Ataulf

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Patung di Madrid, oleh Felipe de Castro, 1750-53

Ataulf (juga Athavulf,[1] Atawulf,[2] atau Athaulf, bahasa Latin sebagai Ataulphus) [atta "ayahanda" dan wulf "serigala"][3] (skt. 370 – 15 Agustus 415) merupakan seorang raja Visigoth dari tahun 411 sampai 415. Selama pemerintahannya, dia mengubah negara Visigoth dari kerajaan kesukuan sampai kekuatan politik utama abad kuno akhir.[4]

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Dia dengan suara bulat terpilih naik takhta untuk menggantikan saudaranya, Alarik, yang telah terserang demam tiba-tiba di Calabria. Tindakan pertama Raja Ataulf adalah untuk menghentikan ekspansi selatan Goth di Italia.

Sementara itu, Galia telah dipisahkan dari Kekaisaran Romawi Barat oleh perampas Konstantinus III. Jadi pada tahun 411 Konstantius, magister militum (penguasa militer) kaisar barat Flavius Augustus Honorius, dengan pasukan pembantu Gotik di bawah Ulfilas, menghancurkan pemberontakan Galia dengan mengepung Arles. Di sana Konstantinus dan putranya ditawarkan kapitulasi terhormat — namun dipenggal pada bulan September dalam perjalanan mereka untuk memberi penghormatan kepada Honorius di Ravenna.

Pada musim semi tahun 412 Konstantius menekan Ataulf. Mengambil nasihat dari Priscus Attalus—mantan kaisar yang ditempatkan Alarik di Roma yang menentang Honorius di Ravenna, dan yang tetap tinggal dengan Visigoth setelah digulingkan—Ataulf membawa para pengikutnya keluar dari Italia. Bergerak ke utara menuju Galia, para Visigoth hidup dari pedesaan dengan cara yang biasa. Ataulf mungkin telah menerima beberapa dorongan tambahan dalam bentuk pembayaran emas dari Kaisar Honorius—sejak Ataulf membawa serta dia sebagai sandera yang disegani, saudara tiri Galla Placidia, yang telah lama menjadi tawanannya.

Begitu di Galia, Ataulf membuka negosiasi dengan perampas baru, Galic Jovinus. Tapi saat dalam perjalanan untuk menemui Jovinus, Ataulf bertemu Sarus dan beberapa anak buahnya. Ataulf menyerang, menangkap, dan kemudian mengeksekusi Sarus, melanjutkan perseteruan antara keluarga mereka yang dimulai dengan Sarus dan Alarik.[5] Jovinus kemudian menamai saudaranya Sebastianus (Sebastian) sebagai Augustus (rekan-kaisar). Ataulf yang tersinggung, belum diajak berkonsultasi. Jadi Visigothnya bersekutu dengan Honorius. Pasukan Jovinus dikalahkan dalam pertempuran, Sebastianus ditangkap, dan Jovinus melarikan diri untuk hidupnya. Ataulf kemudian membalikkan Sebastianus untuk dieksekusi ke Honorius Galia praetorian prefek (gubernur provinsi), Claudius Postumus Dardanus. Setelah ini, Ataulf mengepung dan menangkap Jovinus di Valentia (Valence) pada tahun 413, mengirimnya ke Narbo (Narbonne), di mana dia dieksekusi oleh Dardanus.

Setelah kepala Sebastianus dan Jovinus tiba di istana Honorius di Ravenna pada akhir Agustus, untuk diteruskan untuk dipamerkan di antara peramal lain di dinding Qart Hadast, hubungan antara Ataulf dan Honorius meningkat cukup bagi Ataulf untuk memperkuat mereka dengan menikahi Galla Placidia di Narbo pada bulan Januari 414, tetapi Jordanes mengatakan bahwa dia menikahinya di Italia, di Forlì (Forum Livii).[6] Pernikahan tersebut dirayakan dengan perayaan Romawi yang tinggi dan hadiah yang luar biasa dari barang rampasan Gotik. Priscus Attalus memberikan pidato pernikahan, epithalamium klasik.

Di bawah pemerintahan Ataulf, bangsa Visigoth tidak dapat dikatakan sebagai tuan kerajaan yang menetap sampai Ataulf menguasai Narbonne dan Toulouse pada tahun 413. Meskipun Ataulf tetap seorang Kristen Arian, hubungannya dengan budaya Romawi disimpulkan, dari perspektif Katolik Roma, dengan kata-kata yang diajukan apologis Orosius Kristen kontemporer ke dalam mulutnya, deklarasi Ataulf:

