Bandai Namco Entertainment

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bandai Namco Entertainment Inc.
Nama asli
株式会社バンダイナムコゲームスエンターテインメント
Nama latin
Kabushiki gaisha Bandai Namuko Entāteinmento
Sebelumnya
Nakamura Seisakusho (1955–1959)
Nakamura Manufacturing (1959–1977)
Namco Limited
(1977–2006)

Namco Bandai Games
(2006–2014)

Bandai Namco Games
(2014–2015)
Kabushiki gaisha
Anak perusahaan
IndustriIndustri permainan video
Anime
Gambar gerak
PendahuluNamco, Bandai
Didirikan1 Juni 1955; 64 tahun lalu (1955-06-01) (Namco) [1]
PendiriMasaya Nakamura
Kantor
pusat
Minato-ku, Tokyo, Jepang
Wilayah operasi
Seluruh dunia
Tokoh
kunci
Satoshi Oshita (Presiden dan CEO)
ProdukDaftar permainan video Bandai Namco
Karyawan
Bandai Namco Entertainment
710 (hingga bulan April 2018)[1]
Bandai Namco Studios
1066 (hingga bulan April 2018)[2]
IndukBandai Namco Holdings
DivisiBusiness Promotion Unit
Business Management Unit
Anak
usaha
Lihat daftar
Situs webbandainamcoent.com

Bandai Namco Entertainment Inc. (BNEI) adalah sebuah perusahaan pengembang dan penerbit permainan video. Perusahaan ini juga merilis video, musik, dan produk hiburan lainnya yang berkaitan dengan kekayaan intelektual (IP) mereka. Perusahaan ini bermarkas di Minato-ku, Tokyo.[1]

Bandai Namco Entertainment adalah sebuah anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh Bandai Namco Holdings (BNHD) dan mengkhususkan diri dalam manajemen dan penjualan permainan video serta produk hiburan terkait lainnya, sedangkan anak perusahaannya seperti Bandai Namco Studios mengkhususkan diri dalam pengembangan produk-produk tersebut. Perusahaan ini merupakan badan inti dari Konten Satuan Bisnis Strategis (Content SBU) dari Bandai Namco Group.[3]

Bandai Namco Entertainment merupakan hasil dari merger yang terjadi pada bulan Maret 2006 antara perusahaan permainan video Namco dan Bandai. Sebelumnya dikenal dengan nama Namco Bandai Games, nama perusahaan diubah menjadi Bandai Namco Games pada bulan Januari 2014.[4] Pada bulan April 2015, Bandai Namco Holdings mengubah nama permainannya dari Bandai Namco Games menjadi Bandai Namco Entertainment.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Bekas markas dari Bandai Namco

Pada awal tahun 2005, Namco Ltd. dan Bandai Co. Ltd. mengumumkan rencana untuk menyatukan operasi mereka.[5] Merger antara kedua perusahaan terjadi pada tanggal 29 September tahun yang sama. Selama enam bulan pertama, kedua perusahaan tetap utuh di bawah payung yang baru dibuat, Namco Bandai Holdings.[butuh rujukan]

Pada tanggal 31 Maret 2006, divisi permainan video Bandai melakukan merger dengan Namco yang kemudian menjadi Namco Bandai Games.[6][7] Namco Hometek dan Bandai Games telah bergabung pada tanggal 2 Januari 2006, untuk membentuk Namco Bandai Games America di Amerika Serikat.[8][9]

Pada tanggal 1 April 2008, pengembang permainan video Banpresto diakuisisi oleh Namco Bandai Games.[10] Pada tanggal 1 April 2009, Bandai Networks—bisnis ponsel Namco Bandai, dibubarkan dan diakuisisi ke dalam Namco Bandai Games.[11]

Pada tahun 2010, Namco Bandai Games memasuki Guinness World Records karena menjadi perusahaan yang merilis iklan TV terbanyak untuk produk yang sama, untuk sebuah permainan Nintendo DS yang disebut Solatorobo: Red the Hunter. Mereka menciptakan 100 versi iklan karena permainan tersebut terdiri dari 100 bab.[12]

Pada awal tahun 2011, Namco Networks diakusisi oleh Namco Bandai Games America, dan secara efektif mengonsolidasikan operasi pengembangan permainan video Namco Bandai, permainan pegangan tangan, dan permainan ponsel.[13]

Pada tanggal 2 April 2012, Namco Bandai Games melebarkan operasi pengembangan mereka menjadi perusahaan baru bernama Namco Bandai Studios. Perusahaan baru ini didorong oleh minat Namco Bandai untuk melakukan pengembangan yang lebih cepat dan demi membentuk ikatan yang lebih erat antara tim pengembangan yang berbeda. Perusahaan ini akan terdiri dari sekitar 1.000 karyawan, yang sudah menjadi bagian dari Namco Bandai.[14]

