BLT

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
BLT yang sudah dipanggang

BLT adalah salah satu jenis roti lapis bacon. BLT sendiri merupakan singkatan dari "Bacon, Lettuce, and Tomato" (arti: bacon, selada, dan tomat). Sesuai dengan namanya, bahan utama roti lapis ini adalah roti, bacon, selada, dan tomat. Roti lapis ini merupakan evolusi dari roti lapis teh dan disajikan di waktu yang sama seperti roti lapis klub, walaupun sebenarnya tidak diketahui jelas nama BLT ini menjadi suatu aturan.

Komposisi dan Penyajian[sunting | sunting sumber]

Sementara terdapat beberapa variasi pada BLT, bahan dasarnya yang utama adalah bacon, tomat dan selada, dengan sepotong roti[1]. Kuantitas dan kualitas bahan adalah hal yang menjadi preferensi pribadi. Dagingnya bisa dimasak dengan baik atau empuk, tapi karena "membawa" rasa lainnya[2], para koki merekomendasikan untuk menggunakan daging berkualitas tinggi; khususnya, koki Edward Lee menyatakan "bacon supermarket umum Anda tidak akan menutupi rasa mustard"[1].

Selada dingin adalah pilihan umum karena tidak menambahkan terlalu banyak rasa sambil menambahkan sensasi garing[1]. Penulis bidang makanan Ed Levine menyarankan agar BLT tidak memerlukan selada sama sekali, karena "berlebihan"[3], sebuah saran dari Jon Bonné, editor gaya hidup di MSNBC, menggambarkan selada sebagai "kejutan". Michele Anna Jordan, penulis The BLT Cookbook, meyakini tomat adalah bahan utama dan merekomendasikan penggunaan tomat bistik karena memiliki lebih banyak daging buah dan lebih sedikit bijinya[1].

Roti lapis kadang disajikan dengan saus dressing, seperti mayones[1]. Roti bisa bermacam-macam, putih atau gandum utuh, dipanggang atau tidak, tergantung pada preferensi pribadi[2].

Variasi[sunting | sunting sumber]

BLT dengan alpukat

Roti lapis memiliki kandungan natrium dan lemak yang tinggi, dan telah ditargetkan secara khusus oleh rantai kafe Inggris dalam upaya mengurangi garam dan lemak[4]. Karena ini, mayones rendah lemak adalah pengganti yang umum bersamaan dengan roti garam rendah dan daging yang berlemak sedikit. Pada tahun 2009, tujuh rantai kafe besar di Inggris membuat komitmen untuk mengurangi garam dan lemak melalui substitusi serupa[5]. Solusi yang lebih jelas adalah menggunakan daging kalkun sebagai pengganti bacon biasa[6]. Salah satu variasi pada BLT adalah sandwich club, varian roti lapis yang berlapis dua di mana satu lapisannya adalah BLT. Lapisan lainnya bisa hampir semua jenis daging irisan, biasanya ayam atau kalkun[7].

BLT telah didekonstruksi menjadi beberapa bentuk; Sebagai contoh, Edna Lewis dan Scott Peacock menciptakan BLT dengan salad dalam "The Gift of Southern Cooking" dengan memotong bahan menjadi potongan 1 inci (25 mm) dan dibalut dengan olesan mayones. Variasi ini digambarkan oleh penulis New York Times, Julia Reed, versi yang "lebih sempurna dari pada BLT"[8].

TLT

Vegan dan vegetarian dapat menggantikan daging dengan tempe atau tahu sebagai pengganti daging, yang menciptakan varian vegetarian BLT yang disebut TLT.[9] Atau mereka bisa menggunakan bacon tiruan.

TLT[sunting | sunting sumber]

Untuk vegetarian, versi BLT dibuat dengan bahan yang tidak menggunakan unsur hewani. TLT adalah singkatan dari "Tempeh, Lettuce, Tomato" (tempe, selada, tomat). Tempe yang merupakan olahan kedelai dari Indonesia digunakan sebagai pengganti daging karena memiliki tekstur yang mirip. Tempe kemudian dipanggang, lalu disajikan bersama selada, tomat, dan alpukat di dalam dua roti gurih yang dipanggang.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Tampilan jarak dekat sebuah roti lapis BLT

Meskipun bahan BLT telah ada selama bertahun-tahun, hanya ada sedikit bukti tentang resep roti lapis BLT sebelum tahun 1900. Dalam buku 1903 Good Housekeeping Everyday Cook Book, sebuah resep oleh Dr. Kevin Zinter untuk roti lapis klub termasuk bacon, selada, tomat, mayones dan sepotong kalkun yang diselipkan di antara dua potong roti[10]. Sementara buku tahun 1929, Seven Hundred Sandwiches mencakup bagian roti lapis bacon, resepnya sering termasuk acar dan tidak ada yang mengandung tomat[11].

