Béla III dari Hongaria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Béla III
III Bela.png
Raja Hongaria dan Kroasia
Memerintah 4 Maret 1172 – 23 April 1196
Penobatan 13 Januari 1173
Pendahulu István III
Pengganti Imre
Lahir skt. 1148
Mangkat 23 April 1196 (berusia 47–48)
Makam Basilika Székesfehérvár
dimakamkan kembali di Gereja Matthias
Pasangan Anna dari Antiokhia
Marguerite dari Perancis
Anak
Imre
Margit, Maharani Romawi Timur
András II dari Hongaria
Konstancia, Ratu Bohemia
Wangsa Wangsa Arpad
Ayah Géza II dari Hongaria
Ibu Euphrosyne dari Kiev
Agama Katolik Roma

Béla III (bahasa Hongaria: III. Béla, bahasa Kroasia: Bela III, bahasa Slowakia: Belo III; skt. 1148 – 23 April 1196) merupakan seorang Raja Hongaria dan Kroasia antara tahun 1172 dan 1196. Ia adalah putra Géza II dan istrinya, Euphrosyne dari Kiev. Pada sekitar tahun 1161, Euphrosyne menyerahkan sebuah kadipaten kepada Béla, yang termasuk Kroasia, Dalmasia pusat dan kemungkinan Sirmium. Sesuai dengan perjanjian antara kakandanya, István III, yang menggantikan ayahanda mereka pada tahun 1162, dan Kaisar Romawi Timur Manouel I Komnenos, Béla pindah ke Konstantinopel pada tahun 1163. Ia berganti nama menjadi Alexius, dan kaisar memberinya gelar istana senior Despot. Ia dijodohkan dengan putri kaisar, Maria. Wasiat Béla menyebabkan konflik bersenjata antara Kekaisaran Romawi Timur dan Kerajaan Hongaria antara tahun 1164 dan 1167, karena István III berusaha menghalangi bangsa Bizantium untuk menguasai Kroasia, Dalmasia dan Sirmium. Béla-Alexius, yang ditunjuk sebagai ahli waris Kaisar Manouel pada tahun 1165, ikut serta dalam tiga kampanye Bizantium melawan Hongaria. Perjodohannya dengan putri kaisar dibubarkan setelah adiknya, Alexius, lahir pada tahun 1169. Kaisar menghapus gelar tertinggi jabatannya, dan memberinya gelar yang lebih rendah Caesar.

István III meninggal pada tanggal 4 Maret 1172, dan Béla memutuskan untuk kembali ke Hongaria. Sebelum kepergiannya, ia berjanji bahwa ia tidak akan pernah berperang melawan Kekaisaran Bizantium. Meskipun para uskup dan penguasa Hongaria dengan suara bulat mengumumkan Béla raja, Lukács dari Esztergom menentang penobatannya karena Béla diduga Simoni. Akhirnya, Uskup Agung Kalocsa memahkotainya sebagai raja pada tanggal 18 Januari 1173, dengan persetujuan Paus Aleksander III. Béla berselisih dengan adik laki-lakinya, Géza, yang ditahan olehnya selama lebih dari satu dekade. Memanfaatkan kesempatan dari konflik internal di Kekaisaran Bizantium setelah kematian Kaisar Manouel, Béla kembali menduduki Kroasia, Dalmasia dan Sirmium di antara tahun 1180 dan 1181. Ia menduduki Kepangeranan Halych pada tahun 1188, namun hilang dalam waktu dua tahun.

Béla mempromosikan penggunaan catatan tertulis selama masa pemerintahannya. Kronik Hongaria dari abad ke-14 bahkan menyatakan bahwa ia bertanggung jawab atas pendirian arsip umum kerajaan. Istana kerajaan yang dibangun di Esztergom pada masa pemerintahannya merupakan contoh pertama Arsitektur Gotik di Eropa Tengah. Ia adalah raja Eropa terkaya di masanya, menurut daftar pendapatannya, namun keandalan daftar tersebut dipertanyakan.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Masa kecil (skt. 1148–1163)[sunting | sunting sumber]

A man wearing a crown sits on the throne with a scepter and an orb in his hands
Segel ayahanda Béla, Géza II dari Hongaria

Béla merupakan putra kedua Géza II dari Hongaria dan istrinya, Euphrosyne dari Kiev.[1][2] Tanggal kelahirannya tidak tercatat.[1][2] Studi mengenai tulang belulangnya menunjukkan bahwa Béla meninggal pada tahun 1196 pada usia sekitar 49 tahun, menunjukkan bahwa ia dilahirkan pada sekitar tahun 1148.[2]

Referensi John Kinnamos yang kontemporer tentang "wilayah ayahandanya saat masih hidup, telah dibagi"[3] ke Béla menunjukkan bahwa Géza II menyerahkan wilayah yang berbeda sebagai apanase kepada putranya yang lebih muda.[4] Warisan Béla pastinya termasuk bagian-bagian pusat Dalmasia, (yang termasuk Šibenik, Split, dan Trogir, yang telah menerima suzeraintas raja-raja Hongaria selama beberapa dekade), karena Kinnamos menyebut provinsi tersebut "sebagai warisan Béla".[5][6][7][8] Sejarawan Ferenc Makk dan Gyula Moravcsik sepakat bahwa Béla juga menerima Kroasia dari ayahandanya.[9] Apakah Syrmium juga bagian dari warisan Béla, atau jika ia mendapatkannya setelah kematian ayahandanya, tunduk pada perdebatan ilmiah.[6][8][10][11] Menurut sejarawan Warren Treadgold, warisan Béla juga termasuk Bosnia.[11] Tanggal pasti hibah Géza II tidak dapat ditentukan, namun menurut Makk, Béla tampaknya telah menerima kadipatennya pada sekitar tahun 1161.[6]

