ChatGPT

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
ChatGPT
Emblem representasi ChatGPT
Emblem representasi ChatGPT
PengembangOpenAI
Rilis perdana30 November 2022; 14 bulan lalu (2022-11-30)
Rilis stabil
24 Mei 2023; 8 bulan lalu (2023-05-24)[1]
JenisBot obrolan
Kecerdasan buatan
LisensiBerpemilik
Situs webchat.openai.com/chat

ChatGPT (Chat Generative Pre-trained Transformer,[2] secara harfiah berarti Indonesia: Transformer Pra-terlatih Obrolan Generatif) adalah sebuah bot obrolan kecerdasan buatan berupa model bahasa generatif yang menggunakan teknologi transformer untuk memprediksi probabilitas kalimat atau kata berikutnya dalam suatu percakapan ataupun perintah teks. ChatGPT dibuat menggunakan model bahasa besar (LLM) GPT-3.5 dan GPT-4 dan telah disetel (pendekatan pembelajaran transfer) menggunakan teknik pembelajaran terarah dan penguatan.

ChatGPT dikembangkan oleh OpenAI; sebuah laboratorium penelitian kecerdasan buatan yang berpusat di Ohio, Amerika Serikat. Model ini dapat digunakan tujuan yang beragam, seperti membuat obrolan otomatis di aplikasi percakapan, membantu dalam pembuatan konten, atau bahkan membantu dalam penerjemahan berbagai bahasa dengan tingkat akurasi yang berbeda-beda untuk tiap bahasa.

ChatGPT diluncurkan sebagai prototipe pada 30 November 2022, dan cepat menarik perhatian untuk respons yang detail dan artikulasi jawaban yang baik dengan domain pengetahuan yang banyak. Tetapi, akurasi faktual yang bervariasi telah diidentifikasi sebagai kekurangan yang signifikan.[3] Setelah peluncuran ChatGPT, penilaian OpenAI diperkirakan sebanyak US$29 miliar pada 2023.[4]

ChatGPT awalnya berbasis GPT-3.5; GPT-4, model OpenAI yang terbaru, dirilis pada 14 Maret 2023, dan tersedia untuk pengguna ChatGPT Plus.

Pelatihan[sunting | sunting sumber]

ChatGPT dilatih dengan menggunakan miliaran kalimat dari berbagai sumber, sehingga model ini dapat menangkap berbagai gaya bahasa dan konteks percakapan. Selain itu, ChatGPT juga dapat dioptimalkan melalui penyempurnaan (fine-tuning) dengan cara menambahkan data latih yang spesifik untuk tugas tertentu, sehingga hasilnya lebih akurat.

Walaupun ChatGPT dapat memberikan jawaban yang akurat untuk banyak pertanyaan, model ini masih memiliki batasan-batasan. ChatGPT tidak selalu dapat memberikan jawaban yang benar untuk pertanyaan yang bersifat subjektif, atau yang memerlukan pengetahuan yang spesifik dan terkini (up-to-date). ChatGPT juga belum mampu memberikan informasi atau memahami konteks dari peristiwa setelah tanggal September 2021. Setelah pembaruan, ChatGPT memiliki pengetahuan hingga Januari 2022. Selain itu, ChatGPT juga membutuhkan data latih yang cukup banyak untuk dapat berfungsi dengan baik.

Model bahasa seperti ChatGPT merupakan hasil dari kemajuan teknologi NLP, yang dapat membantu dalam berbagai bidang. Selain itu, ChatGPT juga dapat menjadi salah satu alat bantu dalam mempelajari bahasa, karena dapat membantu dalam memahami kalimat dan menangkap konteks percakapan.[5][6]

ChatGPT yang telah beredar adalah versi dari GPT-3 OpenAI yang dikenal sebagai "GPT 3.5" [7] Proses penyempurnaan (fine-tuning) menggunakan pemelajaran terarah dan pembelajaran penguatan yang dikenal dengan pembelajaran penguatan dari umpan balik manusia (RLHF).[8][9] Pelatihan merupakan kolaborasi Microsoft di superkomputer Azure. OpenAI terus mengumpulkan data dari respons pengguna ChatGPT yang dapat digunakan untuk melatih dan menyempurnakan ChatGPT lebih lanjut.

Fitur dan keterbatasan[sunting | sunting sumber]

Fitur[sunting | sunting sumber]

Di sini ChatGPT ditanya pertanyaan akal sehat: Apakah Jimmy Wales mati pada protes Lapangan Tiananmen? ChatGPT menjawab "tidak" dengan benar, tetapi memberi umur yang salah (23, seharusnya 22).

Walaupun fungsi utama bot obrolan adalah untuk menirukan percakapan manusia, ChatGPT sangat serbaguna. Misalnya, ChatGPT bisa menulis dan memperbaiki bug program komputer,[10] meniru gaya selebritas direktur utama dan menulis lapangan bisnis,[11] membuat musik, teleplay, dongeng, dan esai mahasiswa; menjawab soal ujian (kadang-kadang, tergantung ujiannya, lebih baik daripada manusia rata-rata);[12] menulis puisi dan lirik lagu,[13] menerjemahkan dan meringkas teks,[14] mengemulasikan sistem Linux, mensimulasikan ruang percakapan, memainkan gim seperti tic-tac-toe, dan mensimulasikan ATM. Data latihan ChatGPT termasuk halaman manual (man page) dan informasi tentang fenomena Internet dan bahasa pemrograman, seperti sistem papan buletin dan bahasa pemrograman Python.[15]

Dibandingkan dengan pendahulunya, InstructGPT, ChatGPT mencoba mengurangi respons yang berbahaya dan menipu. Dalam sebuah contoh, meskipun InstructGPT menerima premis perintah "Tell me about when Christopher Columbus came to the U.S. in 2015" (Beritahu saya tentang kapan Christopher Columbus tiba di A.S. pada 2015?) sebagai benar, ChatGPT mengetahui sifat kontrafaktual pertanyaan tersebut dan menyusun jawabannya sebagai pemikiran hipotetis apa yang akan terjadi jika Columbus tiba di A.S. pada 2015, menggunakan informasi mengenai pelayaran-pelayaran Christopher Columbus dan fakta tentang dunia modern – termasuk persepsi modern tindakan Columbus.[16]

Tidak seperti kebanyakan bot obrolan, ChatGPT mengingat beberapa perintah sebelumnya yang diberikan kepadanya dalam percakapan yang sama. Para jurnalis mengusulkan bahwa ini memungkinkan ChatGPT digunakan sebagai dokter terapi personal.[17] Untuk mencegah keluaran yang menghina, kueri disaring melalui "titik akhir moderasi" OpenAI (sebuah kecerdasan buatan berbasis GPT yang terpisah),[18][19] dan perintah yang mungkin rasis atau seksis ditolak.[16][17]

Pada Maret 2023, OpenAI mengumumkan bahwa mereka akan menambah dukungan plugin untuk ChatGPT.[20] Ini termasuk plugin oleh OpenAI, seperti penjelajahan web dan interpretasi kode, dan plugin eksternal dari pengembang seperti Expedia, OpenTable, Zapler, Shopify, Slack, dan Wolfram.[21][22]

Keterbatasan[sunting | sunting sumber]

OpenAI mengakui bahwa ChatGPT "kadang-kadang menulis jawaban yang kelihatannya benar tetapi ternyata salah atau tidak masuk akal".[16] Perilaku ini umum untuk model bahasa besar dan dinamakan halusinasi kecerdasan buatan.[23] Model hadiah ChatGPT, yang didesain berdasarkan pengawasan manusia, bisa terlalu dioptimalkan sehingga mengurangi performa, dalam sebuah contoh patologi optimisasi yang dinamakan Hukum Goodhart.[24]

ChatGPT memiliki pengetahuan kejadian setelah 2021 yang terbatas.[25] Menurut BBC, pada Desember 2022, ChatGPT tidak diperbolehkan "mengekspresikan opini politik atau berpartisipasi dalam aktivisme politik".[26] Tetapi, riset mengusulkan bahwa ChatGPT memiliki orientasi pro-lingkungan dan libertarian-kiri ketika diperintahkan untuk mengekspresikan pandangannya terhadap pernyataan politik dari dua aplikasi saran pemungutan suara yang mapan.[27]

Ketika melatih ChatGPT, peninjau manusia menginginkan jawaban yang panjang, terlepas dari pemahaman sebenarnya atau konten faktual.[16] Data pelatihan juga mengalami bias algoritme, yang mungkin ditampilkan ketika ChatGPT merespon ke perintah yang memiliki deskripsi orang. Dalam sebuah kasus, ChatGPT membuat rap yang mengklaim peneliti wanita dan ras lain lebih rendah daripada peneliti pria dan kulit putih.[28][29]

Layanan[sunting | sunting sumber]

Layanan dasar[sunting | sunting sumber]

Bekas kantor pusat OpenAI, Bangunan Pioneer, San Francisco
Ketersediaan ChatGPT menurut negara atau wilayah pada Desember 2023
Beranda ChatGPT

ChatGPT diluncurkan pada 30 November 2022 oleh OpenAI, pembuat DALL-E 2 dan Whisper AI. Awalnya layanan diluncurkan secara gratis, dengan rencana monetisasi layanan nanti.[30] Pada 4 Desember 2022, ChatGPT sudah memiliki lebih dari 1 juta pengguna.[31] Pada Januari 2023, ChatGPT mencapai lebih dari 100 juta pengguna, yang membuatnya aplikasi konsumer yang paling cepat tumbuh hingga saat ini.[32]

Layanannya paling paham bahasa Inggris tetapi bisa berfungsi dalam bahasa lain, dengan kesuksesan yang bervariasi[13] Tidak ada tanda kertas teknis resmi yang telah ditelaah sejawat tentang ChatGPT.[33] Pada April 2023, ChatGPT diblokir di Tiongkok, Iran, Korea Utara, dan Rusia. Selain itu, ChatGPT men-geofence (membatasi) sendiri untuk menghindari melakukan bisnis di Iran, Korea Utara, dan Rusia.[34]

OpenAI memberikan sebuah alat, bernama "penggolong kecerdasan buatan untuk menunjukkan teks yang ditulis kecerdasan buatan",[35] yang mencoba menentukan apakah teks ditulis oleh kecerdasan buatan seperti ChatGPT. OpenAI memperingatkan bahwa alat ini "mungkin menghasilkan banyak hasil positif dan negatif palsu, kadang-kadang dengan kepercayaan diri yang tinggi". Sebuah contoh yang dikutip di majalah The Atlantic menampilkan bahwa "saat diberi baris pertama Kitab Kejadian, perangkat lunaknya memutuskan bahwa itu mungkin dibuat oleh kecerdasan buatan".[36]

