Cadbury (perusahaan)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Cadbury
Anak perusahaan
IndustriMakanan manis
DidirikanBirmingham, Inggris
1824; 195 tahun lalu (1824)
PendiriJohn Cadbury
Kantor
pusat
Uxbridge, London, Inggris
Tokoh
kunci
Irene Rosenfeld (Ketua)
Dirk Van de Put (CEO)
ProdukLihat daftar produk Cadbury
Karyawan
71,657 (2008)[1]
IndukMondelez International
Situs webwww.cadbury.co.uk/ Sunting ini di Wikidata

Cadbury, sebelumnya bernama Cadbury's dan Cadbury Schweppes (LSE: CBRY NYSE: CSG) merupakan perusahaan multinasional yang memproduksi permen dan minuman yang bermarkas di London, Inggris. Perusahaan ini didirikan tahun 1905. Perusahaan ini mempekerjakan 59.000 pekerja.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

1824–1900: Sejarah awal[sunting | sunting sumber]

Sebuah iklan dari Cadbury's Cocoa pada tahun 1885

Pada tahun 1824, John Cadbury mulai menjual teh, kopi, dan minuman coklat di Bull Street di Birmingham, Inggris.[2] Pada tahun 1831, ia memindah lokasi produksinya ke sebuah pabrik di Bridge Street dan mulai menyasar ke konsumen kelas atas, karena tingginya biaya produksi.[3] Pada tahun 1847, John Cadbury bermitra dengan saudaranya, Benjamin Cadbury, dan perusahaan mereka diberi nama "Cadbury Brothers".[3]

Dua bersaudara itu lalu membuka sebuah kantor di London, dan pada tahun 1854, meeka menerima Royal Warrant sebagai pengolah coklat dan kakao resmi untuk Ratu Victoria. Perusahaan ini sempat mengalami penurunan pada akhir dekade 1850an.[3]

Anak John Cadbury, Richard Cadbury dan George Cadbury mengambil alih perusahaan ini pada tahun 1861.[2] Di saat dua bersaudara ini mengambil alih, perusahaan ini sedang dalam kemunduran yang serius, jumlah pegawainya juga terus berkurang, dan perusahaan juga terus merugi.[2] Berkat kecakapan dua bersaudara ini, pada tahun 1864, Cadbury kembali meraup keuntungan.[2] Dua bersaudara ini memutuskan untuk berfokus untuk mengolah coklat, dan tidak lagi mengolah teh dan kopi, dan juga diikuti dengan meningkatkan kualitas hasil produksi coklat mereka.[2]

Gebrakan besar perusahaan ini terjadi pada tahun 1866 saat Richard dan George memperkenalkan 'kakao yang telah dikembangkan' ke Inggris.[3] Sebuah proses penekanan kakao baru diciptakan di Belanda, dan melepas beberapa bagian kakao yang tidak enak dimakan.[3] Cadbury mulai mengekspor produknya, pada dekade 1870an.[3] Pada dekade 1880an, Cadbury mulai memproduksi camilan coklat.[2]

Pada tahun 1878, dua bersaudara ini memutuskan untuk membangun pabrik baru di pinggiran kota, sekitar enam kilometer dari pusat kota Birmingham.[2] Perpindahan ke pinggiran kota ini tidak pernah dilakukan oleh pebisnis manapun saat itu.[2] Letaknya yang berada di pinggir kota, memudahkan akses transportasi susu (yang dikirim dari kanal) dan juga kakao yang dikirim lewat rel dari pelabuhan London, Southampton, and Liverpool. Dengan makin berkembangnya jaringan rel milik Birmingham West Suburban Railway di sepanjang alur Kanal Worcester dan Birmingham, mereka membeli perumahan di Bournbrook, seluas 14,5 ekar (5,9 ha) sejauh 5 mil (8,0 km) dari pusat kota Birmingham. Terletak dekat dengan Stirchley Street railway station, yang juga dekat dengan kanal. Mereka menamai perumahan itu "Bournville", dan mereka juga membuka pabrik Bournville pada tahun berikutnya.

