Cass Sunstein

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Cass Sunstein
Cass Sunstein (2008).jpg
Administrator di Kantor Urusan Administrasi dan Regulasi Amerika Serikat
Masa jabatan
September 10, 2009 – August 21, 2012
PresidenBarack Obama
PendahuluKevin Neyland
PenggantiBoris Bershteyn
Informasi pribadi
Lahir
Cass Robert Sunstein

21 September 1954 (umur 67)
Concord, Massachusetts, U.S.
Partai politikDemocratic
Suami/istriLisa Ruddick (div.)
(m. 2008)
Anak3
PendidikanHarvard University (AB, JD)

Cass Robert Sunstein[1] (lahir 21 September 1954) adalah seorang ahli hukum Amerika yang dikenal karena studinya tentang hukum tata negara, hukum administrasi, hukum lingkungan, dan hukum dan ekonomi perilaku. Dia juga penulis buku terlaris The New York Times, The World According to Star Wars (2016) dan Nudge (2008). Dia adalah Administrator di Kantor Informasi dan Urusan Pengaturan Gedung Putih dalam pemerintahan Obama dari 2009 hingga 2012.[2]

Selama menjadi professor di Sekolah Hukum Universitas Chicago selama 27 tahun, ia menulis berbagai karya berpengaruh di bidang regulasi dan hukum tata negara, di samping topik-topik lainnya.[3] Setelah meninggalkan Gedung Putih, ia menjabat sebagai Profesor Robert Walmsley di Sekolah Hukum Harvard sampai sekarang.[4] Pada tahun 2014, studi-studi mengenai publikasi hukum menunjukkan bahwa Sunstein merupakan ahli hukum Amerika yang paling sering dirujuk dalam karya publikasi ilmiah dengan selisih yang jauh dibandingkan ahli-ahli hukum Amerika lainnya.[5][6]

Riwayat awal dan pendidikan[sunting | sunting sumber]

Sunstein lahir pada 21 September 1954, di Waban, Massachusetts, dari pasangan Marian (née Goodrich), seorang guru, dan Cass Richard Sunstein, seorang pembuat bangunan, keduanya merupakan Yahudi.[7][8][9] Ia lulus pada tahun 1972 dari Middlesex School . Dia mengakui bahwa ketika remaja, dia sempat tergila-gila dengan karya-karya Ayn Rand, "[tetapi] setelah sekitar enam minggu terpesona, buku-bukunya mulai membuat saya muak. Memandang rendah sebagian besar umat manusia, kelemahan manusia, dan terus-menerus memukulkan kejahatan moral redistribusi, itu semua menimbulkan rasa klaustrofobia."[10]

Setelah menyelesaikan sekolah menengah, Sunstein kuliah di Universitas Harvard. Dia adalah anggota tim skuas universitas dan editor Harvard Lampoon. Ia lulus pada tahun 1975 dengan gelar Sarjana Ilmu Budaya (Bachelor of Arts) dengan magna cum laude. Dia kemudian melanjutkan studinya di Sekolah Hukum Harvard, tempat di mana dia menjadi editor eksekutif Harvard Civil Rights-Civil Liberties Law Review dan menjadi anggota tim pemenang Kompetisi Pengadilan Semu Ames. Ia lulus pada tahun 1978 dengan gelar Juris Doctor dengan magna cum laude.

Karir[sunting | sunting sumber]

Setelah lulus dari sekolah hukum, Sunstein menjadi asisten untuk Hakim Benjamin Kaplan di Mahkamah Agung Massachusetts dari 1978 hingga 1979, kemudian untuk Hakim Thurgood Marshall di Mahkamah Agung AS dari 1979 hingga 1980.[11]

Setelah masa kepaniteraannya, Sunstein menghabiskan satu tahun sebagai penasihat dan pengacara di Kantor Penasihat Hukum Departemen Kehakiman AS . Pada tahun 1981, ia menjadi lektor hukum di University of Chicago Law School (1981–1983), di mana ia juga menjadi lektor di Departemen Ilmu Politik (1983–1985). Pada tahun 1985, Sunstein diangkat menjadi profesor ilmu politik dan hukum; pada tahun 1988, ia diangkat sebagai Profesor Filsafat Hukum Karl N. Llewellyn di Sekolah Hukum dan Departemen Ilmu Politik. Universitas Chicago memberikan perhargaan "distinguished service" pada tahun 1993. Pada tahun 2009, Sunstein digambarkan oleh sesama profesor Chicago Douglas G. Baird sebagai "orang Chicago yang sebenarnya".[12]

Sunstein pernah menjadi profesor tamu di Sekolah Hukum Columbia pada musim gugur 1986 dan profesor tamu di Sekolah Hukum Harvard pada musim semi 1987, musim dingin 2005, dan musim semi 2007. Ia mengajar mata kuliah hukum tata negara, hukum administrasi, dan hukum lingkungan, serta mata kuliah wajib tahun pertama "Elements of the Law", yang merupakan pengantar penalaran hukum, teori hukum, dan studi interdisipliner hukum, termasuk hukum dan ekonomi . Pada musim gugur 2008, ia bergabung dengan Sekolah Hukum Harvard dan mulai menjabat sebagai Direktur Program Regulasi Risiko.[13]