Géza II yang meninggal pada tanggal 31 Mei 1162, digantikan oleh putra sulungnya, István III.[12] István III tampaknya telah mengkonfirmasi kepemilikan Béla atas kadipaten tersebut, karena Kinnamos merujuk pada tanah yang "jauh sebelum diberikan"[13] kepada Béla oleh Géza dan István.[14] Sesaat setelah kenaikan takta, István III diusir oleh beberapa pamandanya, László II dan István IV.[14][15] Kaisar Romawi Timur, Manouel I Komnenos, mendukung pengambilalihan para pamanda, namun István III kembali ke Hongaria dan mendapatkan kembali mahkotanya dengan paksa pada pertengahan tahun 1163.[11] Béla mungkin tetap netral selama konflik saudaranya dengan pamanda mereka, karena tidak ada laporan mengenai kegiatan Béla pada tahun 1162 dan 1163.[14]

Pada tahun 1163, Kaisar Manouel menandatangani sebuah perjanjian damai dengan István III, di mana ia melepaskan dukungannya terhadap lawan-lawan István.[14][16] Sebagai gantinya, István III setuju untuk mengirim Béla ke Konstantinopel, dan membiarkan bangsa Bizantium mengambil alih harta kadipaten Béla.[8][10] Kaisar juga berjanji bahwa ia akan menjodohkan putrinya, Maria, kepada Béla.[11][17]

"Ketika [Kaisar Manouel I] datang [ke Belgrade] dan menyadari bahwa mustahil bagi [István IV] untuk memerintah tanah Hongaria (karena mereka telah menempatkan [István III] putra [Géza II] sekali lagi), ia beralih ke hal lain. Seperti yang dinyatakan, ia berhasrat dengan segena kekuatannya untuk mengklaim Hongaria, yang terletak di tengah-tengah negara-negara barat. Oleh karena itu, ia bermaksud untuk bersatu dalam pernikahan Béla, yang adalah putra [Géza II] setelah [István III], kepada putrinya sendiri, Maria."

— John Kinnamos: Deeds of John and Manuel Comnenus[18]

Despot Alexius (1163–1169)[sunting | sunting sumber]

A bearded man wearing a crown
Kaisar Romawi Timur Manouel I Komnenos — Béla-Alexius adalah ahli waris Kaisar di antara tahun 1165 dan 1169

Kaisar Manouel mengirim Sebastos George Palaiologos untuk mengawal Béla ke Kekaisaran Romawi Timur.[19] Béla tiba di Konstantinopel pada sekitar akhir tahun 1163.[19] Ia diganti namanya menjadi Alexius, dan menerima gelar despot ("lord"), yang hanya digunakan kaisar sebelumnya.[20][21] Pertunangan Béla dengan putri kaisar juga diumumkan secara resmi.[19]

István III menyerang Syrmium pada musim panas tahun 1164.[22][23] Kaisar Manouel memimin pasukannya melawan István, menyatakan bahwa ia datang "tidak berperang untuk melawan bangsa Hongaria melainkan untuk mengembalikan tanahnya untuk Béla",[24] menurut Kinnamos.[23] Béla-Alexius — bersama dengan pamandanya, István IV, dan kerabat jauh mereka, Stephanos Kalamanos — menemani kaisar selama kampanye.[25] Tak lama kemudian, sebuah perjanjian perdamaian baru ditandatangani, sekali lagi memaksa István III untuk meninggalkan kadipaten Béla.[11][26] Tentara Bizantium menduduki Syrmium, yang disusun menjadi thema, Bizantium atau distrik.[27]

István III meluncurkan serangan baru melawan Syrmium pada musim semi tahun 1165.[26][28] Kaisar Manouel mengarahkan serangan balik tersebut, dan Béla menemaninya lagi.[29] Setelah tentara kekaisaran merebut kembali Zimony (sekarang Zemun di Serbia), Béla membujuk kaisar untuk melarang eksekusi tentara Hongaria yang ditangkap di benteng tersebut.[30] Pasukan Bizantium juga menduduki Dalmasia.[29] Sebuah perjanjian perdamaian baru antara István III dan Kaisar Manouel menyusul, yang menegaskan suzerenitas di bekas kadipaten Béla.[31] Dalmasia dan Bosnia segera diubah menjadi thema Bizantium.[29]

Kaisar Manouel secara seremonial membuat putrinya dan Béla-Alexius menjadi ahli warisnya, dan memaksa bangsa Bizantium untuk bersumpah setia pada mereka pada musim gugur tahun 1165.[29][32] Hanya sepupu kaisar, Andronikos Komnenos, berani mengutuk tindakan ini, ia bertanya, "Apa kegilaan kaisar ini untuk menganggap setiap pria Romawi tidak layak tidur di ranjang putrinya, untuk memilih di hadapan seluruh orang asing dan pasangan ini menjadi kaisar Romawi dan duduk di atas segalanya sebagai tuan?",[33] menurut sejarawan yang hampir sejaman, Niketas Choniates.[29] Béla-Alexius berpartisipasi dalam Sinode Suci tahun 1166 di Gereja Ortodoks, bersama dengan Kaisar Manouel dan Patriark Ekumenis Luke Chrysoberges.[34] Pada musim semi tahun 1166, Béla-Alexius menemani Prōtostratōr Alexius Axuch, yang memimpin tentara Bizantium melawan Hongaria sebagai pembalasan atas serangan baru Hongaria atas Syrmium.[35] Pada tanggal 11 April 1166, meskipun Béla-Alexius dan istrinya saling terkait satu sama lain, Kaisar Manouel mengkonfirmasi keputusan Patriark Ekumenis, yang menyatakan bahwa pernikahan antara kerabat tingkat ketujuh tidak sah.[36] Manouel bahkan mengusulkan sebuah pernikahan antara putrinya (tunangan Béla-Alexius) dan Raja Sisilia yang baru, Gugghiermu II dari Sisilia, pada musim gugur tahun1166.[35]