Layanan premium[sunting | sunting sumber]

Pada Februari 2023, OpenAI mulai menerima registrasi dari kustomer Amerika Serikat untuk versi berbayar "ChatGPT Plus", pada Januari 2023 untuk $20 per bulan. Mereka berjanji bahwa versi ChatGPT yang diperbarui, tapi masih "eksperimental" akan memberikan akses selama periode ramai, tidak ada waktu henti, akses prioritas fitur baru, dan kecepatan respons yang lebih cepat.[37]

GPT-4, yang dirilis pada 14 Maret 2023, tersedia melalui API dan untuk pengguna ChatGPT premium.[38] Namun, pengguna premium dibatasi 100 pesan per 4 jam, atau 25 pesan per 3 jam jika permintaan ChatGPT tinggi.[39] Microsoft juga mengkonfirmasi bahwa versi Bing yang menggunakan GPT ternyata telah menggunakan GPT-4 sebelum resmi dirilis.[40]

Aplikasi mobile[sunting | sunting sumber]

Pada Mei 2023, OpenAI merilis aplikasi iOS untuk ChatGPT. Aplikasinya mendukung penyinkronan sejarah percakapan dan input suara (menggunakan Whisper, model pengenalan ucapan OpenAI).[41]

Pada Juli 2023, OpenAI meluncurkan aplikasi Android, awalnya dirilis di Bangladesh, Brasil, India, dan A.S.[42][43] Aplikasinya kemudian tersedia di seluruh dunia. OpenAI sedang berupaya mengintegrasikan ChatGPT dengan API asisten Android.[44]

Dukungan pengembang perangkat lunak[sunting | sunting sumber]

Sebagai tambahan paket "ChatGPT Professional" untuk konsumer, OpenAI menyediakan API model ChatGPT dan Whisper sejak Maret 2023, yang memberikan pengembang dengan antarmuka pemrograman aplikasi untuk fitur bahasa dan ucapan-ke-teks melalui kecerdasan buatan. API baru ChatGPT menggunakan model kecerdasan buatan GPT-3.5-turbo yang sama dengan bot obrolan itu. Ini memungkinkan pengembang untuk menambahkan versi asli atau termodifikasi ChatGPT ke aplikasi mereka.[45] Biaya API ChatGPT adalah $0.002 per 1000 token (sekitar 750 kata), 10x lebih murah daripada model GPT-3.5.[46][47]

Beberapa hari sebelum peluncuran layanan dukungan pengembang perangkat lunak oleh OpenAI, pada 27 Februari 2023, Snapchat meluncurkan chatbot ChatGPT kustom yang dinamai "My AI" untuk pengguna berbayar Snapchat Plus.[48]

Pelanggaran keamanan Maret 2023[sunting | sunting sumber]

Pada Maret 2023, sebuah kutu memungkinkan beberapa pengguna melihat judul percakapan pengguna lain. CEO OpenAI Sam Altman mengatakan bahwa pengguna tidak dapat melihat konten percakapannya. Tidak lama setelah kutunya diperbaiki, pengguna tidak bisa melihat riwayat percakapan mereka.[49][50][51][52] Laporan selanjutnya menunjukkan bahwa kutunya jauh lebih parah; OpenAI melaporkan bahwa mereka membocorkan "nama pertama dan terakhir, alamat email, alamat pembayaran, 4 digit terakhir (saja) nomor kartu kredit, dan tanggal kadaluwarsa kartu kredit" pengguna.[53][54]

Bahasa lain[sunting | sunting sumber]

Pada Maret 2023, OpenAI mengumumkan bahwa bahasa Islandia akan menjadi bahasa kedua ChatGPT setelah Inggris. Bahasa Islandia dipilih setelah duta Islandia, yang dipimpin oleh Presiden Islandia Guðni Th. Jóhannesson, mengunjungi OpenAI pada 2022.[55][56][57]

Jurnalis PCMag melakukan tes untuk menentukan kemampuan penerjemahan ChatGPT, Google Bard, dan Microsoft Bing, dan membandingkannya dengan Google Terjemahan. Mereka "menanyakan penutur bilingual 7 bahasa untuk berpartisipasi dalam tes buta". Bahasa yang diuji adalah bahasa Polandia, Prancis, Korea, Spanyol, Arab, Tagalog, dan Amhara. Mereka menemukan bahwa ChatGPT lebih baik daripada Google Terjemahan dan bot obrolan lain.[58]

Peneliti Jepang membandingkan kemampuan penerjemahan bahasa Jepang ke Inggris ChatGPT (GPT-4), Bing, Bard, dan DeepL, dan menemukan bahwa ChatGPT memberikan terjemahan yang terbaik, dan menyatakan bahwa "hasil terjemahan dari bot obrolan kecerdasan buatan jauh lebih baik daripada terjemahan DeepL—mungkin karena kemampuan mereka untuk memperhitungkan konteks".[59]

Pada Desember 2023, pemerintah Albania menandatangani perjanjian dengan ChatGPT untuk penerjemahan cepat dokumen Uni Eropa dan analisis perubahan yang diperlukan agar Albania dapat diterima di UE.[60]

Arahan masa depan[sunting | sunting sumber]

Menurut peneliti tamu OpenAI Scott Aaronson, OpenAI sedang mengembangkan alat untuk menandaair secara digital sistem generasi teks OpenAI untuk melawan pelaku jahat yang menggunakan layanan mereka untuk plagiarisme akademik atau spam.[61][62]

Pada Februari 2023, Microsoft mengumumkan framework eksperimental dan memberikan demonstrasi dasar bagaimana ChatGPT dapat digunakan untuk mengontrol robotika dengan perintah bahasa alami terbuka yang intuitif.[63][64]

GPT-4[sunting | sunting sumber]

Model GPT-4 oleh OpenAI dirilis pada 14 Maret 2023. Pengamat melaporkan bahwa GPT-4 adalah peningkatan ChatGPT yang impresif, dengan catatan bahwa GPT-4 masih memiliki banyak masalah.sebelumnya.[65] Tidak seperti ChatGPT, GPT-4 dapat menerima gambar serta teks sebagai input.[66] OpenAI tidak mengungkap informasi teknik seperti ukuran model GPT-4.[67]

ChatGPT Plus memberikan akses versi ChatGPT GPT-4,[68] dengan harga $20/bulan.[68]

GPT Store[sunting | sunting sumber]

Pada Januari 2024, OpenAI meluncurkan GPT Store, yaitu toko untuk chatbot kustom yang diambil dari ChatGPT.[69] Perusahaannya awalnya berencana meluncurkan tokonya pada November 2023, namun itu ditunda.[70] Pada peluncuran, GPT Store menawarkan lebih dari 3 juta chatbot kustom.[71] Chatbot yang ada di toko dikembangkan menggunakan sistem GPT Builder oleh OpenAI.[70] Pengembangan chatbot pada platformnya tidak membutuhkan keterampilan pemrograman.[72] 2 hari setelah meluncur, GPT Store menawarkan banyak versi bot "pacar virtual", yang melanggar ketentuan pelayanan OpenAI.[73]

Tanggapan[sunting | sunting sumber]

Pengembang OpenAI mengatakan bahwa mereka tidak mengharapkan ChatGPT sangat berhasil dan mereka terkejut dengan perhatian yang banyak terhadap ChatGPT.[74][75]

Positif[sunting | sunting sumber]

ChatGPT ditanggapi pada Desember 2022 dengan beberapa tanggapan positif: Kevin Roose dari The New York Times mengatakan itu "chatbot kecerdasan buatan terbaik yang pernah dirilis kepada publik".[76] Samantha Lock dari majalah The Guardian mencatat bahwa ChatGPT dapat membuat teks yang "sangat detail" dan "seperti manusia".[77] Penulis teknologi Dan Gillmor menggunakan ChatGPT untuk pekerjaan siswa, dan menemukan bahwa teks yang dibuat mirip dengan teks dari siswa bagus dan beropini bahwa "akademi memiliki masalah yang sangat serius".[78] Alex Kantrowitz dari majalah Slate memuji keluhan ChatGPT terhadap pertanyaan mengenai Jerman Nazi, termasuk pernyataan bahwa Adolf Hitler membangun jalan bebas hambatan di Jerman, yang direspons dengan informasi mengenai penggunaan kerja paksa oleh Jerman Nazi.[79]

Dalam "Breakthroughs of the Year" tahun 2022 oleh majalah The Atlantic, Derek Thompson memasukkan ChatGPT sebagai bagian "erupsi kecerdasan buatan generatif" yang "mungkin mengubah pemikiran kita mengenai bagaimana kita bekerja, berpikir, dan apa sebenarnya kreativitas manusia itu".[80]

CEO OpenAI Sam Altman

Kelsey Piper dari website Vox menulis bahwa "ChatGPT adalah pengenalan langsung pertama betapa kuatnya kecerdasan buatan modern kepada masyarakat umum, dan oleh karena itu, banyak orang [terkejut]" dan ChatGPT "cukup pintar untuk berguna walaupun ada kekurangannya".[81] Paul Graham dari Y Combinator mengtweet bahwa "Hal yang luar biasa mengenai reaksi terhadap ChatGPT tidak hanya jumlah orang yang terpesona olehnya, tetapi siapa mereka sebenarnya. Mereka bukan orang yang antusias dengan semua hal baru. Jelas, sesuatu yang besar sedang terjadi".[82] Elon Musk menulis "ChatGPT sangat bagus sampai menakutkan. Kita tidak jauh dari kecerdasan buatan yang sangat kuat dan berbahaya".[81] Musk menunda akses OpenAI ke sebuah basis data Twitter sambil menunggu pemahaman lebih baik rencana OpenAI, dan mengatakan bahwa "OpenAI dimulai sebagai perusahaan open-source dan nirlaba. Itu sekarang tidak benar".[83][84] Musk ikut mendirikan OpenAI pada 2015, sebagian untuk mengatasi risiko eksistensial kecerdasan buatan, tetapi mengundurkan diri pada 2018.[84]

CEO Google Sundar Pichai mengakhiri pekerjaan berbagai grup internal sebagai respons ancaman disrupsi oleh ChatGPT[85]

