Badak NGL

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Badak LNG
Badan usaha milik negara
IndustriPengolahan gas alam, Pelatihan Operasi dan Perawatan Kilang gas alam cair
Didirikan26 November 1974
Kantor
pusat
Wisma Nusantara, Jakarta & Bontang, Kalimantan Timur, Indonesia
Tokoh
kunci
Ekariza, Presiden Komisaris
Gema Iriandus Pahalawan, President Director & CEO
Teten Hadi Rustendi, Director & COO
ProdukLNG / LPG dan Modul Pelatihan
Karyawan
724 Karyawan Tetap (2019)
2.268 Mitra Kerja (2019)
IndukPertamina
Anak
usaha
Badak Chiyoda Enerproco LLC (51%)[1]
Situs webhttp://www.badaklng.co.id/
Kantor utama PT Badak NGL di Bontang.

Badak LNG, atau dikenal dengan nama PT Badak Natural Gas Liquefaction atau PT Badak NGL, adalah salah satu dari perusahaan pengolah gas alam cair (LNG, Liquid Natural Gas) di Indonesia, selain Arun NGL (kini sudah menjadi Perta Arun Gas), Donggi Senoro LNG, dan Tangguh LNG. Perusahaan ini berlokasi di Bontang, Kalimantan Timur dan memiliki 8 process train (A - H) yang secara desain mampu menghasilkan 22,5 Mtpa LNG (juta metrik ton LNG per tahun), menjadikannya menjadi kilang LNG terbesar di Indonesia dan salah satu kilang LNG yang terbesar di dunia. Badak LNG merupakan salah satu penyumbang devisa terbesar bagi Kota Bontang maupun Indonesia.

Organisasi[sunting | sunting sumber]

President Director & CEO : Gema Iriandus Pahalawan[sunting | sunting sumber]

Under President Director & CEO[sunting | sunting sumber]

  • Corporate Secretary : Heny Trisnadewi
  • Internal Audit SM : Bambang B. R.
  • Finance & Accounting SM : Padang Wikar Hapsoro


Director & COO : Teten Hadi Rustendi[sunting | sunting sumber]

Production VP : Rahmat Safruddin[sunting | sunting sumber]

  • Operation SM : Nasrul Syahruddin
  • Maintenance SM : Ichsan Maulana
  • Technical SM : Johan Anindito I.
  • Reliability Project SM : (Vacant)

Business Support VP : Feri Sulistyo Nugroho[sunting | sunting sumber]

  • Human Capital SM : Busori Sunaryo
  • Project ERP, SM : Afrianto Dulbahri

Under Director & COO[sunting | sunting sumber]

  • Corp. Communication & General Support SM : Yuli Gunawan
  • SHE-Q SM : Anas Malik A.


Marketing & Business Development Deputy Director : M. Farouk Riza[sunting | sunting sumber]

Business Development & Technology VP : (Vacant)[sunting | sunting sumber]

  • Business Development & Strategic Planning SM : M. Rachman Taufik
  • Technology SM : Novendri H. P.

Under Deputy Director M&BD[sunting | sunting sumber]

  • Project Control SM : (Vacant)


Keterangan[sunting | sunting sumber]

  • CEO : Chief Executive Officer
  • COO : Chief Operating Officer
  • VP : Vice President
  • SM : Senior Manager

Pemegang saham[2][sunting | sunting sumber]

Pertamina Hulu Energi : 55%
Pertamina Pedeve : 15%
VICO Indonesia : 20%
Total E&P Indonesie : 10%

Pemasok gas[sunting | sunting sumber]

Badak LNG merupakan perusahaan pengolah gas alam, bukan penghasil gas alam. Penghasil Gas Alam yang akan diolah Badak LNG berasal dari sumur - sumur gas alam blok mahakam yang dikelola oleh beberapa operator sebagai berikut:

Daftar Presiden Direktur Badak LNG[7][sunting | sunting sumber]

Badak LNG dalam perjalanannya telah dipimpin oleh beberapa pimpinan. Terminologi pimpinan tertinggi di Badak LNG berganti - ganti. Mulai dari memakai terminologi Vice President Director, President Director, hingga kini terminologinya menjadi President Director & CEO. Berikut adalah daftar pimpinan yang pernah memimpin Badak LNG:

