Balap formula

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Balap Formula
Awal balapan Formula Satu Grand Prix Bahrain 2014.
Karakteristik
Kontak fisikTidak
Anggota timYa
Gender campuranYa
KategoriLuar ruangan
PeralatanMobil balap roda terbuka
Sebuah mobil balap Formula Satu.

Balap Formula (dikenal sebagai balap roda terbuka di kawasan Amerika Utara) adalah suatu olahraga yang menggunakan mobil dengan bentuk roda terbuka dan berkursi tunggal. Asal-usulnya adalah pada nomenklatur yang diadopsi oleh FIA pasca Perang Dunia II. Yang paling terkenal dari balap formula ini adalah Formula Satu, Formula E, Formula Dua, Formula Tiga, Formula Tiga regional, dan Formula Empat. Penggunaan umum "balap formula" meliputi serangkaian balap kursi tunggal lainnya, termasuk Seri GP2, yang menggantikan Formula 3000 (yang dengan sendirinya menjadi pengganti yang efektif untuk Formula Dua), dan beberapa seri balapan khas Amerika Serikat, seperti Champ Car atau Seri IndyCar.

Kategori seperti Formula Tiga dan Kejuaraan FIA Formula 2 digambarkan sebagai formula pengumpan, yang mengacu pada posisinya di bawah Formula Satu pada tangga karier balapan bermotor satu tempat duduk. Ada dua bentuk utama formula balap: formula terbuka yang memungkinkan pilihan sasis atau mesin, dan formula kontrol atau "spek" yang mengandalkan satu pemasok untuk sasis dan mesin. Formula Tiga merupakan contoh formula terbuka, sedangkan Formula BMW merupakan formula kontrol. Ada juga beberapa pengecualian pada kedua bentuk ini, seperti Formula Ford, di mana ada formula sasis terbuka, tetapi formula mesin merek tunggal terbatas.

Kejuaraan Dunia[sunting | sunting sumber]

Nico Hülkenberg selama Grand Prix Malaysia 2017.
Jake Dennis mengendarai mobil Formula E Gen2 di ePrix Kota Meksiko 2022.

Formula Satu[sunting | sunting sumber]

Dalam proses menghidupkan kembali Balapan Grand Prix setelah berakhirnya Perang Dunia II, Komisi Sportif Internasional Fédération Internationale de l'Automobile bertanggung jawab untuk menentukan regulasi standar Formula Satu (F1) pada tahun 1946. Balapan pertama yang dijalankan dengan peraturan awal Formula Satu adalah Grand Prix non-kejuaraan di Turin pada bulan September 1946. Musim Formula Satu pertama yang diakui secara resmi diadakan pada tahun 1947, dan Kejuaraan Dunia untuk Pembalap diresmikan pada musim 1950. Ini adalah contoh pertama dari balap formula.[butuh rujukan]

Formula E[sunting | sunting sumber]

Formula E adalah kompetisi kelas tertinggi untuk mobil balap kursi tunggal, bertenaga listrik, yang mengadakan musim perdananya di 2014–15. Dibentuk pada tahun 2012, kejuaraan ini dimaksudkan oleh FIA sebagai platform Litbang untuk kendaraan listrik, dan mempromosikan minat pada EV dan keberlanjutan.[1] Balapan seri ini didominasi di sirkuit sementara di kota-kota seperti New York, Hong Kong, Zürich, Berlin, Roma, dan Paris, dalam balapan yang dikenal sebagai "ePrix".[2] Untuk membatasi biaya tetapi mempertahankan pengembangan teknologi, seri ini menggunakan sasis khusus dan baterai yang harus digunakan oleh semua peserta, dengan tim yang bersaing diizinkan untuk merancang dan membuat motor, inverter, dan suspensi belakang mereka sendiri. Seri ini telah mendapatkan daya tarik yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir.[3]

Kejuaraan internasional[sunting | sunting sumber]

Formula 2[sunting | sunting sumber]

Kejuaraan FIA Formula 2 diperkenalkan pada tahun 2017 oleh Bernie Ecclestone dan Flavio Briatore mengikuti rebranding seri pengumpan F1 jangka panjang – Seri GP2. Dirancang untuk membuat balapan terjangkau dan menjadikannya tempat latihan yang sempurna seumur hidup di F1, F2 telah mewajibkan semua tim untuk menggunakan sasis, mesin, dan pemasok ban yang sama.

Formula 3[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2019, Seri GP3 digantikan oleh Formula 3 internasional, sama seperti GP2 yang diganti namanya menjadi Formula 2 pada tahun 2017. Juara pembalap pertama seri ini adalah Robert Shwartzman, yang membalap untuk tim Prema Racing, yang juga berhasil memenangkan gelar Kejuaraan Konstruktor untuk tahun itu. Di akhir tahun, Piala Dunia FIA Formula 3 berlangsung selama Grand Prix Makau, sebagai sebuah balapan akhir musim non-kejuaraan.