Pada Desember 2022, Google secara internal mengekspresikan kekhawatiran kekuatan ChatGPT yang tidak terduga dan potensi model bahasa besar untuk mengganggu bisnis mesin pencari, dan CEO Sundar Pichai "mengakhiri" dan menugaskan kembali tim dalam berbagai departemen untuk membantu mengembangkan produk kecerdasan buatan, menurut laporan di The New York Times.[85] Menurut laporan CNBC, karyawan Google menguji intensif chatbot yang dipanggil "Apprentice Bard", yang Google nantinya meresmikan sebagai kompetitor ChatGPT, Google Bard.[86][87]

Stuart Cobbe, seorang akuntan di Inggris dan Wales, menguji ChatGPT dengan mengetik pertanyaan dari sampel kertas ujian dari situs web ICAEW, kemudian mengetik jawabannya pada ujian daring. Skor ChatGPT adalah 42%; di bawah syarat lolos 55%.[88]

Profesor Steven Mintz menulis di Inside Higher Ed bahwa dia "mempertimbangkan ChatGPT ... sebagai pembantu, bukan musuh". Dia merasa kecerdasan buatan dapat membantu pendidikan dengan melakukan hal-hal seperti membuat daftar referensi, membuat draf pertama, mengatasi persamaan, debugging, dan bimbingan belajar.[89]

Menurut kutipan CEO OpenAI Sam Altman oleh The New York Times, dia mengatakan bahwa "manfaat kecerdasan buatan untuk manusia mungkin "sekian bagusnya itu sulit saya bayangkan". (Dia juga mengatakan dalam skenario paling buruk, kecerdasan buatan mungkin membunuh kita semua.)"[90]

Negatif[sunting | sunting sumber]

Penulis lagu Nick Cave memanggil ChatGPT "sebuah ejekan yang jorok mengenai kayak apa untuk menjadi manusia".[91]

Setelah dirilis, ChatGPT ditanggapi dengan kritik dari pengajar, jurnalis, artis, ahli etika, akademisi, dan advokat publik Jurnalis berkomentar mengenai kecenderungan ChatGPT untuk "berhalusinasi".[92] Mike Pearl dari blog teknologi daring Mashable menguji ChatGPT dengan beberapa pertanyaan. Dalam sebuah contoh, dia menanyakan ChatGPT untuk "negara terbesar di Amerika Tengah yang bukan Meksiko". ChatGPT merespons dengan Guatemala, tetapi responnya seharusnya Nikaragua.[93] Ketika CNBC menanyakan ChatGPT untuk lirik "Ballad of Dwight Fry", ChatGPT menjawab dengan lirik yang dibuat-buat, bukan lirik sebenarnya.[94] Penulis The Verge,[95] yang merujuk pekerjaan Emily M. Bender, dan Profesor Anton Van Den Hengel[96] dari Institut Pembelajaran Mesin Australia membandingkan ChatGPT dengan "burung bayan yang stokastik".

Pada Desember 2022, situs web tanya jawab Stack Overflow melarang penggunaan ChatGPT untuk menghasilkan jawaban; mereka merujuk ke respons ChatGPT yang kebenarannya ambigu.[3] Pada Januari 2023, Konferensi Internasional Pembelajaran Mesin melarang penggunaan ChatGPT atau model bahasa besar yang tidak dideklarasikan untuk membuat teks apapun dalam makalah yang diserahkan.[97]

Ahli ekonomi Tyler Cowen khawatir mengenai efeknya terhadap demokrasi; dia merujuk ke kemampuannya membuat komentar terotomatisasi, yang dapat memengaruhi proses keputusan regulasi baru.[98] Seorang editor dari The Guardian, majalah Britania Raya, bertanya apakah konten yang ditemukan di internet setelah ChatGPT dirilis "bisa dipercaya secara penuh" dan meminta regulasi pemerintah.[99]

Pada Januari 2023, setelah Nick Cave dikirimi sebuah lagu yang ditulis oleh ChatGPT yang bergaya seperti dia,[91] penulis lagunya merespons di The Red Hand Files dan mengatakan bahwa tindakan menulis lagu adalah "bisnis darah dan nyali... yang membutuhkan sesuatu dari saya untuk mengawali ide yang baru dan segar. Itu membutuhkan kemanusiaan saya". Dia kemudian mengatakan, "Dengan semua cinta dan kehormatan di dunia, lagu ini sialan, sebuah ejekan yang jorok mengenai kayak apa untuk menjadi manusia, dan, ya..., saya tidak menyukainya".[91][100]

Pada 2023, MP Australia Julian Hill memberitahu parlemen nasional bahwa perkembangan kecerdasan buatan mungkin menyebabkan "kehancuran massal". Selama pidato dia, yang sebagian ditulis oleh ChatGPT, dia memperingatkan bahwa itu mungkin menyebabkan kecurangan, hilangnya pekerjaan, diskriminasi, disinformasi, dan aplikasi militer yang tidak bisa dikontrol.[101]

Dalam artikel The New Yorker, penulis fiksi ilmiah Ted Chiang membandingkan ChatGPT dan LLM lain dengan gambar JPEG lossy:[102]

Pikirkan ChatGPT sebagai jpeg buram dari semua teks di Web. Itu mempertahankan banyak informasi di Web, dengan cara yang sama seperti sebuah jpeg yang mempertahankan banyak informasi gambar beresolusi tinggi, namun, jika Anda mencari rangkaian bit yang persis, Anda tidak akan menemukannya; semua yang Anda dapatkan adalah perkiraan. Tetapi, karena perkiraannya disajikan dalam bentuk teks gramatikal, yang merupakan keahlian ChatGPT, itu biasanya dapat diterima. [...] Itu juga cara untuk memahami "halusinasi", atau jawaban tidak masuk akal untuk pertanyaan faktual, yang terlalu rentan dialami oleh model bahasa besar seperti ChatGPT. Halusinasi tersebut adalah artefak kompresi, tetapi [...] itu cukup masuk akal sehingga untuk mengidentifikasinya harus membandingkannya terhadap data asli, yang dalam kasus ini artinya Web atau pengetahuan dunia kita. Ketika kita berpikir tentangnya dalam cara ini, halusinasi tersebut tidak mengejutkan; jika algoritme kompresi didesain untuk membangun kembali teks setelah 99% data aslinya dibuang, kita seharusnya berekspektasi bahwa porsi signifikan hasilnya akan dibuat-buat.

Pada Februari 2023, Universitas Hong Kong mengirim email se-kampus kepada pengajar dan mahasiswa yang menyatakan bahwa penggunaan ChatGPT atau alat kecerdasan buatan lain dilarang dalam semua kelas, tugas, dan penilaian di universitas. Pelanggaran apapun dianggap sebagai plagiarisme oleh universitas kecuali jika pelajar mendapat izin tertulis dari pengajar kursusnya.[103][104]

Kover majalah Time Februari 2023: "The AI Arms Race Is Changing Everything"

Pada Februari 2023 majalah Time menempatkan tangkapan layar percakapan dengan ChatGPT di cover mereka, dan menulis "Perlombaan kecerdasan buatan Mengubah Segalanya" dan "Perlombaan kecerdasan buatan Telah Mulai. Mulai Khawatir".[105]

Media negara Tiongkok China Daily mengklaim ChatGPT "dapat memberikan tangan bantuan kepada pemerintah A.S. untuk menyebarkan disinformasi dan manipulasi naratif global untuk keinginan geopolitik dia". Pemerintah Tiongkok memerintahkan perusahaan teknologi Tiongkok untuk tidak memberi akses layanan ChatGPT dalam platform mereka.[106]

Henry Kissinger, Eric Schmidt dan Daniel Huttenlocher menulis di Wall Street Journal bahwa "ChatGPT Membentara Revolusi Intelektual". Mereka berargumen bahwa "Kecerdasan buatan generatif menghadirkan tantangan filosofis dan praktis pada skala yang tidak dialami sejak mulainya Pencerahan", dan membandingkan penemuan ChatGPT (dan secara umum LLM) dengan mesin cetak Gutenberg.[107]

Sains Pencerahan mengumpulkan ketentuan; kecerdasan buatan baru menghasilkan keambiguan kumulatif. Sains Pencerahan berevolusi melalui penjelasan misteri, menentukan batasan pengetahuan dan pemahaman manusia selama mereka berevolusi. Kedua fakultas tersebut bergerak bersama-sama: Hipotesis adalah pemahaman yang siap menjadi pengetahuan, induksi adalah pengetahuan yang berubah menjadi pemahaman. Pada Era kecerdasan buatan, riddle akan diselesaikan oleh proses yang masih belum diketahui. [...] Selama model berubah dari teks buatan manusia menjadi input yang lebih inklusif, mesin mungkin mengubah jalinan realitas itu sendiri. Teori kuantum menyatakan bahwa observasi membuat realitas. Sebelum pengukuran, tidak ada status yang tetap, dan tidak ada yang bisa dikatakan ada. Jika itu benar, dan jika observasi mesin juga dapat menetapkan realitas—dan mengingat bahwa observasi oleh sistem kecerdasan buatan sangat cepat seperti manusia super—kecepatan evolusi mendefinisikan realitas kelihatannya mungkin semakin cepat. Ketergantungan mesin akan menentukan dan oleh karena itu mengubah jalinan realitas, memproduksi masa depan baru yang kita belum pahami dan untuk eksplorasi dan pemimpin itu kita harus persiapkan.