Pada tahun 1893, George Cadbury membeli 120 ekar (49 ha) tanah dekat dengan pabrik dengan uangnya sendiri, dan ia berencana membangun sebuah perumahan pegawai yang akan "meringankan kondisi hidup pegawai yang makin sesak". Pada tahun 1900, perumahan ini terdiri dari 314 rumah yang berdiri diatas tanah seluas 330 ekar (130 ha). Karena keluarga Cadbury adalah seorang Quaker, maka di perumahan ini tidak ada satupun "tempat hiburan".[2]

Pada tahun 1897, mengikuti perusahaan coklat asal Swiss, Cadbury juga memperkenalkan produk-produk coklat susu batangannya.[4]

Pada tahun 1899, Cadbury menjadi Perseroan Terbatas.[4]

1900–1969[sunting | sunting sumber]

Bekas pabrik milik J. S. Fry & Sons di Somerdale (1921–2010)

Pada tahun 1905, Cadbury meluncurkan varian Cadbury Dairy Milk, sebuah varian coklat yang memiliki proporsi susu lebih banyak, jika dibandingkan dengan varian sebelumnya.[3] Dairy Milk dikembangkan oleh George Cadbury, Jr. Ini juga pertama kalinya, perusahaan asal Inggris mampu memproduksi coklat susu dalam jumlah banyak.[4] Dari awal peluncurannya, Dairy Milk telah dibungkus dengan bungkus warna ungu yang khas.[4] Dairy Milk akhirnya menjadi produk paling laris dari Cadbury pada tahun 1914.[3] Pada tahun 1906, varian Bournville Cocoa juga diperkenalkan.[3] Cadbury Dairy Milk dan Bournville Cocoa ini disiapkan untuk ekspansi cepat Cadbury pada masa setelah perang.[3] Pada tahun 1910, hasil penjualan coklat Cadbury menyalip hasil penjualan dari J.S. Fry & Sons untuk pertama kalinya.[4]

Varian Cadbury Milk Tray pertama kali diproduksi pada tahun 1915 dan terus diproduksi hingga Perang Dunia I. Lebih dari 2.000 pegawai pria di Cadbury bergabung dengan Tentara Inggris untuk mendukung upaya perang Inggris, Cadbury juga menyediakan pakaian, buku, dan coklat untuk para tentara, pabrik Bournville juga dikembangkan dan produksi coklat dimulai dengan sungguh-sungguh. Pada tahun 1918, Cadbury membuka pabrik pertama di luar Inggris, yakni di Hobart, Tasmania.

Pada tahun 1919, Cadbury bergabung dengan J.S. Fry & Sons, perusahaan coklat terkemuka di Inggris, menghasilkan integrasi dari merek-merek terkenal seperti Fry's Chocolate Cream and Fry's Turkish Delight.[3] Pada tahun 1921, pabrik-pabrik kecil milik Fry di sekitar Bristol ditutup, dan produksi coklat dipusatkan di pabrik baru di Somerdale, di pinggiran Bristol.[4]

Cadbury pun mengembangkan produk coklatnya dengan meluncurkan Flake (1920), Cadbury Creme Egg (1923), Fruit and Nut (1928), dan Crunchie (1929). Pada tahun 1930, Cadbury menjadi perusahaan terbesar ke-24 di Inggris, jika dihitung berdasarkan nilai pasarnya.[3] Pada tahun 1935, Cadbury mengambil kendali penuh atas Fry.[4] Varian Dairy Milk Whole Nut diperkenalkan pada tahun 1933, dan varian Cadbury Roses juga diperkenalkan pada tahun 1938.[5]

Berkat Cadbury, untuk pertama kalinya coklat tidak lagi menjadi barang mewah dan menjadi barang yang terjangkau untuk semua kelas ekonomi.[4] Pada pertengahan dekade 1930an, Cadbury memperkirakan bahwa 90% rakyat Inggris telah mampu membeli coklat.[6] Pada tahun 1936, varian Dairy Milk pun menguasai 60% dari seluruh penjualan coklat susu di Inggris.[4]

