Butterbrot

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Butterbrot
Butterbrot.png
Asal
Daftar asal Germany
Detail
Bahan utama Bread, butter

"Butterbrot" merupakan kata Jerman (yang secara harfiah artinya: roti mentega = roti dengan mentega) yang menggambarkan sepotong roti yang diolesi mentega di atasnya. Kata ini digunakan dalam bahasa Jerman baik secara formal maupun dalam bahasa sehari-hari, serta dalam dialek butterbrot yang berbeda (hal ini berbeda dari "belegtes Brot" - yang disertain keju, sosis dll.), istilah "Brot" (roti) saja, "Butterstulle", "Stulle", "Schnitte" (ketiga dialek Timur Laut / Berlin), "Bütterken" (dialek Rhineland) hingga "Bemme" (dialek Sachsen) atau "Knifte" (dialek Ruhr). Meski semakin meningkatnya penggantian makanan oleh makanan lain, butterbrot tetap menjadi makanan pokok umum di Jerman. Sejak tahun 1999, Jumat lalu di bulan September diselenggarakan hari mentega oleh Organisasi Pemasaran Industri Pertanian Jerman.[1] Rusia mengadopsi istilah ini sebagai butterbrod (bahasa Rusia: бутерброд) dalam merujuk pada sandwich terbuka pada umumnya, bahkan merujuk pada roti tanpa mentega.

Perbandingan dengan roti lapis[sunting | sunting sumber]

Butterbrot dengan irisan ham dan bruschetta
Butterbrot isi kaviar , khas Rusia yang biasa disebut zakuski

Butterbrot biasanya dipotong dalam satu potongan roti dan satu "campuran" di atas mentega atau margarin. Untuk sarapan, ramuan ini cenderung manis dan bisa jadi selai jeruk, selai, madu, parutan coklat, lapisan kacang hazel, atau selai kacang yang jarang digunakan. Untuk makan malam (di Jerman, selama pekan kerja, pada umumnya hanya memakan satu makanan yang dimasak per hari tersebut, yaitu makan siang atau makan malam) atau sebagai makan siang kotak, dan sering juga untuk sarapan pagi, Butterbrot dimakan dengan sesuatu yang gurih di bagian atasnya, di mana biasanya potongan besar daging dingin atau keju atau irisan Wurst Jerman, atau salah satu varietas keju krim yang tak terhitung jumlahnya, atau bahkan seluruh Schnitzel atau potongan daging cincang, atau irisan telur rebus atau salad telur, atau salad krim lainnya yang dapat menyebar, atau salmon asap, atau berbagai jenis makanan gurih lainnya seperti liverwurst, termasuk juga berbagai macam potongan vegetarian. Butterbrot untuk makan siang dapat dilipat, dengan alasan kepraktisan, dan hal ini menyerupai sandwich atau roti lapis. Di Austria Butterbrot mengacu pada sepotong roti dengan mentega saja. Jika topping ditambahkan maka dinamai sesuai dengan nama topping setelahnya (misalnya Käsebrot yaitu "roti keju", dan Wurstbrot yaitu "roti sosis").

Wurstbrot dan Wurstbrötchen.

Turunan roti lapis Inggris dan Butterbrot yang berasal dari negara-negara berbahasa Jerman akan berbeda dalam beberapa hal: Butterbrot biasanya dibuat dari jenis roti khas negara-negara berbahasa Jerman, yang lebih kencang, lebih juicy dan penuh cita rasa, dengan adanya krispi renyah, jika dibandingkan dengan irisan roti lapis Inggris. Salah satu jenis yang populer adalah Vollkornbrot (roti gandum), yang memiliki rasa gurih penuh cita rasa, karena penggunaan perisa asam pertama sebagai agen peragi, dan sering kali mengandung gandum hitam. Roti albeit terbuat dari tepung terigu yang biasanya merupakan varietas paling umum. Vollkornbrot terdapat dalam puluhan varietas yang menghargai rasa, bentuk, warna, dan lain-lain. Namun, orang Jerman juga mengetahui berbagai macam jenis roti putih atau roti campuran, seperti jenis baguette atau ciabatta yang biasa dijual di setiap supermarket, dan banyak keluarga Jerman modern menyantap roti panggang dengan topping untuk sarapan pagi, karena lebih murah dan lebih cepat. Jenis roti lain yang sangat populer adalah Brötchen (roti gulung), yang varietasnya tak terhitung jumlahnya dalam bentuk, ukuran dan kombinasi tepung yang berbeda.