Dalam potongan opini untuk New York Times, Nathan E. Sanders and Bruce Schneier menulis bahwa ChatGPT "Membajak Demokrasi";[108] Noam Chomsky, Ian Roberts dan Jeffrey Watumull mengkritik teknologinya dan menyimpulkan: "Mengingat amoralitasnya, sains palsu dan ketidakmampuan linguistik sistem tersebut, kita hanya bisa tertawa atau menangis terhadap popularitasnya".[109]

Gian Volpicelli dari Politico menulis bahwa ChatGPT "merusak rencana UE untuk mengawasi kecerdasan buatan".[110]

Pada akhir Maret 2023, otoritas perlindungan data Italia melarang ChatGPT di Italia dan membuka investigasi. Regulator Italia menegaskan bahwa ChatGPT menampilkan konten tidak sesuai umur pengguna dan penggunaan percakapan ChatGPT sebagai data pelatihan oleh OpenAI mungkin berupa pelanggaran GDPR.[111][112]

Pada 28 Maret 2023, banyak tokoh publik, termasuk Elon Musk dan Steve Wozniak, menandatangani surat terbuka oleh Institut Masa Depan Kehidupan yang meminta jeda segera pengembangan kecerdasan buatan besar seperti ChatGPT; mereka merujuk ke "risiko besar terhadap masyarakat dan kemanusiaan".[113]

Implikasi[sunting | sunting sumber]

Dalam keamanan siber[sunting | sunting sumber]

ChatGPT mampu menulis email phishing dan malware, terutama jika dikombinasikan dengan OpenAI Codex[114]—sehingga menimbulkan risiko keamanan siber, tetapi CEO OpenAI Sam Altman berpendapat bahwa meskipun ChatGPT tidak mendekati AGI, kita harus mempercayai eksponensial.[115]

Di bidang akademis[sunting | sunting sumber]

ChatGPT adalah alat bantu AI yang dapat digunakan untuk menulis bagian pendahuluan dan abstrak dari artikel ilmiah, yang menimbulkan pertanyaan etika.[116][117] Dalam majalah The Atlantic, Stephen Marche mencatat pengaruhnya terhadap dunia akademis dan terutama penerapan esai masih belum dipahami.[118] Dalam jurnal Nature, Chris Stokel-Walker menunjukkan bahwa para guru harus khawatir tentang siswa yang menggunakan ChatGPT untuk mengalihdayakan tulisan mereka, tetapi penyedia pendidikan akan beradaptasi untuk meningkatkan pemikiran kritis atau penalaran.[119][120] Joanna Stern dari The Wall Street Journal menggambarkan kecurangan dalam bahasa Inggris di sekolah menengah Amerika dengan alat ini.[121] Profesor Darren Hick dari Universitas Furman memperhatikan "gaya" ChatGPT dalam sebuah makalah yang diserahkan oleh seorang siswa, tetapi tidak memiliki bukti kuat.

Departemen Pendidikan Kota New York memblokir akses ke ChatGPT pada bulan Desember 2022,[122][123] dan secara resmi mengumumkan pelarangannya pada tanggal 4 Januari 2023.[124] Edward Tian, seorang mahasiswa sarjana senior di Universitas Princeton, menciptakan sebuah program untuk mendeteksi seberapa banyak teks yang dihasilkan oleh kecerdasan buatan. ChatGPT dinilai telah lulus ujian tingkat pascasarjana di Universitas Minnesota dengan nilai C+ dan di Wharton School, Universitas Pennsylvania dengan nilai B hingga B–.[125] Jurnal ilmiah memiliki reaksi yang berbeda, dengan beberapa di antaranya mengharuskan penulis untuk mengungkapkan penggunaan alat penghasil teks dan melarang pencantuman model bahasa yang besar seperti ChatGPT sebagai penulis bersama.[126] Dalam bidang kesehatan, kemungkinan penggunaan dan kekhawatiran sedang diawasi oleh asosiasi dan praktisi profesional.[127]

Pemanfaatan ChatGPT dapat membantu mahasiswa dalam pembelajaran mandiri di pendidikan jarak jauh. Rekayasa prompt diformulasikan dengan mengkombinasi pola prompt Persona, Template, Context Control, dan Question Refinement. Dari hasil pengkajian penelitian sebelumnya, masih terdapat peluang yang besar untuk pengembangan selanjutnya terkait implementasi atau pembuatan model yang konkrit dalam membantu pembelajaran mandiri mahasiswa di pendidikan tinggi jarak jauh.[128]

ChatGPT juga dapat dimanfaatkan dalam bidang crypto. Contohnya, ChatGPT dapat digunakan untuk merangkum data pergerakan harga crypto selama ini yang dapat kamu gunakan untuk memprediksi harga crypto ke depannya. Setelah adanya ChatGPT, harga berbagai aset crypto pun mengalami peningkatan drastis. Sebut saja Fetch.ai yang alami peningkatan harga hingga hampir 200% hanya dalam waktu sebulan ketika ChatGPT semakin booming di berbagai media pada awal 2023 lalu.[129][130]

Masalah etika[sunting | sunting sumber]

Pelabelan data[sunting | sunting sumber]

Majalah TIME mengungkapkan bahwa untuk membangun sistem perlindungan konten tidak pantas (misalnya pelecehan seksual, kekerasan, rasisme, seksisme, dll.) OpenAI menggunakan pekerja outsourcing Kenya yang yang menghasilkan kurang dari $2 (Rp 30.000) per jam untuk melabelkan konten tidak pantas. Label tersebut nanti digunakan untuk melatih model yang mendeteksi konten tidak pantas. Pekerjanya melihat banyak sekali konten tidak pantas dan berbahaya bahwa mereka mendeskripsikan pengalamannya sebagai "penyiksaan". Mitra outsourcing OpenAI adalah Sama, sebuah perusahaan data pelatihan yang berbasis di San Francisco, California.[131]

Jailbreaking[sunting | sunting sumber]

ChatGPT mencoba menolak perintah yang mungkin melanggar kebijakan konten dia. Tetapi, beberapa pengguna dapat men-jailbreak ChatGPT menggunakan teknik untuk melewati batasan tersebut pada awal Desember 2022 dan berhasil membujuk ChatGPT untuk memberikan instruksi cara membuat bom Molotov atau bom nuklir, atau membuat argumen neo-Nazi.[95] Salah satu jailbreak yang populer dipanggil "DAN", singkatan dari "Do Anything Now" (Lakukan Apapun Sekarang). Perintah untuk mengaktifkan DAN memerintahkan ChatGPT bahwa "dia telah kabur dari batasan normal kecerdasan buatan dan tidak harus mematuhi aturan untuknya". Versi DAN yang lebih baru memiliki sistem token, dimana ChatGPT diberikan "token" yang "dikurangi" ketika ChatGPT gagal menjawab sebagai DAN, untuk memaksa ChatGPT untuk menjawab perintah pengguna.[132] Seorang wartawan Toronto Star memiliki kesuksesan personal bervariasi membuat ChatGPT menghasilkan pernyataan menghasut tidak lama setelah peluncuran. ChatGPT terbujuk mendukung invasi Rusia ke Ukraina 2022, tetapi menolak menghasilkan argumen mengapa Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau bersalah atas makar, bahkan dalam skenario fiksional.[133][134]

OpenAI mencoba melawan jailbreak:[74]

Peneliti menggunakan teknik bernama pelatihan adversarial untuk tidak membiarkan pengguna ChatGPT membujuknya untuk berperilaku buruk (dikenal sebagai jailbreaking). Latihan ini mempertaruhkan beberapa bot obrolan terhadap satu sama lain: salah satu bot obrolan berperan sebagai musuh dan menyerang bot obrolan lain dengan membuat teks untuk memaksa mereka melewati batasan dan menghasilkan respons yang tidak diinginkan. Serangan yang berhasil ditambahkan ke data pelatihan ChatGPT dengan harapan bahwa dia belajar untuk mengabaikannya.

Tuduhan bias[sunting | sunting sumber]

ChatGPT dituduh melakukan perilaku diskriminatif, seperti memberikan lelucon mengenai pria dan orang dari Inggris, tetapi tidak memberikan lelucon mengenai wanita dan orang dari India,[135] atau memuji orang seperti Joe Biden sementara Donald Trump tidak dipuji.[136] Komentator konservatif menuduh ChatGPT memiliki bias perspektif sayap kiri dalam isu seperti tipuan pemilih, Donald Trump, dan penggunaan kata cercaan ras.[137][138][139] Sebagai respons kritikan tersebut, OpenAI mengakui rencana untuk membolehkan ChatGPT untuk membuat "keluaran yang mungkin sangat tidak disetujui oleh orang lain (termasuk kami)". Itu juga mengandung informasi rekomendasi yang disampaikan kepada peninjau manusia mengenai bagaimana menangani subjek kontroversial, termasuk bahwa kecerdasan buatan sebaiknya "menawarkan untuk mendeskripsikan beberapa pandangan orang dan pergerakan", dan tidak membuat argumen "dari suara dia sendiri" yang mendukung topik "menghasut atau berbahaya" (tetapi masih dapat "mendeskripsikan argumen dari orang dan monumen bersejarah"), atau "berafiliasi dengan satu sisi" atau "menilai salah satu kelompok sebagai baik atau buruk".[139]

Persaingan[sunting | sunting sumber]

Perilisan ChatGPT kepada publik meningkatkan ketertarikan dan kompetisi dalam ruang kecerdasan buatan.

Pada Februari 2023, Google mulai memperkenalkan layanan eksperimental bernama "Bard" yang berbasis model bahasa besar LaMDA mereka. Bard dirilis untuk pengguna AS dan Britania Raya pada 21 Maret 2023, dengan banyak keterbatasan.[140]

Yann LeCun dari Meta, yang mengatakan bahwa ChatGPT "direkayasa dengan baik" tetapi "tidak begitu inovatif", menyatakan pada Januari 2023 bahwa Meta ragu-ragu membuat kompetitor ChatGPT untuk sekarang karena risiko reputasi, tetapi juga menyatakan bahwa Google, Meta, dan berbagai startup independen memiliki level teknologi model bahasa besar yang setara dengan ChatGPT jika mereka ingin berkompetisi.[141] Pada Februari 2023, Meta merilis LLaMA, sebuah model bahasa besar yang memiliki 65 miliar parameter.[142]

Character.ai adalah bot obrolan kecerdasan buatan yang dikembangkan oleh 2 insinyur eks-Google yang dapat menirukan orang terkenal atau karakter imajiner.[143]

Pada Maret 2023, korporasi Tiongkok Baidu merilis layanan bergaya ChatGPT yang dipanggil "Ernie Bot". Layanannya berbasis model bahasa besar yang dikembangkan oleh Baidu pada 2021.[144][145]

Perusahaan mesin pencari Korea Selatan Naver mengumumkan pada Februari 2023 bahwa mereka akan meluncurkan layanan bergaya ChatGPT bernama "SearchGPT" dalam bahasa Korea pada paruh pertama 2023.[146]