Awalnya saya ingin menghapus nama Romawi dan mengubah semua wilayah Romawi menjadi kerajaan Gotik: Saya merindukan Rumania untuk menjadi Gothia, dan Athaulf menjadi seperti apa Caesar Augustus. Tapi pengalaman panjang telah mengajari saya bahwa keliaran tak beraturan dari Goth tidak akan pernah tunduk pada undang-undang, dan bahwa tanpa hukum, sebuah negara bukanlah sebuah negara. Oleh karena itu, saya dengan lebih hati-hati memilih kemuliaan yang berbeda untuk menghidupkan kembali nama Romawi dengan semangat Gotik, dan saya berharap dapat diakui oleh keturunan sebagai pemrakarsa restorasi Romawi, karena tidak mungkin saya mengubah karakter Kekaisaran ini.[7]

Konstantius Honorius (yang kemudian menjadi Kaisar Konstantius III), meracuni hubungan resmi dengan Ataulf dan mendapatkan izin untuk memblokade pelabuhan Mediterania di Galia. Sebagai jawaban, Ataulf memuji Priscus Attalus sebagai Augustus di Bordeaux pada tahun 414. Namun blokade Konstantius berhasil dan pada tahun 415, Ataulf mengundurkan diri dengan bangsanya ke utara Hispania. Attalus melarikan diri, jatuh ke tangan Konstantius, dan berakhir buruk.

Galla Placidia bepergian dengan Ataulf. Putra yang masih bayi, Theodosius, yang ia lahirkan meninggal dan dimakamkan di Hispania di sebuah peti mati berlapis perak,[8] sehingga menghilangkan kesempatan untuk garis Romawi-Visigoth.

Kematian dan akibat[sunting | sunting sumber]

Di Hispania, Ataulf dengan tidak hati-hati menerima pengabdiannya kepada salah satu bekas pengikut almarhum Sarus, tidak menyadari bahwa pria tersebut menyimpan sebuah keinginan rahasia untuk membalas kematian pelindung kesayangannya. Jadi, di istana Barcelona, pria yang membuat kekuasaan Ataulf tiba-tiba berakhir dengan membunuhnya saat dia mandi.

Sigerik, saudara Sarus, segera menjadi raja—hanya tujuh hari, ketika ia juga dibunuh dan digantikan oleh Walia. Di bawah kedua pemerintahan, Galla Placidia kembali ke Ravenna di mana, pada tahun 417, atas desakan Honorius, dia menikah lagi, suami barunya menjadi musuh bebuyutan Goth, Konstantius.

Sumber utama karier Ataulf adalah Orosius, kronik uskup Gallaecia Hydatius, dan dari murid Augustine, Prosper dari Aquitaine.

Deklarasi[sunting | sunting sumber]

Keaslian Ataulf deklarasi di Narbonne, saat Orosius melaporkannya dalam sejarah retoris yang secara eksplisit ditulis "melawan orang-orang kafir" (selesai pada tahun 417/18) telah diragukan. Antonio Marchetta[9] menyimpulkan bahwa kalimat itu memang berasal dari Ataulf dan membedakannya dari penafsiran mereka oleh Orosius, yang mempersiapkan pembacanya untuk sebuah kesimpulan bahwa masa-masa Kristen sangat baik dan yang menghubungkan perubahan hati Ataulf dengan kekuatan cintanya kepada Galla Placidia, instrumen campur tangan Tuhan dalam rencana-Nya untuk sebuah kerajaan Romawi abadi. Marchetta menganggap pernikahan itu bukan tindakan politik yang keras kepala.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Patrick J. Geary, ed., Readings in Medieval History (Ontario: Broadview Press Ltd., 2003), 97.
  2. ^ Henry Bradley, The Goths: from the Earliest Times to the End of the Gothic Dominion in Spain (New York: G.P. Putnam's Sons, Second edition, 1883), chapter 11.
  3. ^ https://www.behindthename.com/name/athaulf, Behind the Name: Athaulf, Retrieved Feb. 18, 2018.
  4. ^ "within that period he developed from a tribal chief to a late antique statesman."Herwig Wolfram, History of the Goths (1979, tr. 1988) p. 164.
  5. ^ Heather, Peter (1991). Goths and Romans: 332-489. Oxford: Clarendon Press. hlm. 198. 
  6. ^ Jordanes, Historia Gothorum, XXXI.
  7. ^ Orosius, Historiae adversum paganos (vii.43.4-6), translated in Stephen Williams, Diocletian and the Roman Recovery, Routledge, 1985, 2000, p. 218)
  8. ^ [1],
  9. ^ Antonio Marchetta, Orosio e Ataulfo nell'ideologia dei rapporti romano-barbarici (Rome: Istituto Isorico per il Medio Evo) 1987. The first chapter deals with the doubts raised by previous historians as to the authenticity of the discourse.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Raja Ataulf dari Visigoth
Wafat: 415
Gelar
Didahului oleh:
Alarik I
Raja Visigoth
410–415
Diteruskan oleh:
Sigerik