Changpa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Changpa
Changpa nomad girl.jpg
Kawasan dengan populasi yang signifikan
 India (Ladakh)
 Republik Rakyat Tiongkok (Daerah Otonomi Tibet)
Bahasa
Changskhat, sebuah dialek bahasa Tibet
Agama
Buddhisme Tibet

Changpa atau Champa adalah orang Tibet seminomaden yang ditemukan terutama di Changtang di Ladakh dan di Jammu dan Kashmir. Sejumlah kecil tinggal di daerah barat Daerah Otonomi Tibet dan sebagian dari mereka direlokasi untuk pembangunan Cagar Alam Changtang. Per tahun 1989 ada setengah juta nomaden yang tinggal di daerah Changtang.[1]

Changpa di Daerah Otonomi Tibet[sunting | sunting sumber]

Tanah air dari orang Changpa adalah dataran tinggi (plato) yang dikenal sebagai Changtang, yang membentuk sebagian dari barat dan utara Tibet membentang ke tenggara Ladakh, dan Changpa berarti "orang Utara" di Tibet.[2] Tidak seperti banyak kelompok nomaden lainnya di Tibet, orang Changpa bebas dari menjadi petani yang menetap karena sebagian besar lahan yang mereka huni terlalu tidak ramah untuk pertanian.

Sebagian besar Changtang Tibet sekarang merupakan cagar alam yang dilindungi, terdiri dari Cagar Alam Changtang, cagar alam yang terbesar kedua di dunia, dan empat cagar alam baru yang lebih kecil dan berdampingan dengan luas total 496.000 km2 (191.507 mil persegi) dari Cagar Alam yang terangkai, yang mewakili sebuah daerah hampir sama besar dengan Spanyol, dan lebih besar dari 197 negara. Sejak cagar alam-cagar alam ini ditetapkan telah terjadi peningkatan menggembirakan dalam jumlah spesies yang terancam punah. Kawasan lindung terbentang di bagian Daerah Otonomi Tibet, Xinjiang, dan Qinghai di Tiongkok.[3]

Changpa di Jammu dan Kashmir[sunting | sunting sumber]

Changpa di Ladakh adalah penggembala daerah dataran tinggi, sebagian besar berternak yak dan kambing. Di antara Changpa Ladakh, mereka yang masih nomaden dikenal sebagai Phalpa, dan mereka membawa ternak mereka dari Lembah Hanley menuju desa Lato. Hanley adalah rumah bagi enam pemukiman terpencil, di mana orang Changpa yang bersifat menetap, Fangpa tinggal. Meskipun gaya hidup mereka yang berbeda, kedua kelompok ini saling melakukan perkawinan. Orang Changpa berbicara dalam bahasa Changskhat, sebuah dialek bahasa Tibet, dan mempraktekkan Buddhisme Tibet.[4]

Hanya sebagian kecil dari daerah Changthang yang melintasi perbatasan ke dalam Ladakh, di negara bagian India, Jammu dan Kashmir. Namun demikian, daerah ini merupakan rute penting bersejarah bagi penjelajah yang melakukan perjalanan dari Ladakh ke Lhasa, dan sekarang memiliki banyak karakteristik yang berbeda karena menjadi bagian dari India. Secara historis, orang Changpa di Ladakh akan bermigrasi dengan ternak mereka ke Tibet, namun dengan pengambilalihan Tiongkok atas Tibet, rute ini telah ditutup.[5]

Sampai dengan tahun 2001, orang Changpa diklasifikasikan sebagai suku terdaftar di bawah program reservasi pemerintah India mengenai aksi afirmatif.[6]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Goldstein, Melvyn; Beal, Cynthia (1990). Nomads of Western Tibet. Cerkeley, CA, USA: University of California Press. pp. 60. ISBN 0-520-07211-1.
  2. ^ Rizvi, Janet (1999). Trans-Himalayan Caravans. Oxford University Press. pp. 301. ISBN 0-19-564855-2.Rizvi, Janet (1999)
  3. ^ Goldstein, Melvyn; Beal, Cynthia (1990). Nomads of Western Tibet. Cerkeley, CA, USA: University of California Press. pp. 60. ISBN 0-520-07211-1.
  4. ^ Champa by B.R Rizvi in People of India Jammu and Kashmir Volume XXV edited by K.N Pandita, S.D.S Charak and B.R Rizvi pages 182 to 184 Manohar ISBN 81-7304-118-0
  5. ^ Rizvi, Janet (1999). Trans-Himalayan Caravans. Oxford University Press. pp. 301. ISBN 0-19-564855-2.
  6. ^ "List of Scheduled Tribes". Census of India: Government of India. 7 March 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 June 2010. Diakses tanggal 27 November 2012.