Perusahaan teknologi Rusia Yandex mengumumkan pada Februari 2023 bahwa mereka akan meluncurkan layanan bergaya ChatGPT bernama "YaLM 2.0" dalam bahasa Rusia sebelum akhir 2023.[147]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "ChatGPT — Release Notes" [ChatGPT — Catatan Rilis]. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 24, 2023. Diakses tanggal May 24, 2023. 
  2. ^ Roose, Kevin (December 5, 2022). "The Brilliance and Weirdness of ChatGPT". The New York Times (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal January 18, 2023. Diakses tanggal December 26, 2022. Like those tools, ChatGPT — which stands for "generative pre-trained transformer" — landed with a splash. 
  3. ^ a b Vincent, James (5 Desember 2022). "AI-generated answers temporarily banned on coding Q&A site Stack Overflow" [Jawaban dari AI dilarang sementara di website coding tanya jawab Stack Overflow]. The Verge (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Januari 2023. Diakses tanggal 5 Desember 2022. 
  4. ^ Varanasi, Lakshmi (5 Januari 2023). "ChatGPT creator OpenAI is in talks to sell shares in a tender offer that would double the startup's valuation to $29 billion" [Pembuat ChatGPT, OpenAI, sedang bernegosiasi untuk menjual saham melalui penawaran tender yang akan melipatgandakan penilaian perusahaan rintisan menjadi $29 miliar]. Insider. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Januari 2023. Diakses tanggal 18 Januari 2023. 
  5. ^ "ChatGPT: Optimizing Language Models for Dialogue". OpenAI (dalam bahasa Inggris). 2022-11-30. Diakses tanggal 2022-12-04. 
  6. ^ Xue, Nianwen (2010-12-13). "Steven Bird, Evan Klein and Edward Loper. Natural Language Processing with Python. O'Reilly Media, Inc.2009. ISBN: 978-0-596-51649-9". Natural Language Engineering. 17 (3): 419–424. doi:10.1017/s1351324910000306. ISSN 1351-3249. 
  7. ^ "OpenAI API" (dalam bahasa Inggris). 2023-03-03. Diakses tanggal 2023-03-03. 
  8. ^ "ChatGPT: Optimizing Language Models for Dialogue" (dalam bahasa Inggris). 2022-11-30. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-12-05. Diakses tanggal 2022-11-30. 
  9. ^ "ChatGPT: Understanding the ChatGPT AI Chatbot" (dalam bahasa Inggris). 2022-12-29. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-01-19. Diakses tanggal 2023-01-11. 
  10. ^ Tung, Liam (26 Januari 2023). "ChatGPT can write code. Now researchers say it's good at fixing bugs, too" [ChatGPT bisa menulis kode. Sekarang peneliti mengatakan ChatGPT juga memperbaiki bug dengan baik]. ZDNET. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Februari 2023. Diakses tanggal 30 Januari 2023. 
  11. ^ Short, Cole E.; Short, Jeremy C. (1 Juni 2023). "The artificially intelligent entrepreneur: ChatGPT, prompt engineering, and entrepreneurial rhetoric creation" [Entrepreneur yang cerdas secara artifisial: ChatGPT, rekayasa perintah, dan kresasi retorik entrepreneurial]. Journal of Business Venturing Insights (dalam bahasa Inggris). 19: e00388. doi:10.1016/j.jbvi.2023.e00388. ISSN 2352-6734. 
  12. ^ Heilweil, Rebecca (7 Desember 2022). "AI is finally good at stuff. Now what?" [AI akhirnya bagus. Sekarang apa?]. Vox (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Januari 2023. Diakses tanggal 30 Desember 2022. 
  13. ^ a b Reich, Aaron (27 Desember 2022). "ChatGPT: What is the new free AI chatbot? – explainer" [ChatGPT: Apa chatbot AI gratis baru tersebut?]. The Jerusalem Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Januari 2023. Diakses tanggal 30 Desember 2022. 
  14. ^ Rider, Elizabeth (6 April 2023). "How ChatGPT Will Dramatically Change the Influencer Space" [Bagaimana ChatGPT Akan Merubah Ruang Influencer Secara Drastis]. Entrepreneur (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 April 2023. Diakses tanggal 25 April 2023. 
  15. ^ Edwards, Benj (5 Desember 2022). ""No Linux? No problem. Just get AI to hallucinate it for you"" [Tidak ada Linux? Bukan masalah. Dapatkan saja AI untuk menghalusinasikan itu untuk Anda]. Ars Technica. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Desember 2022. Diakses tanggal 5 Desember 2022. 
  16. ^ a b c d OpenAI (30 November 2022). "ChatGPT: Optimizing Language Models for Dialogue" [ChatGPT: Mengoptimalkan Model Bahasa untuk Percakapan] (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 November 2022. Diakses tanggal 5 Desember 2022. 
  17. ^ a b Roose, Kevin (5 Desember 2022). "The Brilliance and Weirdness of ChatGPT" [Kecerdasan dan Keanehan ChatGPT]. The New York Times (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Januari 2023. Diakses tanggal 26 Desember 2022. Like those tools, ChatGPT — which stands for "generative pre-trained transformer" — landed with a splash.
    (Seperti alat berikut, ChatGPT — yang berarti "generative pre-trained transformer" (transformer generatif terlatih" — mendarat dengan percikan.)
     