Kejuaraan Regional[sunting | sunting sumber]

Formula Regional[sunting | sunting sumber]

Formula Regional merupakan kategori terakhir yang berlangsung di luar format event F1. Setiap kejuaraan sesuai dengan satu wilayah tertentu: Asia (dengan nama F3), Amerika, Eropa, dan Jepang (dengan nama FR). Di samping kejuaraan FIA resmi, seri paralel, seperti Toyota Racing Series (Selandia Baru), dan Seri W (seluruh dunia), menggunakan regulasi teknis yang sama.

Kejuaraan nasional[sunting | sunting sumber]

Formula 4[sunting | sunting sumber]

FIA Formula 4, disebut juga FIA F4, merupakan sebuah kategori mobil balap roda terbuka yang ditujukan untuk pembalap junior. Tidak ada kejuaraan global, tetapi masing-masing negara atau wilayah dapat menjadi tuan rumah kejuaraan mereka sendiri sesuai dengan seperangkat aturan dan spesifikasi universal. Kategori ini dibuat oleh Fédération Internationale de l'Automobile (FIA)—badan administratif dan sanksi internasional untuk olahraga bermotor—sebagai kategori level pemula untuk para pembalap muda, menjembatani kesenjangan antara karting dan Formula 3. Seri ini merupakan bagian dari FIA Global Pathway.

Amerika Utara[sunting | sunting sumber]

Mobil Robert Wickens sebelum 2018 Firestone Grand Prix of St. Petersburg.
Ana Beatriz selama balapan Indy Lights Freedom 100 2008 di Indianapolis Motor Speedway.
Heamin Choi selama balapan Pro Mazda 2009 di Mazda Raceway Laguna Seca.

Seri IndyCar[sunting | sunting sumber]

Seri IndyCar adalah level utama dari balapan formula di kawasan Amerika Utara. Olahraga ini, secara umum, berakar pada tahun 1905. Seri saat ini, didirikan oleh CEO Indianapolis Motor Speedway, yaitu Tony George, dimulai pada tahun 1996 sebagai "Indy Racing League" (IRL). Pada tahun 2008, seri tersebut bergabung dengan saingannya, yaitu Champ Car World Series, sebelumnya dikenal sebagai CART, untuk membentuk Seri IndyCar. Musim IndyCar yang khas berisi balapan pada campuran jalur jalan medan alami, sirkuit jalan raya sementara, lintasan oval pendek, dan lintasan oval berkecepatan tinggi yang lebih besar (juga dikenal sebagai "Superspeedways"); termasuk Indianapolis 500 yang bersejarah.

Indy Lights[sunting | sunting sumber]

Indy Lights adalah seri pengumpan teratas untuk Seri IndyCar, mirip dengan hubungan F1 dengan Formula 2. Indy Lights asli (dikenal sebagai "American Racing Series") berfungsi sebagai sirkuit pengembangan untuk CART dari tahun 1986 hingga 2001. Seri saat ini didirikan pada tahun 2002 oleh IndyCar.

Kejuaraan Indy Pro 2000[sunting | sunting sumber]

Kejuaraan Indy Pro 2000 telah menjadi seri pengembangan yang disetujui secara resmi sejak tahun 2011, ketika diatur oleh IndyCar, meskipun seri aslinya dimulai pada tahun 1991 sebagai Star Mazda Championship. Pembalap saat ini menggunakan mobil Tatuus F4-T014 dengan badge PM-18, dan menggunakan mesin Mazda MZR 2L.

U.S. F2000[sunting | sunting sumber]

U.S. F2000 National Championship adalah variasi Amerika dari Formula Ford. Seri ini pada awalnya didirikan oleh Dan Andersen dan Mike Foschi pada tahun 1990, dan secara teratur memasukkan lebih dari 60 peserta per balapan. Pada tahun 2001, seri tersebut dijual kepada Jon Baytos, yang memperkenalkan sejumlah perubahan aturan kontroversial yang membuat seri tersebut tidak sejalan dengan kelas SCCA serupa, yang menyebabkan pengurangan partisipasi dan berakhirnya dari seri pada tahun 2006. Pada tahun 2010, seri tersebut kembali di bawah kepemimpinan Andersen, dengan maksud untuk mengembalikan F2000 ke statusnya sebagai formula pengumpan untuk kelas balap roda terbuka yang lebih tinggi di Amerika Serikat.

