Bangsa mikro

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Sealand, suatu bangsa mikro.

Bangsa mikro (bahasa Inggris: micronation) atau juga dikenal Mikronasi adalah sebuah entitas atau komunitas kecil yang mengakui diri sendiri sebagai sebuah bangsa berdaulat dan mandiri, tetapi tidak diakui oleh bangsa berdaulat atau organisasi supranasional manapun. Pengertian bangsa mikro berbeda dengan negara mikro Eropa seperti Vatikan, San Marino, Liechtenstein ataupun negara dengan pengakuan terbatas.

Beberapa bangsa mikro mengeklaim daerah yang benar-benar ada, pada umumnya juga mengeklaim pulau-pulau terpencil dan daerah yang terisolasi. Bangsa mikro juga memproklamirkan kemerdekaan mereka, merilis dan membuat konstitusi, mata uang, bendera, prangko, paspor, medali, simbol, suvenir, dan barang-barang mereka sendiri, serta juga menunjuk kepala negara dan mengeklaim kependudukan sendiri. [1]

Bangsa mikro berbeda dari gerakan separatis karena kegiatan-kegiatan mereka hampir selalu cukup sepele untuk diabaikan daripada dilawan oleh negara-negara mapan yang wilayahnya mereka klaim. Istilah "mikronasi" untuk menggambarkan entitas tersebut setidaknya berasal dari tahun 1970-an.[2] Istilah "mikropatrologi" kadang-kadang digunakan untuk menggambarkan studi tentang bangsa mikro oleh kaum mikronasionalis, beberapa di antaranya menyebut negara-negara yang berdaulat sebagai "makronasi".[3]

Defenisi[sunting | sunting sumber]

Bangsa mikro umumnya memiliki sejumlah fitur umum. Mereka mungkin memiliki struktur yang mirip dengan negara berdaulat seperti klaim teritorial, lembaga pemerintah, simbol resmi, dan warga negara, meskipun dalam skala yang jauh lebih kecil. Bangsa mikro seringkali kecil, baik wilayah maupun populasi yang diklaim—walaupun ada beberapa pengecualian untuk aturan populasi ini karena bangsa mikro yang berbeda memiliki metode kewarganegaraan yang berbeda pula. Bangsa mikro juga mengeluarkan instrumen formal seperti perangko, koin, uang kertas dan paspor, dan memberikan penghargaan dan gelar bangsawan.

Konvensi Montevideo adalah salah satu upaya untuk menciptakan definisi hukum yang membedakan antara negara mikro berdaulat dan non-negara mikro berdaulat, yakni negara-negara mikro berdaulat memiliki "(a) populasi permanen; (b) wilayah yang jelas; (c) pemerintahan; dan (d) kapasitas untuk menjalin hubungan dengan negara lain”. Beberapa bangsa mikro memenuhi definisi ini, sementara beberapa tidak, dan yang lain menolak konvensi. Beberapa bangsa mikro seperti Sealand dan Austenasia menolak istilah bangsa mikro dan menganggap diri mereka sebagai negara berdaulat; bangsa mikro lainnya seperti Flandrensis atau Molossia, sementara secara resmi menganggap diri mereka sebagai bangsa mikro, tidak berniat untuk benar-benar diakui sebagai negara nyata.[4]

Akademisi Harry Hobbs dan George Williams dalam Micronations and the Search for Sovereignty mendefinisikan mereka sebagai "negara yang memproklamirkan diri dengan melakukan dan meniru tindakan kedaulatan, dan mengadopsi banyak protokol negara, tetapi dalam hukum domestik dan internasional tidak memiliki dasar keberadaan mereka dan tidak diakui sebagai bangsa di forum domestik atau internasional manapun".[5]

Jenis-jenis[sunting | sunting sumber]

Ada banyak jenis bangsa mikro yang telah diklaim selama bertahun-tahun.

Klaim historis[sunting | sunting sumber]

Sejumlah kecil bangsa mikro didirikan berdasarkan anomali sejarah atau anomali hukum (berasal dari interpretasi hukum yang disengketakan). Jenis negara mikro ini biasanya terletak di teritorial kecil (biasanya disengketakan), menghasilkan kegiatan ekonomi terbatas yang didasarkan pada pariwisata dan penjualan fitur-fitur tertentu seperti pranko, koin, jabatan, dll, dan ditoleransi atau diabaikan oleh negara-negara asal yang mereka klaim telah memisahkan diri. Contoh dari jenis ini ialah:

  • Kepangeranan Sealand, yang dibentuk disebuah bangunan anti-pesawat era Perang Dunia II yang dibangun di Laut Utara di luar batas teritorial Inggris saat itu, direbut oleh kelompok radio bajak laut pada tahun 1967 sebagai basis operasi mereka. Sealand terus mempromosikan kemerdekaannya dengan mengeluarkan perangko dan uang serta menunjuk seorang atlet nasional resmi. Bangsa mikro ini telah digambarkan sebagai "bangsa mikro paling terkenal di dunia" serta "negara terkecil dan paling aneh di dunia".[6]:8–31[7]
  • Kepangeranan Pontinha didirikan berdasarkan dokumen yang ditulis oleh raja Portugal pada tahun 1903.[8]

Bentuk parodi atau lelucon[sunting | sunting sumber]

