Birute Galdikas

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Birutė Marija Filomena Galdikas
Dr Birute Galdikas.jpg
Lahir 10 Mei 1946 (umur 71)
Wiesbaden, Jerman
Dikenal karena Studi dan konservasi tentang orangutan
Penghargaan Tyler Prize for Environmental Achievement (1997)

Birutė Marija Filomena Galdikas (lahir di Wiesbaden, Jerman, 10 Mei 1946; umur 71 tahun), adalah ahli primatologi, aktivis pelestarian alam, dan penulis dari beberapa buku mengenai ancaman kepunahan orangutan khususnya orangutan Kalimantan. Galdikas dikenal sebagai tokoh pemimpin di area penelitian primata modern terutama orangutan. Prof. Dr. Birute Galdikas pernah mendapatkan penghargaan kalpataru dari Pemerintah Indonesia untuk usahanya di bidang pelestarian alam.[1] Sebelum penelitiannya, ilmuwan hanya mengetahui sangat sedikit mengenai spesies orangutan. [2]

Awal kehidupan dan pendidikan[sunting | sunting sumber]

Galdikas lahir pada tanggal 10 Mei 1946 di Wiesbaden, Jerman. Orang tuanya, Antanas dan Filomena Galdikas, adalah pengungsi Lituania yang melarikan diri dari pengambilalihan Soviet setelah Perang Dunia II. Ketika Galdikas berusia dua tahun, keluarga tersebut pindah ke Kanada saat Antanas menandatangani kontrak untuk bekerja di pertambangan tembaga di Quebec. Tahun berikutnya, mereka pindah ke Toronto, tempat Galdikas tumbuh. Ayahnya bekerja sebagai penambang dan kontraktor. Sebagai anak muda, kepala Galdikas dipenuhi dengan visi hutan yang jauh dan makhluk eksotis. Buku pertama yang dipinjamnya dari Perpustakaan Umum Toronto adalah sebuah cerita tentang seekor monyet kecil nakal bernama Curious George. Ketika dia bertambah tua, dia tersapu oleh petualangan National Geographic dari Jane Goodall dan Dian Fossey.[3] Dia memiliki dua adik laki-laki dan seorang adik perempuan.[4][5]

Pada tahun 1962 keluarga Galdikas pindah lagi, pertama ke Vancouver dan kemudian ke California selatan. Galdikas mendaftar di University of California, Los Angeles, di mana dia belajar psikologi, arkeologi, dan antropologi. Pada tahun 1966, dia mendapatkan gelar sarjana di bidang psikologi dan zoologi, yang dianugerahi bersama oleh UCLA dan University of British Columbia. Dia mendapatkan gelar magister antropologi dari UCLA pada tahun 1969. Selama studi pascasarjana di UCLA, Galdikas bertemu dengan ahli paleoantropologi Louis Leakey, yang dia dekati tentang mempelajari orangutan di habitat alami mereka. Leakey dan National Geographic Society sepakat untuk mendirikan fasilitas penelitian di Kalimantan.[4][6] Penelitiannya menjadi dasar studi doktoralnya, dan dia meraih gelar doktor dalam bidang antropologi dari UCLA pada tahun 1978.[4]

The Trimate[sunting | sunting sumber]

Galdikas mempelopori studi tentang orangutan, seekor kera besar yang berasal dari wilayah Indonesia dan Malaysia. Bertekad untuk mempelajari lebih jauh tentang kera merah, Galdikas meyakinkan Leakey untuk membantu mengorganisasi penelitiannya, walaupun Leaky awalnya tidak yakin. Pada tahun 1971, Galdikas bersama seorang fotografer bernama Rod Brindamour, yang kemudian menjadi suaminya, tiba di Cagar Alam Tanjung Puting di Provinsi Kalimantan Tengah. Dipilihnya Galdikas untuk mempelajari orangutan menjadikan Galdikas salah satu dari tiga wanita (trio) yang dipilih langsung oleh Leakey untuk mempelajari kerabat terdekat manusia, kera besar, di habitat langsung mereka. Trio ini dikenal juga sebagai "The Trimates"[7] dua orang lainnya adalah Jane Goodall, yang mempelajari simpanse, dan Dian Fossey, yang mempelajari gorila gunung.[2]

Leakey dan National Geographic Society membantu Galdikas mendirikan kamp penelitiannya untuk melakukan studi lapangan tentang orangutan di Kalimantan. Sebelum keputusan Leakey menunjuk Galdikas, orangutan kurang begitu dikenal daripada kera besar Afrika. Galdikas terus mengembangkan pengetahuan ilmiah tentang perilaku orangutan, habitat dan cara makannya.

Riset dan advokasi[sunting | sunting sumber]

Pada usia 25 tahun, Galdikas tiba di Kalimantan untuk memulai studi lapangan tentang orangutan di lingkungan hutan yang sangat tidak ramah bagi kebanyakan orang Barat. Galdika terus menghasilkan banyak kontribusi yang tak ternilai bagi pemahaman ilmiah tentang keanekaragaman hayati Indonesia secara keseluruhan, sekaligus membawa orangutan ke perhatian seluruh dunia.