No Foto Nama Jabatan Awal Jabatan Akhir Jabatan Keterangan
1 Pak Singgih Darsono.jpg Singgih Darsono Vice President Director 1982 1986 President Director dijabat rangkap oleh Dirut Pertamina
2 Pak Soetopo.jpg H. R. I. J. Soetopo[8] Vice President Director 1986 1991 President Director dijabat rangkap oleh Dirut Pertamina. Berhenti menjabat, diangkat menjadi VPD Arun NGL
3 Pak Oekon.jpg J. R. Oekon Vice President Director 1991 1994 President Director dijabat rangkap oleh Dirut Pertamina.
4 Pak Toerki Witoelar.jpg Toerki Witoelar[9] Vice President Director 1994 1998 President Director dijabat rangkap oleh Dirut Pertamina
5 Pak Masputra.jpg IG. G. Masputra[10] President Director 1998 2001 Pertama kali menggunakan terminologi "President Director"
6 Pak Harry Poernomo.jpg Harry Poernomo[11] President Director 2001 2003
7 Pak Wahjudi Suhartono.jpg Wahjudi Suhartono[12] President Director 2003 2005
8 Ir.Yoga P. Suprapto.jpg Yoga P. Suprapto[13] President Director 2005 2008
9 Pak Agus Haryanto.jpg Agus Haryanto[14] President Director 2008 2010
10 Ir Hanung Budya.jpg Hanung Budya[15] President Director & CEO 2010 2012 Pertama kali menambahkan terminologi "CEO". Berhenti menjabat, diangkat menjadi Direktur Pemasaran Pertamina (Persero)
11 Pak Nanang Untung.jpg Nanang Untung[16] President Director & CEO 2012 2014 Berhenti menjabat, diangkat menjadi Presiden Direktur (Patra Badak Arun Solusi (PBAS)
12 Pak Hardadi.jpg Rachmad Hardadi[17] President Director & CEO 2014 2014 Berhenti menjabat, diangkat menjadi Direktur Pengolahan Pertamina (Persero)
13 Salis S. Aprilian, phD.jpg Salis S. Aprilian[18] President Director & CEO 2015 2017
14 Didik Sasongko Widi.png Didik Sasongko Widi[19] President Director & CEO 2017 2020
15 Gema Iriandus Pahalawan.jpg Gema Iriandus Pahalawan[20] President Director & CEO 2020 Sekarang

Perjalanan Badak LNG[21][sunting | sunting sumber]

Penemuan gas alam raksasa[sunting | sunting sumber]

Proyek LNG Badak dimulai ketika Huffco (sekarang VICO Indonesia), sebuah perusahaan kontraktor migas dengan PSC pada Pertamina, berhasil menemukan cadangan gas alam raksasa di lapangan Muara Badak, Kalimantan Timur pada Februari 1972, setelah sebelumnya ditemukannya juga cadangan gas alam raksasa serupa di lapangan Arun, Aceh oleh Exxon Mobil. Sebelum penemuan cadangan gas alam di Arun dan di Badak, cadangan gas alam sudah ditemukan di Pulau Bunyu dan di daerah dekat Palembang, tetapi cadangannya tidak mendukung untuk djadikan suatu industri LNG.

Saat itu bisnis LNG belum banyak dikenal dan hanya ada empat kilang LNG di seluruh dunia dengan pengalaman 3-4 tahun pengoperasian. Walau tanpa pengalaman sebelumnya di bidang LNG, Pertamina dan Huffco Inc., bersepakat untuk mengembangkan proyek LNG yang dapat mengekspor gas alam berbentuk cair dalam jumlah besar. Pertamina, Mobil Oil, dan Huffco Inc. berusaha menjual proyek kepada dua konsumen LNG potensial, penyandang dana potensial, dan mitra potensial di seluruh dunia. Upaya tersebut akhirnya membuahkan hasil dengan disepakatinya kontrak penjualan LNG selama 20 tahun terhadap lima perusahaan Jepang: Chubu Electric Co., Kansai Electric Power Co., Kyushu Electric Power Co., Nippon Steel Corp dan Osaka Gas Co. Ltd, pada tanggal 5 Desember 1973 yang dikenal dengan “The 1973 Contract”.[22]