Sebuah perang baru pecah antara Hongaria dan Kekaisaran Bizantium pada tahun 1167, karena Béla-Alexius "mengklaim kerajaan"[37] saudaranya, menurut Rahewin yang kontemporer.[38] Heinrich dari Mügeln juga menulis bahwa banyak orang Hongaria bergabung dan menjadi tentara Béla-Alexius, menyatakan bahwa "kerajaan Hongaria adalah miliknya [Béla-Alexius] menurut hak".[39] Pada tanggal 8 Juli 1167, tentara Bizantium memusnahkan tentara Hongaria dalam Pertempuran Sirmium.[38][40] Sebuah perjanjian damai ditandatangani, yang mengakhiri periode perang antara Hongaria dan Kekaisaran Bizantium, dan mengkonfirmasi dominasi Kekaisaran Bizantium di Dalmasia tengah, Bosnia dan Syrmium.[40]

Caesar Alexius (1169–1172)[sunting | sunting sumber]

Istri Kaisar Manouel, Maria dari Antiokhia, melahirkan seorang putra yang diberi nama Alexius pada tanggal 14 September 1169.[41][42] Kaisar membubarkan pertunangan putrinya dengan Béla-Alexius.[41] Kaisar juga menyingkirkan gelar despot Béla-Alexius, namun memberinya gelar caesar.[41][43] Pada musim semi tahun 1170, Béla-Alexius menikahi saudari ipar kaisar, Anna dari Antiokhia.[41][43] Pasangan itu pergi berziarah ke Tanah Suci.[43] Di Yerusalem, mereka menyumbang 10,000 bezant kepada Ksatria Hospitaller sebagai kompensasi atas keramahan mereka.[43][44] Di dalam carter hibah, Béla-Alexius menggayakan dirinya sendiri "Lord, Adipati Hongaria, Dalmasia dan Kroasia", dengan mengabaikan gelar yang baru saja diberikan oleh kaisar kepadanya.[41]

Bertakhta[sunting | sunting sumber]

Penobatan (1172–1173)[sunting | sunting sumber]

Saudara Béla, István III, meninggal pada tanggal 4 Maret 1172.[45][46] Arnold dari Lübeck, yang tinggal di Esztergom, mencatat sebuah rumor yang menunjukkan bahwa István telah diracuni oleh pendukung Béla, namun tidak ada sumber lain yang memverifikasi desas-desus ini.[47][43] Janda István III, Agnes, meninggalkan Hongaria, meskipun ia hamil saat suaminya meninggal.[48] Delegasi Hongaria mengunjungi Kaisar Manouel dan Béla di Serdica (sekarang Sofia di Bulgaria).[48][40] Mereka menuntut agar "Béla dikirim ke mereka sebagai raja", karena "prinsip keadilan memandangnya" setelah kematian saudaranya,[49] menurut Kinnamos.[48][40] Kinnamos juga mengatakan bahwa Kaisar Manouel menjadikan Béla raja setelah Béla "berjanji akan bersumpah untuk menjalani seluruh hidupnya, apapun yang akan bermanfaat" [50] kepada kaisar dan Bizantium.[48] Sepucuk surat yang ditulis oleh Kaisar Bizantium, Isaakius II Angelus pada tahun 1196 mengatakan bahwa pada kesempatan yang sama, Béla berjanji bahwa ia tidak akan pernah mendukung bangsa Serbia jika mereka berperang melawan Kekaisaran bizantium.[48]

Béla dan istrinya tiba di Székesfehérvár pada akhir April atau awal Mei.[51] Béla dengan suara bulat dipilih sebagai raja oleh "pejabat kerajaan Hongaria", menurut sepucuk surat yang ditulis oleh Paus Aleksander III pada tahun 1179.[52] Namun, penobatan Béla tertunda karena Lukács dari Esztergom menolak untuk melakukan penobatan tersebut.[51] Uskup Agung tersebut menuduh raja simoni, karena Béla memberikan sebuah mantel berharga kepada delegasinya.[53][54] Menurut sebuah teori ilmiah, Uskup Agung Lukács juga khawatir bahwa pengaruh "skismatik" akan meningkat di bawah pemerintahan Béla.[52][46][54] Meskipun demikian, mayoritas baron dan prelatus tetap setia kepada Béla.[55][56] Béla meminta bantuan Tahta Suci melawan Uskup Agung Lukács.[53] Atas permintaan Béla, Paus Aleksander III memberi wewenang kepada Uskup Agung Kalocsa untuk mengurapi Béla raja dan "meletakkan mahkota ke atas kepalanya".[57] Penobatan Béla berlangsung pada tanggal 18 Januari 1173.[45] Ia mengeluarkan sebuah piagam yang mengonfirmasi hak para Uskup Agung Esztergom untuk memahkotai penguasa monarki Hongaria.[58] Penyatuan mahkota "Yunani" dan "Latin" yang disebut Mahkota Suci Hongaria tampaknya terjadi di masa pemerintahannya.[59]

Konflik (1173–1178)[sunting | sunting sumber]

Archbishop Lukács tidak disukai oleh Béla, dan tidak diacuhkan olehnya di tahun-tahun pertama pemerintahannya.[60] Daripada Lukács, Uskup Agung Kalocsa yang membaptis putra sulung Béla, Imre, pada tahun 1174. Namun, pemberian sakramen kepada anggota keluarga kerajaan selalu menjadi tugas Uskup Agung Esztergom.[60] Menurut kronik Bohemia (Continuatio Gerlaci abbatis Milovicensis), Béla memenjarakan adik laki-lakinya, Géza, namun Géza melarikan diri dan pergi ke Austria pada tahun 1174 atau 1175.[57][61] Justiciar István III, Lőrinc, menemani Géza.[62] Ketika Heinrich Jasomirgott, Adipati Austria, menolak untuk mengekstradisi Géza, Béla meluncurkan serangan penjarahan ke Austria, bersama dengan Sobeslav II dari Bohemia.[63] Sementara itu, Béla mengirim bala bantuan ke Kaisar Manouel untuk membantunya berperang melawan Seljuk, namun pasukan gabungan mereka mengalami kekalahan dalam Pertempuran Myriokephalon pada tanggal 17 September 1176.[64][65][66]

