Suharto khususnya dekat dengan Untung dan Latief. Sangat dekat dilihat dari fakta bahwa mereka saling mengunjungi satu sama lainnya dalam hubungan keluarga, seperti pernikahan Untung dan perayaan sunat anak-anak mereka.
  3. Dua jenderal yang mempunyai kekuasaan komando atas tentara di Jakarta (dengan pengecualian Tjakrabirawa, yang melaksanakan Gerakan 30 September) adalah Suharto dan Umar Wirahadikusumah, komando militer Jakarta. Dua tokoh ini tidak diculik dan dibunuh oleh Gerakan 30 September, dan memang dua tokoh ini bukan target dari Gerakan 30 September.
  4. Pada waktu penculikan dan pembunuhan sedang direncanakan, Suharto yang waktu itu mengepalai Kostrad, menunjukkan gelagat yang mendua. Suharto mengetahui informasi rahasia tentang masalah Konfrontasi dengan Malaysia. Anak buahnya, Ali Murtopo, kepala badan intelijen, aktif berhubungan dan memberikan informasi kepada negara konflik Malaysia, Singapore, Inggris, dan Amerika Serikat. Operasi ini dilaksanakan oleh Benny Moerdani dari Thailand. Moerdani kemudian diangkat jadi kepala intelijen di pemerintahan Suharto.

Teori Anderson didasarkan pada penyelidikan yang cermat. Meskipun demikian masih ada hal-hal yang dipertanyakan. Bila benar Suharto mengetahui akan terjadinya Gerakan 30 September, ini membuka beberapa kemungkinan:

  1. Suharto terlibat langsung dalam Gerakan 30 September dan setelah itu berkhianat
  2. Suharto terlibat sebagai spion yang bekerja untuk Dewan Jenderal,
  3. Suharto tidak tertarik untuk melibatkan dirinya di dalam konflik militer antara Dewan Jenderal dan Gerakan 30 September.

Tanggapan Indonesia[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1966, Nugroho Notosusanto dari Pusat Sejarah TNI menerbitkan versi resmi Indonesia yang pertama tentang Gerakan 30 September. Versi ini sebagian besarnya adalah rangkuman dari versi propaganda militer untuk membuktikan bahwa upaya kudeta itu didalangi oleh komunis.[6] Pada tahun 1967, Guy Pauker, seorang analis masalah Indonesia dari Rand Corporation menginformasikan militer akan keberadaan “Cornell Paper” dan teori yang dipaparkannya. Menurut Katharine E. McGregor, ilmuwan dari Universitas Melbourne, RAND Corporation membantu aktif pemerintah Orde Baru untuk mempertahankan versi pemerintah dan membuat versi itu legitim.[7]

Bekerja sama dengan Letnan Kolonel Ismail Saleh dan Pauker, Nugroho membuat versi bahasa Inggris dari versi militer atas Gerakan 30 September dengan bertujuan untuk dibawa dalam kunjungan ke California pada tahun 1967. Kata pengantar dari paper ini menyatakan bahwa "versi ini ditulis untuk menjawab kampanye yang dilancarkan oleh aliran tertentu dari Barat yang menentang pemerintah Orde Baru." Tulisan Nugroho ini berargumentasi bahwa internal militer tidak terlibat dalam usaha kudeta. Pernyataan ini didasarkan oleh kesaksian dari angota-anggota PKI sewaktu pengadilan militer.[8]

Ketika Kahin mengunjungi Indonesia pada bulan Juni tahun 1967, ia bertemu dengan seorang anggota badan intelijen yang bertanggung jawab atas interogasi orang-orang yang terpidana politik. Pejabat ini juga mengkoordinasi pembuatan versi pemerintah Orde Baru. Kahin mengajukan permintaan untuk mendapatkan dokumentasi-dokumentasi yang relevan atas usaha kudeta dengan tujuan agar dapat membuat laporan yang lebih lengkap dan ilmiah tentang Gerakan 30 September.[9] Kahin mengajukan permintaan yang sama kepada jaksa penuntut umum Kabul Arifin. Kedua pejabat ini menjanjikan akan memenuhi permintaan Kahin untuk mendapatkan dokumen-dokumen yang akan melengkapi sumber informasi atas Gerakan 30 September. Tetapi dokumen-dokumen itu tidak pernah diberikan. Kahin mengajukan permohonan baru pada tahun 1971. Ini juga tidak dipenuhi. Setelah permohonan tidak dipenuhi, Cornell Modern Indonesia Project menerbitkan karya Anderson and McVey pada tahun yang sama, tanpa input dari pemerintah Orde Baru.