Areial Badak LNG

Pendirian dan perkembangan perusahaan[sunting | sunting sumber]

26 November 1974, didirikan perusahaan PT Badak NGL dengan pemegang sahamnya adalah Pertamina, VICO Indonesia dan JILCO. Perusahaan ini dipercayakan untuk mengoperasikan pabrik LNG Badak. Nama perusahaan ini diambil dari nama daerah tempat ditemukannya cadangan gas alam raksasa tersebut. Pemilihan lokasi pembangunan berada di Teluk Bontang Selatan karena daerah ini merupakan pelabuhan alami yang bisa disandarkan tanker LNG yang paling dekat dari sumber gas Badak

Konstruksi kilang dimulai pada tanggal 26 November 1974 dan selesai 36 bulan kemudian tanggal 5 Juli 1977 dengan berhasil dibangunnya dua train LNG pertama (train A dan B) yang ditandai dengan tetesan LNG pertama. Kilang pertama ini diresmikan pada tanggal 1 Agustus 1977 dan pengapalan LNG pertama dilakukan pada 9 Agustus 1977 ke Senboku, Jepang melalui kapal LNG Aquarius. Di tahun 1981, dilakukan peningkatan kapasitas train A dan B, sehingga memiliki total kapasitas 4,6 juta ton LNG per tahun. Di tahun 1983, train C dan D mulai beroperasi sehingga kapasitas kilang Badak menjadi 9,2 juta ton LNG dan pada tahun 1986, kilang LPG mulai resmi beroperasi.

Tahun 1989, menjadi awal fase puncak Badak LNG dengan memiliki kapasitas produksi LNG terbesar di dunia yang kemudian berakhir pada tahun 2003. Dalam periode ini dibangun empat train, yaitu Train E (1989, kapasitas 3,5 juta ton LNG per tahun), Train F (1993, kapasitas 3,5 juta ton LNG per tahun), Train G (1998, kapasitas 3,5 juta ton LNG per tahun), dan Train H (1999, kapasitas 3,7 juta ton LNG per tahun). Peningkatan kapasitas ini dilakukan untuk memenuhi kebutuhan pasokan LNG dari beberapa kontrak penjualan yang baru.

Memasuki awal abad ke-21, Badak LNG yang pada mulanya hanya memiliki 2 train, tetapi sudah mempunyai 8 train dan ditambah dengan fasilitas penghasil LPG, seiring dengan ditemukannya cadangan gas alam yang tak kalah besar di sekitar Muara Badak. Jika beroperasi pada kapasitas penuh, kilang LNG Badak dapat memproduksi rata-rata 140.000 ton m3 gas alam per harinya. Total produksi gas alam setahunnya berhasil ditingkatkan dari 3,3 juta ton LNG per tahun pada tahun 1977 menjadi lebih dari 22 juta ton LNG dan 1,2 juta ton LPG per tahun.

PT Badak juga mempunyai 4 jalur pipa paralel berukuran 36" dan 42" yang berfungsi mengirimkan gas alam dari ladang-ladang gas untuk bahan baku LNG dan LPG dari sebelumnya yang hanya punya satu jalur pipa berukuran 36" pada masa awal perusahaan berdiri.

Penurunan produksi[sunting | sunting sumber]

Setelah tahun 2003, produksi LNG dari Badak LNG terus menurun karena berkurangnya pasokan gas dari produser gas, yang saat itu 81% pasokan berasal dari ladang gas yang dikelola Total E & P Indonesie. Meski demikan, sampai tahun 2018, produksi LNG dari Badak LNG masih merupakan yang terbesar di Indonesia. Di tahun yang sama, Badak LNG juga resmi mengoperasikan sarana pengisian bahan bakar (filling station) LNG yang pertama Indonesia untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri.[23][24]

Per 2019, dari delapan train yang ada, yang masih aktif beroperasi hanya tiga train. Dua train memasuk proses decomissioning (sebelum dikembalikan kepada Lembaga Manajemen Aset Negara), satu train dalam proses LTI (Long Term Idle), dan dua train dalam posisi Idle (siaga). Adapun dua train yang idle, siap untuk digunakan sewaktu-waktu bila ada masalah pada train yang sedang beroperasi.[25]