Jepang[sunting | sunting sumber]

Super Formula[sunting | sunting sumber]

Koudai Tsukakoshi selama balapan Formula Nippon 2012 di Twin Ring Motegi.
Yuji Kunimoto selama balapan All-Japan F3 2010 di Twin Ring Motegi.

Super Formula, sebelumnya dikenal sebagai Formula Nippon, adalah tingkat utama balap formula Jepang. Seri ini dimulai sebagai seri Formula 2000 Jepang pada tahun 1973, dan terus menggunakan regulasi Formula Dua setelah Formula Dua Eropa berakhir pada tahun 1984. Pada tahun 1987, seri tersebut beralih ke standar Formula 3000, sehingga regulasi negara Jepang dan benua Eropa kembali sejajar satu sama lain. Namun, pada tahun 1996, seri Formula 3000 Internasional menjadi format sekali pakai untuk mengurangi biaya, dan Formula Jepang memisahkan diri, mengubah nama seri menjadi Formula Nippon. Sasis unggulan Formula Nippon dipasok oleh Lola, Reynard dan G-Force hingga tahun 2001 dan 2002 ketika G-Force dan Reynard mengundurkan diri, sementara Mugen-Honda menyuplai sebagian besar mesin. Pada tahun 2006, peraturan diubah secara drastis – sasis diganti dan mesin sekarang disediakan oleh Toyota dan Honda. Mesinnya memiliki spesifikasi yang sama dengan yang digunakan di Seri IndyCar musim 2005.

Super Formula Lights[sunting | sunting sumber]

JAF-F4[sunting | sunting sumber]

Seri Formula lainnya[sunting | sunting sumber]

Felipe Nasr selama balapan Formula BMW 2009 di Spa-Francorchamps.

Seri yang sudah mati[sunting | sunting sumber]

Ivan Samarin di dalam mobil Formula Dua musim 2010 miliknya.
Tomáš Enge mengemudikan sebuah mobil Formula 3000 Internasional 1998.
Michael Ammermüller selama balapan International Formula Master 2008.
Tim Belanda selama A1 Grand Prix 2009 di Kyalami.
Tottenham Hotspur selama balapan Superleague Formula 2008 di Donington Park.
Acara peluncuran Formula Asia V6 di Hong Kong pada tahun 2006.

Seri formula dari abad ke-21 yang dapat dikategorikan antara Tingkat 1 dan Tingkat 5 (lihat bagian atas halaman), tetapi sekarang sudah tidak berfungsi, dijelaskan di bawah.

Formula Dua (1947–1985; 2009–2012)[sunting | sunting sumber]

Regulasi Formula Dua pertama kali ditetapkan pada tahun 1947, sebagai bentuk kelas B di bawah ajang Formula Satu.[4] Bukan hal yang aneh jika beberapa balapan Formula Satu memasukkan sejumlah entri F2 di bidang yang sama, dan peserta di Kejuaraan Dunia musim 1952–53 hanya terdiri dari mobil F2 karena alasan biaya. F2 memiliki sejarah yang tidak merata hingga peresmian Kejuaraan Formula Dua Eropa pada tahun 1967. F2 adalah formula terbuka yang memungkinkan penggunaan sasis apa pun yang memenuhi peraturan yang telah ditentukan; seri itu didukung dengan baik selama tahun 1970-an, dengan sasis dari Tecno, March Engineering, Toleman, Ralt, Matra, dan lain-lain. Kejuaraan Eropa terus berlanjut hingga pembuatan penggantinya, yaitu Formula 3000, pada tahun 1985. Pada tahun 2008, diumumkan secara resmi oleh FIA bahwa Formula Dua akan kembali pada tahun 2009 dalam bentuk Kejuaraan FIA Formula Dua. Seri ini dihentikan setelah musim 2012.

Formula 3000 (1985–2004)[sunting | sunting sumber]

Formula 3000 diciptakan oleh Fédération Internationale de l'Automobile pada tahun 1985 untuk menjadi langkah terakhir bagi para pembalap sebelum memasuki ajang Formula Satu. Formula Dua telah menjadi terlalu mahal dan didominasi oleh mobil bekas dengan mesin pabrik. Formula 3000 menawarkan balapan yang lebih cepat, lebih murah, dan lebih terbuka. Seri ini dimulai sebagai formula terbuka, tetapi pada tahun 1986, ban distandarisasi, diikuti oleh mesin dan sasis pada tahun 1996. Seri ini berjalan hingga tahun 2004, dan digantikan pada tahun 2005 oleh Seri GP2.

