Chironex fleckeri

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Chironex fleckeri
Avispa marina cropped.png
Chironex sp.
Status konservasi
Tidak diketahui (IUCN 3.1)
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Animalia
Filum: Cnidaria
Kelas: Cubozoa
Ordo: Chirodropida
Famili: Chirodropidae
Genus: Chironex
Spesies: C. fleckeri
Nama binomial
Chironex fleckeri
Southcott, 1956
Chironex fleckeri Range Map.svg
Definisi tradisional penyebaran Chironex fleckeri, tetapi lihat teks.

Chironex fleckeri, umumnya dikenal sebagai tawon laut, adalah spesies ubur-ubur kotak yang ditemukan di perairan pantai dari utara Australia dan utara Papua Nugini ke Filipina dan Vietnam.[1] Spesies ini telah dideskripsikan sebagai "ubur-ubur paling mematikan di dunia", dengan setidaknya 63 kematian yang diketahui di Australia pada tahun 1884-1996.[2]

Spesies ini terkenal karena sengatannya, C. fleckeri memiliki tentakel dengan panjang hingga 3 m (9,8 ft) dilapisi dengan jutaan knidosit, yang ketika terjadi kontak, akan melepaskan anak panah mikroskopis dan menyampaikan racun yang sangat kuat. Sengatannya biasanya menyebabkan rasa sakit luar biasa, dan jika area sengatan cukup signifikan, korban yang tidak diobati dapat meninggal dalam waktu tiga menit.[3] Jumlah racun dalam satu spesies dikatakan cukup untuk membunuh 60 manusia dewasa (meskipun kebanyakan sengatan ringan).[3]

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

C. fleckeri adalah Cubozoa terbesar (secara kolektif disebut ubur-ubur kotak), banyak yang dapat membawa racun. Bel C. fleckeri tumbuh sampai seukuran bola basket. Dari masing-masing empat penjuru bel terdapat sekelompok 15 tentakel. Bel berwarna biru pucat dan memiliki tanda yang tidak jelas, dilihat dari sudut tertentu, bel memiliki kemiripan yang agak menakutkan dengan kepala manusia atau tengkorak. Karena hampir transparan, spesies ini hampir mustahil untuk dilihat di habitat aslinya, mendeteksi bahaya khusus untuk perenang.

Ketika ubur-ubur berenang, mengerutnya tentakel menjadikan panjangnya sekitar 15 cm dan diameter sekitar 5 mm, ketika mereka berburu, tentakel lebih tipis dan panjangnya sekitar 3 m. Tentakel ditutupi dengan sel penyengat konsentrasi tinggi yang disebut knidosit, yang diaktifkan oleh tekanan dan zat kimia, mereka bereaksi terhadap bahan kimia berprotein. Ubur-ubur kotak berburu pada siang hari, dan pada malam hari mereka terlihat beristirahat di dasar laut, tampaknya 'tidur'. Namun, teori 'tidur' ini masih diperdebatkan.[butuh rujukan]