Selama Perang Dunia II, sebagian pabrik Bournville diubah menjadi pabrik yang memproduksi mesin giling dan kursi untuk pesawat tempur. Pegawai Cadbury juga membajak lapangan sepak bola untuk ditanami tanaman pangan. Karena coklat dianggap sebagai makanan penting, maka produksi coklat diawasi sepenuhnya oleh pemerintah pada masa perang. Pengawasan ini berakhir pada tahun 1950, dan produksi dilanjutkan secara normal kembali. Cadbury akhirnya membangun pabrik baru untuk menghadapi permintaan yang meningkat.[7] Pada tahun 1952, pabrik baru di Moreton, Merseyside dibangun.[8]

Pada tahun 1967, Cadbury mengakuisisi produsen camilan asal Australia, MacRobertson's, mengalahkan Mars yang juga berminat mengakuisisi perusahaan ini.[9] Sebagai hasilnya, Cadbury pun merebut 60% pangsa pasar coklat susu di Australia.[9]

Bergabung dengan Schweppes (1969)[sunting | sunting sumber]

Logo Cadbury Schweppes sampai pemecahan pada tahun 2008

Cadbury bergabung dengan produsen minuman Schweppes, untuk membentuk Cadbury Schweppes pada tahun 1969.[10] Kepala dari Schweppes, Lord Watkinson, menjadi pemimpin, sementara itu, Adrian Cadbury menjadi wakil pemimpin dan direktur operasional.[10] Namun keuntungan dari penggabungan ini tidak tampak sama sekali.[11]

Penggabungan ini justru mengakhiri hubungan dekat antara Cadbury dengan budaya penganut Quaker.[12]

Pada tahun 1978, Cadbury Schweppes mengakuisisi Peter Paul Candy Manufacturing Company, produsen coklat terbesar ketiga di Amerika Serikat dengan nilai US$58 juta, yang akhirnya memberi Cadbury Schweppes kuasa atas 10% pangsa pasar camilan di seluruh dunia.[13] Varian coklat batangan Wispa diluncurkan di Inggris Timur Laut pada tahun 1981, dan diluncurkan untuk seluruh Inggris pada tahun berikutnya.[14] Pada tahun 1982, untuk pertama kalinya, keuntungan penjualan di luar Inggris lebih besar daripada keuntungan di dalam Inggris.[11]

Pada tahun 1986, Cadbury Schweppes menjual divisi Minuman dan Makanannya ke Premier Brands dengan nilai £97 juta.[15] Ini membuat Cadbury Schweppes tidak lagi memproduksi beberapa produk, antara lain Typhoo Tea, Kenco, Smash dan selai Hartley's.[15] Premier juga mengambil lisensi untuk memproduksi biskuit dan minuman coklat milik Cadbury Schweppes.[15]

Sementara itu, Schweppes berganti mitra di Inggris dari Pepsi ke Coca-Cola, dan membentuk joint venture dengan membentuk Coca-Cola Schweppes .[15] Akuisisi terhadap Canada Dry melipat gandakan pangsa pasar penjualan minuman perusahaan ini, Cadbury Schweppes juga membeli 30% saham di Dr Pepper.[15] Sebagai hasil dari akuisisi ini, Cadbury Schweppes pun menjadi produsen soft drink terbesar ketiga di dunia.[15]

Pada tahun 2000, Triarc menjual merek Snapple, Mistic Brands, dan Stewart's Fountain Classics ke Cadbury Schweppes dengan nilai US$1.45  milliar.[16] Pada bulan Oktober 2000, Cadbury Schweppes juga membeli merek RC Cola dari Triarc.[17]