International Formula Master (2005–2009)[sunting | sunting sumber]

International Formula Master, alias Formula Super 2000, dianggap sebagai pesaing untuk Formula Tiga. Seri ini dimulai pada tahun 2005 sebagai 3000 Pro Series, yang diselenggarakan oleh Peroni Promotion. Organisasi MTC mengambil alih seri tersebut pada tahun 2006, dan mengubahnya menjadi seri dukungan untuk WTCC. Pembalap menggunakan mobil Formula 2000 bekas buatan Tatuus, dengan Mesin Honda K20A yang bertenaga 250 hp.

A1 Grand Prix (2005–2009)[sunting | sunting sumber]

A1 Grand Prix (A1GP) unik di bidangnya karena para pesaing hanya mewakili negara mereka sebagai lawan dari diri mereka sendiri atau tim, format yang biasa di sebagian besar seri balap formula. Oleh karena itu, ajang ini sering dipromosikan sebagai "Piala Dunia Motorsport". Selain itu, seri ini menarik jumlah yang sama dari pembalap (mantan atau masa depan) Formula Satu dan Seri IndyCar. Konsep ini didirikan oleh Sheikh Al Maktoum dari Dubai pada tahun 2004, tetapi dijual ke FIA pada tahun 2005. Balapan ini diadakan di luar musim Formula Satu, di musim dingin di belahan bumi utara. Antara tahun 2005 dan 2009, 29 negara dari lima benua telah berpartisipasi.

Superleague Formula (2008–2011)[sunting | sunting sumber]

Dengan menggunakan mesin V12 750 hp, Superleague Formula memperkenalkan sponsor tim oleh klub sepak bola asosiasi. Di sesi kualifikasi, keterkaitan dengan sepak bola juga hadir karena seri ini menggunakan sistem berdasarkan format penyisihan grup, hingga sistem gugur yang digunakan di beberapa turnamen sepak bola. Fitur unik lain dari Superleague Formula adalah Super Final, adu penalti lima putaran antara enam pembalap terbaik di akhir pekan. Pada tahun 2010, seri tersebut menawarkan dana hadiah terbesar di olahraga bermotor benua Eropa, dengan sang juara yang ditetapkan untuk mendapatkan €1 juta. Secara teori, seorang pembalap bisa mendapatkan hingga €2,2 juta sepanjang musim. Ini semua dilakukan untuk memberikan kesempatan kepada pembalap untuk mencari nafkah dari olahraga bermotor. Pada tahun 2011, hubungan dengan sepak bola memudar, dengan lebih dari separuh tim tidak lagi terkait dengan tim sepak bola, balapan musim selanjutnya tidak diadakan, dan tidak ada musim selanjutnya yang diselenggarakan.

Formula Dream (1999–2005)[sunting | sunting sumber]

Lihat: Formula Challenge Japan

Formula V6 Asia (2006–2009)[sunting | sunting sumber]

Formula Asia V6 (Renault) diluncurkan pada tahun 2006 untuk memberikan kesempatan kepada para pembalap yang berbasis di kawasan Asia Tenggara untuk berkembang dari karting melalui kursi tunggal junior ke olahraga bermotor internasional. Karun Chandhok, misalnya, berhasil memenangkan kejuaraan musim 2006, dan diberi penghargaan dengan tes di mobil Seri Dunia oleh Renault di Paul Ricard. Pembalap menggunakan sasis Tatuus, mesin V6 Renault 3.5L dan ban Michelin.

Auto GP (1999)[sunting | sunting sumber]

Akar dari Seri Dunia Auto GP dapat ditelusuri kembali ke tahun 1999 dan seri Formula 3000 Italia. Pada awalnya, hampir semua balapan diadakan di negara Italia, tetapi seri tersebut meluas ke seluruh penjuru benua Eropa dengan cepat. Pada tahun 2001, seri tersebut menjadi Formula 3000 Eropa, dan pada tahun 2004, Superfund menjadi sponsor utama, berencana untuk membuat seri Formula Superfund. Namun, pendanaan ditarik dan seri tersebut dibatalkan. Oleh karena itu, tim Coloni Motorsport mendirikan kembali Formula 3000 Italia, dan mengembangkannya pada tahun 2006 menjadi Euroseries 3000. Pada tahun 2010, mobil Grand Prix A1 generasi pertama menggantikan sasis Lola F3000, dan nama Auto GP pun diadopsi.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ FIA (2017). "Formula E Season 2017-2018". Diakses tanggal 10 December 2017. 
  2. ^ "Championship Overview". fiaformulae.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 May 2018. Diakses tanggal 10 December 2017. 
  3. ^ Formula E (31 July 2017). "Agag: This has been our take-off season". Diakses tanggal 4 September 2017. 
  4. ^ Formula Two Diarsipkan 20 March 2012 di Wayback Machine. From formula2.net. Retrieved on 28 August 2007.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]