Géza mencoba membujuk Soběslav II dari Bohemia untuk membantunya menemui Friedrich I, Kaisar Romawi Suci, namun Soběslav menangkap Géza dan menyerahkannya kepada Béla pada tahun 1177.[64][63] Béla sekali lagi memenjarakan saudaranya, dan ia juga menahan ibunda mereka, Euphrosyne.[64][63] Sebagai balasan atas peran Soběslav di dalam penangkapan Géza, Kaisar Friedrich menurunkan takhta Soběslav dan menunjuk anggota lain dari Wangsa Přemyslid, Bedřich, ke posisi adipati.[63] Kaisar Romawi Suci memerintahkan adipati Austria yang baru, Luitpold V, untuk menyerbu Bohemia.[63] Béla segera turun tangan, mengancam Luitpold V dengan serangan, yang memaksa Luitpold meninggalkan Bohemia.[67]

Ekspansi dan reformasi (1178–1194)[sunting | sunting sumber]

Favorit Béla yang lama, András dari Kalocsa, menghinanya pada sekitar tahun 1178.[68][69] Béla segera mencabutnya dan pendukungnya, Provost Bab Székesfehérvár, dari kantor mereka dan menyita pendapatan Uskup Agung.[69][68] Paus Aleksander III menghukum Béla dengan sanksi gerejani, namun Béla berdamai dengan Uskup Agung Lukács dari Esztergom, yang membebaskannya dan mengekskomunikasi András dari Kalocsa.[68] Konflik berakhir dengan kompromi yang dimediasi oleh Tahta Suci: András meminta Béla untuk memaafkannya, dan Béla memulihkan jabatannya sebagai Uskup Agung.[69]

Atas undangan Béla, para biarawan Sistersien datang dari Perancis dan mendirikan beberapa biara Sistersien baru di Egres, Zirc, Szentgotthárd dan Pilis antara tahun 1179 dan 1184.[70] Pada tahun 1180-an, Béla memulai pembangunan sebuah istana kerajaan yang tinggi dan sebuah katedral baru di Esztergom.[69] Meski begitu, ia hampir selalu berkeliaran di seluruh negeri.[71] Menurut sebuah prasasti di sebuah batu bata yang ditemukan di Bulkeszi (sekarang Maglić di Serbia), Béla mensponsori pembaptisan "tamu pemukim" Jerman di desa tersebut.[72][73]

A man wearing a crown sits on the throne with a scepter and an orb in his hands
Segel Béla III

Di istana kerajaan Konstantinopel, Béla mengetahui pentingnya sebuah administrasi yang terorganisasi dengan baik.[74] Menurut Kronik iluminasi, Béla "memperkenalkan bentuk yang sama dalam menangani petisi seperti biasa di istana Romawi dan kekaisaran",[75] yang menunjukkan arsip umum kerajaan mulai berfungsi sebagai kantor terpisah di masa pemerintahannya.[76][74][77] Ia menekankan pentingnya catatan tertulis, memerintahkan pada tahun 1181 bahwa sebuah piagam akan dikeluarkan untuk semua transaksi yang berlangsung di hadapannya.[76][74][77]

Kaisar Manouel I meninggal pada tanggal 24 September 1180.[78] Dalam waktu enam bulan, Béla telah mengembalikan suzerenitasnya di Dalmasia, namun tidak ada catatan terperinci mengenai peristiwa tersebut.[79][80][81] Warga Split "kembali ke kerajaan Hongaria"[82] segera setelah kematian Manouel, menurut Thomas Archidiaconus dari abad ke-13.[83] Zadar juga menerima suzerenitas Béla pada awal tahun 1181.[83] Sejarawan John Van Antwerp Fine Jr. menulis bahwa Béla merebut kembali suzerenitas Dalmasia "tampaknya tanpa pertumpahan darah dan dengan persetujuan kekaisaran", karena pihak berwenang Bizantium lebih memilih bahwa Béla memerintah provinsi tersebut daripada di Republik Venesia.[79]

Rincian penaklukan kembali Syrmium juga tidak jelas.[84] Andronikos I Komnenos menuduh ibunda Kaisar Bizantium muda itu, Alexius II, menghasut Béla — saudara iparnya — untuk menghancurkan wilayah Beograd dan Barancs (sekarang Braničevo di Serbia) pada bulan Mei 1182, menyiratkan bahwa Béla pada saat itu menduduki Syrmium.[84] Di bulan yang sama, Andronikos Komnenos menangkap janda permaisuri dan membunuhnya pada akhir tahun.[85][86] Ambil keuntungan dari anarki yang muncul di Kekaisaran Bizantium, Béla maju sejauh Niš dan Serdica di paruh pertama tahun 1183.[87] Di Sardica, ia merebut peti yang berisi relikui Ioan dari Rila, dan memerintahkan untuk "diangkut dengan penghormatan besar terhadap tanah dan dimakamkan dengan kehormatan d gereja"[88] Esztergom, menurut Life from the Sofia Prologue.[86] Makk menulis bahwa Béla mengundurkan diri dari wilayah selatan sungai Danube, namun sejarawan Paul Stephenson mengatakan bahwa Béla mempertahankan tanah ini.[86][89]