Pecah dengan Schweppes[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2007, Cadbury Schweppes mengungkapkan rencananya untuk membagi bisnisnya menjadi dua entitas yang berdiri sendiri. Dimana satu entitas berfokus di pasar coklat dan camilan, sedangkan entitas yang lain berfokus pada bisnis minuman di Amerika Serikat.[18] Pemecahan ini mulai efektif pada 2 Mei 2008, dengan berdirinya Dr Pepper Snapple Group, untuk menangani bisnis minuman di AS.[19] Pada bulan Desember 2008, Cadbury Schweppes mengumumkan bahwa unit bisnis minumannya di Australia akan dijual ke Asahi Breweries.[20]

Perubahan Nama (2003)[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2003, Cadbury menghapus huruf 's' dari nama sebelumnya, "Cadbury's". Cadbury berpendapat bahwa nama baru ini lebih baik dan jelas. Perubahan ini diumumkan pada tanggal 19 Desember 2002.[butuh rujukan]

2007–2010[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Oktober 2007, Cadbury mengumumkan penutupan dari pabrik di Somerdale, yang sebelumnya merupakan pabrik milik Fry. Hampir 700 pekerja terpengaruh oleh penutupan ini. Produksi coklat akhirnya dipindahkan ke pabrik lain di Inggris dan Polandia.[21]

Pada tahun 2008, Monkhill Confectionery, divisi penjualan dari Cadbury dijual ke Tangerine Confectionery dengan harga £58 juta. Penjualan ini meliputi 3 pabrik di Pontefract, Cleckheaton, dan York, serta sebuah pusat distribusi di Chesterfield. Selain itu, 800 pekerja juga disertakan dalam penjualan ini.[22]

Pada pertengahan tahun 2009, Cadbury memutuskan untuk menambahkan minyak kelapa sawit ke dalam krim coklat untuk produk coklatnya di luar Inggris. Walaupun Cadbury telah menyatakan bahwa penambahan ini merupakan respon terhadap permintaan konsumen untuk meningkatkan rasa dan teskstur, tetapi di kemasan produknya di Selandia Baru tidak ada pemberitahuan tentang penambahan ini. Reaksi signifikan ditunjukkan oleh pecinta lingkungan dan pecinta coklat. Pada bulan Agustus 2009, Cadbury mengumumkan bahwa produknya tidak akan ditambah dengan minyak kelapa sawit lagi, dan hanya akan menggunakan krim coklat.[23] Sebagai tambahan, Cadbury juga akan membeli biji kakao lewat Fair Trade.[24] Pada bulan Januari 2010, Kraft, yang tertarik untuk membeli Cadbury, menyatakan berjanji untuk menghormati komitmen ini.[25]

Akuisisi oleh Kraft Foods[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 7 September 2009, Kraft Foods memberi tawaran sebesar £10.2 milliar (US$16.2 milliar) untuk membeli Cadbury. Tetapi tawaran ini ditolak, karena Cadbury menganggap bahwa tawaran ini terlu rendah.[26] Pada tanggal 9 November 2009, Kraft kembali mengajukan tawaran sebesar £9.8 milliar kepada Cadbury.[27] Sekretaris Negara bidang Bisnis Inggris, Peter Mandelson memperingatkan Kraft agar tidak mencoba untuk "membuat uang cepat" dengan mengakuisisi Cadbury.[28]

Pada tanggal 19 Januari 2010, diumumkan bahwa Cadbury dan Kraft Foods telah mencapai kesepakatan bahwa Kraft akan membeli Cadbury seharga £8.40 per unit saham, yang artinya sekitar £11.5 milliar (US$18.9 milliar). Kraft menyatakan bahwa akuisisi ini akan menciptakan "pemimpin pasar camilan dunia". Kraft diberitakan harus meminjam uang sebesar £7 milliar (US$11.5 milliar) untuk membiayai akuisisi ini, .[29]

Sebelumnya, The Hershey Company, yang bermarkas di Pennsylvania, produsen dan distributor merek coklat milik Cadbury di Amerika Serikat, telah menyatakan ketertarikannya untuk membeli Cadbury karena itu akan melebarkan jalannya ke pasar internasional yang cepat berkembang.[30][31] Tetapi, pada tanggal 22 Januari 2010, Hershey mengumumkan bahwa Hershey tidak akan melawan tawaran terakhir Kraft kepada Cadbury.[32][33][34]