Menurut Kahin permohonannya kepada dua pejabat itu tidak diperpolehkan oleh otoritas yang lebih tinggi. Pemerintah Indonesia berusaha untuk meyakinkan Anderson untuk merevisi papernya supaya cocok dengan versi pemerintah yang dikeluarkan oleh Suharto dan anak buahnya sewaktu kunjungan pada tahun 1967 dan 1968. Tetapi Anderson mempertanyakan akurasi dan kredibilitas dari versi pemerintah.[10]

Di bulan oktober tahun 1975, sepuluh tahun setelah kejadian dan setelah Suharto menjadi presiden, pemerintah Indonesia mengirim delegasi yang terdiri dari militer dan intelektual, dipimpin oleh Ali Murtopo dan Benny Moerdani, yang bertujuan untuk menyajikan uraian lengkap dari usaha kudeta dan apa yang terjadi setelah itu. Dalam pertemuan tertutup dengan Kahin, Anderson, McVey, dan Bunnell, delegasi Indonesia menjanjikan akan memberikan dokumen-dokumen yang diminta setelah delapan tahun, selekasnya setelah delegasi kembali ke Jakarta.

Pada tanggal 27 November tahun 1976, suatu delegasi yang dipimpin oleh Murdani membawa lebih dari 100 kilogram dokumen-dokumen dari pengadilan arsip tentang adanya konspirasi kudeta, tetapi tidak satupun dokumen yang diminta oleh ilmuwan-ilmuwan Cornell itu dibawa oleh delegasi Indonesia.[11]

Sebagai tanggapan dari pemerintah Indonesia atas permohonan Kahin yang gigih dan perlawanan Anderson akan versi pemerintah, pemerintah Indonesia kemudian mencantumkan kedua ilmuwan ini ke dalam daftar hitam dan menjatuhkan larangan untuk masuk ke Indonesia. Kahin diijinkan untuk mengunjungi Indonesia lagi pada tahun 1991 [11], sedangkan Anderson baru diijinkan masuk ke Indonesia pada tahun 1999, setelah Suharto jatuh.[10]

Publikasi[sunting | sunting sumber]

Pada saat publikasinya Anderson dan McVey memberikan komentar sebaga berikut.

Kami berpendapat bahwa penerbitan dari interpretasi kejadian ini penting walaupun pada saat penerbitannya masih belum lengkap. Ini penting karena teori kami atas siapa yang bertanggung jawab atas kudeta ini belum pernah disingkapkan sebelumnya. Dan kami akan sangat menyesalkan bila kami menunggu sampai teori kami selesai, oknum-oknum yang bertanggung jawab akan terhapus selamanya di atas pasir sejarah.

— Benedict Richard O'Gorman Anderson and Ruth Thomas McVey, "Memorandum", A Preliminary Analysis of the October 1, 1965, Coup in Indonesia

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Pembunuhan jendral-jendral pada dini hari taggal 1 oktober sebenarnya bukan kudeta untuk menggulingkan pemerintah, tetapi kejadian ini sudah sering kali disebut sebagai 'kudeta gagal,' sehingga saya melanjutkan untuk menggunakan istilah kudeta." Crouch 1978, hlm. 101
  2. ^ a b Anderson & McVey 1971, hlm. 121
  3. ^ Pour 2005
  4. ^ Anderson & McVey 1971, hlm. 122
  5. ^ Kahin 2003, hlm. 178
  6. ^ McGregor 2007, hlm. 62
  7. ^ McGregor 2007, hlmn. 65–66
  8. ^ McGregor 2007, hlm. 67
  9. ^ Kahin 2003, hlm. 179
  10. ^ a b Hague 2004, hlm. 16
  11. ^ a b Kahin 2003, hlm. 181

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]