Pada bulan Maret 2013, Namco Bandai Games mendirikan dua studio permainan yang baru. Yang pertama, Namco Bandai Studios Singapore, akan menjadi "pusat pengembangan terkemuka" Namco Bandai di Asia dan mengembangkan konten permainan untuk Asia Pasifik. Studio kedua, Namco Bandai Studios Vancouver, akan mengerjakan permainan sosial daring dan pengembangan konten game untuk Amerika Utara dan Eropa, dan akan didirikan di Pusat Media Digital (CDM).[15] Pada bulan Juli 2013, Namco Bandai Partners (NBP), yang dulu mengawasi jaringan distribusi PAL sejak bulan September 2012, melakukan merger dengan Namco Bandai Games Europe (NBGE) untuk mendorong distribusi dan penerbitan permainan sebagai satu entitas perusahaan, Namco Bandai Games Europe (NBGE).[16]

Pada tanggal 25 Januari 2014, Namco Bandai Games dan Namco Bandai Studios mengumumkan bahwa perusahaan mereka akan dikenal di seluruh dunia sebagai Bandai Namco Games dan Bandai Namco Studios. Pengubahan nama ini dimaksudkan untuk menyatukan merek secara internasional untuk meningkatkan "nilai" dan "daya tarik" dari nama tersebut.[4] Pada bulan Desember 2014, perusahaan mengumumkan dalam siaran pers mereka bahwa nama lengkap perusahaan akan diubah menjadi Bandai Namco Entertainment per tanggal 1 April 2015.[17]

Pada tanggal 1 April 2018, divisi bisnis mesin hiburan dari Bandai Namco Entertainment dialihkan ke perusahaan saudara mereka, Bandai Namco Amusement. [18][19]

Organisasi[sunting | sunting sumber]

Cabang[sunting | sunting sumber]

Bandai Namco Entertainment (BNEI), memainkan peran memperluas bisnis konten, sementara Bandai Namco Studios (BNSI) memainkan peran menciptakan konten. Kedua perusahaan bekerja sama untuk menyediakan produk dan layanan di seluruh dunia.

Bandai Namco Entertainment[sunting | sunting sumber]

Logo dari Bandai Namco Games

Bandai Namco Entertainment (BNEI) adalah perusahaan inti dari Konten Unit Bisnis Strategis (SBU Konten) dari Bandai Namco, dan bertanggung jawab atas semua aspek Grup Bandai Namco bisnis konten, dari kreasi hingga penjualan. Namun, Bandai Namco Entertainment memutar game video dan pengembangan hiburan terkait ke Bandai Namco Studios pada April 2012. Dengan demikian, Bandai Namco Entertainment saat ini bertanggung jawab untuk mengelola, menerbitkan, dan memasarkan konten yang sudah dikembangkan, tidak hanya dari Bandai Namco Studios tetapi dari pengembang pihak ketiga juga.[14]


Selain operasi penerbit intinya di Jepang, Bandai Namco Entertainment menerbitkan konten di seluruh dunia melalui entitas yang berbeda. Bandai Namco Entertainment America mengelola operasi dan menangani penerbitan di Amerika Utara dan mengawasi operasi Bandai Namco Entertainment Brasil, yang mengoperasikan dan menangani penerbitan di Brasil. Bandai Namco Entertainment Europe mengelola dan mengawasi operasi dan menangani penerbitan di EMEA, dan memiliki cabang di Prancis, Italia, Yunani, Romania, negara-negara Nordik, Portugal, Spanyol, Jerman, Britania Raya, Australia, dan Selandia Baru. Bandai Namco Entertainment Asia mengelola dan mengawasi operasi dan menangani penerbitan di Asia (kecuali Jepang), dan memiliki cabang di Malaysia, Singapura, Korea, Filipina, Taiwan dan Hong Kong.

Bandai Namco Studios[sunting | sunting sumber]

Bandai Namco Studios

Bandai Namco Studios (BNSI) berfungsi sebagai studio pengembangan inti video game dari Bandai Namco Entertainment. Selain operasi pengembangan videonya, Bandai Namco Studios juga mengerjakan konten hiburan lain seperti video dan musik, terkait dengan videonya IP.