Akuisisi ini mendapatkan banyak penolakan dari masyarakat Inggris, termasuk persatuan dagang, Unite the Union,[35] yang terang-terangan tidak setuju atas akuisisi ini, yang menurut Perdana Menteri, Gordon Brown, Cadbury sangatlah berperan penting untuk mendukung ekonomi Inggris.[36] Unite memperkirakan bahwa akuisisi ini dapat membahayakan pekerjaan 30.000 orang.[30][37][38] Sementara itu, pemangku kepentingan di Inggris memprotes biaya konsultasi akuisisi yang ditagih oleh bank. Bank yang dipakai Kraft sebagai konsultan akuisisi ini adalah UBS, Goldman Sachs, dan Morgan Stanley.[39][40][41] Ironis, jika mengingat bahwa 84% saham di RBS, yang dimiliki oleh Pemerintah Inggris, malah ikut berperan dalam proses akuisisi ini.[42][43]

Pada tanggal 2 Februari 2010, Kraft telah menyelesaikan pengambilalihan 71% saham di Cadbury.[44] Kraft disyaratkan harus mengambil alih 75% saham di Cadbury agar dapat menarik Cadbury dari bursa efek dan mengintegrasikannya sebagai anak usaha dari Kraft. Pada 5 Februari 2010, Kraft mengumumkan bahwa Cadbury akan resmi ditarik dari bursa efek pada 8 Maret 2010.[45]

Pada tanggal 3 Februari 2010, 3 jajaran direksi Cadbury, Roger Carr, Todd Stitzer, dan Andrew Bonfield[46] mengumumkan pengunduran diri mereka. Stitzer tercatat telah bekerja di Cadbury selama 27 tahun.[47]

Pada tanggal 9 Februari 2010, Kraft mengumumkan rencana penutupan Pabrik Somerdale di Keynsham.[48] Manajemen menjelaskan bahwa rencana untuk memindahkan produksi ke Polandia sudah terlalu matang, dan tidak mungkin dibatalkan, meskipun Kraft telah memberi jaminan untuk mempertahankan pabrik ini. Staf di Keynsham mengkritik langkah ini, menunjukkan bahwa mereka merasa dikhianati dan seolah-olah mereka telah "dipecat dua kali" (atas akuisisi J.S. Fry & Sons oleh Cadbury dan atas akuisisi Cadbury oleh Kraft).[49] Pada tanggal 22 April 2010, Phil Rumbol, pria dibalik iklan Gorilla yang fenomenal dari Cadbury, mengumumkan rencananya untuk meninggalkan Cadbury pada bulan Juli, menanggapi akuisisi Kraft atas Cadbury.[50]

Pada bulan Juni 2010, divisi Cadbury di Polandia, Cadbury-Wedel, dijual ke Lotte. Ini disyaratkan oleh Komisi Eropa atas akuisisi Kraft terhadap Cadbury. Sebagai bagian dari akuisisi, Kraft akan memiliki hak atas merek Cadbury, Hall's dan merek lainnya, serta dua pabrik Cadbury di Skarbimier.Sementara itu, Lotte akan mengambil alih pabrik Cadbury di Warsawa, serta merek E Wedel.[51]