Program tentang Regulasi Risiko akan berfokus pada bagaimana hukum dan kebijakan menangani bahaya utama abad ke-21. Bidang studi yang diantisipasi meliputi terorisme, perubahan iklim, keselamatan kerja, penyakit menular, bencana alam, dan peristiwa berkemungkinan rendah dan berkonsekuensi tinggi lainnya. Sunstein berencana untuk mengandalkan keterlibatan siswa yang signifikan dalam pekerjaan program baru ini.[14]

Pada 7 Januari 2009, The Wall Street Journal melaporkan bahwa Sunstein akan ditunjuk sebagai kepala Kantor Urusan Informasi dan Pengaturan Gedung Putih (OIRA).[15] Berita itu menimbulkan kontroversi di kalangan sarjana hukum progresif[16] dan pemerhati lingkungan.[17] Pencalonan itu sempat ditentang karena kontroversi atas tuduhan tentang pandangan politik dan akademisnya. Pada tanggal 9 September 2009, Senat memilih Cloture[18] pada pencalonan Sunstein sebagai Administrator Kantor Urusan Informasi dan Pengaturan, Kantor Manajemen dan Anggaran. Mosi tersebut disahkan dengan suara 63–35. Senat mengukuhkan Sunstein pada 10 September 2009 dengan 57–40 suara.

Dalam penelitiannya tentang regulasi risiko, Sunstein dikenal karena mengembangkan, bersama dengan Timur Kuran, konsep kaskade ketersediaan, di mana diskusi populer tentang sebuah ide menyebabkan seorang individu terlalu menganggap penting suatu ide tersebut.

Buku-buku Sunstein termasuk After the Rights Revolution (1990), The Partial Constitution (1993), Democracy and the Problem of Free Speech (1993), Legal Reasoning and Political Conflict (1996), Free Markets and Social Justice (1997), One Case at a Time (1999), Risk and Reason (2002), Why Societies Need Dissent (2003), Laws of Fear: Beyond the Precautionary Principle (2005), Radicals in Robes: Why Extreme Right-Wing Courts Are Wrong for America (2005), Are Judges Political? An Empirical Analysis of the Federal Judiciary (2005), Infotopia: How Many Minds Produce Knowledge (2006), and, buku yang ditulis bersama Richard Thaler, Nudge: Improving Decisions about Health, Wealth, and Happiness (2008).

Buku Sunstein 2006, Infotopia: How Many Minds Produce Knowledge, mengeksplorasi metode untuk mengumpulkan informasi; berisi diskusi tentang pasar prediksi, perangkat lunak sumber terbuka, dan wiki . Buku Sunstein tahun 2004, The Second Bill of Rights: FDR's Unfinished Revolution and Why We Need It More than Ever, menganjurkan proposal Bill of Rights Kedua yang diusulkan oleh Franklin D. Roosevelt . Di antara hak-hak ini adalah hak atas pendidikan, hak atas rumah, hak atas perawatan kesehatan, dan hak atas perlindungan dari monopoli; Sunstein berpendapat bahwa Bill of Rights Kedua memiliki dampak internasional yang besar dan harus dihidupkan kembali di Amerika Serikat. Bukunya tahun 2001, Republic.com, berpendapat bahwa Internet dapat melemahkan demokrasi karena memungkinkan warga negara untuk mengisolasi diri mereka sendiri dalam kelompok yang hanya berbagi pandangan dan pengalaman mereka. Hal ini menyebabkan mereka memutuskan diri dari informasi apa pun yang mungkin bertentangan dengan keyakinan mereka, sebuah fenomena yang dikenal sebagai cyberbalkanisasi.

Sunstein turut ikut menulis Nudge: Improving Decisions about Health, Wealth, and Happiness (Yale University Press, 2008) bersama ekonom Richard Thaler dari Universitas Chicago. Nudge membahas bagaimana organisasi publik dan swasta dapat membantu orang membuat pilihan yang lebih baik dalam kehidupan sehari-hari mereka. Thaler dan Sunstein berpendapat bahwa:

"Orang sering sering membuat pilihan yang buruk – dan kemudian menyesalkan pilihan-pilihan tersebut! Kita melakukan ini karena sebagai manusia, kita semua rentan terhadap beragam bias rutin yang dapat menyebabkan beragam kesalahan dalam pendidikan, keuangan pribadi, perawatan kesehatan, hipotek dan kartu kredit, kebahagiaan, dan bahkan terhadap planet ini".[butuh rujukan]

Ide-ide dalam buku tersebut terbukti populer di kalangan politisi seperti Presiden AS Barack Obama, Perdana Menteri Inggris David Cameron, dan Partai Konservatif Inggris pada umumnya.[19][20][21] Namun ide "Nudge" juga dikritik. Dr Tammy Boyce, dari yayasan kesehatan masyarakat The King's Fund, mengatakan: "Kita perlu menjauh dari inisiatif jangka pendek yang bermotivasi politik seperti gagasan 'nudge', yang tidak didasarkan pada bukti yang kuat dan tidak membantu orang membuat perubahan perilaku jangka panjang."

