Brihadratha Maurya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Brihadratha Maurya adalah penguasa/penggaris terakhir dari dinasti maurya. Ia berkuasa pada tahun c. 187–180 SM. Ia dibunuh oleh Senapati/Panglima kerajaan maurya, Pusyamitra Sunga[1]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Menurut Puranas, Brihadratha menggantikan S'Atadhanvan dan ia memerintah selama tujuh tahun. Daerah Maurya , berpusat di sekitar Pataliputra, dan telah menyusut sangat jauh jika dibandingkan dengan masa kekuasaan Ashoka.[2]

Invasi Demetrius I[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 180 SM, India barat laut ( Sekarang bagian dari Afghanistan dan Pakistan) diserang oleh Greco-Bactrian, raja Demetrius. Ia memerintah di daerah Kabul Lembah dan daerah Punjab (Pakistan). Yuga Purana mengatakan bahwa Yavana ( Greco-Bactrian) adalah angkatan perang yang dipimpin oleh Kinglah Dhamamita ( Demetrius) yang menyerbu daerah Maurya selama kekuasaan Brihadratha's dan menduduki daerah Panchala dan kota Saketa dan Mathura, mereka akhirnya menguasai Pataliputra. Tetapi mereka segera meninggalkan wilayah tersebut dan pergi ke Bactria untuk bertempur pada suatu pertempuran sengit.[3]

Pengambilan kekuasaan yang dilakukan oleh Pushyamitra Sunga

Ia dibunuh pada 180 SM dan kekuatan yang merebut kuasa oleh Panglima nya, Brahmin Pusyamitra Sunga, yang kemudian mengambil alih tahta dan mendirikan Sunga dinasti. Banabhatta pada Harshacharitanya mengatakan, Pushyamitra sedang berpawai keseluruh Mauryan angkatan perang Brihadratha dengan alasan palsu dalam mempertunjukkan dia kekuatan angkatan perang, menghancurkan master nya, Brihadratha Maurya, sebab ia adalah nilai uang yang telah turun.[4]