Beloved (novel)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Beloved
BelovedNovel.jpg
Sampul edisi pertama
PengarangToni Morrison
Negara Amerika Serikat
BahasaInggris
GenreSastra Amerika Serikat
PenerbitAlfred A. Knopf
Tanggal rilisSeptember 1987
Halaman324
ISBN1-58060-120-0
Nomor OCLC635065117
Desimal Dewey813.54
DidahuluiTar Baby
DiikutiJazz

Beloved yaitu sebuah novel karya Toni Morrison. Novel ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1987 di Amerika Serikat. Novel tersebut mengambil setting pasca perang di Ohio, yang menceritakan tentang Sethe, seorang budak yang melarikan diri yang telah kehilangan seorang suami dan menguburkan seorang anak, dia telah bertahan dari kebiadaban dan tidak menjadi gila. Sethe, kemudian tinggal di sebuah rumah kecil di pinggir kota bersama putrinya, Denver, dan juga ibu mertuanya, Baby Suggs. Sethe berusaha untuk mengalahkan masa lalunya, tetapi itu membuat dirinya terpuruk tanpa henti. Sethe terlahir sebagai budak dan melarikan diri ke Ohio, tetapi delapan belas tahun kemudian dia masih belum bebas. Dia memiliki terlalu banyak kenangan tentang Sweet Home, pertanian yang indah tempat banyak hal mengerikan terjadi. Rumah barunya dihantui oleh hantu bayinya, yang meninggal tanpa nama dan batu nisannya diukir dengan satu kata: Beloved.[1][2]

Tema[sunting | sunting sumber]

Perbudakan dan Penghancuran Identitas

Beloved mengeksplorasi kehancuran fisik, emosional, dan spiritual yang ditimbulkan oleh perbudakan, kehancuran yang terus menghantui karakter-karakter yang sebelumnya, bahkan saat dalam masa kebebasan. Efek perbudakan yang paling berbahaya adalah dampak negatifnya pada indera-indera mantan budak, dan novel itu memuat banyak contoh keterasingan diri. Paul D, misalnya, begitu terasing dari dirinya sendiri sehingga pada satu titik dia tidak bisa mengatakan apakah teriakan yang dia dengar adalah miliknya sendiri atau orang lain. Para budak diberitahu bahwa mereka tidak manusiawi dan diperdagangkan sebagai komoditas yang nilainya dapat dinyatakan dalam dolar. Konsekuensinya, Paul D sangat tidak aman tentang apakah ia bisa menjadi "pria sejati" atau tidak, dan ia sering bertanya-tanya tentang nilainya sebagai pribadi.

Sethe juga tidak diperlakukan secara manusiawi. Dia tampaknya terasing dari dirinya sendiri dan dipenuhi dengan kebencian diri. Dengan demikian, dia melihat bagian terbaik dari dirinya sebagai anak-anaknya. Namun anak-anaknya juga memiliki identitas yang stabil dan tidak stabil. Denver mengonfigurasikan identitasnya dengan Beloved, dan Beloved merasa dirinya benar-benar mulai hancur secara fisik. Perbudakan juga membatasi konsepsi diri Baby Suggs dengan menghancurkan keluarganya dan menyangkal kesempatannya untuk menjadi istri, saudara perempuan, anak perempuan, atau ibu yang penuh kasih.[3]

Sebagai hasil dari ketidakmampuan mereka untuk percaya pada keberadaan mereka sendiri, Baby Suggs dan Paul D menjadi tertekan dan lelah. Kelelahan Baby Suggs adalah spiritual, sementara Paul D emosional. Saat menjadi budak, Paul D mengembangkan rasa untuk mengalahkan dirinya sendiri untuk melindunginya dari rasa sakit emosional yang terpaksa ia alami. Perasaan apa pun yang ia miliki terkunci di dalam "kaleng tembakau" yang berkarat di hatinya, dan ia menyimpulkan bahwa seseorang tidak boleh terlalu mencintai sesuatu secara intens. Budak-budak lain (Jackson Till, Bibi Phyllis, dan Halle) menjadi gila dan karenan kehilangan diri sepenuhnya. Sethe juga khawatir jika suatu saat dia juga akan mengakhiri hari-harinya dengan kegilaan. Memang, dia terbukti marah ketika dia membunuh putrinya sendiri. Namun tindakan pembunuhan bayi Sethe menerangi kekuatan jahat dari institusi perbudakan, bahwa di bawah perbudakan, seorang ibu mengungkapkan cintanya kepada anak-anaknya dengan cara membunuh mereka dan dengan demikian melindungi mereka dari kehancuran yang lebih bertahap yang ditimbulkan oleh perbudakan.[4]

Alur[sunting | sunting sumber]