Sunstein juga merupakan kontributor untuk The New Republic dan The American Prospect dan sering menjadi ahlii di hadapan komite kongres. Dia juga turut aktif dalam menentang pemakzulan Bill Clinton pada tahun 1998.

Dalam beberapa tahun terakhir, Sunstein juga menjadi penulis tamu di blog The Volokh Conspiracy serta blog profesor hukum Lawrence Lessig ( Harvard ) dan Jack Balkin ( Yale ). Dia dianggap sebagai penulis yang sangat produktif sehingga pada tahun 2007, sebuah artikel dalam publikasi hukum The Green Bag menciptakan konsep "bilangan Sunstein" yang mencerminkan derajat pemisahan antara berbagai penulis hukum dan Sunstein, paralel dengan bilangan Erdos yang kadang-kadang diberikan kepada penulis matematikawan.[22]

Dia juga merupakan anggota American Academy of Arts and Sciences (terpilih 1992), American Law Institute (sejak 1990), dan American Philosophical Society (terpilih 2010).[23] Ia menerima gelar Doktor Kehormatan dari Sekolah Bisnis Kopenhagen.[24]

Pandangan[sunting | sunting sumber]

Filsafat hukum[sunting | sunting sumber]

Sunstein adalah pendukung minimalisme peradilan, dengan alasan bahwa hakim harus fokus terutama pada memutuskan kasus yang dihadapi, dan menghindari membuat perubahan besar pada hukum atau keputusan yang memiliki efek luas. Beberapa orang memandangnya sebagai liberal,[25] terlepas dari dukungan publik Sunstein untuk calon yudisial George W. Bush Michael W. McConnell dan John G. Roberts,[26] serta memberikan dukungan teoretis untuk hukuman mati.[27] Sarjana hukum libertarian konservatif Richard A. Epstein menggambarkan Sunstein sebagai "salah satu pemain yang lebih konservatif dalam pemerintahan Obama."[28]

Banyak dari karyanya juga membawa perspektif ekonomi perilaku dikaitkan dengan hukum, menunjukkan bahwa model "aktor rasional" terkadang akan menghasilkan pemahaman yang tidak memadai tentang bagaimana orang akan menanggapi suatu intervensi hukum.

Sunstein telah berkolaborasi dengan banyak akademisi yang memiliki pelatihan di bidang ekonomi perilaku, terutama Daniel Kahneman, Richard Thaler, dan Christine M. Jolls, untuk menunjukkan bagaimana asumsi teoritis hukum dan ekonomi harus dimodifikasi oleh temuan empiris baru mengenai bagaimana orang sebenarnya berperilaku.[butuh rujukan]

Menurut Sunstein, interpretasi hukum federal harus dibuat bukan oleh hakim tetapi oleh keyakinan dan komitmen presiden AS dan orang-orang di sekitarnya. "Tidak ada alasan untuk percaya bahwa dalam menghadapi ambiguitas undang-undang, makna hukum federal harus diselesaikan oleh kecenderungan dari hakim federal. Hal itu seharusnya bergantung pada komitmen dan keyakinan Presiden dan mereka yang bertugas di bawahnya," menurut Sunstein.[29]

Sunstein (bersama dengan rekan penulisnya Richard Thaler ) menulis tentang teori paternalisme libertarian . Dalam memdiskusikan teori ini, ia menyarankan para pemikir/akademisi/politisi untuk mengikuti temuan-temuan ekonomi perilaku seperti yang diterapkan pada hukum, mempertahankan kebebasan memilih sambil juga mengarahkan keputusan masyarakat ke arah yang akan membuat hidup mereka lebih baik. Dengan Thaler, ia menciptakan istilah "choice architect."[30]

Komisi militer[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2002, di puncak kontroversi atas pembentukan komisi militer Bush tanpa persetujuan Kongres, Sunstein berpendapat bahwa, "Di bawah undang-undang yang ada, Presiden George W. Bush memiliki wewenang hukum untuk menggunakan komisi militer" dan bahwa "pilihan Presiden Bush tetap berlaku atas dasar hukum yang kuat.” Sunstein dicemooh karena mengemukakan argumen "menggelikan" oleh profesor hukum George P. Fletcher, yang percaya bahwa Mahkamah Agung akan menyatakan komisi militer Bush ilegal.[31] Pada tahun 2006, Mahkamah Agung Amerika Serikat dalam perkara Hamdan v. Rumsfeld dengan suara 5-3 menyatakan bahwa komisi milter itu bertentangan dengan undang-undang federal tentang militer dan bertentangan dengan Konvensi Jenewa yang diadopsi tahun 1949.