Andronikos Komnenos membunuh Kaisar Alexius II pada akhir tahun 1183.[89] Eustathios dari Tesalonika yang kontemporer mengatakan bahwa lawan-lawan Andronikos mengirim surat kepada banyak raja, termasuk Béla III, yang mendesak mereka untuk menyerang Andronikos.[90] Menurut Ansbert dan penulis sejarah Eropa Barat lainnya, Béla menyerbu Kekaisaran Bizantium pada awal tahun 1185.[90] Setelah Andronikos I jatuh di bulan September, Béla menandatangani sebuah perjanjian damai dengan kaisar baru, Isaakius II Angelus.[91] Isaac menikahi putri Béla, Margit, dan Béla memberi wilayah Niš dan Barancs kepada Isaac sebagai mahar putrinya.[92][93] Relikui Santo Ioan dari Rila juga kembali ke Sardica pada kesempatan ini.[92] Béla menikahi Marguerite, saudari Philippe II dari Perancis, pada musim panas tahun 1186.[94]

Yayasan Biara Szentgotthárd. Dilukis oleh Stephan Dorfmeister (skt. tahun 1795)

Orio Mastropiero, Doge Venesia, mengepung Zadar pada tahun 1187, namun armada Veesia tidak dapat merebut kota yang berbenteng dengan baik.[91] Vladimir Yaroslavich, Pangeran Halych, melarikan diri ke Hongaria pad akhir tahun 1188, karena beberapa boyarnya memberontak.[95] Roman yang Agung, Pangeran Galisia dan Volhynia, segera menduduki Halych, namun Béla menyerang kepangeranan tersebut dan mengusirnya.[95][96] Daripada memulihkan Vladimir Yaroslavich ke posisinya semula, Béla memenjarakannya dan memberikan kendali atas Halych kepada András II, putra Béla yang lebih muda.[97][98] Sebagai tanda penaklukannya, Béla menggayakan dirinya Raja Galisia.[97]

Pada musim panas tahun 1187, tentara salib Jerman bergerak melalui Hongaria di bawah komando Friedrich I, Kaisar Romawi Suci.[99] Béla menyambut Friedrich, dan mengirim pasukan untuk mengawal tentara salib melintasi Balkan.[99][100] Atas permintaan Friedrich, Béla membebaskan saudaranya yang dipenjara, Géza, yang bergabung dengan tentara salib dan meninggalkan Hongaria.[99][96] Béla menengahi sebuah perjanjian damai antara Friedrich I dan Isaac II, yang ketidakpercayaannya hampir menyebabkan perang di antara tentara salib Jerman dan Bizantium.[99]

Vladimir Yaroslavich melarikan diri dari penawanan pada awal tahun 1189 atau 1190.[97][101] Dengan bantuan Kazimierz II Sprawiedliwy, ia mengusir András dari Halych, dan mendapatkan kembali kendali atas kepangeranan tersebut.[97] Pada tahun 1191, Béla bertemu dengan menantunya, Isaac II, di Philippopolis (sekarang Plovdiv di Bulgaria) dan Syrmium, namun hasil perundingan mereka tetap tidak diketahui.[102][103] Atas permintaan Béla, Tahta Suci menyetujui kanonisasi László I dari Hongaria pada tahun 1192.[104] Béla menyerang Serbia pada awal tahun 1193.[103] Isaac II menuntut penarikan pasukannya, dan mengancam Béla dengan perang.[103] Di saat yang sama, Doge Enrico Dandolo berusaha untuk menduduki Zadar, namun gagal.[91] In 1193, Béla memberikan Provinsi Modruš di Kroasia kepada Bartholomew dari Krk, anggota Wangsa Frankopani.[105] Ini adalah contoh paling awal dari sebuah kantor yang diberikan sebagai martabat turun-temurun di Kerajaan Hongaria.[106]

Tahun-tahun terakhir (1194–1196)[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1194, Béla menunjuk putra sulungnya, Imre, yang telah dinobatkan sebagai calon raja, untuk mengelola Kroasia dan Dalmasia.[107][108] Setelah Bulgaria bersatu, tentara Cuman dan Vlach mengalahkan Bizantium di dalam Pertempuran Arcadiopolis pada tahun 1194, Béla bersedia membantu Kekaisaran Bizantium.[109][110] Namun, kampanyenya dibatalkan, karena menantu Béla, Kaisar Isaac II, dipecat oleh Alexius III Angelus pada bulan April 1195.[111][112] Heinrich VI, Kaisar Romawi Suci, berencana untuk melancarkan kampanye melawan Kekaisaran Bizantium atas nama Kaisar yang diturunkan takhtanya, namun Béla melarang rakyatnya untuk bergabung dengan Heinrich.[113]

Béla mengambil salib sebagai tanda keinginannya untuk memimpin sebuah perang salib ke Tanah Suci.[114] Namun ia tdak dapat memenuhi sumpahnya, karena ia jauh sakit dan meninggal pada tanggal 23 April 1196.[96][115][114] Ia dimakamkan di Katedral Székesfehérvár.[96] kerangkanya diidentifikasi dengan yakin oleh para arkeolog selama penggalian di abad ke-19, karena sumber kontemporer — Richard dari London — menulis tentang tinggi badan Béla yang luar biasa.[107] Kerangka Béla menunjukkan bahwa tinggi badannya 190 sentimeter (75 in).[96][107] Jenazah Béla dimakamkan kembali di Gereja Mathias, Budapest.[96][107]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Makam Raja Béla

Istri pertama Béla, Agnes, merupakan putri Renaud dari Châtillon, Pangeran Antiokhia, dan istrinya, Constance dari Antiokhia.[116] Agnes lahir pada sekitar tahun 1149 dan meninggal pada sekitar tahun 1184.[43] Pada saat pernikahannya tahun 1170, ia dinamai Anna di Konstantinopel.[43][41]