Saat tiba di Kalimantan, Galdikas tinggal dalam kemah primitif yang sangat sederhana dan menamakan tempat tinggalnya sebagai "Kemah Leakey", dekat dengan Laut Jawa.[1] Saat berada di sana ia menemukan berbagai serangga pemakan daging dan lintah penghisap darah.[1] Walaupun begitu ia tetap teguh menghadapi banyak cobaan dan tinggal disana selama 30 tahun sembari menjadi advokat yang vokal mengenai orangutan dan pelestarian hutan hujan tempat mereka tinggal, yang terus menerus digerus oleh industri kayu, penanaman kebun minyak sawit, tambang emas, dan lainnya.[8]

Upaya pelestarian Galdikas akhirnya melampaui advokasi dan menuju rehabilitasi untuk banyak orang utan yang kemudian menjadi yatim piatu dan dirawat olehnya. Hal ini dikarenakan banyak orang utan yang awalnya adalah binatang peliharaan ilegal menjadi terlalu pintar dan terlalu sulit untuk dirawat oleh pemiliknya.[1]

Pengabdian Dr. Galdikas telah diakui dalam acara televisi yang diselenggarakan oleh Steve Irwin serta Jeff Corwin di Animal Planet. Selain itu, pentingnya perhatian dan kerja Dr. Galdikas untuk melestarikan hutan hujan di Indonesia telah diperkuat oleh artikel biofuel pada tanggal 25 Januari 2007, di The New York Times dan artikel November 2008 di majalah Majalah National Geographic, "Borneo's Moment of Truth." Organisasi Galdikas, O.F.I., juga terlibat dalam proyek reboisasi, menanam pohon asli di daerah hutan hujan yang sebelumnya hancur.

Warisan[sunting | sunting sumber]

Selagi berkampanye secara aktif atas nama konservasi primata dan pelestarian hutan hujan, Galdikas melanjutkan penelitian lapangannya, di antara studi terus-menerus yang terus berlanjut tentang mamalia yang pernah dilakukan. Suaminya, Pak Bohap adalah seorang petani padi dari suku Dayak, dan direktur program orangutan di Kalimantan. Dia juga telah menulis beberapa buku, termasuk sebuah memoar, yang ditulis lama setelah rekan-rekannya "Angels" menerbitkan karya mereka yang berjudul Reflections of Eden. Di dalamnya, Galdikas menggambarkan pengalamannya di Camp Leakey dan upaya untuk merehabilitasi orangutan bekas tawanan dan melepaskannya ke hutan hujan Kalimantan.

Dr. Galdikas saat ini adalah seorang profesor di Universitas Simon Fraser di Burnaby, British Columbia, dan Profesor Luar Biasa di Universitas Nasional di Jakarta, Indonesia. Dia juga presiden Orangutan Foundation International di Los Angeles, California.

Pengakuan[sunting | sunting sumber]

Galdikas telah tampil di Life, The New York Times, The Washington Post, The Los Angeles Times, sejumlah film dokumenter televisi, dan dua kali tampil di sampul majalah National Geographic.[1]

Pada tahun 1995, Galdikas diangkat sebagai Pejabat Orde Kanada.

Bersama dengan rekan Trimate Jane Goodall dan ahli biologi lapangan terkemuka George Schaller, Galdikas menerima Tyler Prize for Environmental Achievement pada tahun 1997 untuk penelitian lapangan dan kontribusi seumur hidupnya terhadap kemajuan ilmu lingkungan. Penghargaan lainnya termasuk Penghargaan [[Kalpataru[[, Petugas Petugas Human Origins Science Award, Penghargaan Global 500 Perserikatan Bangsa-Bangsa (1993), Medali Perayaan Elizabeth II, Hero of the Earth (1991) , PETA Humanitarian Award (1990), dan Sierra Club Chico Mendes Award (1992). Dia dianugerahi kunci kota Las Vegas, Nevada, pada tahun 2009 saat dia memberikan presentasi untuk departemen antropologi di U.N.L.V.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e Galdikas-Brindamour, Birutė (October 1975). "Orangutans, Indonesia's "People of the Forest"". National Geographic Magazine 148 (4). pp. 444–473. 
  2. ^ a b de Waal, Frans (January 1995). [(Inggris) The New York Times "The Loneliest of Apes"]. The New York Times. 
  3. ^ Pfeiff, Margo (1993). "Mother to the Apes". Reader's Digest. 143 No 855: 127–132. 
  4. ^ a b c "Profile: Biruté Galdikas". www.science.ca. 2015. Diakses tanggal August 14, 2015. 
  5. ^ Gallardo, Evelyn (1993). Among the Orangutans: The Birute Galdikas Story. Chronicle Books. p. 8–9. ISBN 0811804089. Diakses tanggal August 14, 2015. 
  6. ^ Gallardo, Evelyn (1993). Among the Orangutans: The Birute Galdikas Story. Chronicle Books. p. 9–10. ISBN 0811804089. Diakses tanggal August 14, 2015. 
  7. ^ "The Vanishing Man of the Forest". Galdikas, Birute Mary, The New York Times, January 6, 2007. Diakses tanggal 2013-12-14. 
  8. ^ Robin McDowell (2009-01-18). "Palm oil frenzy threatens to wipe out orangutans". Associated Press. Diakses tanggal 2009-01-18. [pranala nonaktif]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]