Amandemen pertama[sunting | sunting sumber]

Dalam bukunya Democracy and the Problem of Free Speech Sunstein mengatakan terdapat kebutuhan untuk merumuskan kembali Amandemen Pertama Konstitusi Amerika Serikat. Dia berpandangan bahwa formulasi yang ada saat ini, berdasarkan konsep Hakim Agung Holmes tentang kebebasan berbicara sebagai pasar ide dan gagasab, "merugikan aspirasi mereka yang menulis dokumen pendirian negara Amerika."[32] Tujuan dari reformulasi ini adalah untuk "menghidupkan kembali proses musyawarah demokratis, dengan memastikan perhatian yang lebih besar pada isu-isu publik dan keragaman pandangan yang lebih besar."[33] Sunstein prihatin dengan "situasi saat ini di mana orang-orang yang berpikiran sama sebagian besar hanya berbicara atau mendengarkan mereka satu sama lain."[34] Ia juga berpendapat bahwa "mengingat perubahan ekonomi dan teknologi yang luar biasa, kita harus meragukan apakah jaminan konstitusional kebebasan berbicara telah memadai untuk melayani tujuan-tujuan demokrasi."[35] Dia mengusulkan "Kesepakatan Baru untuk pidato [yang] akan mengacu pada pandangan Hakim Agung Brandeis tentang peran kebebasan berbicara dalam mempromosikan musyawarah politik dan kewarganegaraan."[33]

Hak-hak hewan[sunting | sunting sumber]

Beberapa karya Sunstein juga mendiskusikan isu mengenai hak-hak hewan. Ia ikut menulis buku dan artikel-artikel ilmiah tentang hak-hak hewan serta pernah menjadi pembicara dalam "Facing Animals," sebuah acara di Universitas Harvard yang digambarkan sebagai "sebuah panel inovatif tentang hewan dalam etika dan hukum."[36] "Setiap orang yang berakal percaya pada hak-hak hewan," katanya, melanjutkan bahwa "kita mungkin menyimpulkan bahwa praktik-praktik tertentu tidak dapat dipertahankan dan tidak boleh dibiarkan berlanjut, jika, dalam praktiknya, regulasi belaka regulasi belaka akan memastikan bahwa tingkat penderitaan hewan akan tetap sangat tinggi."[37]

Pandangan Sunstein tentang hak-hak hewan menimbulkan kontroversi ketika Senator Saxby Chambliss (R-Ga.) menentang pengangkatannya ke Kantor Informasi dan Urusan Pengaturan oleh Obama. Chambliss keberatan dengan pengenalan Animal Rights: Current Debates and New Directions, sebuah volume yang diedit oleh Sunstein dan rekannya saat itu Martha Nussbaum. Pada halaman 11 kata pengantar, Sunstein mengemukakan bahwa status legal person tidak perlu diberikan kepada hewan untuk memberikan berbagai perlindungan hukum terhadap penyalahgunaan atau kekejaman. Ia juga tidak setuju jika hewan diberikan kedudukan hukum untuk melakukan upaya hukum. Sunstein menyarankan bahwa memberikan meskipun hewan tidak mempunyai status sebagai legal person, hewan tersebut dapat diwakili oleh manusia dalam suatu perkara hukum agar dapat mengurangi kekejaman yang dilakukan terhadap hewan.

Perpajakan[sunting | sunting sumber]

Sunstein berpendapat, "Kita harus merayakan hari pajak."[38] Ia mengemukakan bahwa karena pemerintah (dalam bentuk polisi, pemadam kebakaran, bank yang diasuransikan, dan pengadilan) melindungi dan melestarikan properti dan kebebasan, individu harus dengan senang hati membiayainya dengan uang pajak mereka:

"Dalam hal apa uang di kantong dan rekening bank kita sepenuhnya 'milik kita'? Apakah kita mendapatkannya dengan usahakita sendiri? Bisakah kita memperoleh warisan tanpa bantuan pengadilan melalui pengesahan hakim? Apakah kita menyimpannya tanpa dukungan dari regulator bank? Bisakah kita membelanjakannya jika tidak ada pejabat publik yang mengoordinasikan dan mengumpulkan sumber daya komunitas tempat kita tinggal? Tanpa pajak, tidak akan ada kebebasan. Tanpa pajak tidak akan ada properti. Tanpa pajak, hanya sedikit dari kita yang memiliki aset yang layak dipertahankan. [Ini] fiksi samar bahwa beberapa orang menikmati dan menggunakan hak-hak mereka tanpa menempatkan beban apapun pada publik… Tidak ada kebebasan tanpa ketergantungan".[39]

Lebih lanjut Sunstein mengatakan:

"Jika pemerintah tidak dapat melakukan intervensi secara efektif, tidak satu pun dari hak individu yang telah menjadi kebiasaan orang Amerika dapat dilindungi . . . . Inilah sebabnya mengapa perbedaan yang terlalu sering digunakan antara hak "negatif" dan "positif" tidak masuk akal. Hak atas kepemilikan pribadi, kebebasan berbicara, kekebalan dari penyalahgunaan polisi, kebebasan kontrak, kebebasan beragama – sama seperti hak atas jaminan sosial, pelayanan kesehatan dan kupon makanan – adalah layanan sosial yang didanai pembayar pajak dan dikelola pemerintah yang dirancang untuk meningkatkan kesejahteraan individu dan masyarakat secara kolektif".[40]

Perkawinan[sunting | sunting sumber]

