Bendera Kurdistan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Bendera Kurdistan
Flag of Kurdistan.svg
Nama Alaya Rengîn ("Bendera Penuh Warna")[1] (juga disebut Boushera Zere)
Pemakaian Bendera nasional
Perbandingan 2:3
Dipakai 1920 diadopsi oleh Masyarakat Organisasi Sosial Kurdi sebagai bendera nasional.[2]
1927–1930 oleh Republik Ararat
17 Desember 1945 oleh Republik Kurdistan
1992 oleh Republik Kurdi Lachin
sejak 1992 oleh Kurdistan Irak
Rancangan Merah, Kuning, Hijau dan Putih dengan matahari ("Rozh" "Roj" "Roush") memiliki 21 sudut, dengan ukuran dan bentuk yang sama. Angka 21 memiliki sejarah penting dalam tradisi religius Yazdani kuno dari ornag Kurdi

Bendera Kurdistan (Kurdi: Alay Kurdistan atau Alaya Kurdistanê, ئاڵای کوردستان, juga disebut Alaya Rengîn "Bendera Penuh Warna") pertama kali ditampilkan dalam gerakan kemerdekaan orang Kurdi dari Kekaisaran Ottoman. Bendera ini terdiri dari tiga warna, yaitu merah, putih, dan hijau horizontal dengan matahari berwarna kuning yang bersudut 21 di tengahnya, dan merupakan bendera resmi dari daerah otonom Region Kurdistan di Irak, yang berada di bawah Pemerintah Regional Kurdistan.

Bendera ini mirip dengan versi sebelumnya yang diciptakan oleh organisasi Xoybûn (Khoyboon), yang aktif dalam pemberontakan Ararat pada tahun 1930,[3] dan digunakan oleh negara pecahan, Republik Ararat selama periode tahun 1927 hingga 1931. Bendera saat ini kemudian muncul lagi pada tahun 1932 dan di media, saat penciptanya mendeskripsikan warnanya, yaitu merah, putih, dan hijau dengan matahari di tengahnya.[4] Bendera yang sama kemudian digunakan oleh negara yang didukung Soviet, Republik Kurdistan yang juga disebut dengan Republik Mahabad pada tahun 1946.

Karakteristik utama dari bendera adalah logo matahari emas yang bersinar (disebut Roj) di bagian tengahnya. Logo matahari ini memiliki 21 sudut yang sama dalam ukuran dan bentuknya, dengan satu sudut yang aneh di atasnya dan dua sudut yang sama di bawahnya. Angka 21 adalah angka keramat, dapat diartikan sebagai kelahiran/kebangkitan di zaman kuno dan agama asli Kurdi, Yazdanisme dan denominasi modern-nya.[5]

Adaptasi modern ke standar bendera internasional[sunting | sunting sumber]

Sebuah dokumen yang menjelaskan adaptasi ke standar bendera internasional untuk Bendera Nasional Kurdistan dipersiapkan oleh Dr. Mehrdad Izady (aspek historis dan estetika) dan Dr. Bijhan Eliasi (aspek teknis) pada tahun 1998.[5] Ini kemudian segera diadopsi oleh Institut Bendera internasional. Pada tahun 1999, Parlemen Pemerintah Regional Kurdistan KRG (Kurdistan Irak) melalui putusan ke #14, mengadopsi bendera standar seperti yang dimaksudkan dalam dokumen tersebut untuk menjadi representasi standar dan resmi dari Bendera Nasional Kurdi dalam segala aspek. Bendera ini kemudian secara luas diterima seluruh dunia sebagai bendera nasional Kurdistan.

Simbolisme dari masing-masing warna adalah:

Warna Makna
Merah Darah para martir Kurdistan, dan melanjutkan perjuangan untuk kebebasan.
Hijau Alam Kurdistan, pegunungan, hidup dan kekuatan
Kuning Cerah dan kebebasan
Putih Damai, kebebasan, dan kesetaraan

Bendera yang digunakan oleh orang Kurdi[sunting | sunting sumber]

Dimensi[sunting | sunting sumber]

Flag of Kurdistan with measure.png

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hakan Akçura. "Thousands show solidarity with Kobane in Stockholm". Diakses tanggal 9 Maret 2015. 
  2. ^ Zinnar Silopi, Doza Kürdüstan, 1969, Beirut, Stewr Basımevi, Page:60
  3. ^ "The National Flag of Kurdistan". , Kurdish Institute of Paris.
  4. ^ http://cabinet.gov.krd/p/print.aspx?l=16&smap=010000&p=282. Kurdistan Regional Government. 
  5. ^ a b Dr. M. R. Izady. "The National Flag of Kurdistan". Encyclopaedia Kurdistanica. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2007. Diakses tanggal 6 Februari 2008. 
  6. ^ a b Kurdistan: Short-lived independent states, Flags of the World (1997). The Flags of the World website shows the Soran and Ararat flags as contributed by Jaume Ollé in 1997 without any reference. Only the flag of the Kingdom of Southern Kurdistan is explicitly based on sources, "The flag is shown in two sources: (a) a 1922 photograph of the Kurdish Army taking an oath of allegiance. (b) a sketch with notes on the colours by Ahmed Khwaja in his autobiography Cim Di (1970)." (T. F. Mills, 25 November 1997).

Pranala luar[sunting | sunting sumber]