Ashikaga Yoshimochi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ashikaga Yoshimochi

Ashikaga Yoshimochi (足利 義持) (足利 義持, 12 Maret 1386 – 3 Februari 1428) merupakan shōgun keempat yang berasal dari keshogunan Ashikaga yang memerintah dari tahun 1394 hingga 1423 selama periode Muromachi Jepang. Yoshimochi adalah putra shōgun ketiga Ashikaga Yoshimitsu.[1]

Pada tahun 1394, Yoshimitsu menyerahkan gelarnya untuk mendukung putranya yang masih muda, dan Yoshimochi secara resmi dikonfirmasi di kantornya sebagai Sei-i Taishōgun. Meskipun ada penampilan pensiun, shōgun lama tidak meninggalkan kekuatannya, dan Yoshimitsu terus mempertahankan otoritas atas Keshogunan sampai kematiannya. Yoshimochi menggunakan kekuatan tak terbatas sebagai shōgun hanya setelah ayahandanya meninggal pada tahun 1408.[2]

Pada tahun 1398 – pada tahun keenam masa pemerintahan Raja Taejo dari Joseon, sebuah misi diplomatik dikirim ke Jepang.[3] Bak Don-ji dan pengiringnya tiba di Kyoto pada tahun 1398 (Ōei 5, bulan ke-8). Shogun Yoshimochi mempresentasikan utusan dengan surat diplomatik resmi; dan hadiah diberikan kepada utusan untuk disampaikan ke istana Joseon.[4]

Beberapa peristiwa penting membentuk periode di mana Yoshimochi adalah shōgun:

  • 1408 – Yoshimochi datang sendiri sebagai shōgun.[5]
  • 1409 – Ashikaga Mochiuji menjadi Kantō kubō.
  • 1411 – Yoshimochi memutuskan hubungan dengan Tiongkok.[6]
  • 1413 – Kaisar Go-Komatsu abdikasi; Kaisar Shōkō naik takhta dalam penolakan perjanjian; permusuhan baru antara keshogunan dan pendukung Nanchō.
  • 1415 – Pertikaian antara Ashikaga Mochiuji, Kantō kubō di Kamakura, dan Uesugi Zenshū (Kantō Kanrei).
  • 1416 – Pemberontakan Uesugi.
  • 1417 – Pemberontakan Uesugi dipadamkan oleh Mochiuji.
  • 1419 – Serangan Korea di Tsushima (Invasi Ōei).
  • 1420 – Kelaparan serius dengan kehilangan nyawa yang besar.
  • 1422 – Kebangkitan pendukung Nanchō.
  • 1423 – Yoshimochi menyerahkan kewenangan kepada putranya.

Yoshimochi mengikuti contoh ayahandanya dengan secara resmi menyerahkan kekuasaannya kepada seorang putra muda, shōgun kelima Ashikaga Yoshikazu, yang saat itu berusia 18 tahun.[7]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

  • Ayahanda: Ashikaga Yoshimitsu
  • Ibunda: Fujiwara no Yoshiko (1358-1399)
  • Istri: Hino Eiko (1390-1431)
  • Selir:
    • Tokudaiji Toshiko
    • Kohyoe-dono
  • Keturunan:
    • Ashikaga Yoshikazu oleh Eiko
    • Seorang putra oleh Eiko
    • Seorang putra oleh Eiko
    • Seorang anak yang diadopsi oleh keluarga Ōdaiji oleh Eiko
    • Kashi-in oleh Eiko
    • seorang putri oleh Toshiko
    • Jiju'in oleh Kohyoe-dono
    • Daiji'in
    • Sojiin

Era di bakufu Yoshimochi[sunting | sunting sumber]

Tahun-tahun di mana Yoshimochi adalah shōgun lebih khusus diidentifikasi oleh lebih dari satu nama zaman atau nengō.[8]

  • Ōei (1394-1428)

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Titsingh, Isaac. (1834). Annales des empereurs du japon, p. 321., hlm. 321, di Google Books
  2. ^ Titsingh, p. 325., hlm. 325, di Google Books
  3. ^ Kang, Etsuko Hae-jin. (1997). Diplomacy and Ideology in Japanese-Korean Relations: from the Fifteenth to the Eighteenth Century, p. 275., hlm. 275, di Google Books
  4. ^ Titsingh, p. 322., hlm. 322, di Google Books
  5. ^ Ackroyd, Joyce. (1982) Lessons from History: the Tokushi Yoron, p. 330.
  6. ^ Sansom, George. (1961). A History of Japan, 1334–1615, p. 142., hlm. 142, di Google Books
  7. ^ Titsingh, p. 329., hlm. 329, di Google Books
  8. ^ Titsingh, pp. 321–329., hlm. 321, di Google Books

Referensi[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Ashikaga Yoshimitsu
Shōgun:
Ashikaga Yoshimochi

1394–1423
Diteruskan oleh:
Ashikaga Yoshikazu