Cerita Beloved dimulai pada tahun 1873 di Cincinnati, Ohio, tempat Sethe, seorang mantan budak, tinggal bersama putrinya yang berusia delapan belas tahun yang bernama Denver. Ibu mertua Sethe, Baby Suggs, tinggal bersama mereka sampai kematiannya delapan tahun sebelumnya. Tepat sebelum kematian Baby Suggs, dua putra Sethe, Howard dan Buglar, melarikan diri. Sethe percaya bahwa mereka melarikan diri karena kehadiran hantu jahat yang telah menghantui rumah mereka di 124 Bluestone Road selama bertahun-tahun. Namun, Denver menyukai hantu itu, yang diyakini semua orang sebagai roh saudara perempuannya yang sudah mati. Pada hari novel dimulai, Paul D, yang belum dilihat Sethe sejak mereka bekerja bersama di perkebunan Mr. Garner Sweet Home di Kentucky kira-kira dua puluh tahun sebelumnya, mampir di rumah Sethe. Kehadirannya membangkitkan ingatan yang telah terkubur di dalam pikiran Sethe selama hampir dua dekade.

Dari ingatan yang terpecah-pecah ini, kisah berikut mulai muncul: Sethe, sang protagonis, lahir di Selatan dari seorang ibu Afrika yang tidak pernah dikenalnya. Ketika dia berusia tiga belas tahun, dia dijual ke Garners, yang memiliki Sweet Home dan mempraktikkan jenis perbudakan yang relatif baik. Di sana, budak-budak lain, yang semuanya laki-laki, menginginkannya tetapi tidak pernah menyentuhnya. Nama mereka adalah Sixo, Paul D, Paul A, Paul F, dan Halle. Sethe memilih untuk menikahi Halle, tampaknya sebagian karena ia telah terbukti cukup murah hati untuk membeli kebebasan ibunya dengan mempekerjakan dirinya sendiri pada akhir pekan. Bersama-sama, Sethe dan Halle memiliki dua putra, Howard dan Buglar, serta seorang bayi perempuan yang namanya tidak pernah diketahui. Ketika dia meninggalkan Sweet Home, Sethe juga mengandung anak keempat. Setelah kematian sang pemilik, Tuan Garner, sang janda Nyonya Garner meminta kakak iparnya yang sadis dan rasis untuk membantunya mengelola pertanian. Dia dikenal oleh para budak sebagai guru sekolah, dan kehadirannya yang menekan membuat hidup di perkebunan lebih tak tertahankan daripada sebelumnya. Para budak memutuskan untuk lari.

Guru sekolah dan keponakannya mengantisipasi pelarian para budak, dan menangkap Paul D dan Sixo. Guru sekolah membunuh Sixo dan membawa Paul D kembali ke Sweet Home, tempat Paul D melihat Sethe untuk yang terakhir kalinya. Dia masih bertekad untuk berlari, setelah mengirim anak-anaknya ke rumah ibu mertuanya Baby Suggs di Cincinnati. Diperkuat oleh penangkapan baru-baru ini, keponakan-keponakan guru sekolah menangkap Sethe di gudang dan melanggarnya, mencuri susu yang disimpan tubuhnya untuk bayi perempuannya. Tanpa sepengetahuan Sethe, Halle menonton dari sebuah loteng di atasnya, di mana ia berbaring membeku ketakutan. Setelah itu, Halle menjadi gila: Paul D melihat dia duduk di dekat sebuah drum dengan mentega di seluruh wajahnya. Sementara itu, Paul D terpaksa menerima penghinaan karena mengenakan sepotong besi di mulutnya.[5]

Ketika guru sekolah mengetahui bahwa Sethe telah melaporkan kesalahannya dan keponakan-keponakannya kepada Nyonya Garner, dia membuat cambuknya parah, meskipun faktanya dia hamil. Bengkak dan penuh luka, Sethe tetap saja melarikan diri, tetapi di sepanjang jalan dia pingsan karena kelelahan di hutan. Seorang gadis kulit putih, Amy Denver, menemukannya dan merawatnya agar kembali sehat. Ketika Amy kemudian membantu Sethe melahirkan bayinya di sebuah kapal, Sethe menamai anak perempuan kedua ini Denver dengan gadis yang membantunya. Sethe menerima bantuan lebih lanjut dari Stamp Paid, yang mengantarnya melintasi Sungai Ohio ke rumah Baby Suggs. Baby Suggs membersihkan Sethe sebelum mengizinkannya untuk melihat ketiga anaknya yang lebih besar.

Sethe menghabiskan dua puluh delapan hari yang indah di Cincinnati, tempat Baby Suggs, melayani sebagai pengkhotbah tidak resmi bagi komunitas kulit hitam. Namun, pada hari terakhir, guru sekolah datang ke Sethe untuk membawa dia dan anak-anaknya kembali ke Sweet Home. Daripada menyerahkan anak-anaknya ke kehidupan perbudakan yang tidak manusiawi, ia melarikan diri bersama mereka ke gudang kayu dan mencoba membunuh mereka. Hanya anak ketiga, anak perempuannya yang lebih tua, yang meninggal, tenggorokannya telah dipotong dengan gergaji tangan oleh Sethe. Sethe kemudian mengatur agar nisan bayi diukir dengan kata "Beloved." Sheriff membawa Sethe dan Denver ke penjara, tetapi sekelompok abolisionis kulit putih, yang dipimpin oleh Bodwin, berjuang untuk pembebasannya. Sethe kembali ke rumah di 124, di mana Baby Suggs telah tenggelam dalam depresi berat. Masyarakat menghindari rumah, dan keluarga terus hidup dalam isolasi.

