Bahaya kimia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Gambar luka bakar kimia

Suatu bahaya kimia adalah jenis bahaya pekerjaan yang disebabkan oleh paparan bahan kimia di tempat kerja. Paparan bahan kimia di tempat kerja dapat menyebabkan efek kesehatan yang merugikan baik akut maupun jangka panjang. Terdapat banyak jenis bahan kimia berbahaya, seperti neurotoksin, zat imun, zat dermatologi, karsinogen, racun reproduksi, racun sistemik, asmagen, zat pneumokoniotik, dan pemeka.[1] Bahaya ini dapat menyebabkan risiko fisik dan/atau kesehatan. Berdasarkan bahan kimianya, bahaya yang terlibat dapat bervariasi, sehingga penting untuk mengetahui dan menerapkan APD terutama pada laboratorium.[2]

Jenis bahaya[sunting | sunting sumber]

  1. Cairan seperti asam, pelarut terutama jika mereka tidak memiliki label
  2. uap dan asap
  3. bahan yang mudah terbakar[3]

Bahan kimia dapat berubah keadaan fisikanya tergantung pada suhu atau tekanan. Dengan demikian adalah penting untuk mengidentifikasi risiko kesehatan karena keadaan-keadaan ini dapat menentukan rute potensial paparan bahan kimia. Misalnya, bahan kimia dalam keadaan gas akan terhirup atau bahan kimia keadaan cair dapat diserap oleh kulit.[4]

ilustrasi jenis bahaya kimia

Rute paparan[sunting | sunting sumber]

  • menelan
  • terhirup (dari asap)
  • keracunan
  • ledakan

Simbol[sunting | sunting sumber]

Piktograf bahaya adalah jenis sistem pelabelan yang memberitahu individu secara efisien secara sekilas jika terdapat bahan kimia berbahaya. Simbol-simbol tersebut membantu mengidentifikasi jika bahan kimia yang akan digunakan dapat berpotensi menyebabkan kerusakan fisik atau merusak lingkungan. Simbol-simbol tersebut khas karena mereka berbentuk seperti berlian dengan warna tepi merah. Tanda-tanda ini dapat dibagi menjadi:

  1. Eksplosif (bom meledak)
  2. Mudah terbakar (api)
  3. Oksidator (api atas lingkaran)
  4. Korosif (karat meja dan tangan)
  5. Toksisitas akut (tengkorak dan tulang bersilang)
  6. Berbahaya untuk lingkungan (pohon mati dan ikan)
  7. Bahaya kesehatan/berbahaya untuk lapisan ozon (tanda seru)
  8. Bahaya kesehatan serius (silang pada siluet manusia)
  9. Gas bertekanan (tabung gas)[5]

Piktograf ini juga dibagi ke dalam kelas dan kategori untuk masing-masing klasifikasi. Pemasangan untuk masing-masing bahan kimia tergantung pada jenis dan tingkat keparahan mereka.

Pertolongan pertama[sunting | sunting sumber]

Dalam kasus darurat, dianjurkan untuk memahami prosedur pertolongan pertama dalam rangka untuk meminimalkan kerusakan. Berbagai jenis bahan kimia akan menyebabkan berbagai kerusakan namun sebagian besar sumber menyarankan bahwa yang terbaik adalah untuk membilas setiap kulit atau mata yang terkena dengan air selama minimal 15 – 20 menit. Saat ini, tidak ada bukti yang cukup waktu pembilasan yang harus dilakukan karena tingkat dampak yang bervariasi untuk zat-zat seperti bahan kimia korosif. Namun, dianjurkan waktu pembilasan dengan air mengalir adalah sebagai berikut:

  1. 5 menit - tidak ada iritasi sampai iritasi ringan
  2. 15 – 20 menit - iritasi sedang hingga parah dan bahan kimia yang menyebabkan toksisitas akut
  3. 30 menit - paling korosif
  4. 60 menit - basa kuat seperti natrium, kalium atau kalsium hidroksida

segera siram bagian yang terkena. Selain itu, membawa orang yang terkena ke fasilitas pelayanan kesehatan adalah penting tergantung pada kondisi korban. Dalam kasus itu, korban harus diangkut sebelum waktu bilas yang direkomendasikan, kemudian pembilasan harus dilakukan selama proses transportasi. Perlu dicatat bahwa beberapa produsen kimia dapat menyatakan jenis zat pembersih tertentu yang dianjurkan.[6]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "CDC - Chemical Safety - NIOSH Workplace Safety and Health Topic". www.cdc.gov. Diakses tanggal 2015-09-03. 
  2. ^ "Chapter 8 - Chemical Hazards". sp.ehs.cornell.edu. Diakses tanggal 2016-02-02. 
  3. ^ "Safety Hazards" (PDF). OSHA. 
  4. ^ "Home". www.takeonestep.org. Diakses tanggal 2016-02-10. 
  5. ^ "Hazard symbols and hazard pictograms - Chemical classification". www.hse.gov.uk. Diakses tanggal 2016-02-11. 
  6. ^ Safety, Government of Canada, Canadian Centre for Occupational Health and. "First Aid for Chemical Exposures : OSH Answers". www.ccohs.ca. Diakses tanggal 2016-03-17.