Pada tanggal 4 Agustus 2011, Kraft Foods mengumumkan bahwa Kraft akan dipecah menjadi 2 perusahaan yang berdiri sendiri mulai 1 Oktober 2012. Divisi camilan dari Kraft berdiri sendiri menjadi Mondelēz International, dimana Cadbury akan tergabung didalamnya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Company Profile for Cadbury PLC (CBY)". Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 October 2008. Diakses tanggal 1 October 2008. 
  2. ^ a b c d e f g h i The Creation of a Company Culture: Cadburys, 1861–1931 Charles Dellheim l Review, Vol. 92, No. 1 (Feb. 1987), pp. 13–44 Published by: Oxford University Press on behalf of the American Historical Association Article Stable URL: http://www.jstor.org/stable/1862781
  3. ^ a b c d e f g h i j k l Geoffrey Jones (1984) Multinational Chocolate: Cadbury Overseas, 1918–39, Business History, 26:1, 59–76
  4. ^ a b c d e f g h i Robert Fitzgerald (2005) Products, Firms and Consumption: Cadbury and the Development of Marketing, 1900–1939, Business History, 47:4, 511–531, DOI: 10.1080/00076790500132977
  5. ^ Ascribed to Cadbury plc. (19 January 2010). "A history of Cadbury's sweet success". London: Times Online. Diakses tanggal 30 May 2010. 
  6. ^ Fitzgerald, Robert (2007). Rowntree and the Marketing Revolution, 1862–1969. Cambridge University Press. hlm. 23. ISBN 978-0-521-02378-8. 
  7. ^ "The history of Cadbury Schweppes". Birminghamuk.com. Diakses tanggal 26 April 2013. 
  8. ^ Chris Smith; Michael Rowlinson (1990). Reshaping Work: The Cadbury Experience. Cambridge University Press. hlm. 78–82. ISBN 978-0-521-32304-8. 
  9. ^ a b Cadbury, Deborah (2010). Chocolate Wars: The 150-Year Rivalry Between the World's Greatest Chocolate Makers. PublicAffairs. hlm. 267–8. ISBN 978-1-58648-925-0. 
  10. ^ a b Chris Smith; Michael Rowlinson (1990). Reshaping Work: The Cadbury Experience. Cambridge University Press. hlm. 78–80. ISBN 978-0-521-32304-8. 
  11. ^ a b Hendry, John (1999). European Cases in Strategic Management. Cengage Learning. hlm. 83. ISBN 1-86152-577-X. 
  12. ^ Chris Smith; Michael Rowlinson (1990). Reshaping Work: The Cadbury Experience. Cambridge University Press. hlm. 78–95. ISBN 978-0-521-32304-8. 
  13. ^ Chris Smith; Michael Rowlinson (1990). Reshaping Work: The Cadbury Experience. Cambridge University Press. hlm. 88. ISBN 978-0-521-32304-8. 
  14. ^ Chris Smith; Michael Rowlinson (1990). Reshaping Work: The Cadbury Experience. Cambridge University Press. hlm. 93. ISBN 978-0-521-32304-8. 
  15. ^ a b c d e f Hendry, John (1999). European Cases in Strategic Management. Cengage Learning. hlm. 81–82. ISBN 1-86152-577-X. 
  16. ^ Holson, Laura M. (18 September 2000). "Cadbury to Pay $1.45  Billion For Snapple". New York Times. New York Times. Diakses tanggal 18 June 2008. 
  17. ^ "Royal Crown Cola Company". New Georgia Encyclopedia. 15 September 2006. Diakses tanggal 18 June 2008. 
  18. ^ "Cadbury plans to split business"BBC News, 14 March 2007.
  19. ^ Cadbury plc (7 May 2008). Cadbury plc Demerger. Siaran pers. Diakses pada 29 December 2009.[pranala nonaktif]
  20. ^ "Cadbury to sell Australian drinks arm". Financial Times. 24 December 2008. Diakses tanggal 17 March 2009. 
  21. ^ "Cadbury factories shed 700 jobs". BBC News. 3 October 2007. Diakses tanggal 5 January 2010. 
  22. ^ Sweet deal as Tangerine buys Monkhill, Yorkshire Post, 18 January 2008