Bangsa mikro ini dibentuk sebatas parodi atau lelucon seperti Kerajaan Aigues Mortes yang didirikan pada tahun 2010 sebagai parodi lucu dari Kerajaan Monaco, tetapi terdaftar di Prancis sebagai organisasi.[9]

Ada juga Kekaisaran Aerika yang pura-pura mengklaim kedaulatan atas planet galaksi dan terlibat dalam perang melawan negara mikro lainnya (walaupun tak pernah mengakibatkan kontak fisik). Kegiatan bangsa mikro ini dipenuhi oleh banyak humor dan kecintaan pada fiksi ilmiah dan fantasi, yang sering merujuk pada karya seperti Star Wars, The Hitchhiker's Guide to the Galaxy, dan karya-karya serupa.[10]

Bentuk protes[sunting | sunting sumber]

Bangsa mikro terbentuk dilatarbelakangi oleh sebuah kejadian sehingga sang pendiri memprotes dengan memproklamirkan negara sendiri. Kejadian tersebut dapat berupa sengketa hukum atau kekecewaan terhadap pemerintah. Contohnya Republik Akhzivland yang dibentuk karena pada tahun 1970, pemerintah Israel mengirim buldoser untuk menghancurkan rumah seseorang bernama Avivi. Sebagai bentuk protes, Avivi mendirikan Akhzivland pada tahun 1971 sekaligus mendirikan sebuah asrama dan sebuah museum di dalam bekas rumah penduduk desa Az-Zeeb.[11]

Contoh lainnya, Republik Aramoana yang dibentuk sebagai protes atas rencana penghancuran desa Aramoana dan Te Ngaru yang juga mengancam suaka margasatwa setempat untuk menjadi lokasi pabrik peleburan aluminium besar oleh konsorsium Fletcher-Challenge.[12]

Konservasi[sunting | sunting sumber]

Bangsa mikro ini dibentuk dengan tujuan konservasi, biasanya berkaitan dengan lingkungan, dari ancaman perubahan iklim atau perselisihan dimasa mendatang. Contohnya Kerajaan Asgardia yang mengklaim seluruh angkasa untuk mencegah perebutan klaim negara-negara lain.[13]

Contoh lainnya, Westarctica yang walaupun pada awal pembentukannya karena ada celah dalam sistem hukum Antartika, namun bangsa mikro ini telah lebih fokus pada perubahan iklim yang mengancam satwa liar di Antartika.[14][15]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Definisi bangsa mikro". Berdasarkan definisi dari Kerajaan Talossa. Diakses tanggal 6 Agustus 2012. [pranala nonaktif permanen]
  2. ^ The People's Almanac #2, page 330.
  3. ^ Sellars, Simon (13 April 2018) Applied Ballardianism: Memoir from a Parallel Universe, p. 242. "The only alternative for micronations, then, as the existence of Sealand proves, is to hope for survival as a harmless tourist oddity, tolerated by the surrounding macronations and defanged of oppositional intent." Urbanomic Media Ltd. Published by MIT Press. ISBN 978-0-9954550-7-8. Retrieved 29 December 2021.
  4. ^ The Brussels Times, Springtime of micronations spearheaded by Belgian "Grand-Duke" Niels Diarsipkan 2016-01-13 di Wayback Machine., 8 December 2015
  5. ^ Hobbs, Harry (2022). Micronations and the search for sovereignty. George Williams. Cambridge, United Kingdom. hlm. 76. ISBN 978-1-009-15013-2. OCLC 1287744825. 
  6. ^ a b John Ryan, George Dunford, Simon, Sellars (2006). Micronations : [the Lonely Planet guide to home-made nations]. London: Lonely Planet Publications. hlm. 28–33. ISBN 9781741047301. 
  7. ^ "JOURNEYS—THE SPIRIT OF DISCOVERY: Simon Sellars braves wind and waves to visit the unlikely North Sea nation of Sealand". The Australian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-11-16. Diakses tanggal 2007-11-10. 
  8. ^ Barros, Renato (14 November 2014). "Experience: I founded my own country | Life and style". The Guardian. London. Diakses tanggal 2022-03-16. 
  9. ^ Baudet, Marie-Béatrice (16 August 2021). "Voyage dans les micronations, ces pays de fantaisie qui réinventent la démocratie"Perlu langganan berbayar. Le Monde (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 2 November 2021. 
  10. ^ The Montreal Mirror: The Montreal Mirror Diarsipkan November 24, 2006, di Wayback Machine., 17 August 2006, "The little empire that could"
  11. ^ Berg, Raffi (10 March 2015). "One-man rule in Israel's hippy micro-state". BBC News. Diakses tanggal 10 March 2015. 
  12. ^ Constantine, Ellie (December 13, 2011). "Aramoana: pathway to the sea". Otago Daily Times. Diakses tanggal September 18, 2020. 
  13. ^ Dave Mosher. The 'space kingdom' Asgardia says it's the first nation with all of its territory in orbit—but legal experts are dubious. — Business Insider, 8 December 2017.
  14. ^ Hookway, James (2020-06-21). "Fake Countries Have a Hard Time Dealing with the Pandemic, Too". Wall Street Journal (dalam bahasa Inggris). ISSN 0099-9660. Diakses tanggal 2021-07-15. 
  15. ^ "Molossia and Vikesland? Leaders of (fake) nations gather in L.A." CBS News. AP. April 10, 2015.