Anak pertama Béla dan Agnes-Anna, Imre, lahir pada tahun 1174.[117] Adinda Imre, Margit, yang dinamai Maria di Konstantinopel, lahir pada tahun 1175.[118][93] Pada usia 9 atau 10 tahun, ia dinikahkan dengan Kaisar Bizantium, Isaakius II Angelus, yang berusia sekitar 30 tahun saat itu.[91][93] Suami Maria meninggal pada tahun 1204, sebelum Pengepungan Konstantinopel (1204) selama Perang Salib Keempat.[119] Margaret–Maria menikah dengan salah satu pemimpin perang salib, Bonifacius I dari Montferrat, yang merebut Thessaloniki setelah Kekaisaran Bizantium jatuh.[120] Sejarawan Makk menulis bahwa pada sekitar tahun 1210, Maria menikah dengan Nicholas I dari Saint Omer setelah kematian Bonifacius, amun sarjana Peter Lock menyatakan bahwa istri Saint Omer dan Margit–Maria tidak sama.[121][122]

Putra kedua Béla dan Agnes-Anna, András, lahir pada sekitar tahun 1177.[123] Kedua adik laki-lakinya, Salamon dan István, meninggal waktu kecil.[124] Adinda mereka, Konstancia, menikah dengan Raja Ottokar I dari Bohemia pada sekitar tahun 1198.[122] Putri ketiga Béla dan Agnes-Anna, yang namanya tidak diketahui, meninggal waktu kecil.[124]

Setelah kematian Agnes-Anna, Béla meminang cucu saudari Kaisar Manouel, Theodora Komnena.[90][93] Namun sebuah sinode dari Gereja Bizantium melarang pernikahan itu pada tahun 1185, karena Theodora telah memasuki sebuah biara.[90][93] Pada akhir tahun 1185 atau awal tahun 1186, Béla meminang Matilda dari Sachsen, putri Heinrich der Löwe, Adipati Sachsen, namun Henry II dari Inggris, kakek Matilda, menghalangi pernikahan ini.[91] Akhirnya, Béla menikahi menantu Henry II yang menjanda, Marguerite, pada musim panas tahun 1186.[91] Ia adalah putri Louis VII dari Perancis.[125] Ratu Marguerite hidup lebih lama dari Béla, dan pindah ke Tanah Suci setelah kematiannya.[107]

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Béla adalah salah satu raja abad pertengahan yang paling terkemuka di Hongaria.[15] "Pemerintahannya tidak hanya mewakili puncak kejayaan kerajaan Wangsa Árpád, namun juga menandai akhir zaman", menurut sejarawan Pál Engel.[15] Pembentukan Arsip Umum Kerajaan memberikan kontribusi terhadap "perluasan catatan tertulis" di Hongaria; Piagam-piagam pertama yang dikeluarkan oleh para baron muncul pada tahun 1190-an.[127][128] Menurut daftar pendapatan Béla yang kontemporer, pendapatan tahunannya mencapai hampir 170,000 mark (sekitar 23 ton perak murni).[129][130] Jika daftarnya dapat diandalkan, pendapatannya melampaui pendapatan Raja Perancis dan Inggris kontemporer, namun keandalan daftar tersebut diragukan oleh banyak sejarawan, termasuk Pál Engel.[129][131][132]