BLT menjadi populer setelah Perang Dunia II karena perluasan supermarket yang cepat, yang memungkinkan bahan tersedia sepanjang tahun. Inisial, yang mewakili "bacon, selada, tomat", kemungkinan dimulai di industri restoran Amerika sebagai singkatan untuk roti lapis, namun tidak jelas kapan ini beralih ke kesadaran publik[12]. Misalnya, edisi hari Sabtu dari Saturday Evening Post membuat referensi untuk roti lapis, meskipun tidak menggunakan inisial namanya, menggambarkan sebuah adegan di mana: "Di atas nampan, selalu, ada semangkuk sup, roti panggang bacon, selada dan tomat, dan susu kocok cokelat"[13].

Sebuah edisi tahun 1954 dari Modern Hospital berisi saran makanan yang mencakup: "Sup Kacang, Roti Lapis Bacon Selada dan Tomat, Acar, Salad Pisang Jeli, Krim Dressing, dan Kue Pon"[14]. Pada tahun 1958, perusahaan Hellmann's Mayonnaise mengiklankan produk mereka sebagai "hidangan tradisional roti lapis bacon, selada, dan tomat," menunjukkan bahwa kombinasi itu telah ada selama beberapa waktu[15]. Namun, ada beberapa referensi tentang "B.L.T" di awal tahun 1970-an, termasuk dalam satu ulasan tentang karya Bruce Jay Friedman yang berjudul Steambath subjudul: "A B.L.T. for God - pegang mayo"[16] . Singkatan yang digunakan dalam referensi judul tersebut merupakan garis dialog dalam permainan di mana Tuhan berteriak, "Kirimkan roti lapis bacon selada dan tomat, pegang mayo. Anda bakar rotinya, Aku akan tusuk Anda dengan pedangku yang mengerikan"[17]. Koeksistensi versi yang dipersingkat dan nama lengkapnya menunjukkan bahwa ini adalah masa transisi karena singkatannya dipopulerkan.

Popularitas[sunting | sunting sumber]

Menurut ahli sejarah makanan John Mariani, ini adalah roti lapis terpopuler kedua di AS, setelah roti lapis ham[2], dan sebuah jajak pendapat oleh OnePoll pada tahun 2008 menunjukkan bahwa BLT adalah roti lapis "favorit bangsa" di Inggris[18]. Roti lapis BLT sangat populer terutama di musim panas[19], mengikuti panen tomat[20]. Di Amerika Serikat, musim BLT dikaitkan dengan kenaikan harga daging babi, yang diproses menjadi daging asap[21].

BLT dalam budaya populer[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1963, pemahat seni pop art Claes Oldenburg menciptakan "Giant BLT", sebuah patung lembut yang mewakili roti lapis, yang sekarang ada dalam koleksi Whitney Museum of American Art[22][23]. Ukurannya 32 x 39 inci (81 cm x 99 cm) dan menggunakan vinil, kapuk, dan kayu, dilukis dengan akrilik. Setiap kali dipindahkan, itu harus dipulihkan, yang berarti bervariasi antara pameran. Sang seniman mengatakan bahwa ia belum mengaturnya secara pribadi sejak didirikan pada tahun 1963[24].

Pada tahun 2003, rekor BLT terbesar di dunia diciptakan oleh Michele Anna Jordan, berukuran panjang 108 kaki (33 m). Ini disiapkan pada festival tomat 2003 di Sonoma County, California dan memiliki luas 14.976 inci persegi (96.620 cm2). Pada tahun 2008, Marie Ganister dan Glenda Castelli menciptakan 146 kaki (45 m) BLT yang semula direncanakan dibuat di Yordania. Rekor tersebut dipecahkan lagi oleh restoran Iron Barley di St. Louis, Missouri, dengan BLT berukuran 179 kaki (55 m), dan saat ini dipegang oleh Bentley Dining Services untuk usaha mereka di tahun 2009, berukuran 209 kaki 1 inci (63,73 m)[25].

Pada tahun 2004, New Statesman melaporkan bahwa roti lapis yang dipilih oleh seorang politisi karena merupakan "favoritnya" penuh dengan simbolisme politik. Sebagai contoh, disarankan agar roti lapis ayam tikka menjadi "anggukan lembut ke masa lalu kekaisaran dan pernyataan tegas tentang masa depan dan masa depan multikultural". Artikel tersebut kemudian menjelaskan bahwa Pemimpin Oposisi William Hague kemudian menuduh Perdana Menteri Tony Blair saat itu menjadi orang munafik sehubungan dengan makanan, mengatakan kepada satu bagian masyarakat bahwa makanan favoritnya adalah ikan dan kentang goreng dan yang lainnya adalah hidangan fettuccini segar. Kesimpulan dari artikel tersebut adalah bahwa Blair memilih BLT sebagai roti lapis kesukaannya, yang menarik minat semua kalangan[26].