Secara umum dengan ubur-ubur kotak lainnya, C. fleckeri memiliki empat kelompok mata dengan 24 mata. Beberapa mata ini tampaknya mampu membentuk gambar, tetapi apakah spesies ini menunjukkan pengenalan objek atau menelusur objek masih diperdebatkan, melainkan juga diketahui bagaimana spesies ini memproses informasi dari rasa sentuhan dan struktur pendeteksian cahaya pada mata sepertinya karena tidak memiliki sistem saraf pusat. Selama serangkaian tes oleh pemimpin ahli biologi kelautan termasuk ahli ubur-ubur Australia Jamie Seymour, dengan cara ubur-ubur tunggal dimasukkan ke dalam akuarium. Kemudian, dua tiang putih dimasukkan ke dalam akuarium. Ubur-ubur itu muncul dan tidak dapat melihatnya dan berenang langsung ke tiang itu, sehingga menabraknya. Kemudian, tiang hitam serupa ditempatkan ke dalam akuarium. Kali ini, ubur-ubur tampak sadar terhadap tiang tersebut, dan berenang di sekitarnya membentuk angka delapan. Akhirnya, untuk melihat apakah spesimen bisa melihat warna, tiang merah tunggal ditancapkan di dalam akuarium. Ketika ubur-ubur tampaknya menyadari objek dalam akuarium, tiang itu tampaknya ditolak oleh ubur-ubur dan tetap di tepi jauh akuarium. Terpesona oleh ini, para ahli percaya bahwa mereka telah menemukan penolak untuk spesies ini dan mengajukan ide jaring pengaman merah di pantai (jaring ini biasanya digunakan untuk menjaga ubur-ubur agar tidak masuk, tetapi banyak yang masih bisa melewatinya). Pengujian diulangi, dengan hasil yang sama, pada ubur-ubur Irukandji, spesies ubur-ubur kotak berbisa yang lain.

C. fleckeri hidup dengan diet udang dan ikan kecil, dan memangsa kura-kura, yang kulitnya tebal ditembus dengan knidosit ubur-ubur.

Distribusi dan habitat[sunting | sunting sumber]

Medusa ubur-ubur ini bersifat pelagik dan telah didokumentasikan dari perairan pesisir Australia dan utara Papua Nugini ke Filipina dan Vietnam.[1] Di Australia, spesies ini diketahui dari pesisir utara dari Exmouth ke Agnes Water, tetapi distribusi penuh di luar Australia belum diidentifikasi dengan benar.[1] Yang lebih membingungkan, erat kaitannya yang juga berbahaya dan berbisa, Chironex yamaguchii yang pertama kali dideskripsikan dari Jepang pada tahun 2009.[4] Spesies ini juga telah didokumentasikan dari Filipina,[4] yang berarti catatan C. fleckeri luar Australia perlu diperiksa ulang.

Tanda peringatan ubur-ubur kotak di pantai Tanjung Tribulation di Queensland, Australia

Sengatan[sunting | sunting sumber]

C. fleckeri terkenal karena "sengatannya" yang sangat kuat dan kadang-kadang berakibat fatal. Sengatannya menghasilkan rasa sakit luar biasa disertai dengan sensasi terbakar yang intens, seperti dicap dengan besi panas yang membara. Di Australia, kematian yang paling sering disebabkan oleh spesimen yang lebih besar dari C. fleckeri.

Pada Desember 2012, Angel Yanagihara dari University of Hawaii's Department of Tropical Medicine menemukan racun yang menyebabkan sel menjadi cukup berpori untuk memungkinkan kalium keluar, menyebabkan hiperkalemia yang dapat menyebabkan kegagalan kardiovaskular dan kematian cepat dalam waktu dua sampai lima menit. Dia mengatakan senyawa seng dapat dikembangkan sebagai penangkal.[5] Kadang-kadang, perenang yang tersengat akan menjalani serangan jantung atau tenggelam sebelum mereka bahkan bisa kembali ke pantai atau perahu.

Jika seseorang tidak berhasil mendapatkan keselamatan, pengobatan harus diberikan segera. Menyiram sengatan dengan cuka segera menghambat setiap nematosista yang belum aktif,[6] Sementara menggosok sengatan atau menyiram dengan alkohol dapat mendorong nematosista menjadi aktif. Setelah menyiram dengan cuka, melakukan napas buatan dan CPR mungkin diperlukan; karena sengatan kurang serius, pengobatan dengan kompres es batu dan antihistamin merupakan metode yang efektif menghilangkan rasa sakit.[7] Tentakel harus dihilangkan dengan hati-hati dari kulit dengan menggunakan tangan yang dilindungi atau pinset. Tentakel yang telah diambil tetap mampu menyengat sampai pecah oleh waktu, dan bahkan tentakel kering dan mungkin mati dapat diaktifkan kembali jika dibasahi.[butuh rujukan] Pengobatan gigitan ular Australia menggunakan perban rol untuk membalut anggota badan yang terkena (dengan tujuan mencegah penyebaran racun melalui sistem getah bening dan sistem peredaran darah) tidak lagi direkomendasikan untuk injeksi racun ubur-ubur kotak setelah tahun 2005. Perubahan ini didorong oleh penelitian yang menunjukkan bahwa menggunakan perban untuk mengompresi jaringan memicu aktifnya nematosista, meskipun telah menggunakan cuka.

