Asparukh dari Bulgaria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Asparukh
Penguasa Bulgaria
Monumen di Strelcha, Bulgaria
Masa kekuasaan 681–701
Lahir skt. 640
Wafat 701
Tempat wafat Sungai Dnieper
Pendahulu Kubrat
Pengganti Tervel
Anak Tervel
Ajjar
Wangsa Dulo
Ayah Kubrat

Asparukh (juga disebut Asparuh, Isperih atau Ispor) (bahasa Bulgaria: Аспарух, Asparuh atau Исперих, Isperih) adalah pemimpin suku Bulgar pada pertengahan akhir abad ke-7.

Ia merupakan pendiri Kekaisaran Bulgaria Pertama. Bersama dengan 30.000 hingga 50.000 orang Bulgar,[1][2][3] ia mencapai wilayah sungai Donau ketika ibu kota Kekaisaran Romawi Timur di Konstantinopel sedang dikepung oleh Khalif Arab, Muawiyah I (674–678). Rakyatnya menetap di delta sungai Donau, kemungkinan di Pulau Peuce yang kini sudah tidak ada. Setelah pengepungan Arab berhasil dikalahkan, Kaisar Romawi Timur Konstantinus IV mulai menyerang Bulgar pada tahun 680 dan memaksa musuhnya untuk berlindung di kemah-kemah. Saat Konstantinus harus pergi untuk mendapatkan penanganan medis, rumor mulai menyebar bahwa sang kaisar meninggalkan tentaranya, sehingga tentara Romawi Timur pun mulai meninggalkan tugas. Maka tentara Bulgar menembus blokade tentara Romawi Timur dan berhasil mengusir mereka dalam Pertempuran Ongala pada tahun 680. Asparuh pun berhasil memasuki daerah Balkan.

Setelah Asparuh memerintahkan penjarahan di Trakia Romawi Timur, Konstantinus IV pun mengajak berdamai. Bulgar setuju, dan Romawi Timur harus membayar upeti setiap tahunnya.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Nominalia khan Bulgaria menyatakan bahwa Asparukh berasal dari Wangsa Dulo dan bertakhta selama 61 tahun. Jangka panjang ini tidak dapat diterima akurat karena kendala kronologis, dan mungkin menunjukkan panjangnya kehidupan Asparukh. Menurut kronologi yang dikembangkan oleh Moskov, Asparukh memerintah tahun 668–695. Kronologi lainnya sering mengakhiri masa pemerintahannya pada tahun 700 atau 701 namun tidak dapat didamaikan dengan kesaksian Daftar nama. Menurut sumber-sumber Bizantium, Asparukh adalah putra Kubrat yang lebih muda, yang telah membentuk negara bagian yang luas ("Bulgaria Agung") di stepa modern Ukraina. Asparukh mungkin telah mendapatkan pengalaman dalam politik dan kenegarawanan selama masa pemerintahan ayahandanya yang panjang, yang mungkin meninggal pada tahun 665 (apud Moskov). Menurut Djagfar Tarikhy (sebuah karya yang keasliannya disengketakan) Asparukh dijadikan pemimpin suku Oğurs oleh ayahandanya. Setelah kematian ayahandanya, Asparukh akan mengakui pemerintahan kakandanya, Bat Bayan, namun negara tersebut hancur akibat serangan Bangsa Khazar pada tahun 668, ia dan saudara-saudaranya berpisah, memimpin orang-orang mereka untuk mencari rumah yang lebih aman di daerah lain.