Dalam Nudge: Memperbaiki Keputusan tentang Kesehatan, Kekayaan, dan Kebahagiaan, Sunstein mengusulkan agar pengakuan negara atas pernikahan dihentikan. "Berdasarkan proposal kami, kata pernikahan tidak akan lagi muncul dalam undang-undang mana pun, dan surat nikah tidak akan lagi diberikan atau diakui oleh tingkat pemerintahan mana pun," kata Sunstein. Dia melanjutkan, "satu-satunya status hukum yang akan diberikan negara pada pasangan adalah perkawinan sipil, yang akan menjadi perjanjian kemitraan domestik antara dua orang." Dia melanjutkan, "Pemerintah tidak akan diminta untuk mendukung hubungan tertentu dengan menganugerahkan pada mereka istilah pernikahan," dan mengacu pada pernikahan yang diakui negara sebagai "skema lisensi resmi."[41] Pada 11 Juli 1996, Sunstein berpidato di Senat dan menentang Undang-Undang Pertahanan Pernikahan.[42]

Teori konspirasi dan infiltrasi pemerintah[sunting | sunting sumber]

Bersama dengan Adrian Vermeule, Sunstein menulis artikel ilmiah yang berjudul "Teori Konspirasi," yang membahas risiko dan kemungkinan respon pemerintah terhadap teori konspirasi yang dihasilkan dari "kaskade" informasi yang salah pada kelompok yang pada akhirnya dapat mengarah pada kekerasan. Dalam artikel ini mereka menulis, "Keberadaan teori konspirasi dalam dan luar negeri, kami berpendapat, bukanlah masalah sepele, yang menimbulkan risiko nyata bagi kebijakan antiterorisme pemerintah." Mereka kemudian mengusulkan bahwa, "respons terbaik terhadap teori konspirasi adalah infiltrasi kognitif kelompok ekstremis",[43] hal mana mereka menyarankan, di antara taktik lainnya, "agen pemerintah (dan sekutu mereka) mungkin memasuki ruang obrolan, jejaring sosial online, atau bahkan kelompok-kelompok ruang nyata dan berusaha untuk melemahkan teori konspirasi yang menyebar dengan meningkatkan keraguan tentang premis faktual mereka, logika kausal atau implikasi untuk tindakan politik."[43] Mereka merujuk, beberapa kali, ke kelompok yang mempromosikan pandangan bahwa Pemerintah AS bertanggung jawab atau terlibat dalam serangan 11 September sebagai "kelompok ekstremis." Sunstein dan Vermeule menyatakan bahwa ada lima respons secara hipotetis yang dapat diambil pemerintah terhadap teori konspirasi: "Kita dapat dengan mudah membayangkan serangkaian kemungkinan respons. (1) Pemerintah dapat melarang teori konspirasi. (2) Pemerintah dapat mengenakan beberapa jenis pajak, keuangan terhadap mereka yang menyebarkan teori konspirasi. (3) Pemerintah dapat terlibat dalam upaya kontra dengan menyusun argumen untuk mendiskreditkan teori konspirasi. (4) Pemerintah dapat secara resmi menyewa pihak swasta yang kredibel untuk terlibat dalam upaya kontradiksi teori konspirasi. (5) Pemerintah dapat terlibat dalam komunikasi informal dengan pihak-pihak tersebut, mendorong mereka untuk membantu." Namun, Sunstein dan Vermeule menganjurkan bahwa setiap "instrumen memiliki serangkaian efek potensial yang berbeda, atau biaya dan manfaat, dan masing-masing respons dapat dilakukan dalam kondisi tertentu. Mereka melanjutkan, "namun, ide kebijakan utama kami adalah bahwa pemerintah harus terlibat dalam infiltrasi kognitif kelompok-kelompok yang menghasilkan teori konspirasi, yang melibatkan campuran respons (3), (4) dan (5)."

Sunstein dan Vermeule juga menganalisis praktik perekrutan "pejabat nonpemerintah"; mereka menyarankan bahwa "pemerintah dapat menyediakan para ahli independen ini dengan informasi dan mungkin mendorong mereka untuk bertindak dari belakang layar," serta memperingatkan bahwa "hubungan yang terlalu dekat dengan kelompok ekstremis akan merugikan diri sendiri jika terungkap."[44] Sunstein dan Vermeule berpendapat bahwa praktik merekrut pejabat non-pemerintah, "dapat dilakukan dengan memastikan bahwa pakar independen yang kredibel menawarkan bantahan, daripada pejabat pemerintah itu sendiri. Namun, ada tradeoff antara kredibilitas dan kontrol. Harga kredibilitas adalah bahwa pemerintah tidak dapat dilihat untuk mengontrol para ahli independen." Posisi ini telah dikritik oleh beberapa komentator[45][46] yang berpendapat bahwa itu akan melanggar larangan propaganda pemerintah yang ditujukan untuk warga negara dalam negeri.[47] Infiltrasi yang diusulkan Sunstein dan Vermeule juga mendapatkan tanggapan ilmiah yang sangat kritis.[48][49][50][51][52]

