Bawah air

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Bawah Air mengacu pada wilayah di bawah permukaan air di tempat biasanya mereka muncul secara alami ( disebut juga tubuh air) seperti samudera, laut, danau, kolam, atau sungai.

Luas[sunting | sunting sumber]

Tiga perempat dari planet bumi ditutupi oleh air. Mayoritas permukaan padat planet adalah dataran abisal yang terletak pada kedalaman antara 4.000 dan 5.500 meter di bawah permukaan laut. Lokasi permukaan padat di planet bumi yang terdekat dengan pusat bola adalah Kedalaman Challenger yang terletak di Palung Mariana di kedalaman 10.924 meter (35.840 kaki). Meskipun sejumlah kegiatan manusia telah dilakukan di bawah air seperti penelitian, Selam scuba  untuk bekerja atau rekreasi, maupun peperangan  yang terjadi di bawah air dengan kapal selam, lingkungan yang sangat luas  di planet bumi ini tetap bisa bermusuhan dengan manusia dalam banyak cara dan karena itu hanya sedikit yang telah berhasil dieksplorasi. Namun, bawah air masih  bisa dieksplorasi oleh sonar, atau secara langsung melalui kapal selam berawak atau otonom. Dasar laut telah disurvei setidaknya secara kasar menggunakan sonar. Daerah strategis tertentu telah dipetakan secara rinci, untuk mendeteksi kapal selam musuh, atau membantu sekutu.

Kendala pada kehidupan non-akuatik[sunting | sunting sumber]

Hambatan langsung pada aktivitas manusia di bawah air adalah kenyataan bahwa paru-paru manusia tidak dapat secara alami berfungsi dalam lingkungan ini. Tidak seperti insang ikan, paru-paru manusia disesuaikan dengan pertukaran gas pada tekanan atmosfer, bukan pada tekanan cairan. Disamping tidak memiliki cukup otot agar air dapat masuk dan keluar dari paru-paru dengan cepat, masalah yang lebih signifikan untuk semua hewan bernapas, seperti mamalia dan burung, adalah bahwa air mengandung oksigen terlarut yang begitu sedikit dibandingkan dengan udara atmosfer. Udara mengandung 21% oksigen; air biasanya kurang dari 0,001% oksigen terlarut.

Kemampuan mengapung[sunting | sunting sumber]

Setiap objek yang direndam dalam air memiliki gaya apung yang berlawanan dengan gaya gravitasi, yang muncul untuk membuat objek menjadi lebih ringan. Jika kepadatan keseluruhan objek melebihi kepadatan air, objek tenggelam. Jika kepadatan keseluruhan kurang dari densitas air, objek naik sampai mengapung di permukaan.

Lava bantal  di dasar laut (NOAA).

Zona fotik[sunting | sunting sumber]

Dengan meningkatnya kedalaman air, sinar matahari yang diserap dan jumlah cahaya tampak yang hadir akan berkurang. Karena penyerapan yang terjadi lebih besar untuk panjang gelombang yang panjang (ujung merah dari spektrum kasat mata) dibanding panjang gelombang pendek (ujung biru spektrum spektrum kasat mata), spektrum warna dengan cepat berubah seiring dengan meningkatnya kedalaman. Benda putih di permukaan akan berwarna kebiruan di bawah air, dan benda-benda merah akan tampak gelap, bahkan hitam. Meskipun penetrasi cahaya akan kurang jika air keruh,Pada air yang sangat jernih di laut terbuka hanya kurang dari 25% cahaya dari  permukaan yang mencapai kedalaman 10 meter. Pada kedalaman 100 meter biasanya hanya  terdapat cahaya matahari sekitar 0,5% dari yang di permukaan.

Konduktivitas[sunting | sunting sumber]

Air menghantarkan panas sekitar 25 kali lebih efisien daripada udara. Hipotermia, yang sangat mungkin terjadi dalam kondisi fatal, terjadi ketika suhu inti tubuh manusia turun di bawah 35 °C. Isolasi kehangatan tubuh dari air adalah tujuan utama dari setelan menyelam dan jas paparan bila digunakan dalam suhu air di bawah 25 °C.

See also[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Dueker, C. W. 1970, Medical aspects of sport diving. A.S. Barnes and Co., New York. 232 pp.
  • The Briny Deep – Oceanography notes at San Jose State University. sjsu.edu