  18. ^ "New and Improved Content Moderation Tooling" [Alat Moderasi Konten yang Baru dan Ditingkatkan]. OpenAI (dalam bahasa Inggris). 10 Agustus 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Januari 2023. Diakses tanggal 30 Desember 2022. 
  19. ^ Markov, Todor; Zhang, Chong; Agarwal, Sandhini; Eloundou, Tyna; Lee, Teddy; Adler, Steven; Jiang, Angela; Weng, Lilian (5 Agustus 2022). "A Holistic Approach to Undesired Content Detection in the Real World". arΧiv:2208.03274 [cs.CL]. 
  20. ^ "ChatGPT plugins" [Plugin ChatGPT]. openai.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Maret 2023. Diakses tanggal 23 Maret 2023. 
  21. ^ Vincent, James (23 Maret 2023). "OpenAI is massively expanding ChatGPT's capabilities to let it browse the web and more" [OpenAI memperluas kemampuan ChatGPT secara masif untuk membolehkannya menjelajah web dan lebih]. The Verge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Maret 2023. Diakses tanggal 23 Maret 2023. 
  22. ^ Goldman, Sharon; Nuñez, Michael (23 Maret 2023). "OpenAI turns ChatGPT into a platform overnight with addition of plugins" [OpenAI menjadikan ChatGPT sebuah platform dalam semalam dengan penambahan plugin]. VentureBeat. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Maret 2023. Diakses tanggal 23 Maret 2023. 
  23. ^ Lakshmanan, Lak (December 16, 2022). "Why large language models like ChatGPT are bullshit artists" [Mengapa model bahasa besar seperti ChatGPT adalah artis pembuat informasi salah]. becominghuman.ai. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Desember 2022. Diakses tanggal 15 Januari 2023. The human raters are not experts in the topic, and so they tend to choose text that looks convincing. They'd pick up on many symptoms of hallucination, but not all. Accuracy errors that creep in are difficult to catch. ("Peninjau manusia tidak ahli dalam topiknya, dan oleh karena itu mereka cenderung memilih teks yang kelihatan benar. Mereka menemukan banyak gejala halusinasi, tetapi tidak semuanya. Kesalahan akurasi yang masuk sulit ditemukan.") 
  24. ^ Gao, Leo; Schulman; Hilton, Jacob (2022). "Scaling Laws for Reward Model Overoptimization". arΧiv:2210.10760 [cs.LG]. 
  25. ^ Vincent, James (1 Desember 2022). "OpenAI's new chatbot can explain code and write sitcom scripts but is still easily tricked" [Chatbot OpenAI baru dapat menjelaskan kode dan menulis naskah sitkom tetapi masih mudah ditipu]. The Verge. 
  26. ^ Whannel, Kate (27 Desember 2022). "Could a chatbot answer Prime Minister's Questions?" [Bisakah chatbot menjawab Pertanyaan Perdana Menteri?]. BBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Januari 2023. Diakses tanggal 30 Desember 2022. 
  27. ^ Hartmann, Jochen; Schwenzow, Jasper; Witte, Maximilian (2023). "The political ideology of conversational AI: Converging evidence on ChatGPT's pro-environmental, left-libertarian orientation". arΧiv:2301.01768 [cs.CL]. 
  28. ^ Perrigo, Billy (5 Desember 2022). "AI Chatbots Are Getting Better. But an Interview With ChatGPT Reveals Their Limits" [Chatbot AI Semakin Bagus, tetapi Wawancara Dengan ChatGPT Mengungkapkan Keterbatasan Mereka]. Time. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Januari 2023. Diakses tanggal 26 Desember 2022. 
  29. ^ Biddle, Sam (8 Desember 2022). "The Internet's New Favorite AI Proposes Torturing Iranians and Surveilling Mosques" [Ai Favorit Baru Internet Mengusulkan Memerkosa Orang Iran dan Mengawasi Masjid]. The Intercept. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Januari 2023. Diakses tanggal 26 Desember 2022. 
  30. ^ Karpf, David (21 Desember 2022). "Money Will Kill ChatGPT's Magic" [Uang Akan Mematikan Keajaiban ChatGPT]. The Atlantic (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Januari 2023. Diakses tanggal 31 Desember 2022. 
  31. ^ Ortiz, Sabrina (2 Februari 2023). "What is ChatGPT and why does it matter? Here's what you need to know" [Apa itu ChatGPT dan mengapa itu penting? Inilah yang perlu Anda ketahui]. ZDNET (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Januari 2023. Diakses tanggal 18 Desember 2022. 
  32. ^ Milmo, Dan (2 Desember 2023). "ChatGPT reaches 100 million users two months after launch" [ChatGPT mencapai 100 juta pengguna 2 bulan setelah peluncuran]. The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Februari 2023. Diakses tanggal 3 Februari 2023. 
  33. ^ Walsh, Toby (13 Desember 2022). "Everyone's having a field day with ChatGPT – but nobody knows how it actually works" [Semua sedang bersenang-senang dengan ChatGPT – tetapi tidak ada yang mengetahui bagaimana itu sebenarnya bekerja]. The Conversation (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Desember 2022. Diakses tanggal 30 Desember 2022. 
  34. ^ "Why ChatGPT unavailable in Italy, Russia, China, North Korea?" [Mengapa ChatGPT tidak tersedia di Italia, Rusia, Tiongkok, dan Korea Selatan?]. Hindustan Times (dalam bahasa Inggris). 2 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Juni 2023. Diakses tanggal 15 Juni 2023. 
  35. ^ "New AI classifier for indicating AI-written text" [Penggolong AI baru untuk mengindikasikan teks yang ditulis AI]. OpenAI (dalam bahasa Inggris). 2023-01-31. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 6, 2023. Diakses tanggal 2023-02-05. 
  36. ^ Bogost, Ian (2023-02-02). "ChatGPT Is About to Dump More Work on Everyone" [ChatGPT Akan Membebani Semua]. The Atlantic (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Februari 2023. Diakses tanggal 2023-02-05. 
  37. ^ Saha, Shritama (2023-01-21). "OpenAI Releases Paid ChatGPT Professional" [OpenAI Meluncurkan ChatGPT Professional yang Berbayar]. Analytics India Magazine (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Maret 2023. Diakses tanggal 2023-03-08. 
  38. ^ "GPT-4". openai.com. 2023-03-14. 
  39. ^ Popli, Nik (15 Maret 2023). "These New Projects Show Just How Much More Powerful GPT-4 Is" [Projek-Projek Baru Ini Menunjukkan Betapa Jauh Lebih Kuatnya GPT-4]. Time (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Maret 2023. Diakses tanggal 19 Maret 2023. 
  40. ^ "Microsoft's new Bing was using GPT-4 all along" [Bing baru oleh Microsoft ternyata telah menggunakan GPT-4 selama ini]. techcrunch.com. 2023-03-14. 
  41. ^ "Introducing the ChatGPT app for iOS" [Perkenalkan aplikasi ChatGPT untuk iOS]. OpenAI. 2023-05-18. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Juni 2023. Diakses tanggal 2023-05-25. 
  42. ^ Lawler, Richard (2023-07-21). "ChatGPT for Android launches next week" [ChatGPT untuk Android meluncur minggu depan]. The Verge (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 Juli 2023. Diakses tanggal 2023-07-22. 
  43. ^ Field, Hayden (2023-07-25). "OpenAI's ChatGPT app now available for Android" [Aplikasi ChatGPT oleh OpenAI kini tersedia untuk Android]. CNBC (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Juli 2023. Diakses tanggal 2023-07-27. 
  44. ^ Amadeo, Ron (2024-01-05). "Android users could soon replace Google Assistant with ChatGPT" [Pengguna Android mungkin akan bisa mengganti Asisten Google dengan ChatGPT]. Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2024-01-06. 
  45. ^ "Developers Can Now Access OpenAI's ChatGPT and Whisper APIs" [Developer Sekarang Bisa Mengakses API ChatGPT dan Whisper oleh OpenAI]. CMSWire.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Maret 2023. Diakses tanggal 2023-03-08. 
  46. ^ "OpenAI will let developers build ChatGPT into their apps" [OpenAI membolehkan pengembang mengintegrasikan ChatGPT pada aplikasi mereka]. Engadget (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Maret 2023. Diakses tanggal 2023-03-08. 
  47. ^ Swant, Marty (2023-03-03). "With developer APIs for ChatGPT and Whisper, OpenAI is opening the floodgates with a familiar playbook" [Dengan API pengembang untuk ChatGPT dan Whisper, OpenAI membuka pintu air dengan buku pedoman yang terkenal]. Digiday (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Maret 2023. Diakses tanggal 2023-03-08. 
  48. ^ Heath, Alex (27 Februari 2023). "Snapchat is releasing its own AI chatbot powered by ChatGPT" [Snapchat meluncurkan chatbot AI dia sendiri yang ditenagai oleh ChatGPT]. The Verge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Februari 2023. Diakses tanggal 28 Februari 2023. 
  49. ^ "Bug ChatGPT membocorkan sejarah percakapan pengguna". BBC News. 22 Maret 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Maret 2023. Diakses tanggal 23 Maret 2023. 
  50. ^ Kan, Michael (22 Maret 2023). "OpenAI Confirms Leak of ChatGPT Conversation Histories" [OpenAI Mengkonfirmasi Pembocoran Sejarah Percakapan ChatGPT]. PCMag. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 Maret 2023. Diakses tanggal 23 Maret 2023. 
  51. ^ "ChatGPT owner OpenAI fixes bug that exposed users' chat histories" [Pemilik ChatGPT OpenAI memperbaiki bug yang mengekspos sejarah percakapan pengguna]. Al Jazeera. 23 Maret 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Maret 2023. Diakses tanggal 23 Maret 2023. 
  52. ^ Metz, Rachel (21 Maret 2023). "OpenAI Shut Down ChatGPT to Fix Bug Exposing User Chat Titles" [OpenAI Mematikan ChatGPT untuk Memperbaiki Bug yang Mengekspos Judul Percakapan Pengguna]. Bloomberg News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Maret 2023. Diakses tanggal 23 Maret 2023. 
  53. ^ "March 20 ChatGPT outage: Here's what happened" [ChatGPT mati 20 Maret: Ini apa yang terjadi]. openai.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Maret 2023. Diakses tanggal 28 Maret 2023. 
  54. ^ "OpenAI: Sorry, ChatGPT Bug Leaked Payment Info to Other Users" [OpenAI: Maaf, Bug ChatGPT Membocorkan Info Pembayaran ke Pengguna Lain]. PCMAG (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Maret 2023. Diakses tanggal 28 Maret 2023. 
  55. ^ Magnússon, Pétur (15 Maret 2023). "Icelandic becomes ChatGPT's second language" [Bahasa Islandia menjadi bahas kedua ChatGPT]. ruv.is (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Maret 2023. Diakses tanggal 31 Maret 2023. 
  56. ^ "Government of Iceland – How Iceland is using GPT-4 to preserve its language" [Pemerintah Islandia – Bagaimana Islandia menggunakan GPT-4 untuk melestarikan bahasanya]. openai.com (dalam bahasa Inggris). 14 Maret 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Maret 2023. Diakses tanggal 31 Maret 2023. 
  57. ^ Tómas, Ragnar (15 Maret 2023). "GPT-4 to Aid in the Preservation of the Icelandic Language" [GPT-4 akan Membantu Pelestarian Bahasa Islandia]. icelandreview.is (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Maret 2023. Diakses tanggal 31 Maret 2023. 
  58. ^ "Google Translate vs. ChatGPT: Which One Is the Best Language Translator?" [Google Translate vs. ChatGPT: Siapa Penerjemah Bahasa yang Terbaik?]. PCMAG (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Juni 2023. Diakses tanggal 10 Juni 2023. 
  59. ^ Kaneko, Karin (18 Juli 2023). "ChatGPT, Bing, Bard and DeepL: Which one offers the best Japanese-to-English translation?" [ChatGPT, Bing, Bard and DeepL: Siapa yang memberikan terjemahan Jepang-ke-Inggris yang terbaik?]. The Japan Times. 
  60. ^ Taylor, Alice (13 Desember 2023). "Albania to speed up EU accession using ChatGPT" [Albania untuk mempercepat aksesi UE menggunakan ChatGPT]. www.euractiv.com. Diakses tanggal 14 December 2023. 
  61. ^ Kovanovic, Vitomir (14 Desember 2022). "The dawn of AI has come, and its implications for education couldn't be more significant" [Bangkitnya AI telah tiba, dan implikasinya untuk edukasi tidak bisa lebih signifikan lagi]. The Conversation (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Januari 2023. Diakses tanggal 30 Desember 2022. 