Star Wars[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2016, Sunstein menulis tentang franchise film Disney Star Wars bahwa "Star Wars adalah tentang kebebasan memilih dan kemampuan kita untuk membuat keputusan yang tepat ketika terdapat permasalahan," membandingkan pentingnya film tersebut dengan Alkitab, Sinterkls, dan Mickey Mouse.[53] Publikasi tersebut diulas di majalah Time, tempat di mana tulisannya digambarkan sebagai "buku yang utama untuk membimbing seseorang padawan Star Wars ke tingkat Jedi Knight."[54]

"Star Wars ," tulisnya, "adalah sebutir pasir; berisi seluruh dunia." Ini, menurutnya, terbukti bahkan jika seseorang "tidak dapat membedakan Ackbar dari [...] sebuah Snoke." Saat ia mengembangkan tesisnya, ia mengambil argumen ini lebih jauh, dengan alasan bahwa "pesan tersembunyi dan keajaiban nyata Star Wars " adalah "penghargaan yang luar biasa untuk kebebasan manusia."[55] Dalam sebuah wawancara dengan The AV Club, Sunstein menyatakan bahwa dia merasa "sangat senang dengan Star Wars ." Waralaba film, dalam pandangannya, "menjelaskan tidak hanya pada kisah zaman kita, tetapi juga pada segala sesuatu tentang budaya kita," dan mencakup banyak "teka-teki" bagi yang membuat penasaran. Terlepas dari pandangan positifnya secara keseluruhan tentang karya Lucas dan dampak waralaba pada masyarakat, Sunstein memiliki beberapa kritik untuk film-film prekuelnya, dan menyamakannya dengan masyarakat pada umumnya:

"Langit selalu jatuh atau langit selalu cerah. Dalam beberapa hal, ini benar-benar pagi di Amerika dan kami tidak melihatnya. Orang-orang hidup lebih lama, ekonomi berjalan cukup baik. Di sisi lain, ada beberapa cara berpikir dalam situasi saat ini yang membuatnya terlihat tidak begitu baik, termasuk prekuel Star Wars kami."

Sunstein membandingkan Star Wars dengan karyanya untuk pemerintahan Obama, dengan mengatakan bahwa pendekatannya terhadap reformasi peraturan sangat mirip dengan pendekatan terbatas Lucas terhadap film sebagai "episode."[56]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Di antara tahun 1980-an dan awal 1990-an, Sunstein menikah dengan Lisa Ruddick, yang ditemuinya saat keduanya masih mahasiswa di Harvard.[57] Ruddick adalah Associate Professor Bahasa Inggris di Universitas Chicago, yang mengkhususkan pada studi modernisme Inggris.[58] Pernikahan mereka berakhir dengan perceraian. Putri mereka Ellyn adalah seorang jurnalis dan fotografer.[59] Setelah itu, Sunstein berpacaran dengan Martha Nussbaum selama hampir satu dekade.[60] Nussbaum adalah seorang filsuf, ahli klasik, dan profesor hukum di Universitas Chicago.[61]

Pada tanggal 4 Juli 2008, Sunstein menikah dengan Samantha Power, profesor kebijakan publik di Harvard dan calon Duta Besar Amerika Serikat untuk PBB, yang dia temui ketika mereka berdua bekerja sebagai penasihat kampanye untuk Barack Obama.[62] Pernikahan berlangsung di Gereja Maria Tak Bernoda, di Lohar, Waterville, Irlandia.[63] Mereka memiliki dua anak: seorang putra, Declan Power Sunstein (lahir pada 24 April 2009).[64] dan seorang putri, Rían Power Sunstein (lahir pada 1 Juni 2012).

Sunstein adalah pemain skuas amatir yang sering bermain melawan profesional di turnamen PSA[65] dan pada tahun 2017 menduduki peringkat ke-449 di dunia oleh Asosiasi Skuas Profesional.[66]

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Pada Juli 2017, Sunstein terpilih sebagai Corresponding Fellow dari British Academy (FBA), akademi nasional Inggris untuk bidang humaniora dan ilmu sosial.[67]

Pada tahun 2018 ia dianugerahi Penghargaan Holberg karena telah "mengembangkan pemahaman tentang hubungan antara negara pengatur modern dan hukum konstitusional. Dia secara luas dianggap sebagai sarjana hukum administrasi terkemuka di AS, dan sejauh ini dia adalah sarjana hukum yang paling banyak dikutip di Amerika Serikat dan mungkin di dunia."[68]

Publikasi[sunting | sunting sumber]

Buku[sunting | sunting sumber]

1990-1999

2000-2009

  • Sunstein, Cass R. (2009). Going to Extremes: How Like Minds Unite and Divide. Oxford: Oxford University Press. ISBN 978-0-19-975412-0. 
  • Sunstein, Cass R. (2009). On Rumors: How Falsehoods Spread, Why We Believe Them, What Can Be Done. Princeton: Princeton University Press. ISBN 978-0-691-16250-8. 