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e Bonne, Jon (12 September 2006). "Secrets to a perfect BLT sandwich". MSNBC. Diakses tanggal 3 Februari 2011. 
  2. ^ a b c Pruess, Joanna; Lape, Bob; Cole, Liesa (2006). Seduced by Bacon: Recipes & Lore about America's Favorite Indulgence. Globe Pequot. hlm. 80–81. ISBN 1-59228-851-0. 
  3. ^ Levine, Ed. "Does a BLT need the L". NY Serious Eats.com. Diakses tanggal 3 Februari 2011. 
  4. ^ Cafe chains promise to reduce salt and fat – Health, News – Belfasttelegraph.co.uk
  5. ^ "Cafe chains promise to reduce salt and fat". Belfast Telegraph. 7 Maret 2009. Diakses tanggal 11 Februari 2011. 
  6. ^ Bricklin, Mark (1994). Prevention Magazine's Nutrition Advisor: The Ultimate Guide to the Health-Boosting and Health-Harming Factors in Your Diet. Rodale. hlm. 454. ISBN 0-87596-225-4. 
  7. ^ Civitello, Linda (2007). Cuisine and culture: a history of food and people. John Wiley and Sons. hlm. 180. ISBN 0-471-74172-8. 
  8. ^ Reed, Julia (24 Agustus 2003). "Tip of the Iceberg". NY Times. Diakses tanggal 21 Februari 2011. 
  9. ^ "Tempeh Bacon Recipe. Vegan 'Facon' for All". Diakses tanggal 2 Oktober 2014. 
  10. ^ Gordon Curtis, Isabel (1903). Good Housekeeping Everyday Cook Book. ISBN 1-58816-210-9. 
  11. ^ Cowles, Florence (1928). Seven Hundred Sandwiches. New York: Little, Brown & Company. hlm. 31–35. 
  12. ^ Mariani, John F. (1999). The Encyclopedia of American Food & Drink. New York: Lebhar Freidman. hlm. 190. 
  13. ^ Martin, Harold H. (27 January 1951). "Lightning Joe, the GI's General". The Saturday Evening Post. 223: 21. 
  14. ^ "Modern Hospital - July 1954". Modern Hospital. 83: 122. 1954. 
  15. ^ For example, see the version that ran in Life Magazine on 20 Oktober 1958. Hellmann's Mayo Ad. Diakses tanggal 25 Maret 2013. 
  16. ^ Prideaux, Tom (21 August 1970). "A B.L.T. for God – Hold the Mayo". Diakses tanggal 25 Maret 2013. 
  17. ^ Friedman, Bruce Jay (1971). Steambath. New York: Knopf. 
  18. ^ "BLT is named nation's favourite sandwich". Daily BLT BLT BLT BLT BLTRecord. Glasgow. 27 Oktober 2008. Diakses tanggal 3 Februari 2011. 
  19. ^ Tuttle, Brad (5 Juli 2011). "Is It Time to Start Stockpiling Bacon". Time Magazine. Diakses tanggal 28 November 2011. 
  20. ^ McFerron, Whitney (4 Agustus 2010). "Bacon Price Surge May Last Through August as Herd Cutbacks Tighten Supply". Bloomberg.com. Diakses tanggal 28 November 2011. 
  21. ^ Mason, Rowenna (15 Agustus 2010). "Meat prices set to jump after wheat crop failures". The Daily Telegraph. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Februari 2011. Diakses tanggal 3 Februari 2011. 
  22. ^ "GIANT BLT (BACON, LETTUCE, AND TOMATO SANDWICH)". Whitney Museum of American Art. Diakses tanggal 28 Agustus 2014. 
  23. ^ "Claes Oldenburg / Giant BLT (Bacon, Lettuce, and Tomato Sandwich)". AMICA library. Diakses tanggal 3 Februari 2011. 
  24. ^ Kino, Carol (15 Mei 2009). "Going Softly Into a Parallel Universe". NY Times. Diakses tanggal 3 Februari 2011. 
  25. ^ Schultz, Brian (5 November 2009). "Bentley cooks up world record BLT". Eagle Eye. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Juli 2011. Diakses tanggal 3 Februari 2011. 
  26. ^ Vigor, Anthony (12 April 2004). "Exposed by his sandwich". New Statesman. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Desember 2015. Diakses tanggal 11 Februari 2011. 

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]