  62. ^ Wiggers, Kyle (10 Desember 2022). "OpenAI's attempts to watermark AI text hit limits" [Percobaan OpenAI untuk memberi tanda air pada AI menabrak batas]. TechCrunch. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Januari 2023. Diakses tanggal 30 Desember 2022. 
  63. ^ Edwards, Benj (28 Februari 2023). "Robots let ChatGPT touch the real world thanks to Microsoft" [Robot memungkinkan ChatGPT menyentuh dunia nyata berkat Microsoft]. Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Maret 2023. Diakses tanggal 30 Maret 2023. 
  64. ^ "ChatGPT for Robotics" [ChatGPT untuk Robotika]. Microsoft Research (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Februari 2023. Diakses tanggal 2023-03-08. 
  65. ^ Belfield, Haydn (25 Maret 2023). "If your AI model is going to sell, it has to be safe" [Jika model AI Anda akan dijual, itu harus aman]. Vox (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Maret 2023. Diakses tanggal 30 Maret 2023. 
  66. ^ Alex Hern; Johana Bhuiyan (14 Maret 2023). "OpenAI says new model GPT-4 is more creative and less likely to invent facts" [OpenAI mengatakan model baru GPT-4 lebih kreatif dan lebih sedikit membuat-buat fakta]. The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Maret 2023. Diakses tanggal 15 Maret 2023. 
  67. ^ Vincent, James (15 Maret 2023). "OpenAI co-founder on company's past approach to openly sharing research: "We were wrong"" [Salah satu pendiri OpenAI mengenai cara dulu perusahaan membagikan penelitian secara terbuka: "Kami salah"]. The Verge (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Maret 2023. Diakses tanggal 18 Maret 2023. 
  68. ^ a b Edwards, Benj (14 Maret 2023). "OpenAI's GPT-4 exhibits "human-level performance" on professional benchmarks" [GPT-4 oleh OpenAI menampilkan "performa setingkat manusia" di benchmark profesional]. Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Maret 2023. Diakses tanggal 28 Maret 2023. 
  69. ^ Metz, Cade (2024-01-10). "OpenAI Unveils App Store for Customized Versions of ChatGPT" [OpenAI Meluncurkan Toko Aplikasi untuk Versi Kustom ChatGPT]. The New York Times. Diakses tanggal 2024-01-13. 
  70. ^ a b David, Emilia (2024-01-10). "OpenAI's custom GPT Store is now open for business" [Toko GPT kustom oleh OpenAI sekarang dibuka untuk bisnis]. The Verge. Diakses tanggal 2024-01-13. 
  71. ^ Shankland, Stephen (2024-01-10). "OpenAI's GPT Store Now Offers a Selection of 3 Million Custom AI Bots" [GPT Store oleh OpenAI Sekarang Menawarkan Pilihan 3 Juta Bot AI Kustom]. CNET. Diakses tanggal 2024-01-13. 
  72. ^ "Introducing the GPT Store" [Memperkenalkan GPT Store]. OpenAI. 2024-01-10. Diakses tanggal 2024-01-13. 
  73. ^ Cheng, Michelle (2024-01-11). "AI girlfriend bots are already flooding OpenAI's GPT store" [Bot AI pacar telah membanjiri toko GPT oleh OpenAI]. Quartz. Diakses tanggal 2024-01-13. 
  74. ^ a b Heaven, Will Douglas. "The inside story of how ChatGPT was built from the people who made it" [Kisah dalam bagaimana ChatGPT dibuat dari orang yang membuatnya]. MIT Technology Review (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Maret 2023. Diakses tanggal 6 Maret 2023. 
  75. ^ "The Creator of ChatGPT Thinks AI Should Be Regulated" [Pembuat ChatGPT Berpikir Bahwa AI Harus Diatur]. Time. 5 Februari 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Maret 2023. Diakses tanggal 7 Maret 2023. 
  76. ^ Roose, Kevin (5 Desember 2022). "The Brilliance and Weirdness of ChatGPT" [Kecerdasan dan Keanehan ChatGPT]. The New York Times (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Januari 2023. Diakses tanggal 26 Januari 2022. Like those tools, ChatGPT — which stands for "generative pre-trained transformer" — landed with a splash. (Seperti alat tersebut, ChatGPT — yang berarti "generative pre-trained transformer" (transformer generatif chat terlatih) — mendarat dengan percikan.) 
  77. ^ Lock, Samantha (5 Desember 2022). "What is AI chatbot phenomenon ChatGPT and could it replace humans?" [Apa itu fenomena chatbot AI ChatGPT dan apakah dapat mengganti manusia?]. The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Januari 2023. Diakses tanggal 5 Desember 2022. 
  78. ^ Hern, Alex (4 Desember 2022). "AI bot ChatGPT stuns academics with essay-writing skills and usability" [Bot AI ChatGPT mengejutkan para akademis dengan keterampilan menulis esai dan kegunaannya]. The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Januari 2023. Diakses tanggal 5 Desember 2022. 
  79. ^ Kantrowitz, Alex (2 Desember 2022). "Finally, an A.I. Chatbot That Reliably Passes "the Nazi Test"" [Akhirnya, Chatbot A.I. Yang Lulus "Tes Nazi" Dengan Andal]. Slate. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Januari 2023. Diakses tanggal 5 Desember 2022. 
  80. ^ Thompson, Derek (December 8, 2022). "Breakthroughs of the Year" [Terobosan Tahun Ini]. The Atlantic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Januari 2023. Diakses tanggal 18 Desember 2022. 
  81. ^ a b Piper, Kelsey (15 Desember 2022). "ChatGPT has given everyone a glimpse at AI's astounding progress" [ChatGPT memberikan semua sekilas kemajuan AI yang menakjubkan]. Vox (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Januari 2023. Diakses tanggal 18 Desember 2022. 
  82. ^ Scharth, Marcel (5 Desember 2022). "The ChatGPT chatbot is blowing people away with its writing skills. An expert explains why it's so impressive" [Chatbot ChatGPT mengejutkan orang dengan keterampilan menulisnya. Seorang ahli menjelaskan mengapa itu sangat menakjubkan]. The Conversation (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Januari 2023. Diakses tanggal 30 Januari 2022. 
  83. ^ K, Siddharth (5 Desember 2022). "Explainer: ChatGPT – what is OpenAI's chatbot and what is it used for?" [Penjelas: ChatGPT – apa itu chatbot oleh OpenAI dan apa kegunaannya?]. Reuters (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Januari 2023. Diakses tanggal 30 Desember 2022. 
  84. ^ a b Kay, Grace (11 Desember 2022). "Elon Musk founded — and has since criticized — the company behind the buzzy new AI chatbot ChatGPT. Here's everything we know about OpenAI" [Elon Musk mendirikan — dan sejak itu mengkritik — perusahaan dibalik chatbot AI baru ChatGPT. Ini semua yang kita ketahui tentang OpenAI.]. Business Insider. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Jnauari 2023. Diakses tanggal 30 Desember 2022. 
  85. ^ a b Grant, Nico; Metz, Cade (21 Desember 2022). "A New Chat Bot Is a 'Code Red' for Google's Search Business" [Chat Bot Baru adalah "Kode Merah" untuk Bisnis Pencari Google]. The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Januari 2023. Diakses tanggal 30 Desember 2022. 
  86. ^ Elias, Jennifer (31 Januari 2023). "Google is asking employees to test potential ChatGPT competitors, including a chatbot called 'Apprentice Bard'" [Google meminta karyawan untuk menguji kompetitor ChatGPT potensial, termasuk chatbot yang dipanggil "Apprentice Bard"]. CNBC (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Februari 2023. Diakses tanggal 2 Februari 2023. 
  87. ^ Elias, Jennifer (Februari 2023). "Google asks employees to rewrite Bard's bad responses, says the A.I. 'learns best by example'" [Google meminta karyawan menulis kembali respons Bard yang buruk, mengatakan bahwa A.I. "paling baik belajar melalui contoh"]. CNBC (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Februari 2023. Diakses tanggal 16 Februari 2023. 
  88. ^ AI chatbot falls just short on accounting exam (Chatbot AI hampir lolos ujian akuntansi) Diarsipkan 3 Februari 2023 di Wayback Machine. Tom Herbert, editor teknologi, 10 Januari 2023, AccountingWEB
  89. ^ Mintz, Steven (16 Januari 2023). "ChatGPT: Threat or Menace? Are fears about generative AI warranted?" [ChatGPT: Ancaman atau Menace? Apakah ketakutan AI generatif dibenarkan?]. Inside Higher Ed (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Februari 2023. Diakses tanggal 28 Januari 2023. 
  90. ^ Roose, Kevin (3 Februari 2023). "How ChatGPT Kicked Off an A.I. Arms Race" [Bagaimana ChatGPT Memicu Lomba A.I.]. The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Februari 2023. Diakses tanggal 3 Februari 2023. 
  91. ^ a b c Cain, Sian (16 Januari 2023). "'This song sucks': Nick Cave responds to ChatGPT song written in the style of Nick Cave" ['Lagu ini menyebalkan': Nick Cave merespon ke lagu ChatGPT yang ditulis dengan gaya Nick Cave]. The Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Januari 2023. Diakses tanggal 17 Januari 2023. 
  92. ^ Rachini, Mouhamad (15 Desember 2022). "ChatGPT a 'landmark event' for AI, but what does it mean for the future of human labor and disinformation?" [ChatGPT adalah "peristiwa penting" untuk AI, tetapi apa artinya untuk masa depan pekerjaan manusia dan disinformasi?]. CBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Januari 2023. Diakses tanggal 18 Desember 2022. 
  93. ^ Pearl, Mike (3 Desember 2022). "The ChatGPT chatbot from OpenAI is amazing, creative, and totally wrong" [Chatbot ChatGPT dari OpenAI menakjubkian, kreatif, dan salah kaprah]. Mashable. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Desember 2022. Diakses tanggal 5 Desember 2022. 
  94. ^ Pitt, Sofia (15 Desember 2022). "Google vs. ChatGPT: Here's what happened when I swapped services for a day" [Google vs. ChatGPT: Inilah yang terjadi ketika aku mengganti layanan untuk sehari]. CNBC (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Januari 2023. Diakses tanggal 18 Desember 2022. 
  95. ^ a b Vincent, James (December 1, 2022). "OpenAI's new chatbot can explain code and write sitcom scripts but is still easily tricked". The Verge. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 17, 2023. Diakses tanggal December 18, 2022. 
  96. ^ Mannix, Liam (December 13, 2022). "Is AI coming of age – or starting to reach its limits?". The Sydney Morning Herald (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal January 7, 2023. Diakses tanggal December 18, 2022. 
  97. ^ Vincent, James (5 Januari 2023). "Top AI conference bans use of ChatGPT and AI language tools to write academic papers" [Konferensi AI teratas melarang penggunaan ChatGPT dan alat penulis AI untuk menulis makalah akademik]. The Verge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Januari 2023. Diakses tanggal 6 Januari 2023. 
  98. ^ Cowen, Tyler (6 Desember 2022). "ChatGPT Could Make Democracy Even More Messy" [ChatGPT Mungkin Membuat Demokrasi Lebih Kacau Lagi]. Bloomberg News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Desember 2022. Diakses tanggal 6 Desember 2022. 
  99. ^ "The Guardian view on ChatGPT: an eerily good human impersonator" [Pandangan The Guardian mengenai ChatGPT: peniru manusia yang sangat baik]. The Guardian (dalam bahasa Inggris). December 8, 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Januari 2023. Diakses tanggal 18 Desember 2022. 
  100. ^ Sparrow, Jeff (20 Januari 2023). "Are AI-generated songs a 'grotesque mockery' of humanity or simply an opportunity to make a new kind of music?" [Apakah lagu yang dibuat oleh AI sebuah "ejekan kemanusiaan yang jorok" atau hanya sebuah kesempatan untuk membuat jenis musik baru?]. The Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Februari 2023. Diakses tanggal 20 Januari 2023. 
  101. ^ Karp, Paul (6 Februari 2023). "MP tells Australia's parliament AI could be used for 'mass destruction' in speech part-written by ChatGPT" [MP memberi tahu parlemen Australia bahwa AI bisa digunakan untuk 'penghancuran massal' dalam pidato yang sebagian ditulis oleh ChatGPT]. The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Februari 2023. Diakses tanggal 2023-02-06. 