  23. ^ [1][pranala nonaktif] Cadbury Dairy Milk returns to Cocoa Butter only recipe—Official Press Release, August 2009
  24. ^ [2] Cadbury Dairy Milk to go Fairtrade in 2010 – Choclovers.com, August 2009
  25. ^ Severin Carrell, Scotland correspondent (23 January 2010). "Kraft pledges to honour Cadbury's Fairtrade sourcing commitments at Guardian.co.uk". London: Guardian. Diakses tanggal 21 December 2010. 
  26. ^ "Cadbury snubs £10.2bn Kraft move". BBC News. 7 September 2009. Diakses tanggal 7 September 2009. 
  27. ^ "Cadbury rejects hostile Kraft bid". BBC News. 9 November 2009. Diakses tanggal 9 November 2009. 
  28. ^ MacAlister, Terry (4 December 2009). "Don't try to make a quick buck from Cadbury, Mandelson tells Kraft". The Guardian. London. Diakses tanggal 10 January 2010. 
  29. ^ "Cadbury agrees Kraft takeover bid". BBC News. London: BBC. 19 January 2010. Diakses tanggal 19 January 2010. 
  30. ^ a b Richardson, Tim (16 January 2010). "Get your hands off our sweets!". The Guardian. London. Diakses tanggal 28 April 2010. 
  31. ^ "JP Morgan, BofA gear up to fund Hershey's Cadbury bid". The Business Standard. 
  32. ^ Andrejczak, Matt (22 January 2010). "Hershey: No plans for Cadbury bid". MarketWatch. Diakses tanggal 21 December 2010. 
  33. ^ de la Merced, Michael J. & Nicholson, Chris V. (19 January 2010). "Kraft to Acquire Cadbury in Deal Worth $19 Billion". New York Times. 
  34. ^ Jannarone, John; Curtin, Matthew (16 January 2010). "Hershey's Chocolate Dreams". Wall Street Journal. 
  35. ^ "Keep Cadbury Independent – UK and Irish workers unite to stop Kraft swallowing Cadbury". UniteTheUnion.com. [pranala nonaktif]
  36. ^ "Clegg attacks Brown over RBS funding for Cadbury bid". BBC News. 20 January 2010. 
  37. ^ "Debt-heavy Kraft could put 30,000 Cadbury jobs at risk, warns Unite". Unitetheunion.com. Diakses tanggal 21 December 2010. [pranala nonaktif]
  38. ^ Wood, Zoe & Treanor, Jill (19 January 2010). "£2m a day cost of Cadbury deal – plus £12m for the boss". The Guardian. London. 
  39. ^ Costello, Miles (18 December 2009). "Big investors call for inquiry into banks' fees for M&A work". The Times. London. 
  40. ^ Weisenthal, Joe (8 September 2009). "Goldman Sachs, Morgan Stanley Win Big In Kraft-Cadbury's". The Business Insider. 
  41. ^ Taylor, Peter (8 September 2009). "Bankers the big winners in Kraft's tilt for Cadbury". Telegraph. London. Diakses tanggal 28 April 2010. 
  42. ^ Sunderland, Ruth (22 November 2009). "RBS kept client Cadbury in the dark as it prepared to back Kraft's hostile bid". The Guardian. London. Diakses tanggal 28 April 2010. 
  43. ^ "Clegg attacks Brown over RBS funding for Cadbury bid". BBC News. 20 January 2010. 
  44. ^ "Cadbury deal near end, Kraft CEO sees sleep". Reuters. 2 February 2010. 
  45. ^ Cadbury shares to be de-listed BBC News. 5 February 2010
  46. ^ "Andrew Bonfield was appointed a non-executive director of Kingfisher plc in February 2010". 
  47. ^ Cadbury top bosses to step down BBC News. 3 February 2010
  48. ^ "Cadbury's Bristol plant to close by 2011". BBC News. 9 February 2010. Diakses tanggal 21 December 2010. 
  49. ^ Warde, Miles (16 March 2010). "Cadbury Keynsham workers 'sacked twice'". BBC News. Diakses tanggal 21 December 2010. 
  50. ^ "Cadbury's marketing director to quit". Newstatesman.com. 22 April 2010. Diakses tanggal 21 December 2010. 
  51. ^ [3][pranala nonaktif]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]