Pada sekitar tahun 1190, setelah kebakaran menghancurkan Esztergom, Béla mengundang pemahat batu Perancis untuk membangun kembali istana kerajaan dan katedral.[69][133] Pemahat batu memperkenalkan bentuk-bentuk arsitektur baru; istana kerajaan dan katedral baru adalah contoh-contoh awal Arsitektur Gotik di Eropa Tengah.[133][134] Koin-koin yang menggambarkan salib dua silang, yang terutama digunakan di Gereja Kekaisaran Bizantium, dicetak dari sekitar tahun 1190, menunjukkan apa yang disebut "salib ganda" menjadi bagian dari heraldik kerajaan Hongaria di bawah Béla III.[135]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Makk 1994, hlm. 91.
  2. ^ a b c Kristó & Makk 1996, hlm. 204.
  3. ^ Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (5.5), p. 163.
  4. ^ Makk 1989, hlmn. 77, 123.
  5. ^ Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (5.17), p. 187.
  6. ^ a b c Makk 1989, hlm. 77.
  7. ^ Stephenson 2000, hlmn. 198, 251.
  8. ^ a b c Magdalino 1993, hlm. 79.
  9. ^ Makk 1989, hlmn. 77, 155.
  10. ^ a b Curta 2006, hlm. 332.
  11. ^ a b c d e Treadgold 1997, hlm. 646.
  12. ^ Makk 1989, hlm. 79.
  13. ^ Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (5.6), p. 165.
  14. ^ a b c d Kristó & Makk 1996, hlm. 205.
  15. ^ a b c Engel 2001, hlm. 52.
  16. ^ Makk 1994, hlm. 86.
  17. ^ Fine 1991, hlm. 240.
  18. ^ Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (5.5), p. 163.
  19. ^ a b c Makk 1989, hlm. 86.
  20. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 206.
  21. ^ Stephenson 2000, hlm. 251.
  22. ^ Makk 1989, hlm. 90.
  23. ^ a b Stephenson 2000, hlm. 252.
  24. ^ Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (5.6), p. 165.
  25. ^ Makk 1989, hlmn. 68,90.
  26. ^ a b Makk 1989, hlm. 91.
  27. ^ Makk 1989, hlmn. 91–92.
  28. ^ Curta 2006, hlm. 333.
  29. ^ a b c d e Makk 1989, hlm. 92.
  30. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 207.
  31. ^ Fine 1991, hlm. 241.
  32. ^ Stephenson 2000, hlm. 257.
  33. ^ O City of Byzantium, Annals of Niketas Choniates (4.137) , p. 78.
  34. ^ Makk 1989, hlm. 97.
  35. ^ a b Makk 1989, hlm. 99.
  36. ^ Stephenson 2000, hlm. 258.
  37. ^ The Deeds of Frederick Barbarossa (Appendix) p. 337.
  38. ^ a b Makk 1989, hlm. 100.
  39. ^ Makk 1989, hlm. 101.
  40. ^ a b c d Fine 1991, hlm. 242.
  41. ^ a b c d e f Makk 1989, hlm. 106.
  42. ^ Treadgold 1997, hlm. 647.
  43. ^ a b c d e f g Kristó & Makk 1996, hlm. 209.
  44. ^ Magdalino 1993, hlm. 81.
  45. ^ a b Bartl et al. 2002, hlm. 29.
  46. ^ a b Engel 2001, hlm. 53.
  47. ^ Stephenson 2000, hlmn. 267–268.
  48. ^ a b c d e Makk 1989, hlm. 107.
  49. ^ Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (6.11), p. 214.
  50. ^ Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (6.11), pp. 214–215.
  51. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlm. 210.
  52. ^ a b Makk 1989, hlm. 108.
  53. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlm. 211.
  54. ^ a b Berend, Urbańczyk & Wiszewski 2013, hlm. 383.
  55. ^ Berend, Urbańczyk & Wiszewski 2013, hlmn. 178, 202.
  56. ^ Makk 1989, hlmn. 108, 110.
  57. ^ a b Makk 1989, hlm. 109.
  58. ^ Kristó & Makk 1996, hlmn. 212–213.
  59. ^ Berend, Urbańczyk & Wiszewski 2013, hlmn. 151–152.
  60. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlm. 212.
  61. ^ Kristó & Makk 1981, hlm. 63.
  62. ^ Makk 1989, hlmn. 108, 111.
  63. ^ a b c d e Makk 1989, hlm. 111.
  64. ^ a b c Kristó & Makk 1996, hlm. 213.
  65. ^ Magdalino 1993, hlmn. 96, 98.
  66. ^ Makk 1989, hlm. 113.
  67. ^ Makk 1989, hlm. 112.
  68. ^ a b c Makk 1989, hlm. 114.
  69. ^ a b c d e Kristó & Makk 1996, hlm. 214.
  70. ^ Berend, Urbańczyk & Wiszewski 2013, hlm. 359.
  71. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 215.
  72. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 219.
  73. ^ Kristó & Makk 1981, hlm. 86.
  74. ^ a b c Kristó & Makk 1996, hlm. 217.
  75. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 171.122), p. 139.
  76. ^ a b Rady 2000, hlm. 66.
  77. ^ a b Kontler 1999, hlm. 71.
  78. ^ Makk 1989, hlm. 115.
  79. ^ a b Fine 1991, hlm. 289.
  80. ^ Stephenson 2000, hlmn. 281–282.
  81. ^ Magaš 2007, hlm. 57.
  82. ^ Archdeacon Thomas of Split: History of the Bishops of Salona and Split (ch. 22.), p. 131.
  83. ^ a b Stephenson 2000, hlm. 281.
  84. ^ a b Makk 1989, hlm. 116.
  85. ^ Treadgold 1997, hlmn. 652–653.
  86. ^ a b c Makk 1989, hlm. 117.
  87. ^ Curta 2006, hlmn. 334–335.
  88. ^ Life of John of Rila from the Stishen (Sofia) Prologue, p. 266.
  89. ^ a b Stephenson 2000, hlm. 282.
  90. ^ a b c d Makk 1989, hlm. 119.
  91. ^ a b c d e f Makk 1989, hlm. 120.
  92. ^ a b Curta 2006, hlm. 335.
  93. ^ a b c d e Stephenson 2000, hlm. 283.
  94. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 220.
  95. ^ a b Dimnik 2003, hlm. 191.
  96. ^ a b c d e f Engel 2001, hlm. 54.
  97. ^ a b c d Makk 1989, hlm. 121.
  98. ^ Dimnik 2003, hlm. 193.
  99. ^ a b c d Makk 1989, hlm. 122.
  100. ^ Stephenson 2000, hlm. 294.
  101. ^ Dimnik 2003, hlmn. 193–194.
  102. ^ Treadgold 1997, hlm. 121.
  103. ^ a b c Makk 1989, hlm. 123.
  104. ^ Berend, Urbańczyk & Wiszewski 2013, hlm. 192.
  105. ^ Curta 2006, hlm. 347.
  106. ^ Rady 2000, hlm. 30.
  107. ^ a b c d e Kristó & Makk 1996, hlm. 222.
  108. ^ Magaš 2007, hlm. 58.
  109. ^ Treadgold 1997, hlm. 659.
  110. ^ Stephenson 2000, hlm. 303.
  111. ^ Makk 1989, hlmn. 123–124.
  112. ^ Stephenson 2000, hlmn. 303–304.
  113. ^ Makk 1989, hlm. 124.
  114. ^ a b Berend, Urbańczyk & Wiszewski 2013, hlm. 234.
  115. ^ Bartl et al. 2002, hlm. 30.
  116. ^ Runciman 1951, hlm. 365, Appendix 3.
  117. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 209, Appendix 4.
  118. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 220, Appendix 4.
  119. ^ Treadgold 1997, hlmn. 660, 665–666.
  120. ^ Lock 1995, hlm. 37.
  121. ^ Lock 1995, hlm. 371.
  122. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlm. Appendix 4.
  123. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 229, Appendix 4.
  124. ^ a b Makk 1994, hlm. 92.
  125. ^ Kontler 1999, hlm. 74.
  126. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 190, Appendices 2–3.
  127. ^ Engel 2001, hlm. 122.
  128. ^ Berend, Urbańczyk & Wiszewski 2013, hlm. 220.
  129. ^ a b Engel 2001, hlm. 61.
  130. ^ Molnár 2001, hlm. 46.
  131. ^ Kontler 1999, hlm. 70.
  132. ^ Berend, Urbańczyk & Wiszewski 2013, hlm. 287.
  133. ^ a b Berend, Urbańczyk & Wiszewski 2013, hlm. 209.
  134. ^ Kontler 1999, hlm. 72.
  135. ^ Berend, Urbańczyk & Wiszewski 2013, hlm. 317.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama[sunting | sunting sumber]