Di tahun 2020, kontrak penjualan gas dengan lima perusahaan yang termasuk dalam "The 1973 contract" yang berakhir pada Desember 2020 resmi tidak diperpanjang, dimana hanya Kyushu Electric Co yang melanjutkan kontrak penjualan sampa 2022 (melalui kontrak yang berbeda).[26]

Kerjasama Dengan Perguruan Tinggi[sunting | sunting sumber]

Badak LNG Learning Centre yang sekaligus kampus LNG Academy

Pada tahun 2011, Badak LNG berniat untuk memberikan warisan yang berarti untuk dunia LNG Indonesia khususnya pada bidang pendidikan. Pada tahun yang sama, dibentuklah tim khusus (task force) yang bertugas menyusun program beasiswa bekerja sama dengan suatu perguruan tinggi yaitu Politeknik Negeri Jakarta. Badak LNG dan Politeknik Negeri Jakarta akhirnya bersepakat menjalin kerja sama dan menghasilkan program yang bernama LNG Academy.[27]

Selain itu, Badak LNG juga menjalin kerjasama peningkatan akademik para pekerjanya melalui kelas kerjasama magister dan kelas kerjasama ahli madya. Kelas kerjasama magister diadakan dengan Institut Teknologi Bandung untuk program magister jurusan teknik mesin dan manajemen bisnis. Kelas kerjasama ahli madya dilakukan dengan Politeknik Negeri Samarinda

Pengembangan Bisnis Baru Badak LNG[28][sunting | sunting sumber]

Dalam dekade terakhir. Badak LNG menyadari bahwa memiliki pengalaman mengoperasikan kilang selama empat dekade merupakan pengalaman berharga. Melalui divisi baru yang dibentuk yaitu Strategy and Business Division (S & BD) yang dipimpin oleh seorang Deputy Director, Badak LNG mulai membagikan pengalaman tersebut melalui pelatihan, asistensi operator lapangan, asistensi "start-up" kilang, dan asistensi teknis bagi klien domestik maupun klien intenasional. Untuk masyarakat umum, Badak LNG menyediakan public training yang terdiri dari: Basic Knowledge of LNG, dan Basic Corrosion & Cathodic Protection.

Klien - klien Badak LNG domestik antara lain adalah:

Klien - klien Badak LNG Internasional antara lain adalah:

  • Angola LNG
  • Cameron LNG
  • Mozambique LNG
  • Yemen LNG
  • Mitsui
  • Chiyoda
  • Dominion Cove Point LNG

Serikat Pekerja[sunting | sunting sumber]

Terdapat dua serikat pekerja (SP) di PT Badak NGL yaitu SP-FPLB dan SP-LNG. Terdapat pula non-SP yang merupakan pekerja PT Badak NGL yang tidak mengkuti kedua SP tersebut:

  • SP-FPLB atau Serikat Pekerja - Forum Pekerja LNG/LPG Badak merupakan SP yang dominan di PT Badak NGL. Lebih dari 80% pekerja PT Badak NGL tergabung pada serikat pekerja ini. SP-FPLB adalah SP yang terdaftar di Kementrian Ketenagakerjaan sebagai SP yang resmi sebagai penyusun Perjanjian Kerja Bersama (PKB) bersama dengan PT Badak NGL.
  • SP-LNG merupakan salah satu serikat pekerja di PT Badak NGL. SP-LNG merupakan SP oposisi dari SP-FPLB.
  • Non-SP merupakan golongan pekerja yang tidak tergabung ke dalam dua SP diatas. Non-SP juga diakui oleh PT Badak NGL dan terdapat ketua golongan non-SP

Terminologi[sunting | sunting sumber]

Terdapat beberapa penyebutan terhadap PT Badak NGL. Diantaranya adalah "LNG Badak", "PT Badak NGL", "PT Badak NGL Co.", "Badak LNG".

  • Penyebutan "PT Badak NGL" adalah yang secara resmi terdaftar pada akta perusahaan dan pada era 1974 - 2000 sering ditambahkan kata "co." yang merupakan kependekan dari "corporation". Terminologi ini yang selalu digunakan pada aktivitas legal / hukum, resmi, dan terkait dengan kontrak.
  • Sedangkan untuk penyebutan "LNG Badak" lebih sering digunakan ketika ajang olahraga yang mewakili nama perusahaan seperti: Tim Voli Bontang LNG Badak (BLB).
  • Badak LNG adalah terminologi baru yang dipopulerkan dan tercantum pada corporate identity PT Badak NGL yang baru. Penyebutan "Badak LNG" dinilai lebih familiar di telinga internasional karena perusahaan lain memakai terminologi dengan format ini. Format terminologi ini sering pula digunakan ketika menjalin kontrak atau agreement dengan pihak dari luar negeri atau internasional.

