Butena

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Butena, dikenal juga sebagai butylena, adalah alkena dengan rumus C4H8. Berbentuk gas tak berwarna yang terdapat dalam minyak bumi sebagai konstituen minor sehingga terlalu kecil untuk diekstraksi dengan layak. Oleh karenanya, cara memperolehnya melalui catalytic cracking dari hidrokarbon rantai panjang yang tersisa selama penyulingan minyak bumi. Cracking menghasilkan campuran produk, dan butena diekstraksi dengan cara distilasi fraksi.

Butena dapat digunakan sebagai monomer untuk polibutena tetapi polimer ini lebih mahal daripada polipropilena dengan rantai karbon yang lebih pendek. Polibutena kemudian umum digunakan sebagai kopolimer (bahan campuran polimer lain, selama maupun setelah reaksi), seperti pada bahan perekat yang meleleh pada suhu tinggi.

Isomer[sunting | sunting sumber]

Di antara molekul dengan rumus kimia C4H8, empat isomernya adalah alkena. Keempat hidrokarbon ini mempunyai empat atom karbon dan satu ikatan rangkap pada molekulnya, tetapi memiliki struktur kimia yang berbeda. Nama umum dan IUPAC senyawa kimia ini adalah:

Nama IUPAC
Nama umum
Struktur
Rumus kerangka
Model 3D
but-1-ene
α-butilena
1-butene.svg
But-1-ene-2D-skeletal.png
But-1-ene-3D-balls.png
(Z)-but-2-ene
cis-β-butilena
Cis-2-butene.svg
Cis-but-2-ene-2D-skeletal.png
Cis-but-2-ene-3D-balls.png
(E)-but-2-ene
trans-β-butilena
Trans-2-butene.svg
Trans-but-2-ene-2D-skeletal.png
Trans-but-2-ene-3D-balls.png
2-methylpropene
isobutilena
Methylpropene.svg
Isobutylene-2D-skeletal.png
Isobutylene-3D-balls.png

Dalam struktur kimia di atas, nomor kecil berwarna biru pada gambar adalah penomoran atom dalam rantai utama molekul. Senyawa organik lain memiliki rumus C4H8, katakanlah siklobutana dan metilsiklopropana, tetapi keduanya tidak termasuk alkena dan tidak dibahas di sini. Ada juga alkena siklik dengan empat atom karbon seperti siklobutena dan dua isomer metilsiklopropena, tetapi tidak memiliki rumus C4H8 dan oleh karenanya tidak dibahas di sini.

Keempat isomer ini berbentuk gas pada temperatur dan tekanan ruang, tetapi dapat dicairkan dengan menurunkan temperatur atau menaikkan tekanan, sama dengan cara mendapatkan butana bertekanan. Gas-gas ini tidak berwarna, tidak berbau, dan mudah terbakar. Meskipun secara natural tidak terdapat dalam petroleum dalam jumlah besar, mereka dapat diproduksi dari petrokimia atau melalui cara catalytic cracking petroleum. Meskipun gas-gas tersebut adalah senyawa stabil, ikatan ganda karbon-karbon membuat mereka lebih reaktif daripada sejawatnya alkana yang relatif lebih inert.

Karena memiliki ikatan rangkap, 4-karbon alkena dapat bertindak sebagai monomer pada pembentukan polimer, sama baiknya dengan penggunaan zat antara petrokimia. Mereka digunakan pada produksi karet sintetis. But-1-ene berbentuk linier atau normal alfa-olefin sedangkan isobutilena adalah alfa-olefin bercabang. Dalam persentase yang rendah, but-1-ene digunakan sebagai salah satu komonomer, bersamaan dengan alfa-olefin lainnya, pada produksi HDPE (high-density polyethylene) dan LLDPE (linear low density polyethylene). Karet butil dibuat melalui polimerisasi kationik isobutilena dengan 2 - 7% isoprena. Isobutilena juga digunakan untuk produksi MTBE (methyl tert-butyl ether) dan isooktana, yang digunakan untuk meningkatkan daya bakar bensin.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]