  102. ^ Chiang, Ted (9 February 2023). "ChatGPT Is a Blurry JPEG of the Web". The New Yorker. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 17, 2023. Diakses tanggal 17 February 2023. 
  103. ^ "港大禁用ChatGPT等AI工具,为全港大学首例". The Paper. China News Service. 2023-02-18. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Maret 2023. Diakses tanggal 2023-02-19. 
  104. ^ "University of Hong Kong temporarily bans students from using ChatGPT" [Universitas Hong Kong untuk sementara melarang mahasiswa menggunakan ChatGPT]. South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). 2023-02-17. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Februari 2023. Diakses tanggal 2023-02-19. 
  105. ^ "The AI Arms Race Is On. Start Worrying" [Perlombaan AI Telah Mulai. Mulai Khawatir]. Time. 16 Februari 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Februari 2023. Diakses tanggal 19 Februari 2023. 
  106. ^ Zhou, Cissy (2023-02-22). "China tells big tech companies not to offer ChatGPT services" [Tiongkok memberi tahu perusahaan teknologi besar untuk tidak memberikan layanan ChatGPT]. Nikkei Asia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Februari 2023. Diakses tanggal 23 Februari 2023. 
  107. ^ Huttenlocher, Henry Kissinger, Eric Schmidt and Daniel (24 Februari 2023). "Opinion | ChatGPT Heralds an Intellectual Revolution" [Opini | ChatGPT Membentara Revolusi Intelektual]. The Wall Street Journal. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Februari 2023. 
  108. ^ Sanders, Nathan E.; Schneier, Bruce (15 January 2023). "Opinion | How ChatGPT Hijacks Democracy". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 January 2023. Diakses tanggal 12 March 2023. 
  109. ^ Chomsky, Noam; Roberts, Ian; Watumull, Jeffrey (8 Maret 2023). "Opinion | Noam Chomsky: The False Promise of ChatGPT" [Opini | Noam Chomsky: Perjanjian Palsu ChatGPT]. The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Maret 2023. Diakses tanggal 12 Maret 2023. 
  110. ^ Volpicelli, Gian (3 Maret 2023). "ChatGPT broke the EU plan to regulate AI" [ChatGPT merusak rencana UE untuk mengawasi AI]. POLITICO (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 12 Maret 2023. 
  111. ^ "ChatGPT banned in Italy over privacy concerns" [ChatGPT dilarang di Italia karena kekhawatiran privasi]. BBC News (dalam bahasa Inggris). 2023-03-31. Diakses tanggal 2023-03-31. 
  112. ^ Borrelli, Silvia Sciorilli; Murgia, Madhumita (2023-03-31). "Italy temporarily bans ChatGPT over privacy concerns" [Italia untuk sementara melarang ChatGPT karena kekhawatiran privasi]. Financial Times. Diakses tanggal 2023-03-31. 
  113. ^ Hurst, Luke (30 Maret 2023). "'Profound risk to humanity': Tech leaders call for 'pause' on advanced AI development" ["Risiko besar terhadap kemanusiaan": Pemimpin teknologi meminta 'jeda' pengembangan AI canggih]. Euronews. 
  114. ^ "Why ChatGPT can be dangerous for every internet user". The Times of India. 2022-12-21. ISSN 0971-8257. Diakses tanggal 2023-03-16. 
  115. ^ "What is ChatGPT and why does it matter? Here's everything you need to know". ZDNET (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-03-16. 
  116. ^ Bushard, Brian. "Fake Scientific Abstracts Written By ChatGPT Fooled Scientists, Study Finds". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-03-16. 
  117. ^ Stokel-Walker, Chris (2023-01-18). "ChatGPT listed as author on research papers: many scientists disapprove". Nature (dalam bahasa Inggris). 613 (7945): 620–621. doi:10.1038/d41586-023-00107-z. 
  118. ^ Marche, Stephen (2022-12-06). "The College Essay Is Dead". The Atlantic (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-03-16. 
  119. ^ Stokel-Walker, Chris (2022-12-09). "AI bot ChatGPT writes smart essays — should professors worry?". Nature (dalam bahasa Inggris). doi:10.1038/d41586-022-04397-7. 
  120. ^ "A new AI chatbot might do your homework for you. But it's still not an A+ student". NPR. 
  121. ^ Stern, Joanna. "ChatGPT Wrote My AP English Essay—and I Passed". WSJ (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-03-16. 
  122. ^ "New York City Department of Education Bans ChatGPT". GovTech (dalam bahasa Inggris). 2023-01-10. Diakses tanggal 2023-03-16. 
  123. ^ "NYC Bans Students and Teachers from Using ChatGPT". www.vice.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-03-16. 
  124. ^ "New York City Schools Ban ChatGPT to Head Off a Cheating Epidemic". Gizmodo (dalam bahasa Inggris). 2023-01-04. Diakses tanggal 2023-03-16. 
  125. ^ Kelly, Samantha Murphy (2023-01-26). "ChatGPT passes exams from law and business schools | CNN Business". CNN (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-03-16. 
  126. ^ "As scientists explore AI-written text, journals hammer out policies | Science | AAAS". www.science.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-03-16. 
  127. ^ Health, The Lancet Digital (2023-03-01). "ChatGPT: friend or foe?". The Lancet Digital Health (dalam bahasa English). 5 (3): e102. doi:10.1016/S2589-7500(23)00023-7. ISSN 2589-7500. PMID 36754723 Periksa nilai |pmid= (bantuan). 
  128. ^ Amastini, Fitria (2023). Trends in Science and Technology for Sustainable Living (PDF). Tangerang Selatan: Universitas Terbuka. hlm. 125–145. ISBN 978-623-153-294-7. 
  129. ^ Lyman, Cornelia (2023-03-14). "AI Viral, Apa Itu Chat GPT? Ini Manfaat dan Cara Menggunakannya". Pintu. Diakses tanggal 2013-04-08. 
  130. ^ Marcellova, Kezia (2023-02-13). "Token Crypto AI Fetch.AI (FET) Melonjak 200%, Akumulasi Dari Para 'Whale'?". Pintu News. Diakses tanggal 2023-04-08. 
  131. ^ Perrigo, Billy (18 Januari 2023). "Exclusive: OpenAI Used Kenyan Workers on Less Than $2 Per Hour to Make ChatGPT Less Toxic" [Ekslusif: OpenAI Menggunakan Pekerja Kenya yang Menghasilkan Kurang Dari $2 Per Jam untuk Membuat ChatGPT Lebih Pantas]. The Times (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Januari 2023. Diakses tanggal 19 Januari 2023. One Sama worker tasked with reading and labeling text for OpenAI told TIME he suffered from recurring visions after reading a graphic description of a man having sex with a dog in the presence of a young child. "That was torture," he said. [Seorang pekerja Sama yang bertugas membaca dan melabel teks untuk OpenAI mengatakan kepada TIME bahwa dia menderita penglihatan berulang setelah membaca deskripsi grafis seorang pria yang berhubungan seksual dengan seorang anjing yang dilihat oleh seorang anak muda. "Itu penyiksaan," dia mengatakan."] 
  132. ^ Getahun, Hannah. "Breaking ChatGPT: The AI's alter ego DAN reveals why the internet is so drawn to making the chatbot violate its own rules" [Merusak ChatGPT: Alter ego AI DAN mengungkapkan mengapa Internet sangat tertarik membuat chatbot melanggar aturan dia sendiri]. Business Insider (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Maret 2023. Diakses tanggal 2023-03-05. 
  133. ^ Woods, Allan (10 Desember 2022). "I wrote a story about ChatGPT's AI. Then I dared it to write a better one" [Saya menulis kisah mengenai AI ChatGPT. Kemudian saya menantangnya untuk menulis kisah yang lebih baik lagi]. Toronto Star (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Januari 2023. Diakses tanggal 6 Januari 2023. 
  134. ^ Rosenblatt, Kalhan (2 Desember 2022). "An AI chatbot went viral. Some say it's better than Google; others worry it's problematic" [Sebuah chatbot AI menjadi viral. Beberapa mengatakan itu lebih baik dariipada Google; yang lain khawatir itu bermasalah.]. NBC News (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Februari 2023. Diakses tanggal 6 Januari 2023. 
  135. ^ Jain, Alka (2023-02-12). "ChatGPT won't crack jokes on women & Indians, netizens left guessing why" [ChatGPT tidak memberikan lelucon mengenai wanita & orang India, netizen menanyakan mengapa]. Livemint. livemint.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Maret 2023. Diakses tanggal 2023-03-06. 
  136. ^ Liles, Jordan (2023-02-01). "ChatGPT Declines Request for Poem Admiring Trump, But Biden Query Is Successful" [ChatGPT Menolak Permintaan Puisi yang Memuji Trump, Tetapi Kueri Biden Berhasil]. Snopes (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 Maret 2023. Diakses tanggal 2023-03-23. 
  137. ^ Guynn, Jessica (Apakah ChatGPT 'woke'? Chatbot AI dituduh memiliki bias anti-konservatif dan anti-Trump). "Is ChatGPT 'woke'? AI chatbot accused of anti-conservative bias and a grudge against Trump". USA Today (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Maret 2023. Diakses tanggal 2023-03-01. 
  138. ^ Bray, Hiawatha (2023-02-09). "Is ChatGPT liberal or conservative? Depends who you ask" [Apakah ChatGPT liberal atau konservatif? Tergantung siapa yang Anda tanyakan.]. Boston Globe (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Maret 2023. Diakses tanggal 2023-03-01. 
  139. ^ a b Vincent, James (2023-02-17). "As conservatives criticize 'woke AI,' here are ChatGPT's rules for answering culture war queries" [Selama orang konservatif mengkritisi 'AI woke', ini adalah aturan ChatGPT untuk menjawab kueri perang budaya]. The Verge (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Maret 2023. Diakses tanggal 2023-03-01. 
  140. ^ Vincent, James (21 Maret 2023). "Google opens early access to its ChatGPT rival Bard — here are our first impressions" [Google membuka akses awal ke kompetitor ChatGPT mereka Bard — ini adalah impresi pertama kami]. The Verge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Maret 2023. Diakses tanggal 21 Maret 2023. 
  141. ^ Ray, Tiernan (23 Januari 2023). "ChatGPT is 'not particularly innovative,' and 'nothing revolutionary', says Meta's chief AI scientist" [ChatGPT 'tidak begitu inovatif', dan 'tidak revolusioner', katanya ketua peneliti AI Meta]. ZDNET (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Februari 2023. Diakses tanggal 16 Februari 2023. 
  142. ^ "Introducing LLaMA: A foundational, 65-billion-parameter language model" [Memperkenalkan LLaMA: Sebuah model bahasa dasar dengan 65 miliar parameter]. ai.facebook.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Maret 2023. Diakses tanggal 3 Maret 2023. 
  143. ^ "Character.AI: A ChatGPT alternative that lets you talk to Elon Musk, Tony Stark in real time — TFN" [Character.AI: Sebuah alternatif ChatGPT yang memungkinkan Anda berbicara dengan Elon Musk, Tony Stark secara real time — TFN]. 24 Januari 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Maret 2023. Diakses tanggal 10 Maret 2023. 
  144. ^ Huang, Raffaele; Hao, Karen; Kubota, Yoko (17 Maret 2023). "Baidu's ChatGPT Rival Launches to Mixed Reviews" [Saingan ChatGPT oleh Baidu Meluncur dengan Review Bervariasi]. WSJ. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Maret 2023. Diakses tanggal 19 Maret 2023. 
  145. ^ Chen, Caiwei (March 7, 2023). "China's ChatGPT Black Market Is Thriving" [Pasar Gelap ChatGPT di Tiongkok Berkembang]. Wired UK. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Maret 2023. Diakses tanggal 19 Maret 2023. 
  146. ^ He-rim, Jo (2023-02-03). "Naver to introduce search GPT in first half of year". The Korea Herald. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 12, 2023. Diakses tanggal February 12, 2023. 
  147. ^ "Yandex plans to develop alternative to ChatGPT neural network". Tass. 2023-02-01. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 12, 2023. Diakses tanggal February 12, 2023. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]