Bukik Batabuah, Candung, Agam

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Bukik Batabuah
Nagari
Negara  Indonesia
Provinsi Sumatera Barat
Kabupaten Agam
Kecamatan Candung
Luas 11,25 km²
Jumlah penduduk 9.730 jiwa

Sejarah Asal Usul Nagari Bukik Batabuah Nagari bukik batabuah salah satu bagian dari 648 Nagari yang ada di sumatera barat dan 82 nagari yang ada di agam. menyinggung tentang nagari adalah administratif terendah dalam pemerintahan. Letak geografis bukik batabuah bagian barat gunung merapi berjarak 5 km dari kota bukit tinggi. Bukit batabuah di terkenal dengan hasil gula merah (saka) disamping bertani sawah, pegawai dan dagang.

Nagari di pimpin oleh wali nagari yang di pilih secara demokratis oleh warga/penduduk nagari untuk masa jabatan 6 tahun kedepan, dalam struktur pemerintahan nagari di bantu oleh Wali Jorong, KAN, BAMUS, parik paga nagari dan bundo kanduang.

  Batas wilayah Bukit batabuah:
  Timur berbatas         : Nagari Lasi kecamatan Canduang.
  Selatan berbatas       : Nagari Sungai puar kecamatan Sungai puar.
  Barat berbatas         : Nagari Kubang Putiah kecamatan banuhampu.
  Utara berbatas         : Nagari Batu Taba kecamatan ampek angkek..

Nagari Bukik Batabuah didirikan pertama kali oleh Niniak Mamak Indu Nan Tangah Limo Puluah. Sedangkan yang menjadi Panitianya adalah Angku Nan Tigo Baleh. Mereka mempunyai susunan asli berdasarkan hak asal usul yang bersifat istimewa. Susunan dimaksud terdiri dari beberapa suku gadang sebagai berikut :

1. Suku gadang Koto Padang Langgundi sebanyak 6 kaum.

2. Suku gadang koto surau sebanyak 6 kaum.

3. Suku gadang pisang di Lurah sebanyak 6 kaum.

4. Suku gadang pisang kandang laweh sebanyak 6 kaum.

5. Suku gadang tujuah buah paruik sebanyak 7 kaum.

6. Suku gadang tigo alua sebanyak 4 kaum.

7. Suku gadang sikumbang jantan sebanyak 5 kaum.

8. Suku gadang sikumbang silubuak sebanyak 5 kaum.

Nama Bukik Batabuah berasal dari nama dua wilayah yaitu wilayah Bukik yang dihuni oleh Nan Sambilan Suku sedangkan wilayah yang satunya lagi adalah Batabuah yang dihuni oleh Nan Ampek Suku. Bagian wilayah di luar itu disebut Kubu yaitu: Kubu Alam, Kubu Cumantiang, Bareco, Andaleh, Kubu Sarunai, Kubu Panjang, Kubu Nan Duo, Kubu Pudiang, Kubu Apa, Kubu Lado, Kubu Rakik, Kubu Baringin dan lain lain.

Angku Nan Tigo Baleh adalah Niniak Mamak yang menjadi Panitia dalam proses alek batagak pangulu, malewakan gala, membangkit batang tarandam, manyaruakkan baju Nan balipek di marawa Nan tagak, di tanduak Nan tabanam, di darah Nan talayau, dagiang Nan balapah. Panitia tersebut disebut juga dengan Juaro yang terdiri dari:

1. Datuak Majo Indo dari Suku Koto Padang Langgundi di Nan Sambilan.

2. Datuak Mantari Labiah dari Suku Koto Padang Langgundi di Nan Ampek Suku.

3. Datuak Tumangguang Putiah dari Suku Koto Surau di Nan Sambilan.

4. Datuak Maka dari Suku Koto Surau di Nan Ampek Suku.

5. Datuak Barabanso dari Suku Pisang Kandang Laweh di Nan Sambilan.

6. Datuak Mantiko Basa dari Suku Pisang di Lurah di Nan Sambilan

7. Datuak Bagindo Kali dari Suku Guci di Nan Sambilan.

8. Datuak Tumbijo dari suku Pili di Nan Sambilan.

9. Datuak Tungganti dari Suku Sikumbang Jantan di Nan Ampek suku.

10. Datuak Simajo Putiah dari suku Sikumbang Silubuak di nan Ampek Suku.

11. Datuak Mangkudun Sati dari Suku Jambak di Nan Sambilan.

12. Datuak Batuah dari suku sikumbang di Nan Sambilan.

13. Datuak Pangeran dari Suku Selayan di Nan Sambilan.


Sumber: buku Adat Sarato Limbago sebagai perekat silaturahmi oleh D. St. Tumanggung (unsur Ninik Mamak Bamus Nagari Bukik Batabuah)



Pranala luar[sunting | sunting sumber]

L