Artemis 1

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Artemis 1
Launch of Artemis 1 (NHQ202211160005) (cropped).jpg
Artemis 1 meluncur kebulan dari landasan peluncuran LC-39B
NamaArtemis I
Exploration Mission-1 (EM-1)
Jenis misiPenerbangan uji coba melintasi Bulan
OperatorNASA
COSPAR ID2022-156A
SATCAT no.54257Sunting di Wikidata
Situs webwww.nasa.gov/artemis-1
Durasi misi25.5 hari (rencana)
Properti wahana
Wahana antariksaOrion CM-002
Jenis wahana antariksaOrion MPCV
Produsen
Awal misi
Tanggal luncur16 November 2022, 06:47 UTC
Roket peluncurSpace Launch System, Block 1
Tempat peluncuranPusat Antariksa Kennedy, LC-39B
Akhir Misi
Tanggal mendarat9 Desember 2022
Tempat pendaratanSamudra Pasifik, lepas pantai San Diego[1]
Parameter orbit
Sistem rujukanSelenosentris
Sistem orbitOrbit retrograde jauh
Periode14 hari
Pengorbit Wahana antariksa Orion
Exploration Mission-1 patch.png
Lencana misi Artemis 1  

Artemis 1 (Nama resmi Artemis I)[2] dan awalnya dikenal sebagai Exploration Mission-1,[3] adalah sebuah misi nirawak mengorbit Bulan yang rencananya akan menjadi penerbangan antariksa pertama bagi Program Artemis NASA. Ini adalah uji terbang terintegrasi pertama dari Wahana antariksa Orion dengan roket Space Launch System. Artemis 1 berhasil diluncurkan dari Kennedy Space Center pada 16 November 2022 pukul 01:47:44 EST[4][5][6][7]. Tujuan utama dari misi ini adalah untuk menguji pesawat ruang angkasa Orion, terutama pelindung panasnya[8], sebagai persiapan untuk misi Artemis selanjutnya. Misi-misi Artemis ini akan berusaha membangun kembali kehadiran manusia di Bulan dan mendemonstrasikan teknologi dan pendekatan bisnis yang diperlukan untuk studi ilmiah di masa depan, termasuk ekspedisi dan eksplorasi ke Mars[9].

Artemis 1 diluncurkan dari Launch Complex 39B di Kennedy Space Center dengan roket Space Launch System. Wahana Antariksa Orion akan menjalankan misi selama 25 hari diluar angkasa[10]. Setelah mencapai orbit Bumi dan melakukan Manuver Injeksi Translunar (Trans-Lunar Injection), misi tersebut Juga mengeluarkan sepuluh satelit CubeSat (satelit kecil) Ke Angkasa. Wahana Antariksa Orion nantinya sesampainya di bulan akan memasuki orbit retrograde jauh selama enam hari[11]. setelah itu, wahana antariksa Orion kemudian akan kembali ke bulan dan masuk kembali ke atmosfer Bumi dengan perlindungan dari pelindung panasnya dan mendarat di Samudra Pasifik. Misi ini bertujuan untuk mensertifikasi Orion dan Space Launch System untuk penerbangan berawak yang akan dimulai dari misi Artemis 2[12]. Setelah misi Artemis 1, Artemis 2 dijadwalkan untuk melakukan misi penerbangan lintas bulan dengan awak dan Artemis 3 akan melakukan misi pendaratan di bulan dengan awak, lima dekade setelah misi Apollo bulan terakhir.

Wahana Antariksa Orion untuk Artemis 1 mulai dipasang diatas Roket Space Launch System pada 20 Oktober 2021[13], ini menandai pertama kalinya Roket berjenis Roket Super Berat (Super Heavy Rocket) dirakit di dalam Gedung Perakitan Roket (VAB) NASA sejak Saturn V terakhir pada tahun 1973. Pada 17 Agustus 2022 , Roket SLS beserta Wahana Antariksa Orion dikeluarkan kembali dari Gedung Perakitan Roket setelah gagal diluncurkan sebanyak dua kali karena ada kendala teknis. Dua misi tersebut mengalami masalah diantaranya pada peluncuran pertama dibatalkan karena pembacaan suhu mesin yang salah pada 29 Agustus 2022, lalu selanjutnya pada Upaya kedua terjadi kebocoran hidrogen di tangki bahan bakar selama pengisian bahan bakar pada 3 September 2022.[14]

Profil Misi[sunting | sunting sumber]

Lihat Juga : Wahana Antariksa Orion dan Space Launch System

Info Grafis Misi Artemis 1

Artemis 1 diluncurkan menggunakan roket Space Launch System dengan varian Block 1. Varian Blok 1 terdiri dari Bagian Inti Roket atau Core Stage, dua solid rocket booster (SRB) dengan lima segmen, dan bagian Atas roket atau Upper Stage. Core Stage SLS menggunakan empat mesin RS-25D, yang dimana sebelumnya mesin telah digunakan pada misi Pesawat Ulang Alik terdahulu. Gabungan Inti dan booster bersama-sama mampu menghasilkan tenaga sebanyak 39.000 kN (8.800.000 lbf), atau sekitar 4.000 metrik ton daya dorong saat lepas landas. Upper stage, yang dikenal sebagai Interim Cryogenic Propulsion Stage (ICPS), diambil dari Delta Cryogenic Second Stage pada roket Delta IV dan ditenagai oleh satu mesin RL10B-2 pada misi Artemis 1 ini.[15]