2010 sampai sekarang

Artikel jurnal pilihan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Current biography yearbook. H.W. Wilson Company. 2008. 
  2. ^ "Be Fruitful and Simplify! ‘Simpler’ and ‘Simple’" April 8, 2013 The New York Times
  3. ^ "Sunstein to join Harvard Law School faculty". Law.harvard.edu. Diakses tanggal 2012-07-27. 
  4. ^ "Sunstein a University Professor". Harvard Gazette. 19 February 2013. 
  5. ^ 2014 Scholarly Impact – Leitner Rankings.
  6. ^ Farris, Nick; Aggerbeck, Valerie; McNevin, Megan; Sisk, Gregory C. (2016-08-18). "Judicial Impact of Law School Faculties". Rochester, NY: Social Science Research Network. doi:10.2139/ssrn.2826048. SSRN 2832981alt=Dapat diakses gratis. 
  7. ^ Current biography yearbook. H.W. Wilson Company. 2008. 
  8. ^ "The Pittsburgh Press - Google News Archive Search". 
  9. ^ Washington Post: ""Mondoweiss" is a hate site (Update)" by David Bernstein May 4, 2015
  10. ^ Sunstein, Cass R. (2020-04-09). "The Siren of Selfishness". New York Review of Books (dalam bahasa Inggris). ISSN 0028-7504. Diakses tanggal 2020-03-19. 
  11. ^ "Cass R. Sunstein : Curriculum Vitae". Diarsipkan dari versi asli tanggal September 6, 2013. Diakses tanggal December 12, 2021. 
  12. ^ Hundley, Tom (March 22, 2009). "Ivory Tower of Power". Chicago Tribune. Diakses tanggal January 21, 2021. 
  13. ^ "HLS: News: Sunstein to join Harvard Law School faculty". Law.harvard.edu. Diakses tanggal 2012-07-27. 
  14. ^ "HLS: News: Sunstein to join Harvard Law School faculty". Law.harvard.edu. Diakses tanggal 2012-07-27. 
  15. ^ Weisman, Jonathan; Bravin, Jess (January 8, 2009). "Obama's Regulatory Czar Likely to Set a New Tone". The Wall Street Journal. Diakses tanggal 2012-07-27. 
  16. ^ "Choices for OIRA: Reinvigorating Protection of Health, Safety, and the Environment". Center for Progressive Reform. Diakses tanggal 2012-07-27. 
  17. ^ "How Anti-Regulation is Obama's New Regulatory Czar?". 
  18. ^ "U.S. Senate Roll Call Votes 111th Congress – 1st Session". U.S. Senate. 9 September 2009. Diakses tanggal 8 July 2014. 
  19. ^ Andrew Sparrow (August 22, 2008). "Speak 'Nudge': The 10 key phrases from David Cameron's favourite book". The Guardian. London. Diakses tanggal September 9, 2009. 
  20. ^ Carol Lewis (July 22, 2009). "Why Barack Obama and David Cameron are keen to 'nudge' you". The Times. London. Diakses tanggal September 9, 2009. 
  21. ^ James Forsyth (July 16, 2009). "Nudge, nudge: meet the Cameroons' new guru". The Spectator. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 24, 2009. Diakses tanggal September 9, 2009. 
  22. ^ Edelman, Paul H.; George, Tracey E. (2007). "Six Degrees of Cass Sunstein" (PDF). The Green Bag. 11 (1): 19–36. 
  23. ^ "APS Member History". search.amphilsoc.org. Diakses tanggal April 21, 2021. 
  24. ^ "Department of Management, Society and Communication – CBS – Copenhagen Business School". January 6, 2017. 
  25. ^ Goldstein, Tom (April 9, 2010). "The Next Justice: What to expect in the coming months". The New Republic. Diakses tanggal July 27, 2012. 
  26. ^ Lee, Tim (November 14, 2007). "Sunstein on the Second Amendment". The American Scene. Diakses tanggal July 27, 2012. 
  27. ^ Cass Sunstein (2005). "Is Capital Punishment Morally Required? The Relevance of Life-Life Tradeoffs". 
  28. ^ Epstein, Richard. "Epstein Criticizes Sunstein's Critics". 
  29. ^ Sunstein, Cass (September 25, 2006). "Beyond Marbury: The Executive's Power To Say What the Law Is". The Yale Law Journal www.yalelawjournal.org/. Diakses tanggal August 7, 2013. 
  30. ^ Thaler, Richard H.; Sunstein, Cass R. (2008). Nudge: Improving Decisions About Health, Wealth, and Happiness. Caravan Books. ISBN 978-0-300-12223-7. 
  31. ^ "The Military Tribunal Debate". The American Prospect. March 6, 2002. 
  32. ^ Cass R. Sunstein, Democracy and the Problem of Free Speech, The Free Press, 1995, p. 119e
  33. ^ a b Sunstein, Democracy and the Problem of Free Speech, p. 119
  34. ^ Cass Sunstein, Republic.com 2.0 (Princeton University Press, 2007), p. xii
  35. ^ Sunstein, Democracy and the Problem of Free Speech, p. xi
  36. ^ Facing Animals Diarsipkan June 29, 2011, di Wayback Machine. May 9, 2007, speech at Harvard from Google video
