Babirusa sulawesi-utara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Babirusa sulawesi-utara
Hirscheber1a.jpg
Jantan dewasa
Babyrousa celebensis - Crane.jpg
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Mammalia
Ordo: Artiodactyla
Famili: Suidae
Genus: Babyrousa
Babyrousa celebensis map.svg

Babirusa sulawesi-utara (Babyrousa celebensis) adalah babirusa yang berasal dari Sulawesi dan beberapa pulau terdekat (Lembeh, Buton dan Muna) di Indonesia.[2] Spesies ini memiliki dua pasang gading besar yang terdiri dari gigi taring yang besar. Gigi taring atas menembus bagian atas moncong, melengkung kembali ke dahi. Babirusa Sulawesi Utara adalah terancam dari perburuan dan deforestasi.[1]

Babirusa berasal dari kata Babi dan Rusa [3] (lihat juga Rusa Jawa) berkaitan dengan gading besar pada pejantan yang mirip tanduk rusa.

Klasifikasi[sunting | sunting sumber]

Bersama dengan anggota genus Babyrousa yang lain, Babirusa Sulawesi Utara biasanya dianggap sebagai subspesies yang tersebar luas Babyrousa babyrussa, tetapi penelitian terbaru menunjukkan bahwa mungkin ada beberapa spesies, dapat dibedakan berdasarkan geografi, ukuran tubuh, jumlah rambut tubuh, dan bentuk gigi taring atas jantan. Setelah dipecahnya spesies "Babyrousa babyrussa" yang "asli" terbatas pada Buru dan Kepulauan Sula.[4]

Kebanyakan ahli sepakat bahwa babirusa adalah bagian dari keluarga babi, dan merupakan salah satu anggota tertua dari keluarga babi, mewakili sub-keluarga, Babyrousinae, yang bercabang dari Babi Hutan cabang keluarga babi (Subfamili Phacochoerini) selama Oligosen atau awal Miosen.

Ciri - ciri[sunting | sunting sumber]

Betina dan anak keduanya tidak memiliki "gading".

Babirusa Sulawesi Utara memiliki panjang kepala dan badan 85–110 cm (33–43 in) dan bobot sampai 100 kg (220 lb).[5] ia hampir tidak berambut (dengan mudah memperlihatkan kulitnya yang keabu-abuan), dan bulu ekornya juga hampir tidak berambut. Pada jantan, gigi taring atas relatif panjang dan tebal yang sangat melengkung[4][5] Mereka muncul melalui atap moncong, sementara gigi taring panjang yang panjang muncul melalui sisi mulut. Gigi taring atas dapat tumbuh mundur dalam kurva sampai mereka menembus tengkorak babirusa jantan.[6]

Pada betina, gigi taring jauh lebih pendek dan biasanya tidak menonjol. Sebagai perbandingan, Babirusa Buru memiliki rambut tubuh yang relatif panjang dan tebal, bulu ekor yang berkembang dengan baik, dan gigi taring atas yang relatif pendek dan ramping pada jantan, sedangkan Babirusa Togian lebih besar, memiliki jumbai ekor yang relatif berkembang dengan baik, dan gigi taring atas jantan "pendek, ramping, diputar ke depan, dan selalu bertemu".[4][5][7]

Habitat[sunting | sunting sumber]

Tengkorak Babirusa Sulawesi Utara (Museum Osteologi)

Habitatnya adalah semak-semak dari hutan tropis dan alang - alang, dan tepi sungai dan danau. Kulitnya yang sebagian besar tidak berbulu, berbintik-bintik abu-abu, dan cokelat memberikannya tingkat kamuflase. Babirusa Sulawesi Utara dikenal karena dua pasang gadingnya; kedua pasang gigi taring yang lebih besar, melengkung ke atas dan kembali ke arah kepala. Gigi taring atas jantan begitu melengkung dan membesar sehingga membuat lubang muncul menembus daging, untuk melewati bagian atas moncong.

Spesies ini dilindungi oleh Pemerintah tetapi terancam oleh perburuan ilegal.[8]

Penangkaran[sunting | sunting sumber]

Memberi makan jantan di Disney Animal Kingdom, Florida

Di penangkaran, spesies ini sangat tenang. Kebun Binatang Bronx memiliki catatan pembiakan yang sangat baik untuk hewan ini, tetapi juga dibiakkan di beberapa kebun binatang lain seperti St. Kebun Binatang Louis, Kebun Binatang Los Angeles, Kebun Binatang Safari South Lakes, Margasatwa Marwell, Kebun Binatang Audubon dan Kebun Binatang Chester.

Pada tahun 2006, seekor Babirusa Sulawesi Utara jantan dan seekor babi betina secara tidak sengaja dikawinkan di Kebun Binatang Kopenhagen. Keturunannya adalah 5 anak babi hibrida dengan gigi paling mirip Babirusa Sulawesi Utara, sedangkan warnanya sangat bervariasi.[9]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Leus, K.; Macdonald, A.; Burton, J.; Rejeki, I. (2016). "Babyrousa celebensis". Daftar merah IUCN. IUCN. 2016: e.T136446A44142964. doi:10.2305/IUCN.UK.2016-1.RLTS.T136446A44142964.en. Diakses tanggal 1 May 2017. 
  2. ^ Grubb, P. (2005). "Order Artiodactyla". Dalam Wilson, D. E.; Reeder, D. M. Mammal Species of the World (edisi ke-3). Percetakan Unoversitas Johns Hopkins. hlm. 637. ISBN 978-0-8018-8221-0. OCLC 62265494. 
  3. ^ "Babirusa | Definition of Babirusa by Merriam-Webster". Merriam-webster.com. Diakses tanggal 2017-05-13. 
  4. ^ a b c Meijaard, E. and Groves, C. P. (2002). Upgrading three subspecies of Babirusa (Babyrousa sp.) to full species level. IUCN/SSC Pigs, Peccaries, and Hippos Specialist Group (PPHSG) Newsletter 2(2): 33-39.
  5. ^ a b c Meijaard, E., J. P. d'Huart, and W. L. R. Oliver (2011). Babirusa (Babyrousa). Pp. 274–276 in: Wilson, D. E., and R. A. Mittermeier, eds. (2011). Handbook of the Mammals of the World. Vol. 2, Hoofed Mammals. ISBN 978-84-96553-77-4
  6. ^ Naish, Darren (2010-03-08). "Babirusas can get impaled by their own teeth: that most sought-after of objects does exist! (babirusas, part VIII) – Tetrapod Zoology". Scienceblogs.com. Diakses tanggal 2017-05-13. 
  7. ^ Nash, D. (February 23, 2010). The many babirusa species (babirusas, part VI). Scienceblogs. Diakses 1 Mei 2012
  8. ^ Clayton, L. M.. "Effects of a Proposed Ex situ Conservation Program on In situ Conservation of the Babirusa, an Endangered Suid" Conservation Biology 14. 2 (2000), 382-385.
  9. ^ https://web.archive.org/web/20141215034359/http://denmark.dk/portal/page?_pageid=374,610590&_dad=portal&_schema=PORTAL&ic_itemid=929035. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Desember 2014. Diakses tanggal August 18, 2006.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)