Pada saat di orbit, ICPS akan menyalakan mesinnya untuk melakukan pembakaran untuk manuver menuju trans-lunar injection (TLI), yang akan mengantarkan wahana antariksa Orion dan sepuluh CubeSat pada lintasan ke Bulan. Wahana Antariksa Orion kemudian berpisah dari ICPS dan melanjutkan perjalanannya ke bulan. Setelah pemisahan pada Wahana antariksa Orion, Adaptor pemisah ICPS akan melepaskan sepuluh satelit CubeSat yang akan melakukan penelitian ilmiah dan demonstrasi teknologi satelit.[16]

Wahana Antarisa Orion akan menghabiskan sekitar tiga minggu di luar angkasa, termasuk enam hari di orbit Terjauh Bulan (DRO) yangg jauh di sekitar Bulan.[17] Pada Saat itu, jarak Orion dengan Bulan sekitar 130 km (80 mil) dari permukaan Bulan (pendekatan terdekat) dan jarak maksimumnya dari Bumi adalah 480.494 km (298.565 mil).[10]

Timeline Misi Artemis 1[10][sunting | sunting sumber]

Time (UTC) Event
16 November, 6:47:44 Diluncurkan
6:49:56 Pemisahan Solid rocket booster (SRB)
6:50:55 Pelepasan Penutup Service module
6:51:00 Pelepasan Launch abort system
6:55:47 Mesin Utama di Core stage Dimatikan
6:55:59 Pemisahan Core stage dan ICPS
7:05:53 – 7:17:53 Membuka Panel Surya Orion
7:40:40 – 7:41:02 Manuver Orion di Orbit Terendah (Perigee Orbit)
8:17:11 – 8:35:11 Manuver Trans-Lunar Injection (TLI)
8:45:20 Pemisahan Orion Terhadap ICPS
8:46:42 Manuver Pelepasan Upper-Stage
10:09:20 Manuver Pelepasan ICPS
14:35:15 Manuver untuk Koreksi Orbit
17–20 November Phase Outbound coasting
21 November, 12:44 Manuver Lunar dengan Gravitasi Bulan
21–24 November Transit manuver ke Orbit terjauh Bulan (DRO)
25–30 November Tiba di Orbit Terjauh Bulan (DRO)
1 Desember, 21:53 Manuver keluar dari Orbit DRO
1–4 Desember Keluar dari Orbit DRO
5 Desember, 16:43 Manuver Keluar dari Orbit Bulan
5–11 Desember Berada di Orbit Transit ke Bumi
11 Desember, 18:06 Masuk Atmosfer Bumi dan Mendarat

Animasi Orbit Misi Artemis 1[sunting | sunting sumber]

Animasi Orbit Artemis 1
Orbit Artemis 1 Terhadap Sudut Pandang terpusat di Bumi.
Orbit Artemis 1 Terhadap Sudut Pandang Konstan Bumi dan Bulan
      Bumi ·       Artemis I ·       Bulan

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Davis, Jason. "Artemis I launch guide: What to expect". The Planetary Society. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 August 2022. Diakses tanggal 24 August 2022. 
  2. ^ Artemis: brand book (Laporan). Washington, D.C.: NASA. 2019. NP-2019-07-2735-HQ. MISSION NAMING CONVENTION: While Apollo mission patches used numbers and roman numerals throughout the program, Artemis mission names will use a Roman numeral convention.  Artikel ini memuat teks dari sumber tersebut, yang berada dalam ranah publik.
  3. ^ Hambleton, Kathryn (2018-02-20). "Artemis I Overview". NASA. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 August 2022. Diakses tanggal 2022-08-24. 
  4. ^ "NASA Prepares Rocket, Spacecraft Ahead of Tropical Storm Nicole, Re-targets Launch – Artemis". blogs.nasa.gov (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-11-21. 
  5. ^ Artemis I Launch to the Moon (Official NASA Broadcast) - Nov. 16, 2022, diakses tanggal 2022-11-21 
  6. ^ "Managers Give "Go" to Proceed Toward Launch, Countdown Progressing – Artemis". blogs.nasa.gov (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-11-21. 
  7. ^ "NASA: Artemis I". NASA. Diakses tanggal 2022-11-21. 
  8. ^ Kraft, Rachel (2022-05-16). "Artemis I Mission Availability". NASA. Diakses tanggal 2022-11-21. 
  9. ^ Dunbar, Brian (2019-07-23). "What is Artemis?". NASA. Diakses tanggal 2022-11-21. 
  10. ^ a b c https://www.nasa.gov/specials/artemis-i-press-kit/img/Artemis%20I_Press%20Kit.pdf
  11. ^ "Inside Artemis 1's complex launch windows and constraints". NASASpaceFlight.com (dalam bahasa Inggris). 2021-11-01. Diakses tanggal 2022-11-21. 
  12. ^ Clark, Stephen. "NASA will likely add a rendezvous test to the first piloted Orion space mission – Spaceflight Now" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-11-21. 
  13. ^ Hambleton, Kathryn (2021-10-22). "NASA Fully Stacked for Moon Mission, Readies for Artemis I". NASA. Diakses tanggal 2022-11-21. 
  14. ^ Foust, Jeff (2022-09-03). "Second Artemis 1 launch attempt scrubbed". SpaceNews (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-11-21. 
  15. ^ Harbaugh, Jennifer (2021-12-13). "Space Launch System". NASA. Diakses tanggal 2022-11-22. 
  16. ^ "All Artemis I Secondary Payloads Installed in Rocket's Orion Stage Adapter – Artemis". blogs.nasa.gov (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-11-22. 
  17. ^ Hambleton, Kathryn (2018-03-07). "Around the Moon with NASA's First Launch of SLS with Orion". NASA. Diakses tanggal 2022-11-22.