Beberapa varietas Brötchen yang tak terhitung jumlahnya di Jerman

Seringkali klaim tentang orang Jerman yang selalu makan Graubrot keras dan hambar, serta Schwarzbrot yang kemungkinan menjadi legenda urban, atau hanya prasangka, yang mungkin berasal dari cerita tentara selama Perang Dunia II. Hal ini khususnya karena jenis roti tersebut biasanya paling kuat dalam penghilang rasa sakit.

Kemungkinan yang lebih penting lagi adalah perbedaan sehubungan dengan apa yang dimakan di atas Butterbrot atau apa yang terdapat dalam roti lapis. Meskipun terdapat pengecualian, Butterbrot pada umumnya tidak diperluas seperti halnya sandwich. Satu potong keju dan satu atau (dalam irisan tipis) mungkin dua potong daging dingin yang biasanya dianggap cukup; dengan adanya penambahan selada, tomat, acar, bawang, mostar, mayones dll; mengikuti preferensi individu. Dalam hal ini, rasio roti dan "topping" secara relatif konstan, di mana roti lapis mewah tebal hampir tidak setara dengan Butterbrot.

Penduduk berbahasa Jerman membedakan Butterbrot bergaya Jerman dan sandwich bergaya Inggris dengan menggunakan kata bahasa Inggris "sandwich". Karena bahasa Inggris tidak mengandung kedua kata tersebut, maka penutur bahasa Inggris biasanya menggambarkan istilah "Butterbrot" dan "sandwich" dengan kata sandwich saja, sehingga dapat menyebabkan kebingungan.

Sebagai kesimpulan, seseorang mungkin mengatakan bahwa Butterbrot merupakan sejenis sandwich yang terbuka, dengan menggunakan irisan roti gurih yang enak, dan dengan topping sederhana yang mudah. Namun salah satu alasan mengapa orang Jerman lebih memilih mentega dan topping sederhana karena mereka sangat bangga dengan kualitas dan rasa roti mereka.

Penurunan[sunting | sunting sumber]

Butterbrot telah tergantikan secara bertahap dalam kurun 40 tahun terakhir oleh muesli, sereal untuk sarapan atau roti panggang untuk sarapan dan produk roti bekal di siang hari.

Meskipun demikian, makanan pokok tetap ada di antara banyak orang Jerman. Selain itu makanan ini juga tetap populer di malam hari. Khususnya menjadi santapan para pejalan hiking. Di banyak tempat di Jerman, butterbrot masih sangat umum digunakan untuk sarapan sampingan di sekolah atau ketika bekerja (yang lebih sering disantap dibandingkan makanan cepat saji).

Biasanya pada bulan September setiap tahunnya, Central Marketing Society for German Agriculture (CMA, atau kelompok lobi industri pertanian yang kini tidak berfungsi) mendeklarasikan "hari Butterbrot Jerman". Moto hari Butterbrot ke-8 dirayakan tahun 2006 yang merupakan: "Re-Experience Enjoyment".[2] Perayaan tersebut merupakan salah satu dari banyak perayaan "Hari ..." yang tidak begitu terkenal di Jerman.

Legenda urban[sunting | sunting sumber]

Butterbrots (dalam bentuk bahasa Jerman jamak yang benar: Butterbrote) dan variannya dikatakan selalu jatuh ke lantai (dan khususnya pada karpet kabur) dengan sisi mentega di bagian bawah (lihat: hukum Murphy). Penjelasan umum ini pada umumnya dikarenakan pada bagian atasnya biasanya lebih berat daripada bagian bawahnya. Hal ini lebih sesuai pada kasus roti Nutella / selai dibandingkan roti keju / daging. Hal lainnya terkait dengan tinggi rata-rata suatu meja. Di mana subjek telah diteliti oleh berbagai sumber, mis. seri anak-anak terkenal Die Sendung mit der Maus, dan serial TV ilmiah Jerman Quarks & Co. Candaan ini seringkali tentang apa yang akan terjadi jika Anda mengikatkan butterbrot ke bagian belakang kucing, dengan cara yang sama dengan roti panggang bersampul yang memiliki aksioma populer bahwa seekor kucing "selalu mendarat dengan keempat kakinya", di mana butterbrot  akan lebih "tahan banting" dan membuat seekor kucing tersebut jatuh pada bagian belakangnya — alternatifnya, terkadang dengan bercanda serta menyarankan supaya kucing tersebut melayang, karena tidak dapat memenuhi kedua kriteria pendaratan.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Tag des Deutschen Butterbrotes". berlinonline.de. Diakses tanggal 18 October 2010. 
  2. ^ http://www.presseportal.de/pm/7595/1054420/cma

Pranala luar[sunting | sunting sumber]