[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ 2019 Laporan Berkelanjutan - Memperkuat Peran Pembangunan Berkelanjutan (PDF). Bontang: Badak NGL. 2020. 
  2. ^ "Shareholders". Badak LNG. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-01-14. Diakses tanggal 7 Mei 2020. 
  3. ^ Aliev, Andi (1 Januari 2018). "1 Januari 2018, Pertamina Hulu Mahakam Resmi Kelola Blok Mahakam". Warta Ekonomi. Diakses tanggal 7 Mei 2020. 
  4. ^ Arvirianty, Anastasia (25 Oktober 2018). "Pertamina Resmi Kelola Blok East Kalimantan Bekas Chevron". CNBC Indonesia. Diakses tanggal 7 Mei 2020. 
  5. ^ Movanita, Ambaranie (08 Agustus 2018). "Resmi, Blok Sanga Sanga Kini Dikelola Pertamina Hulu". Kompas. Diakses tanggal 7 Mei 2020. 
  6. ^ Wicaksono, Pebrianto (4 Desember 2018). "Eni Indonesia Jadi Perusahaan Eksplorasi Pertama Ubah Kontrak Jadi Gross Split". Merdeka. Diakses tanggal 7 Mei 2020. 
  7. ^ Wiguna, Candra (28 September 2016). "Daftar Presiden Direktur Badak LNG". candraawiguna. Diakses tanggal 12 Mei 2020. 
  8. ^ Soetopo, H.R.I.J. (2014). "Konsep Dasar Pengelolaan Migas Indonesia & Inisiasi dan Pelakksanaan Proyek LNG Badak-Arun". Kuliah Umum - Maret 2014 - Jurusan Teknik Kimia - Institut Teknologi Bandung. 
  9. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-24. Diakses tanggal 2016-09-07. 
  10. ^ http://mostinspiring.co.id/?p=170
  11. ^ http://wikidpr.org/anggota/5403631742b53eac2f8ef7ee
  12. ^ https://www.linkedin.com/in/wahjudi-suhartono-b6114b24[pranala nonaktif permanen]
  13. ^ https://rinder-energia.com/about/
  14. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-09-16. Diakses tanggal 2016-09-07. 
  15. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-09-01. Diakses tanggal 2016-09-07. 
  16. ^ "Salinan arsip" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2016-09-21. Diakses tanggal 2016-09-07. 
  17. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-09-18. Diakses tanggal 2016-09-07. 
  18. ^ http://www.badaklng.co.id/foreword.html
  19. ^ http://www.badaklng.co.id/about_org.html
  20. ^ "Board of Director Badak LNG". www.badaklng.co.id. 26 November 2020. Diakses tanggal 26 November 2020. 
  21. ^ http://www.badaklng.co.id/in/sejarah_ptbadak.html
  22. ^ Kartiyoso, Sayogyo (1999). Pelangi di Belantara Kaltim. Bontang: PT Badak Natural Gas Liquefaction. Jakarta: Badak LNG. 
  23. ^ SINERGY Edisi 38. Bontang: Badak LNG. 2018. hlm. 10. 
  24. ^ SINERGY Edisi 43. Bontang: Badak LNG. 2019. hlm. 11. 
  25. ^ 2019 Laporan Tahunan - Komitmen Mempertahankan Keunggulan (PDF). Bontang: Badak NGL. 2020. 
  26. ^ Filemon, Agung (25 September 2020). "Pembeli Jepang tak lanjutkan kontrak, bagaimana nasib industri LNG tanah air?". Kontan.co.id. Diakses tanggal 26 April 2021. 
  27. ^ "Penerimaan LNG Academy". Politeknik Negeri Jakarta. 30 April 2020. Diakses tanggal 7 Mei 2020. 
  28. ^ "Solutions Badak LNG". Badak LNG. Diakses tanggal 26 April 2021. 

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]