  37. ^ "Archived copy" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal February 20, 2012. Diakses tanggal June 6, 2012.  , Accessed July 22, 2009
  38. ^ "Why we Should Celebrate Paying Taxes". home.uchicago.edu. Diakses tanggal November 29, 2021. 
  39. ^ "Why we Should Celebrate Paying Taxes". home.uchicago.edu. Diakses tanggal November 29, 2021. 
  40. ^ "Why we Should Celebrate Paying Taxes". home.uchicago.edu. Diakses tanggal November 29, 2021. 
  41. ^ Thaler, Richard H.; Sunstein, Cass R. (2008). Nudge: Improving Decisions About Health, Wealth, and Happiness. Caravan Books. ISBN 978-0-300-12223-7. 
  42. ^ "The Defense of Marriage Act: hearing before the United States Senate Judiciary Committee". 1996. 
  43. ^ a b Sunstein, Cass R.; Vermeule, Adrian (2008). "Conspiracy Theories by Cass Sunstein, Adrian Vermeule". Papers.ssrn.com. doi:10.2139/ssrn.1084585. SSRN 1084585alt=Dapat diakses gratis. 
  44. ^ Sunstein, Cass R.; Vermeule, Adrian (2008). "Conspiracy Theories by Cass Sunstein, Adrian Vermeule". Papers.ssrn.com. doi:10.2139/ssrn.1084585. SSRN 1084585alt=Dapat diakses gratis. 
  45. ^ "Obama staffer wants 'cognitive infiltration' of 9/11 conspiracy groups". Raw Story - Celebrating 17 Years of Independent Journalism. January 14, 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 29, 2016. Diakses tanggal December 12, 2021. 
  46. ^ [1] Diarsipkan January 21, 2010, di Wayback Machine.
  47. ^ Greenwald, Glenn (January 15, 2010). "Obama confidant's spine-chilling proposal". Salon.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-09-04. Diakses tanggal July 27, 2012. 
  48. ^ David Ray Griffin, Cognitive Infiltration, An Obama Appointee's Plan To Undermine The 9/11 Conspiracy Theory. Olive Branch Press, ISBN 978-1-56656-821-0
  49. ^ Kurtis Hagen, "Is Infiltration of 'Extremist Groups' Justified?" International Journal of Applied Philosophy 24.2 (Fall 2010) 153–68.
  50. ^ Kurtis Hagen, "Conspiracy Theories and Stylized Facts," Journal for Peace and Justice Studies 21.2 (Fall 2011) 3–22.
  51. ^ Lance deHaven-Smith, Conspiracy Theory in America. University of Texas Press, 2014. ISBN 978-0-292-75769-1
  52. ^ Coady, David (2018). "Cass Sunstein and Adrian Vermeule on Conspiracy Theories [Special Issue]". Argumenta – Journal of Analytic Philosophy (dalam bahasa Inggris). 3 (2): 291–302. 
  53. ^ Sunstein, Cass (2016). The World According to Star Wars. Dey Street Books. 
  54. ^ Fitzpatrick, Alex (May 31, 2016). "This Book Will Help You Become the Ultimate Star Wars Fan". Time. Diakses tanggal May 18, 2021. 
  55. ^ Sunstain, Cass (2016). The World According to Star Wars. Del Rey Books. hlm. Preface. 
  56. ^ McLevy, Alex. "Cass Sunstein explains why Star Wars is like America". AV Club. Diakses tanggal March 30, 2020. 
  57. ^ Ruddick, Lisa Cole (1990). Gertrude Stein–Body, Text, Gnosis. Reading women writing. Cornell University Press. hlm. xv. ISBN 978-0-8014-9957-9. Diakses tanggal October 27, 2020. 
  58. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-07-08. Diakses tanggal 2021-12-20. 
  59. ^ Kail, Ellyn (June 4, 2017). "An Interview With My Father, Cass Sunstein". The Huffington Post. Diakses tanggal May 31, 2020. 
  60. ^ Buckley, Cara (March 16, 2008). "A Monster of a Slip". The New York Times. Diakses tanggal October 12, 2017. 
  61. ^ "Sunstein and Power, Harvard Power Couple, Tie the Knot". The Harvard Crimson. July 7, 2008. Diakses tanggal July 27, 2012. 
  62. ^ Kantor, Jodi (July 30, 2008). "Teaching Law, Testing Ideas, Obama Stood Slightly Apart". The New York Times. Diakses tanggal October 27, 2008. 
  63. ^ [2] Diarsipkan July 13, 2008, di Archive.is
  64. ^ "New Baby for New D.C. Power Couple". The Washington Post. 
  65. ^ Sunstein, Cass R. (April 29, 2015). "How Far Can an Amateur Make It in a Professional Sports Tournament?". 
  66. ^ "Cass Sunstein – Professional Squash Association". psaworldtour.com. 
  67. ^ "Elections to the British Academy celebrate the diversity of UK research". British Academy. July 2, 2017. Diakses tanggal July 29, 2017. 
  68. ^ "Holberg Prize and Nils Klim Prize Laureates 2018 Announced". Holbergprisen (dalam bahasa Inggris). March 10, 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 1, 2017. Diakses tanggal March 14, 2018. 


Pranala luar[sunting | sunting sumber]