  • Archdeacon Thomas of Split: History of the Bishops of Salona and Split (Latin text by Olga Perić, edited, translated and annotated by Damir Karbić, Mirjana Matijević Sokol and James Ross Sweeney) (2006). CEU Press. ISBN 963-7326-59-6.
  • Deeds of John and Manuel Comnenus by John Kinnamos (Translated by Charles M. Brand) (1976). Columbia University Press. ISBN 0-231-04080-6.
  • "Life of John of Rila from the Stishen (Sofia) Prologue". In Petkov, Kiril (2008). The Voices of Medieval Bulgaria, Seventh-Fifteenth Century: The Records of a Bygone Culture. Brill. pp. 265–268. ISBN 978-90-04-16831-2.
  • O City of Byzantium, Annals of Niketas Choniatēs (Translated by Harry J. Magoulias) (1984). Wayne State University Press. ISBN 978-0-8143-1764-8.
  • The Deeds of Frederick Barbarossa by Otto of Freising and his Continuator, Rahewin (Translated and annotated with an introduction by Charles Christopher Mierow with the collaboration of Richard Emery) (2004). Columbia University Press. ISBN 0-231-13419-3.
  • The Hungarian Illuminated Chronicle: Chronica de Gestis Hungarorum (Edited by Dezső Dercsényi) (1970). Corvina, Taplinger Publishing. ISBN 0-8008-4015-1.

Sumber kedua[sunting | sunting sumber]

  • Bartl, Július; Čičaj, Viliam; Kohútova, Mária; Letz, Róbert; Segeš, Vladimír; Škvarna, Dušan (2002). Slovak History: Chronology & Lexicon. Bolchazy-Carducci Publishers, Slovenské Pedegogické Nakladatel'stvo. ISBN 0-86516-444-4. 
  • Berend, Nora; Urbańczyk, Przemysław; Wiszewski, Przemysław (2013). Central Europe in the High Middle Ages: Bohemia, Hungary and Poland, c. 900-c. 1300. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-78156-5. 
  • Curta, Florin (2006). Southeastern Europe in the Middle Ages, 500–1250. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-89452-4. 
  • Dimnik, Martin (2003). The Dynasty of Chernigov, 1146–1246. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-03981-9. 
  • Engel, Pál (2001). The Realm of St Stephen: A History of Medieval Hungary, 895–1526. I.B. Tauris Publishers. ISBN 1-86064-061-3. 
  • Fine, John V. A (1991). The Early Medieval Balkans: A Critical Survey from the Sixth to the Late Twelfth century. The University of Michigan Press. ISBN 0-472-08149-7. 
  • Kontler, László (1999). Millennium in Central Europe: A History of Hungary. Atlantisz Publishing House. ISBN 963-9165-37-9. 
  • Kristó, Gyula; Makk, Ferenc (1981). III. Béla emlékezete [Remembering Béla III] (dalam Hungarian). Magyar Helikon. 
  • Kristó, Gyula; Makk, Ferenc (1996). Az Árpád-ház uralkodói [Rulers of the House of Árpád] (dalam Hungarian). I.P.C. Könyvek. ISBN 963-7930-97-3. 
  • Lock, Peter (1995). The Franks in the Aegean, 1204–1500. Longman. ISBN 0-582-05139-8. 
  • Magaš, Branka (2007). Croatia Through History. SAQI. ISBN 978-0-86356-775-9. 
  • Magdalino, Paul (1993). The Empire of Manuel Komnenos, 1143–1180. Cambridge University Press. ISBN 0-521-52653-1. 
  • Makk, Ferenc (1989). The Árpáds and the Comneni: Political Relations between Hungary and Byzantium in the 12th century (Translated by György Novák). Akadémiai Kiadó. ISBN 963-05-5268-X. 
  • Makk, Ferenc (1994). "III. Béla". Di Kristó, Gyula; Engel, Pál; Makk, Ferenc. Korai magyar történeti lexikon (9–14. század) [Encyclopedia of the Early Hungarian History (9th–14th centuries)] (dalam Hungarian). Akadémiai Kiadó. pp. 91–92. ISBN 963-05-6722-9. 
  • Molnár, Miklós (2001). A Concise History of Hungary. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-66142-3. 
  • Rady, Martyn (2000). Nobility, Land and Service in Medieval Hungary. Palgrave. ISBN 0-333-80085-0. 
  • Runciman, Steven (1951). A History of the Crusades, Volume II: The Kingdom of Jerusalem and the Frankish East 1100–1187. Cambridge University Press. ISBN 0-521-06162-8. 
  • Stephenson, Paul (2000). Byzantium's Balkan Frontier: A Political Study of the Northern Balkans, 900–1204. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-02756-4. 
  • Treadgold, Warren (1997). A History of the Byzantine State and Society. Stanford University Press. ISBN 0-8047-2630-2. 
Béla III dari Hongaria
Lahir: 1148 Wafat: 23 April 1196
Gelar pemerintahan
Ciptaan baru Adipati Kroasia dan Dalmasia
skt. 1161–1172
Lowong
Selanjutnya dijabat oleh
Imre
Didahului oleh:
István III
Raja Hongaria dan Kroasia
1172–1196
Diteruskan oleh:
Imre