Tidak ada anti racun terhadap sengatan ubur-ubur kotak. Pengobatan segera harus diberikan dengan cepat. Rumah sakit dan layanan ambulans di dekat habitat ubur-ubur, harus dihubungi sesegera mungkin. Racun ubur-ubur begitu kuat, bagaimanapun, bahwa bahkan jika korban mendapatkan keselamatan dan pengobatan segera diberikan, mereka mungkin meninggal sebelum ambulans dapat mencapai mereka.[butuh rujukan]

Di Australia, C. fleckeri telah menyebabkan setidaknya 64 kematian sejak laporan pertama pada tahun 1883,[8] tetapi kebanyakan kontak tampaknya hanya menghasilkan injeksi racun yang ringan.[9] Kematian terbaru melibatkan anak-anak, sebagai massa tubuh yang lebih kecil menyebabkan risiko injeksi racun yang fatal lebih tinggi.[8]

C. fleckeri dan ubur-ubur lainnya, termasuk Irukandji (Carukia barnesi), yang melimpah di perairan utara Australia selama musim panas (November sampai April atau Mei). Mereka diyakini hanyut ke perairan tersebut untuk berkembang biak. Tanda-tanda seperti pada gambar yang didirikan di sepanjang pantai Queensland Utara untuk memperingatkan orang-orang, dan beberapa orang berenang selama periode ini. Beberapa orang masih, bagaimanapun, menempatkan diri mereka dalam risiko besar. Pada tempat berenang yang populer, kandang bersih ditempatkan dalam air dimana orang bisa berenang tetapi ubur-ubur tidak bisa masuk, menjaga perenang tetap aman.[10]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Fenner, P. J. (2000). Chironex fleckeri – the north Australian box-jellyfish. marine-medic.com
  2. ^ Fenner PJ, Williamson JA (1996). "Worldwide deaths and severe envenomation from jellyfish stings". The Medical Journal of Australia. 165 (11–12): 658–61. PMID 8985452. The chirodropid Chironex fleckeri is known to be the most lethal jellyfish in the world, and has caused at least 63 recorded deaths in tropical Australian waters off Queensland and the Northern Territory since 1884 
  3. ^ a b Biology, 7ed. Campell & Reece[halaman dibutuhkan]
  4. ^ a b Lewis, C. and B. Bentlage (2009). Clarifying the identity of the Japanese Habu-kurage, Chironex yamaguchii, sp nov (Cnidaria: Cubozoa: Chirodropida). Zootaxa 2030: 59–65
  5. ^ Box jelly venom under the microscope - By Anna Salleh - Australian Broadcasting Corporation - Retrieved 13 December 2012.
  6. ^ Beadnell CE, Rider TA, Williamson JA, Fenner PJ (1992). "Management of a major box jellyfish (Chironex fleckeri) sting. Lessons from the first minutes and hours". The Medical Journal of Australia. 156 (9): 655–8. PMID 1352619. 
  7. ^ The Australian Box Jellyfish. Outback Australia Travel Guide.
  8. ^ a b Northern Territory Government (2008). Department of Health and Families. Chironex fleckeri.. Centre for Disease Control.
  9. ^ Daubert, G. P. (2008). Cnidaria Envenomation. eMedicine.
  10. ^ Queensland beaches stinger information page

Pranala luar[sunting | sunting sumber]