Selain studio pengembangan intinya di Tokyo, Jepang, Bandai Namco Studios memiliki operasi pengembangan di Singapura, yang mengembangkan konten game untuk Asia Pasifik, dan Vancouver, Inggris Columbia, Kanada (didirikan di dalam Pusat Media Digital), yang mengembangkan game sosial online untuk Amerika Utara dan Eropa.[15]

Tokoh[sunting | sunting sumber]

  • Satoshi Oshita, Presiden, direktur perwakilan[1]
  • Shin Unozawa, wakil presiden eksekutif, direktur perwakilan
  • Kazuya Kiyoshima, anggota dewan, direktur pelaksana
  • Hitoshi Hagiwara, anggota dewan, direktur pelaksana
  • Fumiya Takeno, anggota dewan
  • Koichi Honda, anggota dewan
  • Makoto Asanuma, anggota dewan
  • Masaaki Tsuji, anggota dewan (direktur pelaksana paruh waktu)
  • Masaya Nakamura, pendiri

Surge label[sunting | sunting sumber]

Tepat sebelum rilis Afro Samurai pada akhir 2008, perusahaan mengumumkan label penerbitan Surge.[20] Label baru itu merupakan upaya menciptakan identitas terpisah untuk perusahaan, yang ditujukan untuk audiens Barat yang menginginkan tema yang lebih matang dalam konten game, seperti kronik Naruto Uzumaki [21] Setelah Afro , materi pers awal mengindikasikan bahwa Dead to Rights: Retribution dan Splatterhouse juga akan dirilis di bawah label Surge, tapi tidak satu pun game akhirnya melakukannya; keduanya dirilis dengan label retro Namco sebagai gantinya mencerminkan warisan seri.

Game[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d "Corporate Overview". Bandai Namco Entertainment. Diakses tanggal 1 September 2018. 
  2. ^ "About". Bandai Namco Studios. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Agustus 2017. Diakses tanggal 18 Agustus 2017. 
  3. ^ "Strategic Business Units". Bandai Namco. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 April 2014. Diakses tanggal 2 Februari 2014. 
  4. ^ a b Goldfarb, Andrew. "Namco Bandai Changing Name to Bandai Namco". IGN. Diakses tanggal 2 Februari 2014. 
  5. ^ Feldman, Curt. "Bandai, Namco to merge". GameSpot. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 April 2014. Diakses tanggal 2 Februari 2014. 
  6. ^ "株式会社バンダイナムコホールディングス 2005年度事業報告書" (PDF). Namco Bandai Holdings. 2006. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 5 September 2015. Diakses tanggal 6 Agustus 2017. 
  7. ^ Karlin, David. "Bandai and Namco Finalize Merger Details". 1UP.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Maret 2014. Diakses tanggal 2 Februari 2014. 
  8. ^ Adams, David. "Namco, Bandai Complete North American Merger". IGN. Diakses tanggal 2 Februari 2014. 
  9. ^ "Namco and Bandai complete merger in North America". GameSpy. 4 January 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Januari 2014. Diakses tanggal 2 Februari 2014. 
  10. ^ Spencer (9 November 2007). "Banpresto absorbed by Namco Bandai". Siliconera. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Februari 2014. Diakses tanggal 2 Februari 2014. 
  11. ^ "KatanaXtreme.com – Namco Bandai Games Inc. to Take Over Bandai Networks Co., Ltd". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-01-23. Diakses tanggal 10 Desember 2008. 
  12. ^ "Most TV commercials for the same product (8 hrs) – regional/Free-to-air". Guinness World Records. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Februari 2014. Diakses tanggal 2 Februari 2014. 
  13. ^ "Namco Bandai Games America/Namco Networks merger". Games Industry International. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Februari 2014. Diakses tanggal 2 Februari 2014. 
  14. ^ a b Gilbert, Ben (10 Februari 2012). "Namco spins off internal dev studios into 'Namco Bandai Studio'". Joystiq. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Februari 2014. Diakses tanggal 2 Februari 2014. 
  15. ^ a b Romano, Sal (10 April 2013). "Namco Bandai opening Singapore and Vancouver studios". Gematsu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Februari 2014. Diakses tanggal 2 Februari 2014. 
  16. ^ Long, Niel (1 Juli 2013). "Namco Bandai completes merger of publishing and distribution businesses". Edge Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Februari 2014. Diakses tanggal 2 Februari 2014. 
  17. ^ "Bandai Namco Games changing name to Bandai Namco Entertainment". Gematsu. 16 Desember 2014. Diakses tanggal 4 Januari 2019. 
  18. ^ http://www.bandainamco.co.jp/cgi-bin/releases/index.cgi/file/view/6091?entry_id=5509
  19. ^ http://www.bandainamcoent.co.jp/english/history/
  20. ^ McWhertor, Michael. "Namco Bandai Needs Westerners, Plans "Surge"". Kotaku. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-12-26. Diakses tanggal 2010-11-27. 
  21. ^ Sheffield, Brandon. "Q&A: Namco Bandai's Iwai Talks Tricky Topics In Western Markets". Gamasutra. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-11-13. Diakses tanggal 2010-11-27.