Bishōnen

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Bishōnen (美少年, also terjemahan Tentang suara ini bishounen ) adalah istilah dalam bahasa Jepang yang secara harfiah berarti "pemuda (anak laki-laki) cantik" dan menggambarkan estetika yang dapat ditemukan di daerah yang berbeda di Asia Timur: seorang pemuda yang cantik (dan daya tarik seksual) melampaui batas gender atau orientasi seksual. Hal ini ditunjukkan dalam manifestasi yang kuat dalam budaya pop Jepang, mulai populer karena band glam rock androgini dari tahun 1970-an,[1] tetapi memiliki akar dalam literatur kuno Jepang, idealisme homososial dan homoerotik dari istana kekaisaran Tiongkok abad pertengahan dan intelektual, dan konsep estetika India dibawa dari Hinduisme, diimpor dengan Buddhisme ke Tiongkok.[2]

Saat ini, bishōnen sangat populer di antara anak perempuan dan perempuan di Jepang.[2][3] Alasan untuk fenomena sosial ini mungkin termasuk hubungan sosial pria dan wanita yang unik ditemukan dalam genre ini. Beberapa orang berteori bahwa bishōnen menyediakan jalan keluar non-tradisional untuk hubungan antar gender. Terlebih lagi, akan memecah stereotip yang selama ini mengelilingi karakter laki-laki feminin. Hal ini sering digambarkan dengan kemampuan yang sangat kuat dalam seni bela diri, bakat olahraga, kecerdasan yang tinggi, atau bakat komedi, ciri-ciri yang biasanya ditugaskan untuk pahlawan/tokoh protagonis.[4]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Orbaugh, Sharalyn (2002). Sandra Buckley, ed. Encyclopedia of Contemporary Japanese Culture. Taylor & Francis. hlm. 45–56. ISBN 0-415-14344-6. 
  2. ^ a b Buckley (2002). Encyclopedia of Contemporary Japanese Culture. Taylor & Francis. hlm. 188, 522, 553. ISBN 0-415-14344-6. 
  3. ^ Tan, Caroline S.L. (2008). "Of Senses and Men's Cosmetics: Sensory Branding in Men's Cosmetics in Japan" (PDF). European Journal of Social Sciences. 6 (1): 7–25. 
  4. ^ Pflugfelder, Gregory M. (1999). Cartographies of desire: male-male sexuality in Japanese discourse, 1600-1950. University of California Press. hlm. 221–234. ISBN 0-520-20909-5.