Pendirian Kekaisaran Bulgaria Pertama[sunting | sunting sumber]

Asparukh diikuti oleh 30,000 sampai 50,000 Bangsa Bulgar.[4][5][6] Ia sampai di Donau dan sementara ibukota Bizantium, Konstantinopel dikepung oleh Muawiyah bin Abu Sufyan, Khalifah Arab (674–678), ia dan bangsanya menetap di Delta Donau, mungkin di Pulau Peuce yang sekarang hilang. Setelah pengepungan Konstantinopel berakhir, Kaisar Bizantium Konstantinus IV bergerak melawan orang-orang Bulgar dan sekutu Slav mereka pada tahun 680 dan memaksa lawan-lawannya untuk mencari perlindungan di perkemahan yang diperkaya. Dipaksa meninggalkan kepemimpinan tentaranya untuk mendapatkan perawatan medis karena penyakitnya di Anchialo (yang sekarang Pomorie), kaisar menyabot semangat pasukannya, yang menyerah pada desas-desus bahwa kaisar mereka telah melarikan diri. Dengan segmen tentara Bizantium mulai terbengkalai, Bulgar dan sekutu mereka menerobos blokade dan mengarahkan pasukan musuh di Pertempuran Ongala pada tahun 680. Asparukh kemudian dengan cepat pindah dari delta Donau ke daerah Balkan.

Bertakhta[sunting | sunting sumber]

Monogram Asparukh

Kemenangan Asparukh menyebabkan penaklukan Bulgaria terhadap Moesia dan pembentukan semacam aliansi antara orang-orang Bulgar dan kelompok-kelompok Slavia setempat (digambarkan sebagai Severi dan Tujuh suku Slavia). Karena Asparukh mulai menggerebek melintasi pegunungan ke Trakia Bizantium pada tahun 681, Konstantinus IV memutuskan untuk memotong kerugiannya dan menyimpulkan sebuah perjanjian, di mana Kekaisaran Bizantium memberi penghargaan tahunan kepada orang-orang Bulgaria. Peristiwa ini terlihat dalam retrospeksi sebagai pendirian negara Bulgaria dan pengakuannya oleh Kekaisaran Bizantium. Pada tradisi kemudian Asparukh dikreditkan dengan membangun pusat-pusat utama Pliska dan Drăstăr, serta setidaknya satu dari dinding-dinding Līmes dari Donau ke Laut Hitam. Ilmuwan baru-baru ini mempertanyakan apakah Asparukh yang mendirikan Pliska sebagai ibukota, menunjukkan bahwa ibukota asli Bulgaria berada di sekitar Varna. Sementara karakter multi-suku dan hegemonik dari negara Bulgaria pada abad pertama atau kedua setelah pembentukannya mudah telihat, para sejarahwan Bulgaria telah menekankan pendirian sebuah ibukota dan sebuah tradisi negara yang dapat dipandang secara retrospektif sebagai nasional. Menurut tradisi kemudian, Asparukh meninggal dalam pertempuran bangsa Khazar di Donau. Menurut satu teori, yang dikemukakan oleh sejarahwan Bulgaria, Vaklinov, makamnya terletak di dekat Voznesenka ("Ascension") di Dnieper, Ukraina.[7]

Puncak Asparukh di Pulau Livingston di Kepulauan Shetland Selatan, Antartika dinamakan seperti Asparukh dari Bulgaria.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • John V. A. Fine, The Early Medieval Balkans, Ann Arbor, 1983.
  • Mosko Moskov, Imennik na bălgarskite hanove (novo tălkuvane), Sofia 1988.
  • Jordan Andreev, Ivan Lazarov, Plamen Pavlov, Koj koj e v srednovekovna Bălgarija, Sofia 1999.
  • (primary source), Bahši Iman, Džagfar Tarihy, vol. III, Orenburg 1997.
  • (primary source), Nikephoros Patriarch of Constantinople, Short History, C. Mango, ed., Dumbarton Oaks Texts 10, 1990.
  • (primary source), The Chronicle of Theophanes Confessor, C. Mango and R. Scott, trans., Oxford University Press, 1997.
  • Васил Н. Златарски, История на българската държава през средните векове, Част I, II изд., Наука и изкуство, София 1970, pp. 176 – 209.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Bat Bayan
Khan Bulgaria
668–695
Diteruskan oleh:
Tervel