Bolang-baling

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bolang baling isi coklat

Bolang-baling adalah sebutan yang umum dipakai di Jawa Tengah terutama Semarang untuk roti goreng berbentuk kubus atau balok, dengan kulit luar renyah berwarna cokelat muda dan diberi taburan gula atau wijen, dan bagian dalam kosong dan mengembang, sehingga tampak seperti bantal kecil. Bentuknya yang seperti bantal membuat kue ini disebut "kue bantal" di daerah Jakarta. Di Semarang, bolang-baling selalu dijual bersama-sama dengan cakwe dan untir-untir di gerobak kaki lima.[1] Meskipun sering disebut sebagai kue, sebenarnya bolang-baling adalah sejenis roti yang proses pematangannya dengan cara digoreng.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Sejarah dan asal-usul nama bolang-baling belum diputuskan. Hipotesis pertama, bolang-baling sama dengan kue bantal dan kue bantal dipercaya sebagai adaptasi lokal dari ham chim peng yang dibawa oleh keturunan Tionghoa[2] yang kemudian sampai di Jawa Tengah. Ada yang menduga, proses menggoreng "bolak-balik" beberapa kali supaya adonan mendapatkan panas yang merata dari minyak agar mengembang, berubah menjadi "bolang-baling".[1]

Hipotesis lain, bolang-baling adalah adaptasi dari oliebollen (bentuk jamak dari oliebol) pada masa kolonial Belanda. Pemerintah kolonial Belanda menyisipkan pasar malam pada perayaan Sekaten dan mempersilakan penjual oliebollen untuk memperkenalkan kue khas Belanda ini pada penduduk Indonesia saat itu. Susahnya pengucapan kata "oliebollen" bagi lidah orang Jawa membuat oliebollen bergeser menjadi "bolang-baling". Oliebollen dan bolang-baling memiliki kemiripan dalam bahan-bahan yang dipakai dan cara pembuatan. Seiring dengan waktu dan bersamaan dengan hilangnya pemakaian bahasa Belanda di Indonesia, hilang pula nama "oliebollen" dari ingatan orang. Yang tersisa hanyalah nama yang sudah berubah sesuai lidah lokal, yaitu "bolang-baling."[3]

Versi Nama[sunting | sunting sumber]

Di daerah Bandung, kue ini disebut dengan odading yang kabarnya adalah kesalahan dengar dari "Oh, dat ding," yaitu Bahasa Belanda untuk "Oh, benda (yang) itu."[4][5] Odading sempat diviralkan oleh seorang yang bernama Ade Londok saat mempromosikan video berjudul Odading Mang Oleh.[6]

Selain itu, berikut beragam versi nama lain dari bolang-baling:

Sementara di beberapa daerah lain seperti Nganjuk dan Boyolali, kue galundeng adalah nama lain untuk "onde-onde ketawa", yang mana teksturnya lebih merujuk ke kue daripada roti.

Selain ham chim peng, bolang-baling juga memiliki kemiripan dengan kue Taiwan yang bernama Shuangbaotai. Kue ini dibuat dari penggunaan 2 lembar adonan roti yang ditumpuk dan taburan wijen manis di salah satu sisi kue.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Ardana, Arixc (14 November 2020). "Kue Bolang Baling dan Cakwe, Menu Sarapan Praktis di Semarang". Cendana News. Diakses tanggal 2021-02-23. 
  2. ^ whattocooktoday (2018-08-02). "Ham Chim Peng (Chinese Fried Doughnuts) - Three Ways!". What To Cook Today (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-27. 
  3. ^ Sudjatmiko, Tomi, ed. (1 Januari 2021). "Hubungan antara kue Bolang-baling, Galundeng, Odading dan Oliebollen". KRJogja. Diakses tanggal 2021-02-24. 
  4. ^ Kurniasih, Anisa. "Makin diburu Setelah Viral, Ini asal-usul Kue Odading". Urbanasia. Diakses tanggal 2020-10-03. 
  5. ^ Gabriella Wijaya, Yana (20 September 2020). "Asal-usul Nama Odading, Berawal dari Celetukan Orang Belanda". Kompas.com. Diakses tanggal 2020-10-03. 
  6. ^ Kautsar, Nurul Diva (17 September 2020). "Mengenal Ade Londok, Pria di Balik Video Viral Odading Kini Jadi Duta Kuliner Jabar". Merdeka. Diakses tanggal 5 Oktober 2020. 
  7. ^ a b c d e f Annisa Dwi Rahmawati, Andi (18 September 2020). "Daftar Nama Lain Odading di Indonesia, Bolang-baling hingga Kue Bohong". detikFood. Diakses tanggal 2020-12-19. 
  8. ^ wisatafoodhunter (2017-11-13). "Galundeng khas Banyumas". THE FOOD HUNTER (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-23. 
  9. ^ Kriswanto (21 November 2018). "Kirab Gunungan Jaler – Estri Peringati Maulid Nabi Saw 1440 H". JTV Madiun. Diakses tanggal 9 Maret 2021. 
  10. ^ "Kirim E kupon, Ikuti Gelegar BMC Tahap 2". Bogasari. 2 Juli 2015. Diakses tanggal 9 Maret 2021. 
  11. ^ Kaekaha (4 Februari 2021). "Tergoda "Wadai Untuk" Mbak Mida". Kompasiana. Diakses tanggal 9 Maret 2021. 
  12. ^ Fadelan; Sudarno; LPPM Universitas Muhammadiyah Ponorogo (2008). "Pembuatan mesin pengaduk adonan bahan baku roti untuk meningkatkan produksi roti golang-galing solikin roti".