Karakter[sunting | sunting sumber]

Sethe - Sethe adalah wanita yang bangga dan mandiri yang sangat mengabdi kepada anak-anaknya. Meskipun ia hampir tidak mengenal ibunya sendiri, naluri keibuan Sethe adalah karakteristiknya yang paling mencolok. Tidak ingin melepaskan anak-anaknya ke trauma fisik, emosional, seksual, dan spiritual yang ia alami sebagai budak di Sweet Home, ia berusaha membunuh mereka dalam tindakan cinta dan perlindungan keibuan. Dia tetap dihantui oleh ini dan peristiwa buruk lainnya di masa lalunya, yang dia coba, sia-sia, untuk menekan.

Denver - Anak bungsu Sethe, Denver adalah karakter paling dinamis dalam novel. Meskipun cerdas, introspektif, dan sensitif, Denver telah terhambat dalam pertumbuhan emosionalnya selama bertahun-tahun relatif terisolasi. Namun, kedengkian pria yang semakin meningkat memaksa Denver untuk mengatasi ketakutannya terhadap dunia di luar dan mencari bantuan dari komunitas. Pelariannya ke kota dan upayanya untuk mencari pekerjaan tetap dan mungkin menghadiri kuliah menandai awal perjuangannya untuk kemerdekaan dan kepemilikan diri.

Beloved - Identitas Beloved misterius. Novel ini memberikan bukti bahwa dia bisa menjadi wanita biasa yang trauma oleh penahanan bertahun-tahun, hantu ibu Sethe, atau, yang paling meyakinkan, roh yang diwujudkan dari putri Sethe yang terbunuh. Pada tingkat alegoris, Beloved mewakili masa lalu perbudakan mengerikan yang tak terhindarkan yang kembali menghantui masa kini. Kehadirannya, yang tumbuh semakin jahat dan parasit ketika novel ini berkembang, pada akhirnya berfungsi sebagai katalisator untuk masing-masing proses pertumbuhan emosional Sethe, Paul D, dan Denver.

Paul D - Kebrutalan fisik dan emosional yang diderita oleh Paul D di Sweet Home dan sebagai bagian dari geng rantai telah menyebabkan dia mengubur perasaannya dalam "kaleng tembakau berkarat" di hatinya. Dia menekan ingatannya yang menyakitkan dan percaya bahwa kunci untuk bertahan hidup tidak menjadi terlalu terikat pada apa pun. Pada saat yang sama, ia tampaknya mendorong pembukaan hati orang lain, dan wanita khususnya cenderung curhat kepadanya. Meskipun persatuannya dengan Sethe memberinya stabilitas dan memungkinkannya untuk berdamai dengan masa lalunya, Paul D terus meragukan aspek fundamental identitasnya, seperti sumber kejantanannya dan nilainya sebagai pribadi.

Baby Suggs - Setelah Halle membeli ibunya, Baby Suggs, kebebasannya, ia pergi ke Cincinnati, tempat ia menjadi sumber inspirasi emosional dan spiritual bagi penduduk kulit hitam kota. Dia mengadakan pertemuan keagamaan di tempat yang disebut Kliring, tempat dia mengajar para pengikutnya untuk mencintai suara, tubuh, dan pikiran mereka. Namun, setelah tindakan pembunuhan bayi Sethe, Baby Suggs berhenti berkhotbah dan mundur ke ranjang sakit untuk mati. Meski begitu, Baby Suggs terus menjadi sumber inspirasi lama setelah kematiannya: di Bagian Tiga ingatannya memotivasi Denver untuk pergi dan mencari bantuan. Sebagian karena menghormati Baby Suggs, komunitas merespons permintaan dukungan Denver.[2][6]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Smiley, Jane (2006-07-08). "Toni Morrison's Beloved: ghosts of a brutal past". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 2020-04-30. 
  2. ^ a b "Beloved | Summary, Characters, & Facts". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-30. 
  3. ^ "Themes and Imagery in Toni Morrison's Beloved". www.bachelorandmaster.com. Diakses tanggal 2020-04-30. 
  4. ^ "LitCharts". LitCharts (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-30. 
  5. ^ Morrison, Toni,. Beloved (edisi ke-First edition). New York. ISBN 0-394-53597-9. OCLC 15284982. 
  6. ^ "Characters in Beloved with Examples and Analysis". Literary Devices (dalam bahasa Inggris). 2019-02-02. Diakses tanggal 2020-04-30. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]